Emperors Domination – Chapter 17 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 17 | Baca Novel Online

Raja Iblis Lun Ri (1)

Di panggung pertempuran yang dikelilingi oleh penonton, Xu Hui sangat ingin menghancurkan Li Qiye. Dia ingin menarik otot-ototnya, menguliti kulitnya, dan menghancurkan tubuhnya menjadi ribuan bagian.

Nan Huairen dan Pelindung Mo ingin percaya pada Li Qiye. Meskipun peluang dia menang tipis, dia terus melakukan mukjizat.

“Hei, bisakah dia benar-benar mengalahkan Senior Xu?” Sejak Li Qiye melalui Chaotic Heart Forest dalam sekali jalan, para murid dari Nine Saint Demon Gate menganggapnya sebagai lawan sungguhan.

Seorang senior yang lebih tua menggelengkan kepalanya, Perbedaan di antara mereka terlalu besar. Ini adalah makhluk fana versus pembudidaya Mandat Surga. Li Qiye tidak akan bisa menang kecuali dia entah bagaimana diberi Treasure Abadi Immortal Emperor, tetapi bahkan itu tidak realistis. Bahkan dengan itu, dia tidak akan memiliki energi darah yang cukup untuk mengaktifkan kekuatannya. “

” Itu benar, seorang manusia tidak dapat mengaktifkan Harta Sejati Kaisar Abadi. Teknik ‘Fierce Slaughter Sword’ dari Junior Xu terlalu kuat karena kebenaran misteriusnya. Pertarungan hidup atau mati dengan teknik itu tidak akan menjadi pertanda baik bagi lawannya. “Seorang murid yang sebelumnya berdebat dengan Xu Hui menawarkan pendapatnya:” Dan jangan lupa tentang Fisik Elang Emasnya. Meskipun hanya Fisik Houtian, ia memiliki kecepatan yang cukup besar. Jika Anda menggabungkan kecepatan dan kekuatannya, Anda dapat mengatakan bahwa kekuatan ofensifnya hampir tak tertandingi di generasi kita. 

Penggarap sangat menghargai fisik. Ada enam tahap fisik – Tubuh Fana, Fisik Houtian, Fisik Xiantian, Fisik Raja, Fisik Santo, dan terakhir, Fisik Abadi.

Mayoritas dunia memiliki Fisik Fana, termasuk Li Qiye. Itu adalah yang terlemah baik dari segi kekuatan fisik dan energi darah.

Xu Hui meraung. Energi pedang mulai berputar di sekitar tubuhnya dengan cara ke atas. Mereka menjadi benteng raksasa yang tak tertembus dari pedang yang terlihat dan bercahaya, semuanya menunjuk ke arah Li Qiye. Teknik ini berfungsi sebagai ukuran pertahanan saat dia menyalurkan energinya.

“Buka!” Pedang surgawi keluar dari mulut Xu Hui dan terbelah menjadi delapan pedang surgawi yang berbeda. Pedang-pedang ini raksasa, menjulang setinggi dua ratus meter. Sebuah serangan tunggal dapat membelah bumi itu sendiri.

Seorang murid tidak bisa tidak menyuarakan kecemburuan mereka: “Pedang Pembantaian yang Sengit, Pedang Surgawi Yan Jin!” dibentuk oleh Pedang Surgawi Yan Jin karena pola yang sepenuhnya ajaib. Pedang Surgawi Yan Jin untuk pelanggaran dan Pedang Pembantaian Sengit untuk pertahanan. Dalam generasi kita, dia hampir tidak terkalahkan. “

Menyaksikan pemandangan itu, Pelindung Mo merasa rendah hati. Xu Hui terbukti lebih kuat dari yang diharapkan, terutama ketika ia memiliki pedang Yan Jin. Protector Mo sendiri tidak akan bisa menembus pertahanan Xu Hui. Setelah serangannya yang gagal, formasi pedang Yan Jing akan segera melakukan serangan balik ketika dia yang paling rentan.

Xu Hui mengarahkan pedangnya ke Li Qiye dan dengan teriak berteriak, Kemarilah, kau bajingan. Hari ini, aku akan mengirismu menjadi ribuan bagian! “

” Phoo, phoo! “Li Qiye meludah ke telapak tangannya dan kemudian menggosoknya bersama-sama. Sikap yang agak kasar ini benar-benar berbeda dari sikapnya yang biasanya anggun.

Li Qiye mengulangi: “Seribu potong?”

Lalu dia perlahan mengeluarkan Tongkat Punishing Ular: “Kamu, sendiri, tidak cukup. Biarkan saya mengalahkan Anda menjadi kepala babi. Bahkan orang tuamu tidak akan mengenali siapa dirimu setelah aku selesai. 

Nan Huairen hampir pingsan. Bukankah itu tongkat dari perapian kamar besar Sekte Dupa Kuno Sekte? Dia mengharapkan Li Qiye untuk menggunakan teknik “Pisau Ganda Tak Terlihat”, mungkin kekuatan ajaibnya akan membantunya mengikat pertarungan.

Namun, Li Qiye tidak menggunakan pisau tetapi tongkat kayu sebagai gantinya … Pedang Yan Jin akan membelah benda itu menjadi setengah hanya dalam hitungan detik.

Satu-satunya alasan pelindung Mo pada saat ini adalah menyelamatkan hidup Li Qiye saat itu dalam bahaya, tidak peduli biayanya.

Menggunakan tongkat kayu untuk bertarung melawan pedang Yan Jin? Mungkinkah itu adalah senjata Kaisar Abadi? Yu menyipitkan matanya dan membuka matanya untuk melihat melalui tongkat kayu. Dia memang khawatir bahwa tongkat itu adalah harta karun yang dibuat oleh Kaisar Abadi.

