Emperors Domination – Chapter 188 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 188 | Baca Novel Online

Toko Kecil Hantu Tua (2)

Semuanya direkam dalam Grand Canon dari Alkimia God. Pada saat ini, resep Dan muncul di benaknya! Satu dan resep demi satu dicampur bersama berulang kali. Dia ingin menemukan bahan yang tepat dalam semua ingatan ini untuk digabungkan dengan resep dan kuno ini.

Seiring berjalannya waktu, Li Qiye tanpa sadar memiliki keringat seukuran kacang menetes dari wajahnya.

Chen Baojiao secara emosional ingin menghapus keringatnya, tapi Li Shuangyan dengan cepat menahannya dan dengan lembut menggelengkan kepalanya, menandakan tidak mengganggunya.

Beberapa saat kemudian, seluruh tubuh Li Qiye basah kuyup oleh berkeringat seolah-olah dia baru saja dikeluarkan dari air, dan napasnya menjadi semakin cepat dan keras.

Pada saat ini, Chen Baojiao dan Li Shuangyan menjadi khawatir bahwa Li Qiye sedang mengalami penyimpangan qi. p>

Bahan obat yang tak terhitung jumlahnya sedang dicocokkan di kepala Li Qiye. Dari menguji ramuan yang tak terhitung jumlahnya dan mencari resep Dan dengan Dewa Alkimia, pemahaman Li Qiye tentang pengetahuan obat dan upayanya untuk menentukan resep ini telah melangkah lebih jauh dari siapa pun.

Hari ini, ia mengerahkan semua kemampuannya agar untuk membuat resep Dan kuno yang legendaris ini. Ini adalah resep Dan tertinggi tanpa rekan. Sejak lama, orang-orang yang tahu resep Dan ini bahkan tidak bisa dihitung sebagai beberapa.

“F * ck …” Setelah beberapa saat, Li Qiye berteriak dan duduk langsung di tanah.

“Young Noble, kau baik-baik saja?”

Li Shuangyan dan Chen Baojiao, ketakutan, mengelilingi Li Qiye dengan tergesa-gesa dan bertanya dengan cemas.

Li Qiye butuh waktu lama nafas seolah-olah saluran udaranya diblokir sebelumnya. Dia kemudian dengan lembut melambaikan lengan bajunya dan Li Shuangyan dan Chen Baojiao merasa lega karena mereka dengan sibuk menyeka keringatnya.

Setelah beberapa saat, Li Qiye berdiri dan menatap hantu tua itu lalu berkata, “Resep ini, Saya bisa mencoba mencocokkannya, tetapi masih baru permulaan dengan bahan-bahan. Dan perbaikan yang sebenarnya tidak ada hubungannya dengan saya. Anda tahu resep ini lebih baik daripada saya, tidak ada yang tahu apakah itu benar atau palsu. Apakah dan bisa keluar dari ini atau tidak, itu selalu menjadi rahasia. Saya hanya bisa menjamin bahwa prinsip alkimia pencampuran bahan-bahan ini masuk akal! “

Hantu tua itu menatap Li Qiye untuk waktu yang lama dan akhirnya menganggukkan kepalanya yang kaku. “Ini bisa dilakukan.”

Setelah dirawat oleh Li Shuangyan dan Chen Baojiao, roh Li Qiye dipulihkan dan dia merasa nyaman lagi. Dia melanjutkan dengan hantu lama: “Namun, Anda harus tahu bahwa Babi Upacara Surgawi tidak cukup untuk berdagang untuk ini.”

“Di luar Babi Upacara Surgawi, Anda dapat mengambil sesuatu yang lain.” hantu tua perlahan berkata, Pilihanmu. Anda dapat mengambil barang apa pun di sini, apa pun yang terjadi! 

Kata-kata hantu tua itu menggerakkan Li Shuangyan dan Chen Baojiao. Salah satu barang di halaman ini sudah cukup untuk mengguncang dunia. Rumput dan harta abadi mana yang tidak ternilai harganya tanpa teman di sini? Namun lelaki tua ini mengatakan bangsawan muda mereka dapat mengambil barang apa pun dari tempat ini!

Li Qiye menyipitkan matanya dan menatap lelaki tua itu sebelum akhirnya dengan tenang berkata: “Kamu dan aku berbicara tentang harta, ini terlihat terlalu kasar. Saya tidak membutuhkan harta apa pun; alih-alih, saya hanya butuh satu hal! Kamu akan berhutang budi padaku! 

