Emperors Domination – Chapter 1718

shadow

Emperors Domination – Chapter 1718

Mengingat Teman

Li Qiye meninggalkan Cleansing Dupa sebelum dimulainya perjalanan dan meluangkan waktu bepergian ke berbagai lokasi di sembilan dunia.

Dia memasuki tempat berbahaya tertentu hanya untuk menyaksikan matahari terbenam, tempat pemakaman hanya untuk melihat mekar dan layu bunga, kegelapan hanya untuk melihat kepakan daun …

Dia menelusuri kembali langkah-langkahnya dan membuatnya ke banyak tempat berbeda. Dalam satu, ia berjuang dengan teman-temannya. Di tempat lain, ia menghadapi kematian dekat dengan para pengikutnya. Yang berikutnya adalah ketika dia mengajarkan dao kepada seorang siswa …

Di gurun tertentu di sembilan dunia, dia meluangkan waktu berjalan ke oasis hanya untuk mencicipi segenggam air. Setelah minum, dia menatap ombak yang bergelombang dan kamp api tahun itu tampaknya masih melompat. Gadis berjilbab itu masih menari dengan begitu banyak pose indah.

Selanjutnya di atas celah gunung yang terletak di dataran luas, dia duduk di atas rumput lembut untuk melihat awan putih di jendela. langit. Adegan kuda jantan berderap oleh, dipimpin oleh seorang wanita yang gagah. Tawanya yang bahagia dan seperti lonceng menggema di seluruh dataran …

Hujan turun di malam hari tetapi dia sepertinya tidak peduli untuk menjadi basah. Ini adalah tanah yang tidak menyenangkan dengan kerangka berderit dan setan malam berbaring dalam penyergapan. Hujan melukiskan gambar lama baginya tentang seorang gadis kecil yang terus berjalan maju dengan cara yang keras kepala dan tanpa rasa takut meskipun ada air mata di matanya. Malam itu hujan juga dengan gagak yang berputar di atas kepala untuk menyaksikan gadis yang pantang menyerah itu …

Setiap tempat begitu akrab namun berbeda. Pemandangan itu masih ada tetapi orang-orang sudah datang dan pergi. Ladang murbei menggantikan laut biru, semuanya telah menghilang di sepanjang sungai waktu.

Lokasi ini pernah dikunjungi oleh burung gagak, tawa, dan penderitaan. Mereka diberkati dengan penampilan karakter hebat yang tidak bisa dilupakan …

Di Sacred Nether, dia berdiri di atas puncak untuk menatap kota yang sepi di cakrawala dan puncak yang menjulang berdiri dengan bangga di seberang dunia.

“Selamat tinggal.” Dia berbisik akrab sebelum pergi.

Seorang wanita membuka matanya di dalam kota untuk menonton sosok Li Qiye yang akan pergi. Jantungnya bergetar dan tinjunya mengepal.

Bagi mereka, lebih baik tidak bertemu. Begitu banyak kata yang belum diungkapkan adalah bagian yang sulit. Mereka tidak ingin menunjukkan kelemahan satu sama lain.

Pemberhentian berikutnya adalah Stone Medicine. Itu adalah perjalanan yang tenang, tidak membiarkan ada yang tahu. Dia bersandar pada pohon bambu raksasa dan sepertinya tertidur.

Setelah lama, dia menepuk pohon itu dan berkata sebelum pergi: Selamat tinggal, teman saya. Semoga Anda kekal dan abadi. “

Daun dan ranting berdesir seolah-olah mereka melambaikan tangan padanya. Begitu banyak kata yang diungkapkan dengan cara yang begitu sederhana antara dua pihak yang saling memahami.

Dia menginjak gundukan tinggi dengan tablet lama di atasnya. Kota yang makmur dulu berada di bawah tetapi hanya ubin yang rusak.

Dia berdiri di depan tablet dan menatap tempat yang rusak dalam keheningan. Akhirnya, ia mengambil segenggam tanah dan membiarkannya memercik melalui celah jari-jarinya.

Kami pernah tinggal di benteng yang makmur di mana sekte-sekte besar dulu berada. Orang-orang bersujud di hadapan kami, sekarang hanya reruntuhan yang ada. Li Qiye berbicara dengan lembut.

Sebuah medan perang kuno muncul. Tempat itu penuh dengan energi mayat dan tulang. Li Qiye menyalakan seikat dupa dan perlahan-lahan minum anggur tua sendiri, menelan demi tegukan.

Selamat tinggal, saudara-saudaraku dan kawan-kawan. Mungkin aku akan bertemu kalian lagi suatu hari nanti. “Dia menyemprotkan sisa anggur di medan perang agar aromanya bisa meresap ke tempat itu.

