Emperors Domination – Chapter 1569

shadow

Emperors Domination – Chapter 1569

Halaman Kecil

Li Qiye tidak tergerak oleh matanya yang tajam. Dia merespons dengan memandangnya dari atas ke bawah dengan tatapan riang seolah-olah dia ingin melihat setiap inci tubuhnya.

Sikap nakal seperti itu membuat para penjaga marah. Penguasa kota mereka mulia di mata mereka; rasa tidak hormat seperti itu tidak bisa diterima.

“Aku adalah Tuan Kota Mutiara. Bolehkah saya bertanya mengapa Anda ingin melihat saya? “Perlahan dia berkata dengan nada bermartabat dan tidak perlu dipertanyakan lagi.

Setelah mengukur wanita itu, dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya:” Sayangnya, kamu bukan yang aku inginkan untuk melihat. Jika Lu Zhangsun masih ada, saya ingin melihatnya. “

Ekspresinya sedikit berubah sebelum menjawab:” Jika Anda memiliki bisnis, tidak masalah untuk berbicara dengan saya. “

Dia adalah Peacock Bright Monarch, salah satu murid terkuat dari Heaven Suppression dengan posisi unggul.

Dia hanya tersenyum dan berkata: “Bisakah aku masuk sekarang?”

Dia menatap padanya dan akhirnya menjawab: “Ya, Pearl City selalu terbuka. Anda bisa datang dan pergi sesuka hati. 

Dia masuk tanpa memandangnya lagi. Sementara itu, matanya menjadi lebih dalam ketika dia sedikit memiringkan kepalanya dalam perenungan.

Meskipun dalam keadaan kewaspadaan, kota ini masih sangat ramai dengan orang-orang di jalan-jalan. Sifat keramaian jalan secara alami menyebabkan banyak keringat. Tampaknya kota itu sama sekali tidak terpengaruh oleh situasi saat ini.

Lagi pula, ini adalah kota terbesar di wilayah laut ini. Banyak pembudidaya dan manusia berlarian di sini untuk berdagang dan mengumpulkan bahan-bahan yang diperlukan.

Li Qiye berjalan-jalan santai di jalanan yang sudah dikenalnya. Akhirnya, ia datang ke lokasi terpencil dengan hanya beberapa bangunan tua. Mayoritas dari mereka hancur. Tampaknya tempat ini dulunya makmur tetapi telah lama jatuh dengan rumput liar tumbuh di mana-mana.

Dia berjalan di depan sebuah halaman kecil dengan hanya dua atau tiga kamar. Arsitekturnya sangat kuno.

Ada dua pohon pinus yang tumbuh di sini, satu di kiri dan kanan lainnya. Mereka tidak sebesar itu tetapi berdiri sepenuhnya lurus. Kulit mereka cukup tebal, seperti sisik naga. Mereka tampak seperti dua naga muda dengan tanduk.

Dia dengan lembut menghela nafas lagi, meratapi perjalanan waktu. Saat itu, ia secara pribadi menanam pohon-pohon ini di sini setelah mengambilnya dari lokasi yang berbahaya. Dalam sekejap mata, mereka tumbuh begitu cepat dan bahkan menjadi ilahi.

Dia menepuk mereka berdua dan bertemu dengan gemerisik dahan mereka seolah-olah mereka menjawabnya. >

Dia balas tersenyum pada mereka. Meskipun dunia tidak selalu berjalan seperti yang diinginkannya, beberapa hal masih ada. Pintu masuk terdiri dari dua pintu kayu tua dengan banyak lubang pada mereka karena serangga. Siapa yang tahu berapa banyak cacing yang perutnya kenyang selama bertahun-tahun di tempat ini?

Mereka tidak dikunci sehingga Li Qiye mendorong dengan lembut dan membukanya. Dia memasuki halaman kecil dan mereka menutup sendiri.

Sebenarnya ada banyak bunga di dalamnya. Halaman mungil seperti itu benar-benar memiliki energi yang mengesankan dan memberikan perasaan nyaman.

Dia mendongak dan melihat seorang lelaki tua dengan berisik menyapu dedaunan di tanah.

