Emperors Domination – Chapter 1535

shadow

Emperors Domination – Chapter 1535

Sampai jumpa lagi, Tuan Muda

Ini adalah akibat yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam Roh Surga. Di masa lalu, terlepas dari pemenang setelah pertempuran besar, itu akan menjadi topik jalanan dan kedai teh.

Namun, bagian yang tidak normal adalah keengganan untuk membahas pertempuran ini. Mayoritas sekte terdiam dengan anggotanya bersembunyi. Selain itu, sekte-sekte ini berada di bawah kewaspadaan yang ketat, tidak membiarkan siapa pun menyebabkan masalah atau meninggalkan gerbang.

Dapat dikatakan bahwa periode tenang ini adalah waktu paling damai dalam sejarah Roh Surgawi. Di masa lalu, bahkan selama generasi yang paling makmur dan tenang, akan selalu ada konflik dan pertempuran antara kekuatan karena besarnya Roh Surga.

Namun, dalam hampir satu malam, semua orang mulai bermain bagus seperti anak-anak yang taat. Tentu saja, kepatuhan bukan alasannya. Itu karena mereka ketakutan dari ingatan mereka sejak kemarin.

Beberapa menemukan diri mereka gemetar ketakutan kemarin dan mimpi buruk mengganggu tidur mereka. Ketakutan dan kehati-hatian menjadi norma.

Keheningan yang mematikan seperti itu membuat lelaki tua penyendiri yang tinggal di sekitar awan itu tertawa, Belum ada pembantaian seperti ini di masa sekarang. Hanya ketika gagak terkutuk itu melakukan sesuatu seperti ini, para junior yang angkuh itu tahu bagaimana harus bertindak dan menyadari jenis monster primordial apa yang mereka hadapi! “

Pria tua itu tidak terkejut sama sekali tentang pembantaian ini. Dia telah meramalkan bahwa Li Qiye akan melakukan sesuatu yang besar setelah kembali. Ini adalah alasan mengapa dia tidak mengizinkan anak-anak dari Kerajaan Naga Raksasa untuk keluar. Begitu mereka menyinggung karakter seperti Dark Crow, bahkan jika Li Qiye memberinya wajah, dia masih akan mengupas kulit mereka. Hukuman mati bisa dimaafkan tetapi dia tidak akan membiarkan mereka hidup terlalu mudah!

***

Di True Martial Island, angin dengan lembut berkibar dengan menciptakan pesona pemandangan. < / p>

Pada saat ini, Li Qiye dan Tantai Ruonan berdiri di atas tebing untuk melihat laut terbuka dengan tangan mereka digenggam bersama. Keduanya tidak mengatakan apa-apa dan hanya menikmati ombak indah yang datang.

Dia akhirnya menghela nafas dengan lembut dan memecah keheningan.

“Ini mungkin kali terakhir kamu menonton air pasang bersamaku , tuan muda. “Dia berkata.

Li Qiye memiliki ekspresi yang sedikit sedih tanpa menanggapi. Faktanya, dia tidak tahu kapan mereka akan bisa bertemu lagi. Mungkin ini akan menjadi pertemuan terakhir mereka. Ini bukan pemisahan pertamanya sejak orang-orang datang dan pergi selama jutaan tahun. Beberapa beristirahat di bawah tanah; beberapa memilih untuk tidak pernah keluar lagi; yang lain dipisahkan secara kekal oleh jarak …

Sikap tabah dan hati tanpa emosi adalah hasil dari pemisahan ini. Itu bukan karena kepribadian atau kekejaman; ini berasal dari ketidakberdayaan kehidupan kekal.

Dia akan terus hidup sementara orang-orang di sebelahnya pergi satu per satu. Apalagi, jalannya masih panjang dengan banyak gol. Tidak ada istirahat, berhenti, atau melihat ke belakang!

Dia menjawab dengan lembut: “Saya adalah seorang master yang tidak bertanggung jawab. Anda selalu menemani sebagai teman tetapi saya tidak bisa tinggal untuk Anda. “

Dia segera memeluknya erat-erat di pinggang. Dia mengembalikan isyarat yang penuh gairah.

