Emperors Domination – Chapter 1790

shadow

Emperors Domination – Chapter 1790

Laoliu yang Elusif

Wang Xiaotian dari Tepi Barat mengertakkan gigi dengan ekspresi kejam. Setelah dipukul pingsan oleh Laoliu terakhir kali, bukan hanya orang tua itu mengambil semua hartanya, orang itu bahkan menelanjangi kelompoknya sepenuhnya sebelum mengikat mereka di pohon di Jilin.

Bayangkan saja, para pembudidaya dan manusia melihat kelompoknya telanjang pada waktu fajar. Itu menciptakan kehebohan; mereka menjadi lelucon di kota dan kehilangan muka. Bahkan Tepi Barat menderita karena ini.

Sang pangeran tidak hanya membenci kelompok Laoliu tetapi juga Li Qiye dan Sagu Palm.

Jika ini di masa lalu, ia akan mengunjungi Sago Telapak tangan. Tidak sulit bagi Tepi Barat untuk menghancurkan sekte kecil ini sama sekali. Namun, mereka tidak punya energi untuk melakukannya baru-baru ini karena beberapa debitor misterius datang mengetuk pintu mereka. Mereka mengatakan bahwa seorang duke dari negaranya menghancurkan harta mereka dan perlu membayar.

Tidak ada alasan mengapa negara dan keluarga kerajaan mereka harus bertanggung jawab atas duke mereka, hutang Liang Hengyi. Namun, debitor ini tidak peduli dengan logika dan mencari-cari di negara mereka. Apa pun yang agak mahal diambil oleh mereka. Bahkan ayah mereka dibawa pergi sambil duduk di singgasananya karena mereka menginginkan tahta negara.

Pengisap darah tanpa ampun ini meninggalkan negara mereka dalam keadaan yang menyedihkan tanpa ada waktu untuk khawatir tentang Sagu Palm. Namun, Wang Xiaotian bisa berteman dengan Tuan Muda Nanyang, Li Tianhao. Dengan demikian, terlepas dari kemunduran Tepi Barat, raja masih membiarkan sang pangeran tinggal di Jilin, berharap bahwa ia dapat naik ke eselon atas masyarakat.

Penghinaan mereka disebabkan oleh kelompok ini di depan sehingga sang pangeran berada. cukup marah untuk bertemu musuh-musuhnya lagi.

“Tuan Muda Li, itu manusia biasa.” Wang Xiaotian menunjuk ke Li Qiye dan berkata: “Dia yang mengambil sampah dari Sagu Palm dan mengumumkan bahwa dia akan menyapu perbatasan Jilin, mengirim Sun Selatan dengan satu pukulan dan mengalahkan Sun Shrouding dengan satu tendangan. “

Xiaotian memang mampu. Dia membuat banyak teman di Kota Jilin termasuk Li Tianhao.

Kebohongan terang-terangan untuk mengipasi api mengejutkan Tieshu Weng dan murid-muridnya karena Li Qiye tidak pernah mengatakan hal seperti itu.

” Tuan Muda Li, kami tidak pernah mengatakan itu. “Weng dengan cepat menangkupkan tinjunya dan bertindak sangat rendah hati karena dia cukup kaget.

Klan Sun Selatan dan Gerbang Sun Shrouding adalah dua garis keturunan paling kuat di bawah Jilin.

Southern Sun memiliki Dewa Tertinggi yang hidup sementara yang terakhir adalah garis keturunan kekaisaran yang dimulai oleh Sun Shrouding Divine Emperor.

Ketika Pangeran Mahkota Tepi Barat melibatkan kedua raksasa ini, dia tentu saja memiliki niat jahat untuk menghancurkan Sagu.

Jangan terlalu tegang. Anda pikir saya akan secara keliru menuduh Anda jika Anda tidak mengatakannya? “Li Tianhao menatap lelaki tua itu. Untuk seorang tuan muda seperti dia, seseorang seperti Tieshu Weng hanya serangga.

Ekspresi Weng menjadi lebih buruk. Dia mengerti bahwa tipe orang seperti ini tidak peduli tentang yang benar dan yang salah. Satu-satunya hal yang penting adalah apakah mereka menganggap kelompoknya sebagai musuh atau teman.

Untuk Li Tianhao dan Klan Sun Selatan, tidak masalah jika Pangeran Mahkota Tepi Barat berbohong karena itu membutuhkan upaya nol untuk menginjak seekor serangga.

Dengan siapa mereka akan berpihak, anjing atau serangga mereka? Jawabannya terlalu jelas, mereka pasti akan membantu Pangeran Mahkota Tepi Barat.

