Emperors Domination – Chapter 168

shadow

Emperors Domination – Chapter 168

Permata Saint Pilar Anak (2)

Setelah Li Qiye merasa nyaman setelah diselesaikan, Li Shuangyan – dari luar – membawa kembali pesan kepada Li Qiye: Gerbang mengirim berita. Mereka telah menyiapkan barang-barang yang Anda butuhkan, dan para penatua akan membawa mereka ke sini dalam dua hari. “

” Bagus, saya berencana untuk pergi ke Tanah Pemakaman Mayat Kuno Surgawi sekali lagi. “Li Qiye mengangguk dan perlahan berkata.

“Kita akan pergi ke Tanah Pemakaman lagi?” Chen Baojiao, yang merapikan barang untuk Li Qiye, tiba-tiba tergerak setelah mendengar ini.

” Pergi! Mengapa kita tidak pergi? “Li Qiye tersenyum ketika berkata,” Mengubur orang mati untuk Kuil Perang Dewa – ini hanyalah sebuah bisnis. Barang-barang bagus di Tanah Pemakaman Mayat Kuno Surgawi bukanlah hal-hal yang dapat kalian bayangkan. Karena sulit untuk berurusan dengan Dewa Bumi, kita harus menipu beberapa hal baik dari mereka. “

Mendengar kata-kata Li Qiye, dua wanita cantik, Li Shuangyan dan Chen Baojiao, tidak bisa tidak saling melirik. Menipu harta dari Dewa Bumi? Hanya sedikit orang yang bisa melakukan ini.

“Bagaimana kabarnya di Kuil Perang Dewa?” Li Qiye dengan santai bertanya.

Li Shuangyan menggelengkan kepalanya dan berkata: “Aku tidak tahu detail pastinya. Guru mengirim pesan bahwa ia bersama dengan para penatua Kuil Dewa Perang. Namun, aku mendengar bahwa Kuil Dewa Perang tidak akan secara preemptif memindahkan leluhur mereka, dan mereka akan menunggu beberapa hari sebelum Kapal Bawah Dunia benar-benar muncul sebelum datang ke sini. “

” Sepertinya orang tua dari War God Temple benar-benar akan runtuh. Dengan jumlah sisa nyawa yang masih sangat sedikit, dia tidak bisa dengan mudah menggerakkan Batu Darah Era. “Li Qiye memahami makna di balik tindakan Kuil Dewa Perang kali ini.

Generasi yang menentang surga yang kuat yang tidak mau mati akan menggunakan sejumlah besar Obat Panjang Umur untuk memperpanjang umur mereka>

Masih ada waktu sebelum kemunculan Underworld Boat. Kami akan mengambil sedikit istirahat dulu sebelum memasuki Tanah Pemakaman Mayat Kuno Surgawi lagi. Dan setelah masalah ini selesai, kami akan mengubur lelaki tua itu dari Kuil Dewa Perang. Akhirnya, Li Qiye dengan acuh tak acuh menyatakan.

Meskipun Li Qiye mengatakan untuk beristirahat sebentar, pada kenyataannya, dia tidak bebas bahkan untuk satu detik. Sementara tinggal di halaman, ia melanjutkan dengan budidaya yang keras.

Li Qiye duduk di kamar dan memindahkan Roda Kehidupannya sementara Istana Nasibnya dibuka dengan Nasib Sejati muncul. Pada saat ini, Nasib Sejati dalam Istana Nasib Li Qiye dikelilingi oleh rantai hukum universal yang setipis sutra. Meskipun mereka baik-baik saja seperti sutra, masing-masing sutra hukum universal ini berderak seperti rantai besi.

Pada titik ini, Kun Peng dari Enam Varian Kun Peng ditangguhkan di atas Takdir Sejati. Esensi dunia mengalir seperti air terjun dan membersihkan True Fate Li Qiye. Ketika esensi dunia disempurnakan oleh True Fate, itu berubah menjadi hukum universal yang melayang di luar tubuhnya dan mereka terjalin menjadi satu tempat.

