Emperors Domination – Chapter 1797

shadow

Emperors Domination – Chapter 1797

Pembunuhan Tak Terlihat

Wang Xiaotian tergantung lehernya di udara seperti ayam. Kematian mengetuk pintunya.

Kerumunan orang terkejut melihat ini. Meskipun Xiaotian tidak cukup jenius di antara generasi muda, dia masih seorang pria yang luar biasa dengan beberapa kemampuan. Tapi sekarang, dia tidak bisa menolak atau bergerak sama sekali.

Banyak orang memandang Li Qiye. Sayangnya, para pembudidaya yang berpengalaman bisa melihat bahwa Li Qiye hanya manusia biasa yang baru mulai berkultivasi baru-baru ini, hanya siapa-siapa di dunia Dao Sem. Dia hanya memiliki satu atau dua ratus unit energi kekacauan, benar-benar sepele.

“Siapa Anda, rekan pembudidaya?” Li Tianhao menatap sekeliling untuk menemukan penyerang.

Semua orang menyalinnya tetapi mereka tidak dapat mendeteksi siapa pun. Mungkin itu adalah master yang bersembunyi di bayang-bayang.

Namun, ini tidak masuk akal karena master hanya akan langsung membunuh seseorang yang lebih lemah. Tidak perlu bersembunyi seperti ini.

“Aku di sini.” Li Qiye menarik pandangannya dan berkata.

“Boom!” Putra Mahkota Tepi Barat dihempaskan ke tanah tepat setelah Li Qiye selesai berbicara dan tampaknya didorong oleh telapak tangan yang tidak terlihat.

“Kamu ?!” Li Tianhao tidak percaya. Tidak peduli bagaimana orang melihatnya, Li Qiye hanya pemula. Ini tentu bukan ilusi karena pria itu hanya memiliki dua ratus unit kekacauan. Terus terang, belum lagi dia, bahkan Pangeran Mahkota Tepi Barat bisa menghancurkannya dengan satu nafas. Sayangnya, itu kebalikannya sekarang.

Memprovokasi saya berulang kali? Kamu pikir aku hanya patung yang tidak bisa marah? Li Qiye memelototi pangeran yang tertekan di tanah dan berkata.

Dengan satu pikiran, semua tulang di tubuh pangeran mulai mengeluarkan suara pecah seolah-olah ada gunung yang menekannya.

One Thought To Reign, ini adalah salah satu dari enam teknik dari Thought Scripture.

Itu berbeda dari delapan tulisan suci lainnya. Alih-alih berkultivasi, itu bergantung pada hati dao seseorang.

Selama pengguna memiliki hati dan kehendak dao yang cukup kuat, satu pikiran bisa mengendalikan segalanya. Ini adalah alasan mengapa Li Qiye bisa dengan mudah mencekik pangeran sebelumnya.

Selain itu, ini hanya teknik kecil. Jika hati dao seseorang cukup kuat, satu pemikiran dapat menghancurkan para dewa dan setan atau mengubah sifat dunia.

Semuanya di bawah kendali pikiran pengguna. Namun, jika pengguna secara paksa melampaui batas pikiran mereka, maka hati dao mereka akan meledak, yang mengakibatkan kematian.

Siapa di dunia ini yang memiliki hati dao yang lebih kuat daripada Li Qiye? Hanya satu pemikiran tentang dia bisa dengan mudah membunuh putra mahkota.

“Siapa kamu?” Shen Jinlong meringis dan bertanya dengan otoritas. Ada kehadiran yang mengesankan baginya, sebanding dengan statusnya sebagai penerus kekaisaran. Suaranya memberi hormat seperti raja.

“Li Qiye.” Li Qiye tidak repot-repot memandang Jinlong saat menjawab. Pada saat ini, dia bebas untuk melakukan apa pun yang dia inginkan hanya dengan kekuatan pikirannya saja.

“Fiercest!” Ekspresi Jinlong menjadi suram. Dia telah mendengar tentang kematian Putra Mahkota Phoenix Surgawi di bengkel.

“Crack!” Sebuah telapak tangan tak terlihat menghancurkan tulang pangeran sesuai dengan kehendak Li Qiye.

“Tuan Muda Li, selamatkan aku! “Pangeran itu benar-benar takut kali ini karena hidupnya ada di tangan orang lain jadi dia berteriak.

” Pluff! “Tapi itu sudah terlambat. Dia meluncur ke dalam kabut darah di detik berikutnya, sepenuhnya ditumbuk oleh telapak tangan yang tak terlihat.

Salah satu aspek paling menakutkan tentang Kitab Suci Pikiran adalah potensi pembunuhannya yang tak terlihat. Tentu saja, itu juga pisau bermata dua yang dapat membahayakan pengguna.

