Emperors Domination – Chapter 1888

shadow

Emperors Domination – Chapter 1888

Skuadron Tamedragon

“Rumble!” Saat Li Qiye dan Putri Jilin hendak pergi, serangkaian langkah teratur bergema.

Dalam sekejap mata, sebuah kelompok dengan tiga puluh enam orang naik ke puncak. Suasana menjadi tegang segera.

Semua anggota memiliki aura agresif dengan kilatan kejam di mata mereka. Mereka mengenakan baju besi berwarna hitam-merah muda tetapi itu bukan karena pewarna. Ini adalah warna darah kering, membuat penonton sedikit mencium bau sanguin.

“Tamedragon Squadron!” pasukan. Itu adalah Tamedragon Child.

Ini adalah skuadron brutal yang dipimpin oleh Murid Pertama Dewa Tinggi Tamedragon, Shangguan Yunjian.

Dia telah mewarisi seni Dewa Tinggi dan menjadi satu dengan dua totem! Dengan demikian, sekolahnya memiliki dua Dewa Tertinggi, sesuatu yang pantas dibanggakan. Lagipula, ini luar biasa karena asalnya yang rendah hati.

Karena Tamedragon dan delapan Dewa Tinggi memulai Kavaleri Tamedragon, Yunjian juga memulai kelompoknya sendiri dengan tiga puluh enam orang dan menggunakan skuadron sebagai gantinya.

Seperti tuan, seperti murid; Tamedragon dulunya adalah bandit sehingga skuadron ini juga merupakan kelompok perampok.

Mereka menikmati istirahat dan masuk di atas menemukan pembudidaya di luar atau menyergap beberapa kelompok petualang kecil. Tentu saja, mereka mendorongnya selangkah lebih maju dengan membungkam korban mereka dengan kematian.

Banyak orang tahu bahwa pelakunya adalah skuadron ini, tetapi karena semua korban terbunuh, tidak ada bukti untuk menghukum mereka. < / p>

Ini adalah alasan mengapa beberapa orang takut pada mereka. Tidak masalah apakah seseorang kuat atau lemah, dimangsa oleh skuadron yang biasanya berakhir dengan kematian.

Setelah Yunjian menjadi Dewa Tinggi, ia jarang memerintahkan skuadron sendiri dan menyerahkannya kepada Tamedragon Child. Karena itu, Tamedragon Child tidak hanya menggunakan ancaman. Jika ancamannya tidak efektif, dia akan mengambil alih komando skuadron untuk pendekatan yang lebih langsung.

“Saudara Li, kita bertemu lagi.” Tamedragon Child tersenyum dan menangkupkan tinjunya ke arah Li Qiye.

Li Qiye hanya memberinya pandangan cepat namun meremehkan.

Ini tidak mengurangi antusiasmenya: Ini adalah saudara-saudaraku, Skuadron Tamedragon. Mereka adalah pria pemberani yang paling menghargai pahlawan lain. Kisah-kisah tentang keberanianmu telah menyebar jauh. Kami bersaudara menghormati Anda, jika Anda membutuhkan apa pun di masa depan, katakan saja dan kami akan melompat ke dalam api yang mendidih. Jangan dicadangkan karena kita akan menjadi saudara juga! Dengan itu, Tamedragon Child memukuli dadanya dengan gegap gempita.

Kerumunan menarik napas dalam-dalam setelah melihat bagaimana Tamedragon Child yang akrab bertindak terhadap Li Qiye . Kelompok bandit ini saja cukup menakutkan. Jika mereka menambahkan seseorang yang sama jahatnya dengan Fiercest, itu akan menjadi kombinasi ejaan yang menakutkan bagi banyak sekte yang lebih kecil.

Li Qiye menanggapi dengan acuh tak acuh: “Tidak sembarang orang yang memenuhi syarat untuk memanggilku kakak, paling tidak, bukan kamu.” Dengan itu, ia terus turun bersama sang putri.

Respons ceria ini membuat semua orang terkejut. Mereka tidak berharap dia menjawab dengan cara yang sombong tanpa peduli tentang wajah.

Itu adalah tamparan lurus ke arah Tamedragon Child dan skuadron. Itu cukup tanpa ampun di mata para penonton.

Meskipun sedikit yang ingin berteman dengan seseorang seperti Tamedragon Child, mereka dengan enggan menerima jika dia terus memintanya sambil memanggil mereka “saudara”.

Bahkan jika seseorang cukup kuat untuk tidak peduli tentang skuadron atau bahkan Dewa Tertinggi Tamedragon, secara sosial tidak pantas untuk menampar wajah tersenyum. Paling tidak, orang ini perlu sedikit ramah untuk menjaga kesopanan.

Tapi Li Qiye benar-benar berbeda. Dia secara terbuka mencela pria di depan semua orang tanpa menahan.

Ketika Li Qiye berjalan pergi, ekspresi Tamedragon Child menjadi sangat tidak sedap dipandang tetapi dia benar-benar berhasil menahan kemarahan ini.