Pada saat ini, Li Qiye berada di ranah Mandat Surga, dan dalam jumlah waktu ini, ia meminjam kekuatan ilahi Hukum Merit Revolving Crescent Sun bersama dengan Enam Varian Kun Peng untuk menembus dua tingkat dalam satu napas.

Di ranah Mandat Surga, ada empat level. Dari rendah ke tinggi, mereka adalah: Satu Menawarkan Nasib Sejati, Dua Pencarian Pemahaman Benar, Tiga Memutar Kebenaran Misterius, Empat Mentransformasi Hukum Dao.

Untuk para pembudidaya, alam Mandat Langit berarti masa di mana Nasib Sejati dengan sangat halus. Ini dilakukan untuk menciptakan fondasi bagi masa depan ketika Takdir Sejati akan dimurnikan menjadi Jiwa Primordial.

Li Qiye saat ini menyerap esensi dunia dengan Life Wheel-nya yang berputar tanpa henti seperti Laut Yin Yang. Darah mencuci Roda Kehidupan dengan Yin Moon yang bergelombang dan Yang Sun. Setetes demi setetes Darah Panjang Umur jatuh ke dalam Roda Kehidupan dan disempurnakan, memungkinkan Nasib Sejati untuk menjadi lebih kuat dan lebih besar!

“Boom“” Beberapa waktu kemudian, Kun Peng menuangkan jumlah tak terbatas dari esensi dunia. Pada saat ini, Takdir Sejati bergetar dan, dalam sekejap mata, Takdir Sejati memuntahkan cahaya magis yang sangat menyilaukan. Tiba-tiba, Kun Peng menghilang dan berubah menjadi satu rune sihir demi satu, dan Takdir Sejati mengaktifkan rune ajaib ini sementara suara dentang terdengar. Semua hukum universal terjalin menjadi kertas dao, dan tanda ajaib yang berasal dari Enam Varian Kun Peng di bawah Takdir Sejati mengukir segel di atas kertas dao.

“Dentang …” sama seperti suara bel yang bagus. Saat ketika rune ajaib terakhir jatuh ke atas kertas dao, dalam sekejap, Enam Varian Kun Peng yang lengkap terbentuk bersama dengan Segel Nasib Benar. Pembentukan Segel Fate Sejati menandakan bahwa semua kebenaran mendalam disempurnakan di dalam Nasib Sejati. Pada detik ini, hukum universal bukan lagi hukum universal; mereka menjadi bagian dari Takdir Sejati!

Kemudian, Segel Takdir Sejati terbang keluar dan menghilang dari dalam Takdir Sejati seperti dikubur dalam pasir isap. Pada saat ini, Takdir Sejati memancarkan cahaya sihir yang bergulir. Untuk sesaat, Takdir Sejati terangkat dan menyerap semua energi roh dalam satu nafas. Tiba-tiba, Mata Air Kehidupan, Pohon Kehidupan, Kuali Kehidupan … Semua Energi Kehidupan, Api Kehidupan, dan Air Kehidupan terus-menerus terbang tanpa jeda ke Takdir Sejati, tiran dari seluruh Istana Takdir . Selain itu, api di dalam Kuali Kehidupan terbakar sampai ke langit sementara Musim Semi Kehidupan mengalir tanpa henti …

Pada saat ini, tubuh Li Qiye bergetar dan tiba-tiba mendapatkan kembali akalnya. Dia senang karena dia akhirnya berhasil menembus tingkat ketiga Mandat Surga – Mengubah Kebenaran Misterius dan melangkah ke tingkat Transforming Dao Law! Selama Transforming Dao Law mencapai kesempurnaan besar, itu akan menjadi langkah pertama ke ranah Prajurit Kanopi!

Pada kenyataannya, Li Qiye bukan satu-satunya yang berlatih keras. Bahkan generasi muda seperti Nan Huairen dan Qu Daoli tidak pergi keluar. Mereka tetap tinggal di halaman untuk sesi kultivasi yang keras.

