Emperors Domination – Chapter 1846

shadow

Emperors Domination – Chapter 1846

Sembilan lawan Sepuluh Totem

Sinar baru dapat memutuskan siklus reinkarnasi. Bahkan Dewa Tertinggi akan turun setelah disentuh oleh cahaya ini.

Para penonton menemukan serangan itu mengerikan. Hanya Dewa Tertinggi yang memiliki kemampuan jenis ini untuk secara instan menembus bumi dan memusnahkan kekuatan besar. Itu hanya bencana besar.

“Aktifkan!” Star Stomper tidak mencoba bersembunyi sama sekali. Dia berteriak dan mengeluarkan cakram galaksi yang berubah menjadi perisai besar.

Jarak galaksi>

“Bergemuruh!” Balok berdenyut di perisai dengan ledakan yang merajalela. Gelombang kejut bisa menghancurkan semua meteorit di dekatnya. Ini adalah kekuatan yang menghancurkan dunia.

Remah-remah bintang melayang setelah perisai galaksi hancur. Bintang-bintang tidak bisa menangani kekuatan yin dan yang.

Adegan yang luar biasa ini tampak seperti alam semesta yang memuntahkan puing-puing ke langit. Setiap bagian kecil dapat menghancurkan seluruh benua.

Star Stomper mengeluarkan raungan pertempuran setelah runtuhnya artefaknya dan membuang apa yang tersisa dari perisai. Itu menghancurkan kekosongan, menghasilkan lubang hitam. Selanjutnya, itu menembus dan langsung muncul di depan Istana Ilahi. Perisai raksasa ini terbang lurus ke kepalanya.

Dao Celestials tidak bisa menghentikan serangan seperti itu. Ini adalah perbedaan antara Dewa Tinggi dan Dao Surgawi. Kesenjangan antara kedua alam itu tak tertandingi. Tidak ada yang bisa menebus perbedaan dalam kultivasi.

“Rumble.” Istana Ilahi tidak terguncang di depan perisai ini. Matanya menjadi lebih cerah seperti ledakan seribu matahari. Sinar yin-yang lain melesat dan mengubah perisai menjadi abu.

“Makan ini.” Star Stomper meraung dan menciptakan tujuh bintang dengan rune mengambang. Rune ini mengunci seluruh area dan melonjak lurus ke Istana Ilahi.

“Ayo!” Istana Ilahi membentuk mudra naga dengan tangannya.

“Rawr!” True Dragons meninggalkan sarangnya untuk menyerang tujuh bintang Star Stomper.

Bang! Bang! Bang! Tujuh naga membidik tujuh bintang sementara tiga yang tersisa mengangkat taring mereka untuk mencakar Star Stomper. Hanya satu tebasan yang cukup untuk merobek galaksi.

“Scram!” Star Stomper berteriak pada tiga naga. Dia akhirnya keluar dengan sembilan totem muncul di langit. Sembilan bintang pagi mewakili sembilan grand dao tertinggi dan terhubung satu sama lain.

Sembilan totem membentuk satu set – ini adalah kekuatan sejati Star Stomper. Dia langsung menghancurkan sepuluh naga dan menyerang Istana Ilahi dengan sembilan totemnya.

Kekuatan ini luar biasa dan segera menghancurkan semua hukum dan ruang. Itu berkumpul di sekitar Istana Ilahi dengan kekuatan yang mampu menghancurkan dunia.

“Hancurkan!” Istana Ilahi tidak takut sama sekali.

“Boom!” Sepuluh totem yang berbeda muncul dengan bentuk seekor naga-naga, pohon kuno, matahari dan bulan …

Pohon kuno itu menghapuskan langit; ular naga melilit cabang-cabang; matahari dan bulan menerangi tempat itu … Ini adalah satu set sepuluh totem – menyelaraskan dan mendukung satu sama lain seperti dunia yang independen.

Dalam sepersekian detik, kedua Dewa Tinggi telah bertukar beberapa ratus pukulan dengan kecepatan yang tak terlihat bahkan untuk Dao Celestial teratas.

“Boom!” Setelah pukulan dahsyat lainnya, semuanya dimusnahkan. Seluruh ruang tata ruang menjadi kehampaan. Waktu dan ruang hancur total.

Setelah pertukaran ini, Star Stomper terhuyung mundur beberapa langkah sementara pundak Istana Ilahi sedikit bergetar.

Tidak ada keraguan bahwa Star Stomper berada dalam posisi yang tidak menguntungkan. Itu sepuluh lawan sembilan totem. Star Stomper lebih rendah dalam anima, kekuatan asalnya, dan energi chaos.

