Emperors Domination – Chapter 1871 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 1871 | Baca Novel Online

Qin Baili Beraksi

“Waktunya mencoba ini.” Shangguan Tu memang ingin mencobanya. Bagaimanapun, monumen ini adalah harta yang luar biasa tetapi dia juga ingin menguji kemampuannya.

“Buzz.” Dia melaju kedepan dengan kecepatan luar biasa, pergi dari puncak puncak ke depan tablet .

Dengan hanya satu langkah, ia menembus batas ruang. Sebagai Dewa Tertinggi, ia mampu memecahkan belenggu ruang, memungkinkannya untuk memperpendek jarak.

Banyak yang kagum melihat ini. Bahkan orang-orang dari generasi yang sama dengannya kagum. Itu Dewa Tertinggi bagimu, bukan sesuatu yang bisa mereka bandingkan. Hanya pelarian cepat dari belenggu spasial ini cukup mengesankan.

“Zzz.” Kekuatan pengeringan yang meneror langsung muncul dalam bentuk beberapa aliran darah yang terbang keluar.

“Itu akan datang. “Seorang kultivator berteriak dengan khawatir ketika serangkaian darah keluar dari Dewa Tertinggi.

” Hmph. “Dewa Tinggi mendengus. Dengan ledakan keras, dia mengingat kembali vitalitasnya.

Seolah-olah dia telah kehilangan segalanya, bahkan darah di tubuhnya menyusut.

Untaian berdarah yang berada di luar tubuhnya langsung teringat kembali padanya. Adegan ini tidak dapat dipercaya namun ia mampu melakukannya untuk membuat takjub orang banyak.

“Dewa Tertinggi masih luar biasa bahkan hanya dengan satu totem.” Kerumunan itu terkejut melihat stabilisasi. Mereka iri dan tersesat dalam kekaguman. Ini adalah jarak antara seorang master dan Dewa Tinggi. Itu adalah jembatan yang tidak dapat dilintasi.

Setelah stabilisasi, Shangguan Tu tidak berani berlama-lama. Meskipun dia tidak yakin apa altar itu, dia tahu bahwa itu sangat berbahaya.

Dalam sekejap mata, dia menggunakan teknik dan memiliki telapak tangan pencakar langit di atas, yang ingin mencabut akar altar. monumen dan bawa pergi.

Namun, telapak tangan besar ini menggenggamnya tetapi monumen itu tidak bergerak sama sekali.

Aktifkan! “Shangguan Tu tidak menyerah dan meraung. Vitalitasnya meletus sekali lagi dengan totem muncul. Ini adalah grand dao yang agung dalam bentuk ular ilahi. Itu bisa menelan apa saja yang memungkinkan dan mengubah kekuatan langit dan bumi menjadi miliknya sendiri.

“Rumble!” Dengan ledakan keras, tubuh Shangguan Tu menjadi lebih besar dari monumen ini. Dia meraihnya dengan kedua tangan seperti raksasa.

“Boom!” Monumen akhirnya sedikit gemetar dengan upaya baru ini.

“Apakah dia akan melakukannya?” Mata semua orang melebar saat melihat ini.

Bahkan monumen yang menjulang tampak seperti rumput kecil di tangannya. Orang-orang merasa bahwa dia tidak memiliki masalah untuk menariknya keluar.

“Naik!” Dia meraung lagi; totemnya menjadi gemerlap saat kekuatan ilahi meletus. Dia adalah Dewa Tertinggi yang tidak tersentuh saat ini. Jika bumi memiliki pegangan, dia bahkan bisa mengangkatnya.

“Rumble!” Monumen itu bergetar beberapa kali lebih banyak ketika dia mengerahkan lebih banyak upaya.

“Dia akan melakukannya! Dewa Tertinggi sangat luar biasa, sepertinya tablet ini adalah miliknya untuk diambil sekarang. “Teman-temannya berkata dengan kagum.