Yang berlatih paling gila dan paling rajin adalah Chen Baojiao. Dia dengan berani dan keras kepala maju ke depan dengan momentum yang tak tertandingi. Mengenai keinginan Chen Baojiao untuk berkultivasi, siapa pun akan mengklik lidah mereka dengan takjub dan menggigil kedinginan karena kekagumannya.

Tidak ada yang akan mengira bahwa negara yang menumbangkan kecantikan seperti Chen Baojiao akan mengolahnya sedemikian rupa. cara berbahaya! Namun, upaya Chen Baojiao dihargai. Meskipun dia menghancurkan yayasan yayasannya untuk memulai dari awal, kecepatan kultivasinya lebih cepat dibandingkan dengan orang lain, dan dia dapat dengan mudah memecahkan rekor jenius mana pun!

Li Qiye awalnya ingin mencapai Kanopi Prajurit alam, tetapi karena kedatangan Penatua Yun, dia harus menghentikan kultivasinya.

“Penatua Yun ada di sini, dan dia membawa semua barang yang kamu butuhkan.” Li Shuangyan segera membawa pesan dari Penatua Yun. kedatangan ke Li Qiye.

Mendengar pesan itu, Li Qiye segera berhenti berkultivasi dan pergi menemui Penatua Yun.

“Li Mulia Muda, Yang Mulia membuat saya membawa semua barang yang Anda miliki dibutuhkan di sini untukmu Melihat Li Qiye, Penatua Yun dapat dikatakan sangat sopan, dan dia memberi tahu Li Qiye.

Penatua Yun adalah Penatua Pertama Gerbang Sembilan Iblis. Tahun itu, ketika Li Qiye pergi ke Gerbang Sembilan Saint Setan, dia adalah orang yang ditendang terbang jauh oleh patung batu.

Penatua Yun, sebagai Penatua Pertama Gerbang Sembilan Iblis Iblis, adalah Tujuh Celestial Enlightened Being, dan dia bahkan bisa mendorong batas untuk menjadi Delapan Celestial Enlightened Being. Dia memiliki peringkat yang sangat tinggi terlepas dari apakah dia berada di Nine Saint Demon Gate atau Old Ox Country; dia adalah karakter yang menonjol.

Tapi hari ini, Penatua Yun dari tingkat Tujuh Pencerahan Surgawi ini sangat hormat dan sopan terhadap Li Qiye.

Penatua Yun menyerahkan Kantung Universal kepada Li Qiye. Setelah membukanya dan menemukan bahwa semua barang yang diinginkannya ada di sana dan tidak ada yang pendek, Li Qiye tidak bisa menahan diri untuk memuji: “Kekuatan Gerbang Sembilan Iblis Setan memang tidak biasa; Anda bahkan dapat menemukan ramuan obat langka seperti itu. “

Penatua Yun sibuk tersenyum. Yang benar adalah bahwa untuk mendapatkan ramuan obat ini, Gerbang Sembilan Iblis Iblis harus mengeluarkan jumlah yang tidak normal.

“Hmph, kau hanya anak nakal kecil. Keutamaan luar biasa apa yang harus dipuja seperti ini oleh Gerbang Sembilan Iblis Iblis! Pada saat ini, suara yang sangat serak terdengar bersamaan dengan langkah seorang pria diikuti oleh seorang pria muda.

Li Qiye mendongak dan melihat bahwa itu adalah seorang pria tua yang mengenakan pakaian seperti harta karun yang memiliki mahkota misterius bersama dengan energi darah yang menyerupai pelangi. Satu langkah ke depan disertai dengan guntur yang terus-menerus seperti pergerakan gunung. Dia – langkah demi langkah – bergerak maju dan bumi agung memberi jalan, memberi perasaan bahwa setiap langkahnya melintasi seluruh dunia. Seluruh tubuh lelaki tua ini mengerahkan dan melahap energi halus, dan samar-samar, ada delapan bintang yang melayang-layang di sekelilingnya.