Dia berhenti dan pergi selama perjalanan ini. Ketika dia lelah, dia akan berhenti di puncak untuk menonton awan. Tujuan lain adalah sebuah pub di dalam kota tua untuk menikmati anggur murah dan menonton orang. Menyaksikan pohon-pohon yang menakjubkan dan bunga-bunga suci tumbuh di dalam lembah adalah berikutnya …

Dalam beberapa hari terakhir, Li Qiye telah melakukan perjalanan ke banyak lokasi. Sejumlah besar ingatan muncul kembali; suka dan duka menyerang hatinya yang mati rasa.

Ada kalanya dia berpikir bahwa hatinya tidak akan berdetak lagi. Dia kehilangan perasaan setelah mengalami begitu banyak. Namun, saat-saat keberangkatan itulah yang mengingatkannya bahwa hatinya masih hidup. Dia masih merasakan kebahagiaan, kesedihan, dan keengganan karena rasa sakit …

Pada akhirnya, dia kembali ke Mortal Emperor. Ada sungai bergelombang di sini. Dia duduk dan bersandar pada lututnya untuk menyaksikan aliran air hijau.

Arusnya sangat sepi dan lembut agar tidak mengganggu mimpi manis seseorang.

Di bagian bawah ada kuburan dewi generasi dengan ketenaran gemuruh.

Li Qiye kesulitan berbicara meskipun kata-kata terbentuk di benaknya. Dia akhirnya tersenyum kecut dan berkata: “Kamu pernah bertanya padaku, jika aku selalu tetap abadi dan hidup sampai dunia menjadi tua, apa yang akan aku lakukan? Yang benar adalah saya juga tidak tahu jawabannya. Selama jutaan tahun, begitu banyak orang mengejar keabadian. Di setiap zaman, karakter luar biasa dan Kaisar Abadi mencarinya. Tapi saya khawatir keabadian yang sebenarnya tidak seindah imajinasi mereka. Berapa banyak orang yang bisa mempertahankan pikiran aslinya? Mereka akan menjadi gila seperti iblis atau menjadi tidak terjangkau seperti orang suci. 

Dia dengan lembut menghela nafas, Jika aku bisa memilih lagi, aku tidak akan menginginkan keabadian. Beban tanggung jawab terlalu berat. Lebih baik keluar sekali saja. Hidup dan kemenangan baik-baik saja, sama dengan kematian dan kekalahan. “Dia berhenti sejenak dan menjelaskan:” Itulah mengapa saya tidak benar-benar ingin memahami Rumput Umur Panjang. Selama itu tidak jatuh ke tangan Ming Kuno, aku akan baik-baik saja saat aku menuju pertempuran terakhir di generasi ini. “Setelah jeda singkat, dia tertawa dan berkata:” Tidak, jangan salah paham. Saya tidak berjuang untuk mati. Tuan muda Anda tidak pernah begitu pesimis. Meskipun saya tidak berharap untuk hidup yang kekal dan siap untuk bertarung tanpa kembali, saya akan pergi ke sana dengan momentum yang tak terbendung untuk menginjak-injak para kaisar dan para dewa serta surga yang jahat! Majikanmu tak terkalahkan di masa lalu, tak tersentuh sekarang, dan masih akan tak terkalahkan di masa depan! Lihat saja, kecemerlanganku akan mewarnai dunia di atas. Legenda saya akan abadi! Tawanya yang riuh melayang bersama angin. Akhirnya, dia meninggalkan sungai dan melayang ke langit. Tatapannya yang mendalam dan agresif melihat semua daratan sebelum fokus ke cakrawala. Silau kemudian menembus dunia sampai ke kesepuluh. Para dewa dan kaisar di sana akan dilanda ketakutan jika mereka melihat ini. “Dunia kesepuluh, Dark Crow akan datang lagi!” Dia berkata perlahan, “Kaisar dan dewa, apakah kamu siap? Penghuni tiga belas benua, apakah Anda sadar bahwa era baru akan datang? Old Qian, sudahkah Anda memikirkannya? Terus berdiri di jalan atau sisi saya dengan saya? Aku tidak akan menunjukkan belas kasihan kali ini! “Matanya menjadi keras dan tanpa emosi, tampaknya mampu membekukan dunia kesepuluh. Jika ada orang yang melihat ini, sepasang mata yang mengerikan ini akan menjadi mimpi buruk mereka. Pada akhirnya, ia menjadi lebih lembut dan menatap mendalam pada sembilan dunia: Selamat tinggal, sembilan dunia. Anda harus mengandalkan diri sendiri di masa depan. Wali tidak akan lagi berada di sini. “Dia kembali ke Cleansing Incense dan mengatakan kepada kelompok itu:” Hadirin sekalian, bersiaplah untuk pergi ke dunia kesepuluh. Pergi mengucapkan selamat tinggal dan menenangkan emosi Anda sebelum menghadapi tantangan baru. Era yang lebih cemerlang dan dunia vaster sedang menunggu kalian semua. Kelompok ini menarik napas dalam-dalam. Hari ini akhirnya tiba!