Si bungkuk si bungkuk berpakaian rendah hati sambil memegang sapu bambu. Dia terlihat sangat lemah seperti lilin di angin, tetapi dia sangat teliti dalam membersihkannya. Tidak ada satu pun daun yang tertinggal.

Ada juga air mancur tapi sudah mengering sekarang. Tidak ada air keluar saat Li Qiye berjalan mendekat. Itu terbuat dari batu biasa dengan banyak hiasan kerikil di dalamnya. Mereka tersebar secara acak seolah-olah seseorang telah mengambilnya dari sungai dan melemparkannya ke sana.

Dia tersenyum dan berjongkok untuk meletakkan kerikil dengan cara yang berbeda seperti anak yang bermain-main. Dia dengan hati-hati mengatur mereka satu per satu.

Saat dia menumpuk mereka, pria tua itu terus menyapu tanpa melihat sama sekali. Seolah-olah pria itu tuli dan tidak memperhatikan Li Qiye.

Keduanya melakukan hal yang terpisah sehingga halaman menjadi cukup damai. Tidak peduli seberapa luas dunia ini atau apa yang sedang terjadi, itu tidak dapat mengganggu ketenangan tempat ini. Lokasi kecil ini telah melarikan diri dari seluruh dunia.

Beberapa saat kemudian, Li Qiye akhirnya selesai menempatkan semua kerikil. Formasi yang tertata rapi menyerupai gambar lama yang menggambarkan gelombang berkilau seolah-olah air mancur ini penuh air lagi.

“Percikan!” Itu kelembaban yang menyegarkan – penuh kehidupan. Beberapa saat kemudian, air mancur itu tenggelam dengan air dan gelombang bergelombang.

Dia mencuci tangannya dengan hati-hati seolah ingin membersihkan setiap tempat. Setelah dia melakukan kontak, perubahan yang luar biasa terjadi. Air jernih tiba-tiba menjadi keemasan secara keseluruhan.

Siapa pun akan berpikir tentang pepatah populer setelah melihat ini – pegas emas memancar dari bumi.

Pria tua itu membeku sebentar dan akhirnya menatap Li Qiye. Matanya yang kusut menjadi sangat cerah tetapi ini tidak bertahan lama.

Dia meletakkan sapu bambu dan berjalan ke sebuah ruangan. Beberapa saat kemudian, dia keluar dengan kunci di tangannya sambil berjalan ke arah yang berbeda. Li Qiye terkekeh dan mengikutinya.

Pria tua itu memasuki lorong dengan gubuk kecil di ujungnya. Itu dikunci dengan gembok besi berkarat. Sepertinya hanya sedikit kekuatan yang bisa mematahkan kunci ini.

Dengan beberapa bunyi klik, lelaki tua itu tampaknya membutuhkan semua kekuatannya untuk membukanya. Setelah menyelesaikan tugasnya, dia berbalik dan pergi tanpa melihat Li Qiye sama sekali.

Li Qiye juga tidak mengobrol. Dia mendorong pintu kayu terbuka dan masuk ke dalam. Gelap di dalam gubuk kecil ini dan dia berjalan lurus ke dinding. Namun, dia terus berjalan. Agaknya, dia segera menyeberang tembok. Di depannya adalah istana yang megah, tempat di mana raja dari sembilan surga akan tinggal. Ada kursi dihiasi dengan simbol drakonik di istana ini. Seolah-olah hanya yang tertinggi yang bisa duduk di atasnya. Li Qiye tidak ragu sama sekali dan duduk. Dia kemudian memutar sandaran tangan kursi. Dengan suara berdesis, dia langsung menghilang. Pada saat berikutnya, dia muncul di daerah terpencil dengan bukit sendirian. Tanaman merambat tua tumbuh sejauh mata memandang; binatang buas melolong di mana-mana. Dia meneliti pemandangan dan menghela nafas untuk mengatakan: “Salah satu sarang paling awal, berapa kali aku tidur di sini?” Istana nasibnya terbuka dan portal dao muncul. Itu bersinar ke bukit dan dengan suara gemuruh, setengah dari bukit itu bergerak untuk mengungkapkan sebuah gua. Ada tiga kata yang diukir di gua ini – Gua Allheaven!