Emperors Domination – Chapter 1789

shadow

Emperors Domination – Chapter 1789

Satu Panah Untuk Membunuh Dewa

Kaisar Abadi Diyi Jian berlatih memanah lagi karena cintanya yang mendalam. Ini adalah pengejarannya yang sebenarnya, tetapi berbagai alasan memaksanya untuk meninggalkannya kembali di sembilan dunia.

Setelah beberapa generasi, ia telah mencapai puncak memanah.

Dia jelas tidak mempermalukan gelarnya setelah membunuh Dewa Gila karena miliaran mil jauhnya di luar angkasa. Dia memang tak tertandingi dalam dao khusus ini.

Namun, Eksekusi Surgawi tiba-tiba muncul entah dari mana dan bahkan memanahnya yang tak terkalahkan tidak bisa menahannya, mengakibatkan kematiannya.

The akhir dari kisah ini mengakibatkan kematian Dewa Gila, Kaisar Abadi Diyi Jian, dan tanah ini. Sejak saat itu, tanah itu ditinggalkan sepenuhnya.

Kelompok itu terkejut ketika mendengarkan cerita Li Qiye. Membayangkan seorang kaisar yang membunuh Dewa Tinggi dari kejauhan seperti itu sangat mencengangkan. Ini mungkin mengejutkan seluruh tiga belas benua dan bahkan mengejutkan para kaisar yang terpencil!

“Hmm, Dewa Tertinggi dengan sebelas totem sekarat dengan mudah …” Gumam Tieshu Weng dengan linglung.

< Meskipun bukan Dewa Kuno, seseorang dengan sebelas totem jelas berada di puncak jalur keilahian. Dari ini, orang hanya bisa bertanya-tanya bagaimana mengerikannya satu panah itu. Serangan ini telah diabadikan dalam sejarah.

“Itu benar, aku khawatir tidak ada orang lain yang bisa melepaskan panah yang tak terhentikan lagi di masa depan.” Li Qiye tahu apa yang dipikirkan Weng dan mengangguk .

Para junior bahkan lebih kagum pada pencabutan keberadaan yang mereka anggap tidak terjangkau. Kaisar dari sembilan dunia pasti sangat perkasa.

Namun, setelah berpikir lebih jauh, hal yang paling menakutkan bukanlah Dewa Kuno atau Kaisar Abadi tapi Eksekusi Surgawi.

“Baiklah, mari kita lanjutkan.” Kata Li Qiye sementara anggota kelompok lainnya dalam keadaan pingsan.

Kelompok itu mendapatkan kembali akalnya dan dengan cepat mengikuti. Namun, mereka menemukan ada kabut samar di sekitar mereka. Warna hitamnya membuatnya tampak seperti aura jahat yang menghantui mereka.

Saat bersentuhan dengan kulit mereka, ada sensasi tusukan. Kulit mereka bahkan mengeluarkan suara mendesis dan mulai layu.

Ini membuat mereka takut untuk menyalurkan hukum jasa mereka dan menggunakan energi kekacauan dan vitalitas untuk perlindungan untuk menghentikan kabut korosif.

ini? “Shen Xiaoshan sangat waspada.

” Apakah ini kutukan? “Sama untuk He Chen. Bagaimanapun, Dewa Tertinggi telah melahap tempat ini menjadi reruntuhan. Adalah kebohongan untuk mengatakan bahwa mereka tidak khawatir berjalan di tanah ini.

“Bukan kutukan.” Li Qiye tersenyum dan menggelengkan kepalanya: “Ini adalah kekuatan pembunuh kaisar dan keluhan Dewa Gila. Setelah sekian lama, keduanya bergabung bersama. Semua yang ada di sini mengalami korosif. 

Ini hanya membuat grup semakin ketakutan. Hanya seuntai niat membunuh dari kaisar bisa menghancurkan sekte; sama dengan aura dendam Dewa Gila yang tertinggal setelah kematian yang tidak diinginkan. Besarnya kebencian ini dapat mengguncang sembilan surga.

Jangan khawatir, ini adalah perbatasan dan setelah jutaan tahun, kekuatan kabut hitam ini jauh lebih lemah sekarang. Itu tidak akan mempengaruhi kalian terlalu banyak, kecuali jika kamu menggali lebih dalam, “Li Qiye tertawa kecil dan berkata.

Kelompok itu menghela nafas lega. Meskipun mereka semua pembudidaya dan Tieshu Weng adalah Raja Dao, makhluk fana bernama Li Qiye ini memiliki status tinggi dalam pikiran mereka. Tidak ada yang tidak dia ketahui dan tidak bisa dia lakukan.