Meskipun Myriad Thoughts Pot dan the Thought Scripture keduanya menggunakan kekuatan mental, ada perbedaan besar. Panci itu bisa memberi seseorang kekuatan tanpa batas dengan mengumpulkan kehendak dan menyembah orang lain. Di sisi lain, tulisan suci mengharuskan pengguna untuk menjadi kuat agar benar-benar memaksimalkan potensinya.

“Kamu!” Li Tianhao mencoba tetapi dia terlambat sehingga dia hanya bisa menyaksikan kematian Barat yang menyedihkan. Putra Mahkota Bank.

Suasana hatinya memburuk karena Putra Mahkota Tepi Barat berteriak minta tolong namun dia gagal melakukan apa pun. Ini adalah Li Qiye yang menantang otoritasnya.

“Li, kau keluar dari barisan, berani membunuh yang tidak bersalah di sini!” Tianhao penuh energi kekacauan dengan haus darah di matanya karena dia tidak tahan untuk provokasi seperti itu. Dia adalah cucu Dewa Tertinggi dan tidak pernah takut pada siapa pun!

“Jadi apa?” Li Qiye tidak peduli sama sekali dan dengan malas menjawab.

Li Tianhao adalah sudah marah jadi ini hanya memicu kemarahannya. Dia ingin menurunkan pria itu tetapi Jinlong menghentikannya.

Jinlong memberi tahu Tianhao dengan nada yang menenangkan: “Kakak Li, tolong santai.”

Dia kemudian mengalihkan pandangannya ke arah Li Qiye : Hari ini adalah peristiwa langka dan semua orang dipersilakan untuk bergabung dengan kami. Ini tidak mengubah fakta bahwa ini adalah upacara serius untuk menyambut sang putri. Saya harap semua orang bisa tetap tenang. “

Dia menunjukkan kendali besar pada saat ini karena dua alasan. Pertama, dia tidak bisa benar-benar melihat melalui Li Qiye. Kedua, dia bekerja keras untuk resepsi ini dan tidak ingin merusaknya.

Lebih penting lagi, membunuh Li Qiye saat ini agak tidak berarti dan hanya berfungsi sebagai ventilasi. Mungkin fana ini bisa digunakan lebih efektif nanti.

Karena Jinlong telah menyuarakan pendapatnya, Tianhao tidak merasa ingin menginjak kakinya dan hanya mendengus sebelum mengancam: “Brat, kamu lebih baik jaga dirimu sendiri!” Li Qiye mengabaikan mereka dan mengatakan kepada kelompoknya: “Pergi, dapatkan meja di tebing. “Setelah mengatakan itu, dia berjalan ke arahnya dan menatap langit. Kelompok Tieshu Weng saling melirik satu sama lain dan hanya bisa secara membabi buta mengikuti perintah dengan meraih meja dan kursi. Pengaturan makan sudah disiapkan untuk sang putri tetapi mereka dimaksudkan untuk tembakan besar seperti Jinlong. Tapi sekarang, Li Qiye mengambil pasangan untuk penggunaannya sendiri. Itu adalah pengambilan yang cukup mendominasi. Tidak ada yang mencoba menghentikan mereka karena itu hanya meja. Namun, para ahli di sini menjadi lebih bingung tentang identitas fana ini. Pria itu tidak berpura-pura lemah karena kultivasinya sejelas hari. Namun, ia mampu menghancurkan ahli muda seperti West Bank Crown Prince dengan begitu mudah. Hal yang lebih sulit dipercaya adalah dia juga membunuh Heavenly Phoenix Crown Prince beberapa waktu lalu. Pada saat ini, beberapa ahli berspekulasi bahwa makhluk fana ini harus menjadi anak haram dari karakter yang hebat. Seseorang melindunginya di bayang-bayang; ini memungkinkannya untuk menjadi begitu tak terkendali. Setelah perenungan yang hati-hati, mereka menemukan ini sebagai skenario yang paling masuk akal. Li Qiye duduk di depan meja dan memerintahkan Xiaoshan untuk memegang botol, He Chen untuk menyalakan kuali, Tieshu Weng dan rekannya. saudara adalah asistennya. Semua ini adalah untuk merebus teh. Sementara kemudian, aroma teh tercium di udara. Xiaoshan menuangkan secangkir untuk Li Qiye. Dia fokus pada langit untuk membaca bintang-bintang sambil menyeruput tehnya untuk menghitung momentum besar dari tanah yang tidak menyenangkan ini. Ada banyak ahli di sini tetapi Li Qiye tidak peduli. Seolah-olah dia satu-satunya di puncak ini; sikap ini mengherankan kerumunan. Semua petani belum pernah melihat orang yang sombong sebelumnya. Dia tidak peduli dengan orang lain yang hadir!