Emperors Domination – Chapter 1764

shadow

Emperors Domination – Chapter 1764

Harta Mahal

Li Qiye memang sangat aneh ketika seorang manusia membawa tiga pembudidaya dalam perjalanan berbelanja. Tiga pembudidaya tampak seperti pengantin muda yang mengikuti di belakangnya. Pengalaman mereka jelas-jelas tertulis di wajah mereka.

Fana ini adalah kebalikannya. Dia berjalan dengan percaya diri terlepas dari lokasi dan membingungkan semua orang. Ini mungkin fana terberat yang pernah dilihat orang-orang di sini.

Para pekerja di sini cukup cerdas untuk mengetahui bahwa Li Qiye adalah pemimpin kelompok. Tentu saja, ini membuat mereka merasa sedih juga. Meskipun tiga lainnya jelas berasal dari sekte kecil, mereka masih pembudidaya. Kultivasi Shi Sou tidak banyak dalam skema besar tetapi dia masih seseorang yang berpengaruh di kolamnya sendiri.

Biasanya, bahkan para pembudidaya dari sekte yang lebih kecil tidak akan peduli dengan makhluk hidup; mereka menganggap manusia tidak berbeda dengan serangga. Tapi sekarang, Li Qiye tampak seperti pemain besar di grup sementara tiga lainnya mirip pelayan.

Satu pekerja, khususnya, tidak berpikir untung itu mungkin tetapi dia masih dengan antusias datang dan menyapa: ” Tuan, apa yang Anda cari? “

” Saya melihat apakah toko Anda memiliki harta yang layak untuk dilihat. “Li Qiye terkekeh dan berkata.

Pekerja itu tertegun fana keterlaluan ini. Biasanya, manusia sudah akan gemetar hanya berdiri di dekat pintu tetapi orang ini berbeda dengan nadanya. Bahkan raja tidak akan berani mengatakan sesuatu seperti ini ketika mereka datang untuk berbelanja harta dan bijih.

Kelompok Shen Xiaoshan takut keluar dari pikiran mereka untuk mendengar Li Qiye. Telapak tangan Xiaoshan basah kuyup karena dia tahu bahwa Li Qiye tidak memiliki apa pun di sakunya. Ini masih tidak menghalangi dia untuk berbicara dengan sikap sombongnya. Jika orang ingin mengetahuinya, mereka akan tertawa sampai kelompok itu menyembunyikan lubang.

Namun, pekerja ini telah melihat semua tipe orang sebelumnya. Dia tersenyum dan membawa Li Qiye ke konter dan dengan hati-hati memperkenalkannya, “Apa pendapat Anda tentang harta ini? Lionthorn Flexible Armor ini adalah armor tingkat Raja Dao. Anda akan sangat aman memakainya, terutama karena itu adalah artefak defensif, jadi tidak masalah jika energi dan vitalitas kekacauan Anda terlalu lemah. “

Grup itu langsung ditarik oleh baju besi. Bahkan He Chen memukul bibirnya. Sekte mereka hanya memiliki satu senjata di tingkat Dao King, yang terkuat. Tuan mereka menggunakannya karena ia juga anggota terkuat sekte.

Ketiganya sangat menyukainya karena mereka puas dengan hanya memiliki artefak Dao King. Kualitas sebenarnya tidak masalah.

Tentu saja, setelah melihat harganya, mereka menyadari bahwa yang dapat mereka lakukan hanyalah melihat karena mereka tidak mampu membelinya sama sekali. Bahkan tuan mereka tidak bisa.

Li Qiye bahkan tidak repot-repot untuk melihat dan berkata: “Lupakan, tunjukkan artefak yang nyata di tempat ini.” lebih mendominasi tetapi dia membuktikan mereka salah. Pekerja itu tertegun juga. Ini adalah manusia paling tak terkendali yang pernah dilihatnya.