“Itu sepuluh totem untukmu.” Bidikan besar dari generasi terakhir bergumam.

Para murid dan leluhur dari Klan Donggong menghela nafas lega. Dewa Tertinggi mereka berada di atas angin untuk saat ini.

Sementara itu, orang-orang dari Peng merasa jantung mereka melompat keluar dari tenggorokan mereka. Jika leluhur mereka kalah, maka itu sudah berakhir untuk klan mereka.

“Lagi.” Star Stomper berteriak dan mengambil satu langkah melintasi sepuluh juta mil untuk muncul lagi di depan Istana Ilahi.

“Aku tidak takut padamu!” Istana Ilahi juga cukup ganas. Ini biasanya berlaku untuk karakter di level ini. Mereka tidak pernah takut pada siapa pun di medan perang.

“Rumble!” Itu adalah kontes antara naga dan harimau. Keduanya secepat kilat dengan teknik yang menghancurkan dunia. Tidak ada cara bagi Dao Celestials top untuk memahami kedalaman setiap gerakan.

Hanya Dewa Tinggi lainnya yang bisa memahami kompleksitas di balik serangan. Dao Celestial ada di sana hanya untuk menonton kacamata visual.

Beberapa ribu gerakan telah dipertukarkan. Star Stomper adalah penentu dan hanya menggunakan teknik fatal karena pengalamannya yang diperkeras dalam pertempuran. Di sisi lain, Istana Ilahi menggunakan kekuatan mentah untuk menebus kekurangannya. Tidak ada pemenang yang jelas tetapi Star Stomper berada pada posisi yang kurang menguntungkan.

“Boom!” Kedua belah pihak berpisah lagi setelah ledakan lain. Star Stomper terhuyung seperti sebelumnya sementara Istana Ilahi bisa berdiri diam.

Keduanya saling berhadapan dan tidak terburu-buru untuk menyerang lagi.

“Rekan-rekan Daois Istana Ilahi telah bermeditasi selama beberapa ratus ribu tahun; Pemahaman Anda tentang grand dao luar biasa di atas memiliki kekuatan yang begitu murni dan abadi; Saya tidak cocok untuk Anda dalam hal ini. Bahkan 100.000 gerakan lainnya tidak akan bisa melakukan apa-apa, “Star Stomper berkomentar dengan nada emosi sambil melihat Istana Ilahi.

Kata-katanya berasal dari hati dan bukan dangkal. Tidak perlu berbohong pada level mereka, terutama selama pertarungan sampai mati. “Rekan Daois, kekuatanmu lebih rendah dari milikku tetapi teknik dan pengalaman pertempuranmu membuatku terlihat canggung dibandingkan. Saya tidak cocok untuk Anda dalam mengendalikan dao, “Istana Ilahi berkata dengan lugas. Selama pertempuran sebelumnya, Star Stomper melihat perkelahian antara kaisar dengan dua belas wasiat dengan matanya sendiri. Ini memperluas cakrawala dan memperkuat pengalaman pertempurannya. Di level mereka, mereka dapat melihat emosi dan kebencian dengan pandangan yang acuh tak acuh. Ini memungkinkan mereka untuk berbicara satu sama lain seperti teman-teman lama. Star Stomper tersenyum dan menggelengkan kepalanya: Sebuah pedang lebar tidak memiliki keunggulan. Teknik tidak dapat menebus perbedaan kekuatan karena memiliki satu totem yang kurang. “Star Stomper dengan anggun mengakui kekurangannya dibandingkan dengan Istana Ilahi. Dia tidak yakin pada awalnya dan ingin mengandalkan pengalamannya dan teknik pertempuran yang tiada tara untuk menjembatani satu celah totem. Namun, setelah beberapa upaya, dia menemukan ini sangat sulit. Keduanya tidak menggunakan benda-benda eksternal dan kekuatan, hanya mengandalkan diri mereka sendiri untuk bertarung. Jadi, perbedaan satu totem telah menentukan segalanya. Pengalaman pertempuran tidak cukup dalam skenario ini. Hanya satu totem berarti memiliki satu kurang grand dao, istana nasib, dan sejumlah besar energi kekacauan. Setelah beberapa ribu gerakan, Star Stomper menyadari bahwa dia tidak bisa mengalahkan Istana Ilahi dengan kekuatannya sendiri. Tidak ada yang bisa menyangkal fakta bahwa sepuluh lebih besar dari sembilan. Ini melukiskan gambaran yang jelas bagi semua orang tentang pentingnya memiliki lebih banyak totem.