Setelah duo meninggalkan Buddhist Ridge, sang putri tersenyum dan berkata: “Young Noble, orang itu mungkin tidak akan melupakan tamparan tadi.”

“Hanya sedikit palsu, tidak perlu memberi seseorang seperti itu saja menghadapi. Jika dia cukup pintar untuk menjauh dari saya, saya akan menghindarkannya dari kematian tanpa penguburan. “Li Qiye tersenyum bebas.

Sang putri balas tersenyum. Jika Tamedragon Child ingin bersekongkol melawan Li Qiye, itu pasti bunuh diri.

Dataran Buddha sangat luas tetapi memiliki lebih dari sekadar rumput dan ladang. Ada banyak bahaya yang tersembunyi di tempat yang tampaknya tenang ini.

Mereka bisa melihat gunung yang sangat jauh, diselimuti awan dan kabut. Orang tidak bisa melihat ujungnya. Seolah-olah itu adalah dunia itu sendiri, semua rentang lainnya dimulai dari sini.

“Dentang.” Tiba-tiba, bel berbunyi saat mereka melintasi gunung.

Itu bukan terlalu keras tetapi sang putri kehilangan kendali kakinya dan merasa seolah jiwanya meninggalkan tubuh. Dia hampir jatuh ke tanah tetapi Li Qiye dengan cepat membantunya agar tidak lumpuh di tanah.

“Benda apa itu?” Dia bertanya dengan pucat pucat.

Kebingungannya adalah bisa dimengerti. Sebuah bel yang memaksa seseorang dari tingkat kekuatannya untuk langsung drop down? Ini adalah kekuatan yang sangat mengerikan.

Li Qiye meletakkan telapak tangannya di dahinya dan perlahan berkata: “Aku akan melindungi pikiranmu untuk menghentikanmu dari berubah menjadi abu. Buka pandangan surgawi Anda dan lihatlah. “

Dia merasakan arus hangat mengalir di jiwanya setelah sentuhannya. Dia akhirnya tenang dan menarik napas dalam-dalam sebelum membuka pandangan sorgawi.

Visinya menembus kabut yang menyelimuti gunung. Lihatlah, itu adalah pemandangan reruntuhan dengan gunung ilahi yang benar-benar terbelah secara horizontal. Gunung yang megah ini menembus langit. Itu harus dikelilingi dengan bintang-bintang dan galaksi-galaksi tetapi kekuatan yang tidak diketahui telah memangkasnya menjadi dua. Bintang-bintang di dekatnya hancur juga, hanya pecahan yang tersisa. Di bagian paling atas dari dunia yang rusak ini adalah bel mengambang. Itu raksasa dan terbuat dari emas murni, masih bersinar. Suara sebelumnya datang dari bel ini. “Bel ini adalah benda yang menghancurkan gunung suci ini?” Tanyanya. “Tidak, bel itu ingin melindungi daerah ini. Sayangnya, perjuangan tidak ada artinya sebelum kehancuran. “Li Qiye berkata datar,” Bukankah ini harta yang tertinggi, benar-benar tak terbendung? “Sang putri bergumam.” Itu benar, tertinggi itu. Itu mungkin bukan Artefak Epoch Paragon tetapi masih merupakan harta Budha yang luar biasa. “Li Qiye mengangguk.” Mengapa tidak ada yang datang dan mengambilnya? “Dia menjadi terkejut.” Tidak ada yang bisa mencapainya. Lihatlah lebih dekat, tidakkah Anda melihat orang-orang bersembunyi di sana? “Li Qiye tersenyum. Dia lebih fokus dan setelah waktu yang lama, dia menemukan bahwa ada seorang lelaki tua dengan jubah kerajaan di salah satu bintang yang menembus. Dia bersembunyi di lubang dengan lapisan pertahanan di sekitarnya, didukung oleh logam ilahi. Intuisi memberitahunya bahwa ini adalah Dewa Tertinggi. Semakin dia memandang, semakin banyak orang yang dia temukan bersembunyi di antara puing-puing di luar angkasa. Mereka kuat dan memiliki penghalang pertahanan siap, tampaknya waspada terhadap hal tertentu. Pada saat yang sama, mereka menatap bel seolah ingin menemukan kelemahan. “Sekarang!” Seseorang meraung dan bergegas dengan tiga totem. Dia berubah menjadi naga raksasa dengan delapan sayap menerjang lonceng. Selanjutnya, telapak tangannya datang untuk membunyikan lonceng, yang ingin menekan dan membawanya pergi. “Dewa Tertinggi bersayap, seorang veteran dengan tiga totem!” Putri yang berpengetahuan itu menjadi kaget. “Dentang!” untuk melakukan kontak. Gelombang suara menyerang menyebabkan darah kemana-mana. Tangannya meledak terlebih dahulu sebelum seluruh tubuhnya.