Emperors Domination – Chapter 172 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 172 | Baca Novel Online

Dada Batu Tidak Terbuka (2)

“Anda telah melihat item ini sebelumnya?” Setelah mengikuti Li Qiye begitu lama, Li Shuangyan mengerti Li Qiye lebih dari orang lain. Dia merasakan perubahan pada Li Qiye dan dengan lembut berbisik di telinganya.

Li Qiye tidak berbicara dan hanya menatap pria tua itu dengan ujung bibirnya sedikit bertengger, memperlihatkan senyum tipis.

“Orang tua ini ingin semua orang melakukan hal yang sangat sederhana.” Pada saat ini, pria tua itu mengangkat kepalanya dan dengan ceria tersenyum pada semua orang, lalu dia berkata: “Kepada siapa pun yang dapat membuka peti ini, mereka dapat ambil salah satu dari tiga harta ini! “Selesai berbicara, mata lelaki tua itu menyipit karena tertawa begitu keras ketika dia menepuk dada batu di bawah kakinya.

Kata-kata seperti itu dari orang tua itu membuat semua orang dalam kegemparan. Hal seperti itu terlalu luar biasa; seolah-olah ada kue besar yang jatuh dari langit. Dengan membuka kotak peti, seseorang bisa segera mengambil Virtuous Paragon True Treasure atau Longevity Treasure. Ini adalah hal terbaik di dunia! Dengan demikian, setelah pria tua itu selesai berbicara, semua orang menatap pria tua itu dengan tak percaya.

“Apakah ini benar?” Raja Iblis kerajaan Kerajaan Mulia tidak bisa menahan diri untuk bertanya. < / p>

Mata lelaki tua itu menyipit ketika dia tersenyum berkata: “Ini lebih nyata daripada bahkan mutiara; ini sama sekali bukan lelucon. Kata-kata orang tua ini terbuat dari emas, dan aku tidak pernah kembali pada kata-kataku. Siapa pun yang membuka peti batu ini dapat mengambil salah satu dari tiga harta ini. “

” Ada kondisi apa pun? “Tiba-tiba, semua orang bersemangat untuk mencoba pai ini jatuh dari langit, dan siapa yang mau ketinggalan peluang bagus ini!

Tidak ada syarat. Tidak masalah jika Anda menekan, membagi, atau menggunakan api. Apa pun mungkin selama Anda bisa membuka peti batu ini! “Pria tua itu dengan senang hati tersenyum dan berkata.

” Aku akan pergi, aku akan pergi, aku akan pergi … “Tiba-tiba, semua orang bergegas maju, ingin segera bergegas untuk membuka peti batu.

“Jangan khawatir, jangan terburu-buru, luangkan waktu Anda, semua orang akan memiliki kesempatan.” Pria tua itu dengan santai melambaikan tangannya dan berhenti semua orang bergegas. Dia tersenyum dan berkata, Mereka yang ingin mencoba harus membuat garis terlebih dahulu. Satu per satu! 

Sebelumnya, lelaki tua itu dengan mudah melempar Makhluk Tercerahkan ke luar, jadi ketika dia membuka mulutnya pada saat ini, semua orang tidak berani bersikap sombong; mereka langsung terdiam. Orang pintar segera naik ke depan dan berteriak: “Kami akan membentuk garis!”

Pada saat ini, semua orang bergegas maju untuk membentuk garis panjang. Di antara barisan itu adalah murid biasa. Ada juga para bangsawan kerajaan dari satu arah, dan bahkan Makhluk Tercerahkan dan Orang Suci Kuno!

Namun, Li Qiye tidak berbaris. Dia menyeret Li Shuangyan dan Chen Baojiao ke samping dan dengan tenang mengamati kesenangan itu.

Hanya dalam waktu singkat, ada garis panjang dengan kerumunan besar dan spektakuler.

“Pergi di depan. Anda harus cepat ketika giliran seseorang. Hanya tiga tembakan paling banyak, jangan buang waktu orang lain. “Pria tua itu tersenyum.

” Buka … “Berdiri di paling depan adalah Raja Iblis. Dia dengan cepat bergegas dan mengulurkan tangan, meraih gesper peti batu. Dia dengan kuat terangkat ketika energi darah Raja Iblisnya mengalir dan aura iblis menembus langit. Otot-otot di tubuhnya mengerut dan mengerahkan kekuatan yang mampu menggetarkan gunung. Namun, terlepas dari berapa banyak kekuatan yang dia gunakan, bahkan jika dia mengerahkan seluruh kekuatannya, dia tidak dapat membuka peti batu ini.

“Buka untukku ….” Demon Monarch tidak memberikan dan berubah kembali ke tubuh aslinya. Ini adalah kera besar dengan cakar ganda yang sangat tajam. Dia dengan ganas berpegangan pada bagian atas dada, tetapi peti batu itu masih seperti sebelumnya dan tidak bergerak sedikit pun.

“Kamu tidak bisa melakukannya, selanjutnya.” kepala dan berkata.