Mata orang tua itu memancarkan lampu hijau setelah mendengar Li Qiye. Dia menatap Li Qiye tanpa berkata apa-apa.

Setelah lama, dia akhirnya perlahan berbicara sambil melihat Li Qiye: “Selama kamu sukses, aku akan berutang budi padamu!” >

Li Shuangyan dan Chen Baojiao saling melirik dengan ekspresi terkejut. Tempat ini memiliki harta yang luar biasa, namun bangsawan muda mereka tidak menginginkannya dan sebaliknya lebih suka hutang orang tua itu. Hal ini sungguh sulit dipercaya, bagaimana mungkin seseorang menyukai harta yang luar biasa ini? Bantuan tunggal alih-alih harta yang menghancurkan dunia ini akan dianggap gila di mata orang lain.

Namun, mereka tahu – jelas – bahwa bangsawan muda mereka sama sekali tidak gila. Pandangan ke depan dan aspirasinya lebih jauh dari siapa pun!

“Mata Emas Ular Berdarah, keluarkan mata untuk enam tetes darah …” Pada saat ini, Li Qiye sedang menatap ramuan menghitam di wajan besi dan dengan sungguh-sungguh berbicara.

Ketika kata-kata Li Qiye selesai keluar, hantu tua itu mengulurkan tangannya dan menangkap seekor ular setebal lengan dari wadah obat. Seluruh tubuh ular ini berwarna emas seakan-akan terbuat dari emas murni. Itu memiliki sepasang mata merah berdarah berdarah. Ketika tubuhnya melilit, cahaya yang berdarah membuang dua sinar berdarah yang menyerupai ujung pisau dewa jahat. Li Shuangyan dan Chen Baojiao merasa sangat khawatir ketika tubuh mereka menjadi sangat dingin ketika bertemu dengan tatapan merah ini.

Ular ini sama sekali bukan hal yang umum – pasti raja ular yang kuat!

Hantu tua itu dengan mudah menjatuhkannya sampai pingsan setelah menangkapnya, lalu dia mengambil matanya dan meneteskan enam tetes darah ke dalam wajan besi. Ramuan menghitam yang berguling-guling segera mendesis ketika tetes darah pertama ditambahkan. Kabut berdarah muncul dalam sekejap, tetapi dihancurkan oleh ramuan itu seolah-olah itu adalah monster yang membuka mulutnya, memanggang dan menelan kabut berdarah itu.

“Silver Frost Flood Dragon, menggiling tanduk dan tambahkan tiga bagian, cepat! Menyaksikan ramuan menelan kabut darah, Li Qiye segera berteriak.

Orang tua itu bergerak cepat dan mengeluarkan Naga Banjir sepanjang seratus zhang dalam sekejap mata. Li Shuangyan dan Chen Baojiao tidak bisa menahan diri untuk tidak heran. Ini adalah Naga Banjir yang berusia lebih dari satu juta tahun, bahkan seorang Raja Surgawi atau Raja Surgawi akan dipaksa untuk melarikan diri dari pandangannya! Namun, satu cakar hantu tua ini segera membunuhnya. Dia mengambil tanduknya dan menggilingnya menjadi bubuk sebelum menaburkan tiga bagian ke ramuan obat.

“Graagh …” Ketika bubuk naga jatuh di dalam, ramuan gelap menjadi keras seperti naga ganas yang ingin melarikan diri dari wajan besi; Namun, tidak peduli seberapa sengitnya itu, itu tidak dapat muncul dari wajan besi!

Pada titik ini, Li Shuangyan dan Chen Baojiao menyadari bahwa wajan besi yang tampaknya biasa di depan mereka adalah harta yang tiada taranya .

Ramuan yang dihitamkan menjadi semakin marah sampai marah hingga batasnya dan bertabrakan dengan wajan besi dengan kecepatan kilat!

Aqua Magnetik Surgawi Ekstrem Aqua, tepat pada saat ini! “Ketika Li Qiye memperhatikan bahwa kemarahan ramuan yang menghitam itu ekstrem, ia segera berteriak.

Orang tua itu – dalam sekejap – mengeluarkan cairan misterius dari sebuah wadah dan menuangkannya di atas besi wajan Air misterius itu bertindak sebagai magnet dan mengangkat ramuan gelap itu tepat di atas wajan.

Suasana semakin tegang di ruangan itu. Li Qiye menatap transformasi ramuan yang gelap tanpa berkedip, tidak membiarkan perubahan sedikit pun lolos dari matanya.

