Emperors Domination – Chapter 1872 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 1872 | Baca Novel Online

Altar Berbahaya

Rumble! “Pusaran rahasia berputar semakin cepat seperti torrent deras saat monumen melayang ke atas.

” Luar biasa, itu jenius untuk Anda. Dia telah melihat melalui misteri rune ini. “Kedua ahli muda dan master yang lebih tua kagum.

” Itulah sebabnya dia berada di level yang sama dengan Jin Ge dalam hal kemasyhuran. Bahkan jika dia tidak akan menjadi seorang kaisar, dia akan menjadi Dewa Tinggi yang luar biasa. “Peluang besar lain diyakinkan oleh keahliannya.

Li Qiye tertawa kecil setelah melihat ini:” Dia benar-benar berbakat, untuk lihat petunjuk khusus ini dalam waktu yang singkat. Sayangnya, masih ada katak di bawah sumur, hanya melihat sedikit tempat. Namun demikian, itu cukup mengesankan sehingga dia bisa bertahan. “

” Ini masih belum cukup? “Sang putri berpikir bahwa Qin Baili akan melakukannya sehingga dia terkejut. >

“Tidak.” Li Qiye menggelengkan kepalanya: “Item ini memiliki asal yang luar biasa, tidak sesederhana itu. Selain itu, fokus utamanya bukan monumen, dia belum melihat seluruh gambar dulu, hanya sebagian kecil. “

Sang putri terperangah karena solusinya mirip dengan Baili. Dia juga jenius luar biasa. Selama acara ini, dia fokus pada rune dan merasa bahwa memahami mereka adalah jalan untuk menyelesaikan masalah ini.

Dia menyadari bahwa dia juga pergi ke arah yang salah setelah mendengar Li Qiye.

Ketika monumen itu naik dari altar, semua orang berpikir bahwa Qin Baili akan berhasil.

“Boom!” Altar itu sedikit bergetar. Selanjutnya, lampu merah darah memenuhi langit dan sinar ditembakkan dari celah kasar di altar.

“Tidak baik!” Qin Baili terperanjat. Dia berbalik dan mencoba berlari tetapi sudah terlambat.

“Buzz.” Dalam sepersekian detik, sinar berdarah ini sepertinya telah menusuk sesuatu. Qin Baili juga kehilangan kendali vitalitasnya karena kekuatan pengeringan yang luar biasa.

“Boom!” Sebelum semua orang bisa bereaksi, tubuhnya meledak dengan kekuatan yang tak terbayangkan.

Ledakan membuat semua Harapan gemetar. Vitalitas besar berubah menjadi kabut darah samar.

Sinar melintasi langit – nasibnya yang sebenarnya. Pada saat genting, Baili cukup menentukan untuk meledakkan seluruh vitalitasnya, membiarkan nasib sejatinya untuk melarikan diri.

Ini mirip dengan jangkrik yang melepaskan karapasnya. Jika dia berpegangan pada tubuhnya, ajalnya akan sama dengan Shangguan Tu. Pada akhirnya, tidak hanya dia akan kehilangan vitalitasnya, nasib sejatinya juga akan hilang.

Dia berani menyerahkan tubuhnya. Selama nasib sejati masih ada, semuanya mungkin. Dia bisa bangkit sekali lagi. Tetapi kehilangan nasib sejati berarti menjadi ketiadaan.

Altar menguras semua vitalitas yang tersisa. Darah mengalir melalui celah dan perlahan menghilang.

Semua orang ketakutan oleh adegan ini. Qin Baili adalah seorang jenius yang terkenal. Bakat dan kekuatannya sama-sama tidak perlu dipertanyakan lagi.

Beberapa mengatakan bahwa dia sudah menjadi dewa. Orang-orang bahkan percaya bahwa dia memiliki peluang bagus untuk menjadi Dewa Kuno.

Tapi sekarang, dia meninggalkan tubuhnya hanya untuk tetap hidup. Tidak ada yang mengharapkan hasil khusus ini.

“Pemahaman, kekuatan, dan waktu reaksi Qin Baili semua lebih baik daripada Shangguan Tu.” Orang-orang masih yakin dengan kemampuannya meskipun gagal.

Shangguan Tu adalah Dewa Tertinggi tetapi dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk berlari. Qin Baili, di sisi lain, memahami beberapa misteri monumen di atas pelarian dengan hidupnya. Shangguan Tu bukan tandingannya walaupun dia adalah Dewa Tertinggi yang berpengalaman.