Pria muda di belakang lelaki tua itu adalah Leng Chengfeng. Pada saat ini, Leng Chengfeng tampak hormat.

Melihat lelaki tua itu datang, Penatua Yun mengubah ekspresinya dan bahkan Li Shuangyan, yang berdiri di sebelah Li Qiye, menenggelamkan ekspresinya.

“Paman Lei, Anda juga datang?” Penatua Yun dengan cepat maju untuk menyambut. Dia tidak berpikir bahwa Penatua Tertinggi Sekte juga akan datang. Pada saat yang sama, dia bisa mencium bau informasi yang tidak menguntungkan.

Lei Dia adalah salah satu dari beberapa Tetua Tertinggi dari Gerbang Sembilan Iblis Iblis, seorang Suci Kuno yang sangat menentang surga. Bagi dunia saat ini yang telah mengalami Era Dao yang Sulit, seorang Suci Kuno sangat tak terduga. Mereka mampu menciptakan awan dengan satu ayunan tangan dan memulai hujan dengan satu putaran telapak tangan!

“Ini terkait dengan naik turunnya Sembilan Gerbang Iblis Iblisku, bagaimana mungkin aku tidak datang ke sini secara pribadi? Hmph, jika masalah besar seperti itu hilang di tangan seorang anak kecil, di mana wajah Sembilan Gerbang Iblis Iblisku ditempatkan? Pria tua itu berbicara dengan dingin. Dari awal hingga akhir, dia tidak melirik Li Qiye sekali pun. Di matanya, Li Qiye … Seorang junior tingkat ini tidak cukup untuk mencapai puncak. Saat melihatnya, Li Qiye harus hormat.

Penatua Yun tidak tahu harus berkata apa. Sebagai penatua pertama dari Sembilan Gerbang Iblis Sembilan, dia secara alami tahu salah satu alasannya dengan jelas. Lei Dia bukan hanya Penatua Agung, tetapi juga grandmaster Leng Chengfeng.

Raja Iblis Lun Ri sangat menyukai Li Qiye, dan dia bahkan meninggalkan Li Shuangyan untuk tinggal di sisi Li Qiye. Ini ditentang oleh beberapa penatua dari Gerbang Sembilan Saint Setan, terutama cabang pertama Penatua Lei She.

Lei Dia ingin agar Leng Chengfeng menikahi Li Shuangyan, dan dia bahkan mengusulkan pernikahan ini dengan Raja Iblis Lun Ri! Dalam pandangan Lei She, Leng Chengfeng adalah saudara tertua dari Gerbang Sembilan Saint Setan, dan ia juga merupakan penerus favoritnya. Dan Li Shuangyan adalah seorang murid jenius dan penerus masa depan Gerbang Sembilan Saint Setan. Mereka berdua menjadi sahabat dao – tidak ada yang lebih baik. Namun, lamaran Lei She ditolak di tempat oleh Raja Iblis Lun Ri, dan Li Shuangyan sendiri tidak menyetujui pernikahan ini. Kemudian, Raja Iblis Lun Ri kemudian ingin tinggalkan Li Shuangyan di Cleansing Incense Ancient Sect. Bagaimana mungkin Lei She tidak terlalu menentang hal ini? Bahkan lebih penting lagi untuk mengatakan bahwa dia tidak memandang Li Qiye dengan baik. Lei Dia diidentifikasi sebagai Penatua Tertinggi dan Orang Suci Kuno. Dapat dikatakan bahwa dia menganggap dirinya tinggi, tinggi di atas, dan dia pada dasarnya tidak menempatkan junior seperti Li Qiye di matanya. Dia tidak melihat Li Qiye sama sekali dari awal sampai akhir. Namun, Li Qiye bahkan lebih tak terkendali dan bahkan tidak mengangkat kelopak matanya sama sekali. Dia terlalu malas untuk melirik Lei She!