Emperors Domination – Chapter 1863 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 1863 | Baca Novel Online

Wu Fengying

Putri Jilin setuju dengan Li Qiye: Dao Brother Qin memang jenius terbaik di Murni. Meskipun kalah dari Jin Ge, dia diam-diam berlatih sehingga kultivasinya melonjak. Rumor mengatakan dia telah mengambil jalan para dewa. “

” Hati dao-nya tegas. “Li Qiye mengevaluasi:” Selama dia terus berusaha, masa depannya tidak akan selalu lebih lemah dari kaisar biasa sebagai dewa. “

” Ya. Dia kalah dari Jin Ge ketika ketenarannya berada di puncak tetapi dia tidak berkubang dalam kesengsaraan dan menyerah. Dia terus mengambil langkah demi langkah dalam berkultivasi. Bahkan jika dia berhenti bersaing dengan Jin Ge untuk Kehendak Surga, dia masih akan menjadi Dewa Tinggi yang luar biasa. “Kata sang putri.

Pencarian Surga dan Klan Jilin keduanya sekte dari seratus ras sehingga mereka memiliki hubungan yang baik. Sang putri tahu banyak tentang sekte ini.

Kekalahan adalah hal biasa bagi para pembudidaya. Kehilangan satu kali bukan berarti kalah seumur hidup. Beberapa tidak terkalahkan tetapi triknya bangkit setelah kalah. Ini juga berlaku untuk kaisar. Tentu saja, beberapa tidak dapat bangkit kembali. Dalam hal ini, bahkan para genius akan berubah menjadi pria yang tidak berguna. Li Qiye dengan tenang berkata. Beberapa genius dilakukan setelah satu kekalahan dan menghilang di sungai waktu karena hati dao mereka yang tidak stabil.

Seperti Qin Baili, dia terkenal tanpa tandingan dengan potensi besar di Pure. Namun, orang menganggap kekalahannya terhadap Jin Ge menjadi titik terendah dalam hidupnya. Orang lain kemungkinan besar akan membenci diri mereka sendiri setelah kalah. Tapi Baili terus berlatih seperti sebelumnya. Hati dao-nya bahkan lebih baik sekarang. Itu berarti bahwa bahkan jika dia tidak akan menjadi seorang kaisar, masa depannya masih cerah.

“Ayo kembali.” Li Qiye melirik ke luar dan tersenyum.

Eternal adalah terus maju dengan kecepatan penuh karena semua baut kilat telah diserap oleh Li Qiye.

Ketika Li Qiye dan sang putri ingin kembali, seorang wanita menghentikan mereka. Dia memiliki aura padanya. Itu tidak terlalu agresif, hanya megah seperti Naga Sejati. Dia mengenakan baju besi drakonik dengan cahaya keemasan yang berkedip. Armor itu memiliki rune naga dengan kekuatan besar. Sepertinya bukan dilemparkan dari logam ilahi melainkan timbangan Naga Sejati.

Karena ini, orang-orang samar-samar bisa mendengar raungan naga yang membubung ke sembilan cakrawala. Armor itu tidak bisa menyembunyikan garis lengkung dan puncak montoknya. Kakinya yang panjang dan kurus menonjolkan sosoknya secara keseluruhan, menggoda orang pada pandangan pertama.

Namun, orang hanya akan mencuri pandang padanya, tidak pernah melihat penuh. Ini karena temperamennya yang menindas dan mulia, menyerupai naga dan raja.

Mata phoenix-nya cerah dan tajam seperti pedang putih salju. Itu bisa langsung menerangi pikiran seseorang. Hanya sekilas darinya bisa menanamkan rasa ngeri.

Ketika orang melihatnya, mereka langsung berpikir tentang ini: ‘Sayang dia bukan laki-laki atau dia akan menjadi raja dengan temperamen yang tinggi . ‘

“Wu Fengying!” Seseorang berteriak dengan takjub.

“Ssst, panggil dia Dragon Citadel Lord, jangan katakan namanya atau dia akan memukulmu.” Seorang teman mengingatkannya.

Orang-orang bergidik setelah mendengar namanya. Banyak orang meliriknya, tetapi tidak ada yang berani mengucapkan sepatah kata pun.

Ini karena emosinya yang kejam. Dia akan menggunakan kekerasan setelah perselisihan kecil. Banyak yang telah dipukuli olehnya sampai mereka menangisi orang tua mereka.

Tuan Wu, sudah lama tidak bertemu. Enam tahun berlalu setelah pertemuan terakhir kami di benteng. Sang putri diam-diam meratapi pertemuan ini. Perkelahian mungkin akan terjadi.

“Sis muda, lama tidak bertemu, kita akan berbicara nanti tapi saya memiliki bisnis dengannya sekarang.”

Sang putri tersenyum masam setelah mendengar ini. Perkelahian memang terjadi.

Wu Fengying adalah penguasa Dragon Citadel saat ini, yang bertanggung jawab atas arahannya di masa depan. Ini adalah garis keturunan dengan empat kaisar sehingga berada di atas Klan Jilin di Murni.