Sepertinya kabut hitam di sini memengaruhinya bahkan lebih sedikit daripada kelompok ketika mereka melakukan perjalanan ke zona tersebut. Meskipun memiliki tubuh fana saat ini, Li Qiye masih seorang Kaisar Abadi dengan empat Fisius Immortal lengkap yang lengkap. Dengan demikian, tubuhnya yang diciptakan kembali masih lebih kuat dari tiga lainnya.

Li Qiye melihat sekeliling agak ke segala arah dan kadang-kadang akan berhenti untuk mengambil tanah. Dia masih dengan hati-hati mencium dan merasakan sifat membumi dari tanah mati ini.

“Tuan, apa yang Anda survei?” Tieshu Weng mengerti bahwa Li Qiye tidak datang sejauh ini hanya untuk melihat atau memperluas cakrawala mereka.

Negeri ini berlumuran darah Dewa Gila. Jika Anda ingin tahu kondisinya saat ini, Anda harus mencium bau lumpur. “Li Qiye tertawa kecil.

He Chen memang mendengarkan dan mengambil sepotong kotoran untuk mencium bau, tetapi tidak ada bau darah.

Mereka bukan satu-satunya di sini. Banyak yang datang jauh lebih awal karena fenomena aneh sehari sebelumnya. Semua orang tahu bahwa Dewa Tertinggi terbunuh di sini sehingga tempat ini pasti tidak sederhana.

Ini lebih dari sekadar spekulasi karena setelah kematiannya, tidak ada yang pernah melihat mayatnya. Beberapa mengatakan bahwa itu diambil atau dijadikan abu oleh panah. Dugaan lain adalah bahwa ia telah menyatu dengan tanah yang tidak menyenangkan ini dan tenggelam lebih dalam ke dalam.

Bayangkan saja, Dewa Tertinggi sebelas totem; darah dan mayatnya sangat berharga. Ini bahkan sebelum memperhitungkan harta karunnya.

Karena itu, orang-orang datang kemudian dengan harapan menemukan sesuatu tetapi mereka semua kembali dengan tangan kosong. Inilah alasan mengapa cahaya terang menarik begitu banyak ahli.

Di antara berbondong-bondong, ada satu pemuda yang mengumpulkan banyak tatapan. Di luar vitalitas kuatnya sendiri, para pengikutnya semuanya ahli.

Dia memiliki aura ilahi kepadanya, terutama ketika dia dengan sengaja melepaskan energinya, itu terdengar seperti himne para dewa.

“Li Tianhao!” Seseorang yang mengenalinya berteriak. Pemuda melotot dengan tatapan tajam dan menakutkan, menyebabkan pembudidaya ini segera gemetar dan menundukkan kepalanya. Kerumunan akhirnya menghela napas lega setelah kelompok ini pergi. “Apakah Anda lelah hidup, memanggil nama aslinya? Itu adalah cucu Dewa Tertinggi, terlalu sombong. Menggunakan nama aslinya terlalu tidak sopan. Provokasi dia dan dia akan memberi perintah kepada para ahli dari Klan Sun Selatan untuk segera memenggal kepalamu. “Seorang teman memberitahunya. Li Tianhao adalah tuan muda dari Matahari Selatan, salah satu klan terkuat di bawah Jilin. Mereka memiliki Dewa Tinggi yang sangat berpengaruh di masa lalu. Dia adalah cucu Dewa Tinggi ini. Karena keberadaan ini, klan memainkan peran yang sangat penting di wilayah ini. Bahkan Jilin sangat menghormati klan ini. “Fiuh, kepalaku masih di sini.” Kultivator yang memanggil Li Tianhao dengan nama aslinya merasakan keringat mengalir di punggungnya. Li Tianhao dan para ahlinya datang untuk menguji keberuntungan mereka, berharap untuk menemukan harta di tanah yang tidak menyenangkan ini. Kelompok itu hanya sampai di sini tetapi mereka bertemu dengan kelompok Li Qiye. Tentu saja, Li Tianhao dan Li Qiye tidak mengenal satu sama lain. “Ini kamu!” Namun, salah satu pengikutnya langsung berteriak setelah melihat Li Qiye dengan ekspresi tidak ramah. Itu tidak lain adalah Wang Xiaotian, putra mahkota Barat. Bank! “Brat, kita bertemu lagi, jalan memang sempit untuk musuh.” Wajah putra mahkota memutar dengan marah sementara matanya berkilat karena marah.