Emperors Domination – Chapter 1844

shadow

Emperors Domination – Chapter 1844

Star Stomper High God

Dewa terkuat dari Klan Donggong berdiri di sana dan menenangkan alam semesta. Dia adalah penguasa tertinggi dari Realm City Outer, tidak, seluruh domain spasial ini.

Tidak ada gerakan yang sia-sia tetapi semua orang merasa seolah-olah sentuhannya menarik seluruh langit, yang berputar di sekelilingnya. Tidak ada yang meragukan fakta bahwa satu telapak tangan darinya dapat menghancurkan tempat ini.

Para pakar di sini kedinginan. Banyak yang sudah bersujud di jalanan di bawah aura supresif ini. Kota menjadi sangat sunyi.

Semuanya berhenti termasuk selestial. Semua menunggu untuk mendengarkan Dewa Tertinggi.

“Junior, kau sudah keterlaluan.” Dia akhirnya berbicara dengan suara gemuruh yang menggema di langit. Setiap kata-katanya yang keras berubah menjadi hukum dan mantra yang mampu menekan berbagai alam.

Sikapnya masih tenang tetapi ini tidak menghentikan orang untuk gemetar karena prestise-nya yang menuntut rasa hormat.

“Ada perseteruan yang tak terhitung jumlahnya di dunia, menghancurkan klanku seharusnya sudah cukup tapi kau ingin mengakhiri kita?” Bunga turun dari langit dengan suaranya yang penuh dengan keilahian. Mereka terjepit ke tanah dan tidak meninggalkan ruang untuk perubahan.

Ketika semua orang bersujud, Li Qiye berdiri di sana dengan acuh tak acuh dan berkata: “Ada banyak garis keturunan yang berubah menjadi bintik-bintik debu dan menghilang di antara sungai waktu . Dunia ini adalah dunia yang membunuh atau dibunuh. Jika saya tidak memadamkan klan Anda hari ini, klan Anda akan memusnahkan Peng besok. Ini hanya perubahan urutan dengan saya mengambil inisiatif. “

Orang tidak berani untuk latar belakang Li Qiye lagi. Untuk dapat mengartikulasikan dengan jelas di depan Dewa Tertinggi sepuluh-totem dengan ketenangan dan resolusi seperti itu sudah membuat mereka terkesan. Tembakan besar dari generasi terakhir yang berlutut di tanah merasa bahwa keberaniannya tak tertandingi dan pantas dihargai.

“Jadi, Anda ingin melakukan intervensi demi Peng.” Dewa Tertinggi merespons.

“Tidak juga.” Li Qiye tersenyum bebas: “Aku adalah manusia, jenis pertempuran ini tidak bisa dihindari. Ini hanya pemanasan. “

Para ahli dari seratus ras bergidik setelah mendengar ini. Setelah Kaisar Hunt, ketegangan rasial berkurang dan beberapa pertempuran besar-besaran telah terjadi.

Namun, setelah penyergapan Jin Ge baru-baru ini, kedua belah pihak memiliki campur tangan Dewa Tinggi. Hanya para kaisar yang belum bergabung.

Mungkin situasinya tidak seoptimis yang mereka kira dan perang besar lainnya bisa pecah!

“Jika itu masalahnya, perluas aku cakrawala dengan teknik tertinggi Anda. “Istana Ilahi tidak menyia-nyiakan kata-kata dan mencoba meraih Li Qiye.

” Boom! “Saat telapak tangan besar ini datang, ruang dan waktu hancur dengan lubang hitam muncul. Segalanya akan dihancurkan sebelum serangan yang mengerikan dan tidak dapat diblokir ini.

Dao Celestial dengan 300.000.000 unit kekacauan masih ketakutan dari pikiran mereka karena serangan ini bisa langsung memusnahkan mereka. Apa pun di bawah bidang Dewa Tinggi kurang dari serangga.

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa serangan ini dapat membunuh setiap orang di sini.

“Bang!” Hasilnya ledakan tidak sekeras yang diharapkan. Itu seperti serangan telapak tangan manusia namun semua orang bisa mendengarnya.

Ketika debu mengendap, serangan ini sebenarnya dihentikan oleh seseorang. Tidak ada gelombang kejut destruktif yang dapat ditemukan.

Kerumunan terpesona. Serangan telapak tangan dari Dewa Tertinggi sepuluh totem dihentikan dengan mudah ?!

Pada awalnya, orang berpikir bahwa itu adalah Li Qiye yang menghentikan serangan ini. Namun, mereka menemukan bahwa itu adalah orang tua.