Itu dimulai oleh Kaisar Abadi Can Long dari sembilan dunia. Dia menerima pembudidaya dari seluruh dunia tanpa batasan. Bahkan anggota dari tiga ras bisa bergabung. Karena ini, di luar dirinya dan Raja Immortal ketiga, dua lainnya adalah Kaisar Besar.

Ini adalah sekte unik di Murni karena ras hidup bersama dalam harmoni. Itu adalah salah satu dari beberapa garis keturunan kekaisaran yang memiliki aspek ini.

Bakat luar biasa, penanaman yang kuat, keindahan, dan otoritas bukanlah alasan mengapa Fengying begitu terkenal. Kemasyhurannya adalah karena sifatnya yang brutal dan berapi-api.

Banyak orang di Pure tahu bahwa dia memiliki kecenderungan untuk berkelahi. Tidak masalah apakah mereka leluhur atau penerus kekaisaran. Dia akan tanpa ampun mengalahkan mereka sampai mereka tidak dapat dikenali.

Garis keturunan kekaisaran dari tingkat benteng harus memiliki penguasa yang tenang dan murah hati. Salah satunya adalah yang bijaksana dan tidak akan mengancam kekerasan sedikit pun.

Sayangnya, Wu Fengying adalah kebalikan dari itu. Bahkan setelah menjadi raja benteng, temperamen dan sifatnya yang sengit tetap sama.

Bayangkan saja, seorang raja yang cantik mengalahkan orang-orang di tanah dengan sikap yang galak. Pada saat itu, fitur dan sosoknya yang menawan tidak terlalu penting.

Itulah sebabnya beberapa orang mengatakan bahwa akan lebih baik baginya untuk menjadi seorang pria karena ketampanannya yang diberikan dewa sia-sia seperti ini .

Putri Jilin tahu bahwa masalah sedang terjadi saat Wu Fengying tiba di sini. “Hei, apa yang ada di dalam istanamu?” Lingfeng memblokir di depan Li Qiye dan bertanya. Bisakah Anda membayangkan seorang wanita cantik yang menghalangi pria lain dengan cara yang kasar? Li Qiye hanya tersenyum dan mengabaikannya, Hei, Anda mendengarkan? Saya berbicara dengan Anda! “Fengying segera memelototi matanya yang cantik padanya. Dia akhirnya memberinya waktu sehari dan dengan santai berkata:” Pertama-tama, nama saya bukan ‘hei’, itu adalah Li Qiye. Kedua, jika Anda memiliki pertanyaan untuk saya, Anda harus lebih lembut dan sopan. Anda bisa memanggil saya Young Noble, atau Sacred Teacher, jika Anda benar-benar ingin tahu. “Dia mempertahankan tatapannya dan berkata:” Kamu pria yang sehat, mengapa kamu berbicara begitu lambat seperti seorang wanita tua? “Dia tidak menjadi marah dan dengan tenang membalas: “Kamu adalah wanita yang sehat, mengapa kamu berbicara dengan cara yang brutal seperti reinkarnasi yang salah?” “Omong kosong!” Dia berpose agresif dengan kedua tangan di pinggangnya dan berteriak: “Siapa bilang seorang wanita tidak bisa kejam?! “Li Qiye tersenyum dan berkata:” Kamu benar. Siapa bilang seorang pria tidak bisa tenang dengan kata-katanya? “” Kamu … “Dia tidak bisa datang dengan respon cepat. Berdebat bukan keahliannya. Lidahnya jelas tidak setajam Li Qiye. “Kamu pikir aku tidak akan mengalahkanmu?” Dia langsung meninju wajahnya. “Boom!” Itu tidak membuat kontak; sesuatu menghalanginya. “Bang!” Sebelum dia bisa meraih, sebuah tangan yang tak terlihat membantingnya ke geladak. Orang-orang terkejut setelah melihat take-down. Orang ini terlalu jahat tetapi lebih mengejutkan, dia sangat mendominasi – untuk pergi sejauh bertarung melawan Wu Fengying. “Itu lebih seperti itu! Jika Anda sangat mampu, lepaskan saya dan kami akan bertarung dengan sungguh-sungguh! “Dia tidak yakin dengan pengajuan itu. Li Qiye meliriknya dan dengan enggan berkata:” Karena kamu tidak tahan niat buruk, aku tidak akan menyusahkanmu . Pikirkan sebelum kamu bertindak lain kali, atau aku akan membunuhmu dan menelanjangimu sebelum melemparmu ke lautan. “Setelah mengatakan itu, dia mengingat pikirannya dan berbalik untuk pergi. Dia berteriak balik dengan marah:” Kita tidak akan tahu siapa yang akan melakukan pengupasan dulu ?! Tetap dan bertarung jika Anda berani! Saya akan menelanjangi Anda! “Semua orang menjadi konyol setelah mendengar ini. Seorang gadis, tidak peduli seberapa berani dia, tidak akan pernah mengucapkan kata-kata seperti itu. Sayangnya, Fengying sama sekali tidak dilindungi undang-undang.