” Buzz. “Berlawanan dengan harapan orang banyak, tanda kuning yang menutupi monumen tiba-tiba menyala.

Seseorang dapat mendengar lebih banyak suara mendengung. Sinar keemasan yang berasal dari rune menyebabkan istirahat. Vitalitas Dewa Tinggi segera keluar dari tubuhnya.

“Gemuruh!” Dalam sepersekian detik ini, ia kehilangan kendali atas vitalitasnya sepenuhnya. Semuanya bergegas menuju monumen.

“Tidak!” Dewa Tertinggi yang agung itu berteriak ketika dia membanting totemnya. Dia ingin sekuat tenaga menghancurkan monumen dengan totemnya untuk menghentikan vitalitasnya untuk melarikan diri.

Bayangkan saja kekuatan totem yang menyerang; itu menyerupai sebuah planet yang menghantam Hope. Semua penonton di sini menjadi ngeri.

“Boom!” Monumen itu masih tidak terluka tetapi retakan muncul di totem ilahi.

Pada detik berikutnya, gelombang melahap yang lebih kuat lagi kekuatan menyapu dan menelan vitalitasnya secara keseluruhan meskipun jumlahnya luar biasa karena itu milik Dewa Tinggi.

“Tidak!” Shangguan Tu menjerit dengan sedih dan menjadi mayat kering. Setelah kehilangan semua vitalitasnya, nasib sejatinya adalah berikutnya.

Kulit dan tulangnya jatuh ke tanah, mengeluarkan suara keras.

Sementara itu, tanda pada monumen masih memancarkan kilau samar. Itu tampak seperti monster yang belum kenyang, meskipun telah melahap vitalitas agung Shangguan Tu sekarang.

Semua orang di sini ngeri dengan kematian Dewa Tinggi yang cepat. Pada akhirnya, Shangguan Tu gagal mendapatkannya dan bahkan menyerahkan hidupnya. Mereka mendapati diri mereka tidak memiliki peluang jika Dewa Tertinggi masih belum cukup.

Tiba-tiba, seorang tokoh mengambil langkah lain menuju monumen dengan cara yang melanggar tata ruang yang sama. Sosok ini sama cepatnya dengan Shangguan Tu.

Aura violet lurus memenuhi ruang di depan monumen.

“Qin Baili!” Seseorang yang mengenali sosok itu berteriak.

Ini memang Qin Baili. Dia mengambil keuntungan dari Shangguan Tu menjaga monumen tetap sibuk dan membuat modenya.

Bahkan seseorang sekuat dia masih mendapatkan vitalitasnya terkuras tanpa kecuali.

“Slash!” Dia berteriak dan menebas dengan tangannya seperti pedang surgawi.

Potongan ini bisa memutus siklus yin-yang dan siklus reinkarnasi di atas semua kekuatan di dunia ini. Tali darah yang meninggalkan tubuhnya langsung terputus. Satu sisi kembali kepadanya sementara yang lain dilahap oleh monumen.

Setelah mengambil darahnya, rune menjadi lebih cerah seolah-olah mereka telah mengalami perubahan kecil.

“Buzz.” Qin Baili mengambil tindakan lagi. Dia melambaikan tangannya dan mengganggu waktu dengan rune. Dia kemudian menggunakan kedua tangan untuk menciptakan segudang hukum dan menghitung konsekuensi karma. Dalam waktu singkat, semua rune ditarik olehnya. “Boom!” Mereka menyala dan melompat seolah-olah mereka memiliki kesadaran mereka sendiri. Mereka kemudian berubah menjadi pusaran berputar dengan kecepatan yang meningkat seolah-olah ingin meninggalkan monumen. “Rumble!” Monumen itu juga bergetar dalam proses dan perlahan-lahan bangkit dari tanah. Tampaknya ada kekuatan daya apung yang bekerja di sini yang mengangkat monumen. “Apakah dia melakukannya?” Para penonton terkejut melihat monumen itu perlahan-lahan terpisah dari altar.