Emperors Domination – Chapter 1796

shadow

Emperors Domination – Chapter 1796

Naik Puncak Godwatching

Yang benar adalah bahwa Shen Jinlong sendiri berharap untuk ini karena hatinya bukan lagi saat dia memandangi Putri Jilin.

Karena dia akan mewarisi warisan dao dari Klan Jilin, dia tidak bisa tidak menikah dengan orang luar. Benar-benar berita yang luar biasa bagi Shen Jinlong.

Bahkan sebelum rumor manapun, leluhurnya sudah menginginkan pernikahan antara mereka berdua dan bahkan datang untuk berbicara dengan leluhur Jilin tentang hal itu. p>

Nenek moyang Jilin tidak langsung menolaknya karena Shrouding Sun adalah pilihan yang baik sementara Jinlong sendiri adalah benih yang baik.

Namun, sang putri langsung menolak. Pikirannya tertuju pada Kehendak Surga dan tidak punya waktu untuk khawatir tentang percintaan.

Jinlong tidak menyerah setelah ini dan hanya merasa bahwa waktunya belum matang. Selama dia terus menunjukkan sisi terbaiknya, dia akan bisa mendapatkan bantuannya suatu hari karena dia adalah yang paling baik di wilayah ini, yang paling cocok untuknya.

Ini adalah alasan mengapa dia berusaha sangat keras untuk kedatangannya kali ini untuk memuaskannya dan meninggalkan kesan yang baik.

“Bolehkah aku bertanya kapan kamu akan pergi ke klan kekaisaran untuk melamar pernikahan?” Li Tianhao setengah bercanda bertanya .

Jinlong secara alami tidak akan mengemukakan penolakan dan dengan bangga menyatakan: “Saya akan memberi tahu Anda ketika saya berhasil, Brother Li.”

“Aliansi pernikahan antara kedua rumah akan menjadi acara yang menggembirakan dan menjadi berkah bagi rakyat Jilin. “Para pembudidaya cepat menjilat Jinlong.

Tentu saja, beberapa orang tidak senang tetapi setelah benar-benar memikirkannya, hanya Jinlong memiliki peluang bagus untuk mendapatkan cinta sang putri.

Menjadi pusat perhatian memang memuaskan Jinlong sedikit. Namun demikian, dia bertekad untuk mengikuti sang putri dan menunjukkan sisi terbaiknya kali ini untuk memenangkan hatinya.

Puncak Godwatching dipercantik dalam waktu singkat. Semua orang di sini sedang menunggu kedatangan sang putri.

Tieshu Weng tahu bahwa Wang Xiaotian ingin menimbulkan masalah tetapi mereka tidak berani pergi karena mereka menunggu untuk bertemu dengan Li Qiye. Jadi, dia membawa murid-muridnya menjauh dari Wang Xiaotian – jauh dari pandangan, keluar dari pikiran.

Tentu saja, kelompok He Chen masih ingin tetap di puncak juga untuk melihat sang putri.

Li Qiye akhirnya datang saat mereka menunggu sehingga mereka akhirnya bisa bernafas lega, hampir seperti melihat matahari setelah hari berawan. Tanpa dia di sisi mereka, mereka merasa tersesat. Ketika dia ada di sekitar, mereka merasa cukup aman bahkan hanya dengan dia berdiri di sana, tidak mengangkat satu jari pun.

Mereka dengan cepat bergegas menyambutnya.

“Apakah aku yang salah tempat? “Li Qiye pura-pura terkejut di gunung yang mempesona. Itu tampak seperti gunung utama sekte sekarang.

“Tidak, ini memang Puncak Godwatching tetapi karena Putri Jilin akan datang, orang-orang Jilin menghiasinya sedikit.” Weng menjelaskan.

“Bagus, ayo naik, kalau begitu,” Li Qiye mengangguk. Dia sama sekali tidak peduli dengan kedatangan sang putri. Fokusnya adalah mengamati bintang untuk menemukan posisi mayat Dewa Gila.

“Saya takut Southern Sun, Tuan Muda dan Jinlong tidak akan membiarkan kami di sana.” Shen Xiaoshan khawatir: “Sebelumnya, aku mendengar tembakan besar ini berbicara tentang tidak membiarkan pembudidaya kecil naik ke sana.”

Masuk akal bagi kelompok itu untuk menginginkan suasana seperti itu. Mereka akan menyambut sang putri dan tidak ingin ada uang tebusan. Selain itu, ini akan mengurangi kompetisi sehingga bahkan jika Li Tianhao dan Jinlong tidak ingin melakukannya, kekuatan besar lainnya akan mengejar pembudidaya lemah dari puncaknya.