Dia tinggi dan kokoh seperti gunung yang megah. Rambutnya abu-abu dan wajahnya dipenuhi keriput. Namun, wajahnya tampak diukir dengan pisau. Setiap garis penuh kekuatan, terutama sepasang matanya yang tegar. Tidak ada di dunia ini yang bisa menyentuh mereka.

Tidak ada keilahian atau hukum tertinggi yang menyertainya. Dia berdiri di sana dengan tenang namun mampu menghentikan serangan mengejutkan dari Istana Ilahi.

Pria tua itu menunjukkan senyum cerah setelah melihat Li Qiye, yang senyaman dan cerah seperti matahari.

Li Qiye juga dengan santai tersenyum kembali tanpa terkejut.

“Rekan Stomper Daois Star, kau masih memilih untuk keluar.” Istana Ilahi menggerakkan tangannya kembali dan berkata tanpa sedikit pun rasa takut.

Tulang-tulang tua ini tidak bisa menanganinya jadi saya perlu istirahat sebentar. Tetapi istirahat terlalu banyak akan membuat saya berjamur jadi saya di sini untuk berolahraga. Setelah beberapa ratus ribu tahun sejak pertemuan terakhir kami, Sesama Daoist Divine Palace masih sekuat sebelumnya. Cukup iri. “Orang tua itu menjawab dengan ramah.

” Star Stomper High God! “Pengungkapan identitas orang tua ini mengejutkan semua orang.

Dua Dewa Tertinggi telah muncul hanya dalam satu hari. Mereka berdua bergengsi, terutama Star Stomper yang telah mengalami banyak pertempuran, termasuk Kaisar Hunt yang telah diabadikan dalam sejarah sejarah. Dia pada dasarnya adalah fosil hidup yang telah mengalami pergantian seratus ras.

“Star Stomper High God!” Orang-orang dari seratus ras secara sukarela melakukan kowtow dengan hormat. Itu bukan karena keilahiannya, hanya kontribusinya pada seratus ras.

Seratus ras tidak akan memiliki status dan kemakmuran hari ini tanpa Kaisar Hunt. Upaya Star Stomper dalam perang itu layak dihargai.

“Forefather!” Peng Yue gemetar karena kegembiraan. Ini kejutan yang menyenangkan. Klan mereka bersedia membayar berapa pun harganya selama nenek moyang mereka ada. Mereka menemukan kehadirannya sebagai obat mujarab bagi pikiran, membuat mereka nyaman.

Peng Yi yang sujud mengangkat kepalanya untuk melihat nenek moyangnya. Dia tumbuh dengan mendengarkan kisah nenek moyang dan mengenalnya seperti bagian belakang tangannya. Untuk dapat melihat pahlawannya secara pribadi adalah hal yang paling mengasyikkan. Hari ini ditakdirkan untuk menjadi luar biasa di Alam Luar karena penampilan Dewa-Dewa Tinggi ini. Dalam waktu singkat, semua mata tertuju pada mereka. Yang satu adalah Dewa Tertinggi sepuluh totem, sementara yang lain memiliki sembilan totem di atas garis keturunan Sembilan Kawah! Orang-orang menjadi ingin tahu tentang yang lebih kuat dari keduanya. Pemenang tidak masalah karena orang banyak ingin melihat pertarungan antara kedua dewa. Dalam hal catatan pertempuran, Star Stomper adalah yang lebih dihiasi karena Kaisar Hunt dan penyergapannya yang sukses dari Jin Ge. Dia bahkan membunuh Dewa Tertinggi dari Klan Donggong selama pertempuran itu. Karena itu, semua orang mengira dia memiliki keunggulan dalam hal pengalaman pertempuran. Namun, Istana Ilahi memiliki kelebihannya sendiri – yang paling jelas adalah sepuluh totemnya. Selain itu, ada rumor bahwa dia menyimpan kekuatannya dan beristirahat selama ini sehingga vitalitasnya bahkan lebih berlimpah daripada Dewa Tinggi yang lebih muda. Dia mempertahankan kondisi puncaknya seperti masa mudanya sehingga jika dia mengambil tindakan, itu akan selalu menjadi pukulan yang menentukan. Para ahli dari seratus ras secara alami berada di pihak Star Stomper. Namun, mereka khawatir tentang luka-lukanya dari pertempuran sebelumnya. Jika dia belum pulih, ini akan sangat merugikan. Kedua dewa tidak menunjukkan tanda-tanda mengalah sehingga orang banyak menahan napas, siap untuk melihat pertempuran yang tak terhindarkan antara para dewa!