“Hanya seseorang yang lebih kuat yang bisa melakukan ini.” Seorang penggarap bergumam.

Tidak ada orang di sekitar yang lebih kuat dari Shangguan Tu atau Qin Baili.

Para pakar di sini bertukar pandang. Meskipun mereka menginginkan monumen, tidak ada yang cukup mampu untuk mengambilnya sendiri.

Setelah melihat kurangnya dorongan dari kerumunan, Li Qiye keluar dan tersenyum: “Jika tidak ada yang bisa mengambilnya, maka saya akan pergi ke depan. Saya yakin tidak ada yang akan keberatan dengan ini. “

Sang putri tersenyum indah setelah mendengar ini. Dia tahu bahwa komentarnya yang sopan hanya untuk bersenang-senang. Selama dia memutuskan untuk memiliki monumen, bunuh diri adalah untuk mencoba dan melawannya. Bahkan kaisar tidak bisa melawan orang ini.

Para ahli di sini tidak berani mengatakan apa-apa karena mereka telah mendengar ketenarannya sebagai Fiercest. Dia sudah cukup terkenal setelah membunuh Dewa Langit Phoenix Surgawi. Semua orang tahu bahwa bocah ini benar-benar jahat. Meskipun kultivasinya tampaknya dangkal, ia ganas dan tidak peduli siapa pun. Ini adalah orang yang berani membunuh dewa dan setan jika mereka menghalangi jalannya.

Tidak ada yang ingin memprovokasi bocah ini, kecuali mereka cukup kuat dan memiliki dukungan yang lebih baik daripada Heavenly Phoenix Royal Tuan.

“Hmph.” Mendengus cemoohan terdengar setelah deklarasi. Itu datang dari Citadel Lord Wu.

Dia memberinya mata samping dan berkata: “Kamu pikir kamu bisa minum tablet ini? Berhentilah bermimpi. 

Para penonton berpikir bahwa ini sudah waktunya. Kedua belah pihak cukup sengit. Selain itu, Wu Fengying memiliki Benteng Naga mengerikan di belakangnya. Ini pasti akan menjadi pertunjukan yang bagus dengan dua bentrokan ini.

Li Qiye tidak menjadi marah dan balas tersenyum: “Jika Anda memiliki ide yang lebih baik, saya hanya mendengar dan Jika Anda berpikir Anda dapat mengambil monumen ini, maka saya akan sangat senang membiarkan Anda mencobanya terlebih dahulu. Jika Anda benar-benar bisa mendapatkannya, saya akan menyerah. “

Kesopanan seperti itu mengejutkan sang putri. Ini bukan gayanya sama sekali. Tentu saja, dia meremehkan kesulitan mendapatkan monumen ini. Itu terkait dengan sistem kultivasi dari zaman yang berbeda. Itu mendalam dan kuno, bukan sesuatu yang bisa dipahami oleh seorang junior. Bahkan kaisar biasa tidak bisa memahami ini. Itulah sebabnya sangat mengesankan bagi Qin Baili untuk memperhatikan petunjuk itu. Itu tidak masuk akal bagi orang-orang untuk memanggilnya jenius sama sekali. Hanya pemahamannya saja sudah cukup untuk mendorongnya ke ketinggian yang lebih tinggi dibandingkan dengan rekan-rekannya di tiga belas benua. “Hmph, tidak ada urusan Anda apakah saya bisa menurunkannya atau tidak. Jangan bilang Anda pikir Anda bisa? “Wu Fengying balas.” Benar. “Li Qiye dengan tenang menjawab:” Sudah ada di saku saya, saya bisa mengambilnya kapan pun saya mau. ” Dia sangat sopan sebelumnya, tetapi setelah hanya dua atau tiga kalimat, dia segera mengungkapkan sikapnya yang tajam dan mendominasi! “Itu terlalu sombong, di sakunya sudah? Berapa banyak orang yang bisa melakukan ini? Bahkan Shangguan Tu telah jatuh di tempat ini dan seorang jenius besar seperti Qin Baili hampir kehilangan nyawanya. Kecuali dia adalah Dewa Tinggi dengan sepuluh totem ke atas, tidak ada cara baginya untuk mengambilnya dengan mudah. ‹‹”Seorang kultivator mencibir setelah mendengar pria yang percaya diri.