“Tidak.” Dia berkata: “Tuan muda, itu bukan salahmu. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang berharga bagimu untuk menghancurkan jalan kekalmu, bukan aku juga. Anda akan terus berjalan sampai pertempuran terakhir di ujung dunia. Ini adalah pengejaran dan impian Anda. Itu tuan muda saya, hanya seseorang seperti itu yang pantas untuk usaha dan teman lama saya di masa lalu. Ditambah lagi, ketahanan dan ketekunan Anda memberi saya keberanian dan tekad. Bahkan ketika kamu pergi, kamu akan selalu hidup dalam hatiku. “

Mereka saling berpelukan lebih erat. Mereka tahu bahwa pertemuan lain di masa depan mungkin harapan bodoh. Sepertinya mereka satu dan bisa saling mendengarkan detak jantung. Di luar suara ini, tidak ada yang lain di dunia.

“Sampai jumpa, tuan muda.” Dia berbisik di telinganya setelah beberapa saat.

“Sampai jumpa, Ruonan . Dia merespons dengan melankolis dengan suara pelan. Bahkan makhluk tanpa emosi seperti dia jatuh ke dalam linglung.

Akhirnya, dia melepaskan dan pergi dengan cepat tanpa melihat kembali padanya. Saat dia pergi, dia tidak menyadari bahwa matanya menjadi lembab.

Dia mengawasinya pergi sampai dia menghilang ke cakrawala sebelum menutup matanya dan air mata akhirnya mengalir turun dari sudut. < / p>

Tuan muda, hiduplah. Saya tahu Anda akan menang, Anda akan … “Dia bergumam pada dirinya sendiri.

Dia tidak mungkin tahu hasil dari pertempuran terakhir di masa depan. Namun, dia yakin akan kemenangannya karena tuan mudanya akan selalu mundur. Bahkan jika dia jatuh ke dalam jurang maut, dia akan naik kembali keluar untuk menyapu seluruh dunia.

Ini tuan mudanya, suaminya; orang yang tidak akan pernah menyerah terlepas dari hasilnya!

Pulau itu akhirnya menghilang ke lautan luas. Tidak ada yang akan melihatnya lagi saat menunggu waktu yang tepat untuk membuat pintu masuk!

Li Qiye tidak kembali ke Dunia Kaisar Fana segera setelah meninggalkan pulau. Dia membawa Su Yonghuang ke Seven Martial Pavilion.

Di masa lalu, dia telah membuat kesepakatan dengan mereka. Dia akan mengisi kembali kehidupan Leluhur yang Diurapi sementara mereka akan membawanya untuk melihat Dewa Laut Utama.

Mereka melakukan perjalanan melalui domain untuk mencapai paviliun. Ini adalah garis keturunan terkuat dari ras iblis laut, suar cahaya mereka. Ia telah menghasilkan tiga dewa laut. Selama ini, ia memiliki banyak genius dan pakar. Orang-orang di Surga Roh tidak hanya suka berbicara tentang para dewa laut tetapi juga teknik menakjubkan mereka, tujuh gaya agung. Tentu saja, pengetahuan mereka terbatas pada legenda. Faktanya, hanya sedikit yang benar-benar melihat gayanya sendiri, termasuk para murid dari sekte ini. Ini sama sekali tidak aneh. Selama jutaan tahun, mereka yang benar-benar mempelajari ketujuh itu sangat jarang. Dikuduskan adalah salah satunya. Wilayah pendopo sangat luas dan makmur. Arsitektur di sini sangat banyak dan terbenam dalam kabut tipis. Orang-orang akan berpikir bahwa mereka telah tiba di surga tertutup setelah melihat fenomena visual yang ditemukan di tempat ini, bukan salah satu kekuatan terkuat dari ras iblis laut. paviliun, Leluhur yang Dikuduskan, secara pribadi menyapa Li Qiye. Statusnya tidak hanya bergengsi di paviliun tetapi di seluruh Roh Surga. Namun, pria berambut abu-abu ini segera berlutut setelah melihat Li Qiye dan berkata dengan hormat: “Yang Mulia, tolong maafkan saya karena tidak bisa menyapa Anda lebih awal. “Li Qiye tersenyum setelah melihat adegan ini:” Dikuduskan, kamu hidup sesuai dengan namamu, berbeda dari pria biasa. Jika Anda menyebut saya dengan gelar ini, maka Anda tahu identitas saya. “” Yang Mulia. “Bahkan leluhur tertinggi tidak berani berdiri pada saat ini. Itu bukan karena penghancuran awal dari garis keturunan lain itu, lebih karena identitas aslinya. Yang lain tidak sadar tetapi dia telah mengetahuinya saat ini. Jadi, bagaimana mungkin dia berani menunjukkan sedikit pun pada saat ini?