Raja Iblis enggan, tapi dia mengerahkan semua kekuatannya namun masih tidak dapat membuka peti batu ini. Bahkan jika dia tidak mau, dia tidak bisa berbuat apa-apa. Dengan demikian, dia dengan marah pensiun dan berdiri di samping untuk menikmati pemandangan yang ramai.

“Hancurkan …” Orang kedua adalah Makhluk yang Tercerahkan. Dia membuka mulutnya untuk meludahkan pisau panjang, bertulang, dan tajam yang dikelilingi oleh energi yin. Tulang bertulang ini sangat menakutkan, dan energi yinnya bisa melahap segalanya.

“Dentang …” Namun, tidak peduli betapa menakutkannya pisau bertulang ini, karena menabrak bagian atas peti batu, peti batu masih tidak bergerak dan tidak rusak. Bahkan tidak ada tanda mata pisau yang tertinggal.

“Dentang, dentang, dentang …” Karakter besar ini memotong tiga bilah secara berurutan. Masing-masing dari mereka mampu membelah sungai dan gunung, tapi, itu tidak bisa merusak peti batu ini sedikitpun.

“Selanjutnya-” Pria tua itu terlalu malas untuk melihat ini lagi. Makhluk Tercerahkan. Dia menggelengkan kepalanya lalu berkata.

“Buka untukku …” Kultivator ketiga dalam barisan mengucapkan raungan panjang dan Istana Nasibnya digantung di atas kepalanya sementara Roda Kehidupannya berputar tanpa henti. Semua energi darah disempurnakan menjadi jarum darah yang menembus bagian atas dada batu seperti kilat.

Namun, hasilnya masih sama; itu tidak bisa membuka peti batu ini.

“Selanjutnya-” Pria tua itu menggelengkan kepalanya dengan kecewa.

Sejenak setelah itu, para peladang – satu demi satu – bergiliran keluar, dan mereka mengaktifkan teknik dan sarana mereka. Satu pembudidaya menggunakan Harta Sejati untuk membelah peti batu, yang lain menggunakan es untuk membekukannya, yang satu dengan keras memukul dada batu, dan yang lain menggunakan air obat untuk merendam peti batu …

Namun, terlepas dari metode, peti batu itu masih bergerak tanpa menderita kerusakan. Akhirnya, seorang Suci Kuno mengambil tindakan. Dia membuka telapak tangannya dan mulai memurnikan matahari dan bulan, menempatkan surga dan bumi ke telapak tangannya. Semua energi darah dan esensi dunia berubah menjadi cahaya pedang di telapak tangannya. Serangan pemenggalan yang satu ini berpotensi untuk membuka surga dan membelah bumi, tetapi itu tidak dapat membelah dada batu ini.

Akhirnya, hampir semua orang mendapat giliran. Tapi tetap saja, tidak ada yang bisa membuka peti batu ini. Dada batu ini seperti batu besar di toilet, bau dan keras, menyebabkan semua orang muntah darah di hati mereka. Mereka mencintai dan membencinya pada saat yang sama, dan semua orang ingin berjalan ke depan untuk menginjaknya dengan kejam beberapa kali!

Pada saat ini, semua orang di sini hanya saling menatap tanpa daya. Dada batu ini memang monster; pada dasarnya mustahil untuk dibuka!

“Aku akan pergi!” Pada titik ini, suara sedingin es muncul. Niat membunuh yang mencekik langit melesat ke depan, menyebabkan semua orang kehilangan warna dan mundur satu langkah ke belakang.

Seorang gadis memeluk pedang maju selangkah demi selangkah dengan aura pembunuh seperti binatang buas. Gadis ini … Dingin dan tanpa emosi, pembunuh dan kedinginan, itu menyebabkan semua orang gemetar ketakutan karena kehadiran pembunuhannya yang sangat parah. Sikapnya tidak hanya berpose untuk pertunjukan, itu untuk membunuh. Setiap gerakan pasti akan merasakan darah dan merenggut nyawa pria.

Bahkan jika gadis itu membelai pedang yang terhunus di dadanya, yang lain masih merasakan bau darah dan tidak bisa menahan diri untuk tidak bergidik! < / p>

“Keturunan Tanah Suci Pedang Ilahi!” Melihat gadis berpakaian hitam, seseorang tanpa sadar berteriak. Merasakan aura pembunuh dan parah, mereka merasakan dingin dan tidak berani berada di dekatnya. Mereka mengambil beberapa langkah sekaligus.

Banyak orang melihat gadis itu berpakaian hitam dan mereka menggigil dalam hati. Keturunan Tanah Suci Pedang Suci!

Mendengar tentang pusaka ini dan keturunan yang keluar dari tanah suci membuat orang-orang ketakutan. Tanah Suci Pedang Ilahi terdengar mendominasi bagi orang-orang yang tidak mengetahuinya.

Namun, orang-orang yang mengetahui sejarah Tanah Suci Pedang Ilahi … Mendengar empat kata “Tanah Suci Pedang Ilahi”, mereka benar-benar akan merasakan darah mereka menjadi dingin!