Setelah menyadari ini, Tieshu Weng menggigil kedinginan di seluruh tubuhnya. Palm Sagu mereka tidak ada di mata Tepi Barat dan bahkan lebih tidak signifikan untuk klan yang kuat seperti Matahari Selatan.

“Jika Anda tidak mengatakannya, lalu siapa yang melakukannya?” Mata Li Tianhao mengguncang orang tua dan jatuh cinta pada Li Qiye: “Apakah itu kamu?”

Meskipun tidak memiliki sejarah masa lalu di antara mereka, Tianhao sudah memiliki kesan antagonis terhadap Li Qiye. Alasannya sangat sederhana – dia telah bertemu Heavenly Phoenix Crown Prince sebelumnya sementara Li Qiye hanya orang asing.

Dia telah mendengar kematian putra mahkota, karena itu prasangka terhadap Li Qiye pada pertemuan pertama mereka. < / p>

Mengirim Sun Selatan dengan satu pukulan dan mengalahkan Sun Shrouding dengan satu tendangan? Apa lelucon, saya hanya perlu mengibaskan jari, tidak perlu meninju atau menendang. “Li Qiye akhirnya menatap Tianhao dan merespons.

” Nenek moyang kecilku, bisakah kau berhenti bicara? ” kelompok takut keluar dari pikiran mereka. Retort ini adalah tamparan di wajah Tianhao.

Keterampilan membuat musuh Li Qiye tak tertandingi di dunia ini karena kengerian pengikutnya.

“Nada yang sangat besar.” Ekspresi Tianhao berbalik tak sedap dipandang. Tidak masalah dari mana makhluk fana ini berasal tetapi penghinaan terang-terangan itu tidak dapat diterima.

“Itu kebenaran.” Li Qiye tidak tertarik dan melambaikan tangannya dengan acuh: “Jika Anda tidak punya bisnis lebih lanjut, enyahlah ke samping. Saya masih memiliki banyak hal yang harus diperhatikan. 

Weng bingung kata-kata. Api telah menyala sekarang; niat asli Sagu Palm tidak lagi penting. Orang tua itu berdoa agar Li Qiye berhenti berdebat begitu banyak.

Sebagai cucu Dewa Tinggi dengan garis keturunan ilahi yang mengalir melewatinya, Tianhao tidak pernah dihina dengan cara seperti ini.

< p> “Brat, ini bukan Jilin atau bengkel, tidak ada aturan yang akan melindungimu di sini!” Sebuah kilatan pembunuh muncul di matanya.

Kelompok Weng menjadi terkejut. Tidak ada apa pun di negeri ini, jika Tianhao benar-benar ingin membunuh mereka semua, tidak ada yang akan mengetahuinya.

“Haha, tempat tanpa hukum bahkan lebih baik.” Tiba-tiba, seseorang melompat keluar dari tanah dan tertawa: “Kita bisa melakukan apa pun yang kita inginkan tanpa kendala.” Semua orang terkejut dengan pendatang baru di luar Li Qiye. “Tuan Muda Li , itu pria itu! Orang yang menyergap kita! “Putra Mahkota Tepi Barat bergegas berkata. Pendatang baru tidak lain adalah Sheng Laoliu. Dia melirik Pangeran Mahkota Tepi Barat dan dengan ceria tersenyum: “Saya mendengar Anda berlari telanjang di sekitar Jilin, Anda pasti memiliki jimat yang sangat.” Pangeran sangat benci membicarakan bencana itu sehingga wajahnya berubah menjadi jelek. Namun, dia tidak berani memprovokasi Sheng Laoliu. “Siapa kamu?” Tianhao menatap pria tua itu dengan hati-hati sebelum bertanya. Dia menyadari budidaya Pangeran Mahkota Tepi Barat. Seseorang yang bisa dengan mudah menjatuhkan sang pangeran tentu tidak sederhana. “Hanya pedagang kecil.” Laoliu berkata: “Saya di sini bekerja untuk pria ini karena dia sangat kaya.” Dia sedikit menarik lengan baju Li Qiye dan tampak seperti penjilat serakah. “Anda sebaiknya tidak mengganggu masalah internal Jilin. Mereka tidak mengizinkan siapa pun untuk menimbulkan masalah, sama dengan Klan Sun Selatanku! Tianhao berkata dengan dingin. Meskipun khawatir terhadap musuh yang tidak dikenal dan kuat ini, dia tidak sepenuhnya takut karena klannya. Dia sangat percaya diri karena kakeknya adalah Dewa Tertinggi! “Harus bekerja ketika dibayar, jika Anda tidak bahagia, maka bicaralah dengan uang Anda.” : “Siapa pun yang berani menyebabkan masalah selama pertemuan Jilin akan mati secara menyedihkan!” Dengan itu, ia menjentikkan lengan bajunya dan pergi.