Li Qiye tersenyum sebagai tanggapan: ” Tidak ada yang bisa menghentikan saya dari pergi ke tempat yang saya inginkan. “

Weng terkejut karena firasat negatifnya sebelumnya.

” Pak, mengapa kita tidak menunggu sedikit sampai akhir? dari acara tersebut? Bagaimanapun, ini akan menjadi lebih tenang. “Weng membujuk.

Dia tidak ingin leluhur kecil ini menyebabkan begitu banyak masalah. Bagaimana jika dia memusuhi Klan Jilin? Apa yang akan dilakukan Sago Palm?

“Tidak perlu, sekarang ini baik-baik saja.” Li Qiye berkata dengan tenang sebelum menuju ke atas.

Tieshu Weng dan Shi Sou tidak berdaya dan harus mengikutinya. Di sisi lain, He Chen cukup bersemangat karena dia bisa mendapatkan pandangan yang lebih baik dari sang putri dengan naik.

Sudah ada pakar yang menjaga di pangkalan. Belum lagi pembudidaya dari sekte yang lebih lemah, bahkan yang tidak terkenal akan dihentikan.

Cukup aneh, Li Qiye hanya melirik penjaga dan mereka sepertinya tidak memperhatikannya sama sekali, membiarkan kelompok jalan yang mudah. ‹‹

Ini membingungkan Shen Xiaoshan dan yang lainnya. Seolah-olah para penjaga tidak melihat mereka sama sekali tetapi itu tidak mungkin karena mereka tidak menyelubungi diri mereka sendiri atau apa pun.

Ini adalah kekuatan dari Kitab Suci Pikiran. Li Qiye hanya membutuhkan pandangan sekilas sebelum mengendalikan pikiran dan hati para penjaga. Tentu saja, kultivasi dangkal mereka memainkan peran besar di dalamnya juga atau satu lirikan saja tidak cukup.

***

Wang Xiaotian sangat bahagia hari ini. Meskipun segala sesuatunya tidak berjalan sebaik yang baru-baru ini terjadi, hari ini baik baginya karena dia telah berteman dengan banyak keturunan kekaisaran dan tetua di tempat ini.

Ini adalah investasi yang baik untuk masa depan untuk mengetahui hal ini pukulan besar karena hidupnya akan jauh lebih mudah di Jilin.

Tiba-tiba, dia melihat beberapa tokoh yang dikenalnya – kelompok Tieshu Weng.

“Kamu pikir orang-orang seperti kamu bisa datang ke tempat ini? Bergeserlah ke pangkalan dan berlutut atau menghadapi hukuman! Xiaotian segera berjalan dan memarahi.

Beberapa pembudidaya melirik tetapi tidak mau bertanya karena Sagu Palm hanya sekte kecil di bawah Tepi Barat. “Sejak kapan Anda bisa berteriak pada orang-orang saya?” Li Qiye menjawab karena Tieshu Weng terlalu takut untuk melakukannya. ! Xiaotian mengertakkan gigi. Ketidakbahagiaannya baru-baru ini adalah semua karena fana ini. “Seekor anjing yang baik tidak menghalangi jalan, pergi.” Mata Li Qiye di sebelah jurang di atas sana karena itu adalah lokasi terbaik untuk mengamati tanah yang tidak menyenangkan. para pahlawan dunia ada di sini hari ini, ini bukan tempat bagi Anda untuk berjingkrak! “Xiaotian tidak bisa menangani sikap tidak sopan Li Qiye terhadapnya sebelum semua orang. Dia meraih Li Qiye tanpa menahan diri dan tidak berpikir bahwa makhluk fana ini bisa melakukan apa saja, berniat membunuh Li Qiye dengan satu pukulan. “Ugh …” Tapi dia tidak bisa menghancurkan pria itu karena dia tergantung di udara dengan lehernya dicengkeram. Matanya menjadi putih karena dia tidak bisa bernapas. Perkembangan yang tiba-tiba ini membuat semua orang melihat keheranan mereka. Pangeran jelas tersedak tetapi tidak ada yang bisa melihat penyerang karena tidak ada tangan di lehernya. Tampak seolah-olah tidak terlihat tangan melakukannya dan mampu menghancurkan pangeran sampai mati kapan saja. Kerumunan langsung melihat sekeliling dan berasumsi bahwa seorang master yang melakukannya. Sementara itu, kelompok Shen Xiaoshan benar-benar bingung oleh tangan tak kasat mata ini yang mengangkat pangeran di udara di leher.