Tanah Suci Pedang Suci adalah salah satu alasan sakral yang kuat dari Desolace Timur, dan itu juga merupakan garis keturunan Kaisar Abadi. Diciptakan oleh Kaisar Abadi Ye Ti, prestise digunakan untuk menyebar ke segala arah.

Selama era Kaisar Abadi Ye (malam) Ti (menangis), ada pepatah yang berbunyi seperti ini: anak-anak muda Mendengar namanya akan berhenti menangis (Ti) di malam hari (Ye). Penjelasan untuk ini adalah, selama era itu, setiap anak yang menangis di malam hari akan segera berhenti setelah mendengar nama Kaisar Abadi Ye Ye. Dengan demikian, ia disebut Kaisar Abadi Ye Ti oleh orang lain.

Kaisar Abadi Ye Ti terampil dengan pedang sepanjang hidupnya. Dao of the Sword-nya sangat tak tertandingi, dan orang-orang bahkan memujinya sebagai Dewa Pedang! Namun, ia bahkan lebih mahir membunuh! Kaisar Abadi Ye Ti menggunakan pembunuhan untuk membuktikan dao-nya dan membunuh tanpa ampun sepanjang hidupnya!

Meskipun, sejak zaman kuno hingga sekarang, Kaisar Immortal semuanya membunuh musuh yang tak terhitung jumlahnya. Namun, beberapa orang percaya bahwa Kaisar Abadi Ye Ti membunuh banyak orang.

Bahkan ada legenda yang mengklaim bahwa, untuk membuktikan dao pembunuhannya yang tiada tara, dia bahkan membunuh istrinya sendiri. Meskipun tidak ada yang bisa mengkonfirmasi legenda ini, ini saja sudah cukup untuk membuat generasi masa depan menyadari kekejaman membunuh Kaisar Immortal Ye Ti!

Tanah Suci Divine Sword sangat kuat sampai-sampai tidak terduga. Setiap era, sangat sedikit murid dari tanah suci akan terlihat berjalan di dunia ini. Namun, begitu salah satu dari mereka berangkat, akan ada hujan darah yang membasahi angin. Mereka benar-benar dewa kematian yang ditakuti oleh semua!

Gadis hitam di depan mereka berasal dari tanah Suci Pedang Ilahi. Dan yang terpenting, dia adalah keturunannya. Bagaimana mungkin orang tidak kehilangan warna dan keberanian setelah mendengar berita ini!

Gadis hitam itu sedingin pedang – dingin seperti baja. Dia berdiri di depan peti batu dengan mata indahnya terfokus dan melepaskan dua lampu pembunuh dalam sekejap.

“Dentang”” Di antara lampu dan api, dia bergerak. Tidak ada yang tahu bagaimana dia melepaskan pedangnya, tetapi dengan satu ayunan yang mencakup niat membunuh yang tak terkalahkan, itu terlihat oleh semua orang. Saat ujung pedang ini terayun ke bawah, itu sudah cukup untuk menunjukkan kekejamannya yang membunuh, menyebabkan semua orang menggigil.

Semua orang merasa kedinginan, dan leher mereka sedingin es; seolah-olah darah segar mengalir keluar. Pada detik ini, semua orang merasa bahwa pedang yang satu ini tidak memotong dada batu, tetapi berakhir di leher mereka sebagai gantinya. Para pengecut jatuh ke tanah dengan puntung mereka dan pipis di celana mereka; mereka ketakutan dengan niat membunuh yang mengerikan ini! “Dentang …” Namun, niat membunuh yang tak terkalahkan ini tidak cukup untuk memotong dada batu yang bau dan keras ini. Peti batu itu tidak dirusak bahkan sedikit pun di bawah pedang yang satu ini! Bahkan gadis berbaju hitam tidak bisa mempercayainya. Dia sangat percaya pada satu pedangnya. Belum lagi peti batu ini, bahkan Bijih Ilahi akan dipotong di bawah pedang yang turun ini. Namun, peti batu di depan tanpa kerusakan, dan ini benar-benar tidak terpikirkan. Gadis berkulit hitam tidak bisa membantu tetapi dengan tatapan menatap ke depan. Tatapan itu tampaknya mampu menembus dada batu dengan niat membunuh nya! “Anda tidak bisa melakukannya.” Pria tua itu menggelengkan kepalanya dan berkata: “Pedangmu memang pedang yang baik, dan teknik pedang memang tak tertandingi , tetapi Anda masih tidak akan melakukannya. “Begitu banyak orang sudah mencoba untuk membuka peti, tetapi orang tua itu tidak mengevaluasinya sekali pun. Pada saat ini, dia akhirnya berbicara; ini cukup untuk menunjukkan bahwa gadis berbaju hitam itu memang luar biasa. Meskipun gadis berbaju hitam tidak bisa menerimanya dan merasa itu tak terbayangkan, dia tidak bergerak lagi dan mundur ke samping tanpa mengucapkan sepatah kata pun. dia berdiri di samping, semua orang dengan cepat mengambil tiga langkah ke belakang; mereka tidak berani mendekati. Dewa kematian seperti ini, tidak ada yang mau menyinggung perasaan mereka. Setelah terprovokasi, kematian adalah satu-satunya jalan!