Namun, terlepas dari banyak tekniknya, tongkat kayu itu bertekad menjadi hanya tongkat kayu. Tidak ada pesona magis atau teknik kultivasi untuk digunakan. Tongkat kayu versus pedang tingkat Mandat Surga … Yu Dia kehilangan kata-kata.

Pelindung Hua tidak skeptis seperti Yu He, dia hanya ingin menyaksikan kematian Li Qiye.

Li Qiye mengarahkan Tongkat Hukuman Ular ke Xu Hui seperti bajingan dan berkata: “Bocah kecil, kemarilah. Biarkan kakek ini menghancurkan pantatmu! “

” Aku akan membunuhmu! “Xu Hui berteriak ketika delapan pedang surgawi menjadi satu. Langsung dari langit, pedang Yan Jin – dikelilingi oleh sejumlah energi raksasa – mengayun ke bawah menuju Li Qiye. Jalannya dipenuhi dengan api; panggung pertempuran sekarang bermandikan dalam lautan api.

“Ini akhirnya!” Nan Huairen berbalik, tidak ingin melihat hasil dari serangan mengerikan ini. Sepertinya Xu Hui ingin menyelesaikan ini dalam satu langkah; dia menggunakan tekniknya yang paling kuat.

“Bagus!” Li Qiye tidak peduli. Dia berteriak dengan cara yang aneh dan melompat ke depan dengan gerakan acak sambil mengayunkan tongkatnya.

Adegan yang semua orang harapkan tidak terjadi.

Tongkat Hukuman Ular bertemu dengan bagian terlemah pedang Yan Jin di tengah lintasannya. Energi pedang menghilang dan pedang fisik jatuh ke tanah. Seolah-olah pedang itu digigit ular berbisa dan menjadi tidak dapat mematuhi perintah Xu Hui.

“Bocah kecil, aku akan mengalahkanmu menjadi kepala babi!” Xu Hui belum mendapatkan kembali ketenangannya. ketika Li Qiye sudah di depannya. Tongkat itu melewati benteng pedangnya dan menghujani langsung ke tubuhnya.

“Mati!” Xu Hui tidak mundur. Dia mengumpulkan energi pedangnya sekali lagi dan mengepung Li Qiye dengannya.

“Kumpulkan!” Namun, teknik pedang Virtuous Paragonnya tidak berpengaruh. Tongkat Punishing Ular terus menerus menyerang pada titik terlemah formasi, berhasil meniadakan pukulan. Akhirnya, itu mengenai wajah Xu Hui. Satu pukulan ini membuat wajah Xu Hui memerah karena darah. Dia menjadi bingung dengan bintang-bintang di matanya dan guntur di telinganya.

“Bam, Bam, Bam!” Dalam sekejap mata, Li Qiye telah memukul Xu Hui sepuluh kali, semuanya memukulnya meridian dan titik terlemah. Xu Hui seperti ular tanpa tubuh kerangkanya; dia tidak lagi bisa berdiri. Energi darahnya berantakan dan teknik kultivasinya tidak dapat digunakan. Dia jatuh ke tanah dengan wajah pecah-pecah.

Memukul ular mengharuskannya membidik kepalanya – ini benar untuk pukulan yang dipukul Li Qiye. Mereka harus mengenai titik lemah dan lubang di pertahanan lawan. Kecuali lawan telah mencapai tahap Primal Surga, mereka tidak akan bisa lepas dari pukulan. Ini karena mereka tidak akan menyempurnakan pemahaman mereka sendiri tentang kebenaran misterius pertahanan. Salah satu persyaratan untuk Heavenly Primal adalah kelahiran kembali tubuh seseorang dan pemahaman teknik serta aura perlindungan tubuh yang akan membuat Tongkat Punishing Ular tidak berguna. Namun, karena Xu Hui jauh dari Heaven’s Primal, tongkat kayu itu adalah musuh bebuyutannya.

Ingatlah bahwa bahkan Kaisar Abadi Min Ren dipukuli oleh tongkat itu berulang kali, dan hal yang sama berlaku untuk semua yang terkuat jenderal, termasuk Nine Saint Virtuous Paragon.

Tongkat Hukuman Ular bukanlah harta atau artefak ilahi. Itu hanya cabang biasa yang tumbuh dari pohon kecil di Hutan Hantu dan direndam oleh aura setan selama berabad-abad. Namun, ini membuatnya tidak biasa; Hutan Hantu adalah salah satu dari sedikit tanah pemakaman.

Tongkat level ini sangat langka. Pada awal Era Kaisar, Gagak Gelap memasuki Hutan Hantu dan menghabiskan banyak upaya untuk mendapatkan tongkat ini. Tongkat juga memiliki properti lain yang membuatnya menarik bagi Li Qiye. Tidak peduli berapa kali seseorang diserang olehnya, mereka tidak akan mati karena pukulannya. Itu adalah tongkat yang secara khusus dimaksudkan untuk hukuman dan pengajaran. Ini membuatnya sangat tepat untuk Li Qiye ketika berhadapan dengan para jenius yang kuat di bawah pengawasannya seperti Kaisar Abadi Min Ren. “Bang, Bang, Bang!” Setelah Xu Hui jatuh ke tanah tanpa sadar, Li Qiye tidak menunjukkan belas kasihan. Dia terus menyerang tubuh Xu Hui. Tubuhnya sekarang dipenuhi luka, dan tidak ada yang tahu apakah dia hidup atau mati. Adegan ini menyentak penonton. Yu He mengaktifkan matanya lagi untuk melihat Tongkat Hukuman Ular, tetapi dia masih tidak dapat menemukan sesuatu yang istimewa tentang itu.