Ingatlah bahwa bahkan beberapa raja dan penguasa sekte tidak mampu membeli sebagian harta di toko mereka. Tapi sekarang, pria ini ingin melihat transaksi nyata? Tidak ada kata untuk menggambarkan manusia ini.

Beberapa pembudidaya dan ahli di toko mendengarnya juga. Mereka meliriknya beberapa kali lagi dan berpikir bahwa makhluk fana ini terlalu sombong.

Apakah orang ini kaya baru? Dia tidak tahu luasnya langit dan bumi. “Seorang kultivator menggelengkan kepalanya.

Mayoritas ahli di sini mengabaikan Li Qiye setelahnya sambil berpikir bahwa dia hanya manusia fana. Sementara itu, Xiaoshan dan dua lainnya tidak berani melihat orang lain karena sikap Li Qiye telah menakuti mereka sepenuhnya.

Butuh beberapa saat sebelum pekerja mengumpulkan akalnya dan tersenyum kecut, tidak tahu bagaimana menanggapi. Pada saat yang sama, Li Qiye tidak terlalu peduli dengan apa yang orang pikirkan tentang dia karena ini adalah perilaku normalnya.

Pekerja itu kemudian membawa kelompok Li Qiye ke konter di pusat toko. Tidak ada seorang pun di tempat ini karena alasan yang sangat sederhana. Pengunjung sebelumnya tahu bahwa harta karun di konter pusat ini memiliki harga yang sangat tinggi. Plus, bahkan jika seseorang mampu membayar harganya, toko itu mungkin tidak menjualnya kepada mereka. Itu tergantung pada identitas pembeli juga.

“Yang di sini adalah yang paling mahal di toko kami.” Kata pekerja itu tanpa daya.

Meskipun tahu bahwa Li Qiye tidak akan untuk dapat membelinya, pekerja masih membawanya ke sini. Ini hanya bagian dari pekerjaannya karena dia tidak bisa mengusir pelanggan. Namun demikian, dia terlalu malas untuk memperkenalkan harta kepada Li Qiye.

Ada beberapa harta yang ditampilkan dengan dua di tengah. Itu berarti mereka memerintahkan harga tertinggi.

Shen Xiaoshan dan dua lainnya tepat di belakang Li Qiye. Jika bukan untuknya, mereka bahkan tidak akan berani memasuki toko, apalagi melihat harta karunnya.

Salah satunya adalah sitar yang kuno; Sekilas tentang usia tua terlihat jelas bagi semua orang. Yang lainnya adalah kotak kayu seukuran telapak tangan dengan kilau hijau samar, yang tampaknya diukir dari seluruh batang cendana. Karena itu hanya satu bagian, tidak ada yang membukanya untuk melihat apa yang ada di dalamnya.

Tidak ada yang bisa mengetahui asal dari dua harta ini tetapi toko pasti memiliki alasan untuk menampilkannya di tengah-tengah.

Kelompok tiga tidak bisa melihat mengapa mereka berharga. Mereka tampak jauh lebih tidak mencolok dibandingkan dengan harta di konter lain. Tidak ada harga yang tercantum untuk keduanya. Li Qiye hanya melirik sitar sebelum fokus pada kotak. Barang ini sebenarnya berhasil menarik perhatiannya. Yang lain menyukai sitar lebih karena itu jauh lebih menonjol daripada kotak. Dia Chen sangat ingin tahu tentang harga harta karun yang menentukan ini. Dia akhirnya menjadi lebih berani dan bertanya kepada pekerja itu: Mengapa tidak ada harga untuk sitar ini? Pekerja ini cukup ramah dan tersenyum: Ia memiliki asal usul yang menentang surga, harta yang tak ternilai. Uang bukan masalah, itu hanya akan dijual ke takdir. “” Bagaimana Anda bisa menjualnya jika tidak ada harga? “Tanya Shen Xiaoshan. Pekerja hanya tersenyum dan tidak menjawab. “Sitar Phoenix Call itu memang tidak sederhana.” Li Qiye berkomentar sambil masih melihat kotak kayu itu.