Setelah beberapa saat, Li Qiye dengan cepat berbicara dan hantu tua itu menjatuhkan obat-obatan. Di bawah instruksi terus-menerus Li Qiye, hantu tua itu mengambil tindakan tanpa ragu-ragu, dan waktu serta dosisnya juga sempurna.

Li Qiye memanfaatkan transformasi ramuan yang dihitamkan sebagai waktu yang tepat dan menamai banyak orang. ramuan obat sementara lelaki tua itu melemparkannya ke wajan besi.

Ekspresi Li Qiye menjadi lebih serius dengan perubahan ramuan, dan napasnya menjadi lebih kasar. Tinju terkepalnya mengungkapkan ekspresi gugup dan, tanpa sadar, dia berkeringat menetes di dahinya.

Sebenarnya, Li Qiye bukan satu-satunya yang gugup, bahkan karakter yang tak terduga, hantu tua, tegang saat matanya menatap ramuan di wajan besi!

Li Shuangyan dan Chen Baojiao juga terpengaruh dan menjadi bingung. Jiwa feminin mereka tergantung di atas kepala mereka, dan mereka tidak bisa menahan tangan putih mereka sebagai bedak.

Ini adalah pertama kalinya mereka melihat bangsawan muda mereka begitu gugup. Mereka telah mengalami bahaya yang tak terhitung jumlahnya, bertemu banyak eksistensi ganas, dan bertahan menghadapi angin kencang dan pasang surut, tetapi bangsawan muda mereka menangani mereka semua dengan mudah dan tenang. Hanya kali ini dia khawatir.

Itu membuat mereka menyadari bahwa ramuan wajan besi ini benar-benar luar biasa. Sejauh mana, mereka tidak yakin.

Setelah setiap obat ditambahkan ke wajan besi, ramuan di dalamnya berubah menjadi banyak gambar. Pada suatu waktu, itu melonjak menjadi seekor naga dan menari menjadi seekor phoenix yang menyala-nyala tetapi berakhir sebagai gletser yang sangat dingin …

Karena semakin banyak bahan baku ditambahkan, ramuan itu menjadi semakin keras seolah-olah itu memiliki kesadarannya sendiri. dan hidup. Seolah-olah ramuan hitam yang kuat ini bisa merasakan akhirnya mendekati dan melawannya. Itu menjadi lebih gila ketika menabrak wajan besi. Namun, tidak peduli seberapa mengamuknya itu, ia tidak dapat lepas dari wajan besi.

Pada saat ini, Chen Baojiao dan Li Shuangyan merasa bahwa ramuan yang menghitam ini mungkin bukan obat kuali tetapi mungkin harta atau bahkan keberadaan yang sangat luar biasa dan langka di dunia ini. Seperti apa tepatnya itu? Mereka tidak tahu.

Penambahan ramuan melambat dan akan segera berakhir. Pada titik ini, ketegangan cukup tinggi di ruangan bahkan untuk pria seperti mayat memiliki keringat menetes ke bawah. Ini cukup untuk menunjukkan betapa gugupnya dia.

“Mengunci Air Yin!” Akhirnya, Li Qiye dengan gemuruh meneriakkan ramuan terakhir dan, pada saat ini, jantungnya menggantung tinggi di atas.

“Boom”” Ketika Air Mengunci Yin memasuki wajan besi, ramuan melepaskan pukulan terakhir dengan momentum surgawi untuk membanting ke dasar wajan. Pukulan ini terlalu kuat dan melepaskan kehadiran yang menakutkan seolah-olah Paragon Surgawi menyerang langit. Pukulan yang tampaknya tak terkalahkan ini membuat mereka merasa seolah-olah seluruh dunia akan gempa.

Namun, bahkan pukulan seperti itu tidak cukup untuk menghancurkan wajan yang tidak bisa disangkal.

Bang-bang“ bang … Ramuan itu mengenai wajan besi berulang kali, tetapi serangannya lebih lemah dari sebelumnya. Perlahan, itu tidak lagi memiliki momentum surgawi karena akhirnya menjadi melemah.

Akhirnya, ramuan itu tidak lagi bergerak dalam wajan besi. Alih-alih, itu berubah dari tar hitam pekat menjadi perlahan-lahan menjadi warna amber yang memancar.

Pada titik ini, hanya ada sedikit napas saat semua orang menahan napas sambil menatap wajan besi. Li Shuangyan dan Chen Baojiao tidak tahu apakah itu sukses, tetapi mereka tahu itu akhirnya berakhir.