Emperors Domination – Chapter 1889

shadow

Emperors Domination – Chapter 1889

Kacamata Plain Buddha

“Ah!” Dewa Tinggi Bersayap berubah menjadi hujan darah dengan kilasan di dalamnya.

Dia masih Dewa Tinggi. Pada saat yang berbahaya ini, ia menggunakan totemnya untuk melindungi nasibnya yang sebenarnya dan berhasil keluar dari ruang ini.

Namun demikian, nasibnya yang sebenarnya telah redup sekarang. Meskipun selamat, ia mungkin membutuhkan, mungkin, sepuluh ribu ribu tahun untuk pulih kembali ke keadaan puncaknya.

Saat bel berbunyi, yang bersembunyi di dekatnya menggunakan penghalang pertahanan mereka.

Gelombang suara datang dan menghancurkan penghalang ini satu per satu. Beberapa bahkan memuntahkan darah akibat benturan. Tentu saja, itu adalah hasil yang jauh lebih baik daripada apa yang terjadi pada Dewa Tertinggi Bersayap.

Mereka semua adalah Dewa Tinggi yang telah bersembunyi di sini untuk waktu yang lama untuk mempelajari bel. Inilah sebabnya mereka datang dengan rintangan defensif di depan setiap ring. Sayangnya, ini masih belum cukup untuk sepenuhnya menghentikan kekuatan lonceng.

Sang putri menarik napas dalam-dalam. Bahkan Dewa Tinggi tua dengan tiga totem langsung hancur. Jika itu dia, dia akan menjadi abu dalam sepersekian detik tanpa kesempatan untuk berlari.

“Bel itu sangat menakutkan.” Sang putri merasa takut. Klan mereka mungkin tidak dapat mengumpulkan harta dari tingkat yang sama untuk menentangnya.

“Ya.” Li Qiye berkata dengan datar: “Dengan bel ini, seseorang dapat bertarung melawan Senjata Hukuman Surga. Itu cukup kuat untuk menghentikan kekuatan kehancuran. 

Sang putri bergidik setelah mendengar ini. Senjata Hukuman Surga? Ini adalah artefak legendaris yang dibuat oleh kaisar untuk pertempuran terakhir dengan kekuatan yang tak terbayangkan. Selain itu, mereka sangat jarang tetapi sekarang, Li Qiye mengatakan bahwa bel ini berada pada tingkat yang sama dengan satu. Ini terlalu banyak untuk diterima.

Meskipun Tombak Kebajikan milik Star Stomper juga merupakan Senjata Hukuman Surga, itu hanya yang belum selesai. Immortal Emperor Min Ren merasa itu tidak bisa melampaui True Immortal Armament-nya sehingga dia berhenti memperbaikinya dan memberikannya kepada Star Stomper.

“Jika bel ini luar biasa seperti ini, bagaimana mungkin kaisar tingkat atas tidak akan datang untuk mencoba dan mengambilnya? “Sang putri bertanya.

” Belnya terlalu kuat. Kaisar biasa mungkin tidak dapat mengambilnya tetapi yang cukup kuat tidak mau. “Li Qiye berkata:” Ini adalah loncatan kemauan, yang diciptakan oleh persembahan banyak Buddha tertinggi. Mereka mengorbankan tubuh mereka dan memperhalus dao Budha mereka untuk akhirnya menciptakan lonceng hebat ini. Mereka ingin menggunakan segalanya untuk melindungi. Terlebih lagi, banyak orang percaya yang menawarkan daging dan rasa hormat mereka terhadap doktrin Buddhis untuk menciptakan kehidupannya. Mereka memiliki harapan untuk menghentikan kekuatan kehancuran. Sayangnya, kembali menjadi abu adalah hasil akhir. Li Qiye dengan lembut menghela nafas.

Sang putri bergidik. Kesalehan seperti itu sangat tidak bisa dipercaya, berakhir dengan artefak yang luar biasa.

Perhatikan baik-baik, bel ini penuh karma. Seorang kaisar yang benar-benar perkasa tidak ingin terlibat dalam karma jenis ini karena memiliki kehendak para buddha. Ini adalah jumlah karma yang sangat besar selama kehancuran kedua. Seseorang akan membutuhkan banyak waktu dan usaha untuk menghapus level karma ini. Mereka lebih baik memperbaiki Senjata Hukuman Surga yang lebih cocok. “Dia menunjukkan perbedaannya.

Putri langsung mengerti maksudnya. Harta ini mungkin luar biasa tetapi tidak cocok. Hanya Dewa Tinggi yang akan datang ke sini; kaisar tingkat tinggi menahan diri untuk tidak melakukannya.

“Ayo pergi.” Li Qiye menarik telapak tangannya dan memberitahunya.

Dia memalingkan muka dan mengikuti setelah dia, tidak berani berlama-lama untuk jangka waktu yang lama. Lonceng ini terlalu mengerikan, hanya satu cincin saja sudah cukup untuk menekannya.

Sepanjang jalan, dia sedikit memperluas cakrawala setelah melihat banyak kacamata luar biasa.

Di Buddhist Plain , sang putri melihat seorang Buddha raksasa yang telah hancur di tanah. Itu tampak penuh kebencian terhadap surga sambil memegang tongkat penakluk yang jahat dan mengarahkannya ke langit. Yang bisa dilakukan hanyalah mempertahankan pose ini karena beberapa kekuatan tak dikenal telah menembus dahinya, meninggalkan lubang besar di belakang.

Itu telah kehilangan semua keilahian Buddha, tetapi setelah lama, menguji tahun, tubuhnya masih ada di sana – tampaknya terbuat dari baja yang tidak mudah pecah. Beberapa ahli bahkan telah mencoba untuk memindahkan Buddha ini tetapi tidak ada yang berhasil melakukannya walaupun mereka mengumpulkan semua kekuatan mereka!

Dia juga telah melihat sebuah kuil besar yang dalam kondisi relatif baik meskipun beberapa lokasi rusak. Ini adalah tempat pemujaan bagi banyak biksu suci dan banyak pemuja yang taat.

Hanya mayat kering mereka yang tersisa. Namun demikian, mereka masih memancarkan cahaya redup dan suci.

Saat melihat ke langit, orang akan menemukan bahwa para bhikkhu dan sepuluh ribu penyembah ini sedang menciptakan diagram besar. Mereka tampaknya mendoakan sesuatu.

Sang putri tidak begitu memahami hal ini sehingga Li Qiye menjelaskan: “Ketika kehancuran datang, orang-orang di sini cukup baik dan berbelas kasih, ingin berdoa untuk keberadaan di dunia ini. Ini hanya angan-angan. Surga tidak menyayangkan siapa pun, baik maupun buruk; semua adalah semut. “

Seberapa rendah dan putus asa ini? Mengemis di akhir dunia mereka namun apa pun itu masih belum mengampuni mereka.

“Mengapa kehancuran datang?” Dia bertanya.

Li Qiye tersenyum dan berkata: ” Apakah Anda akan berada di sini sekarang tanpa kehancuran sebelumnya? Dan zaman kita? Tidak mudah untuk melompat keluar dari sungai waktu, bahkan untuk seorang kaisar dengan dua belas surat wasiat. “

Sang putri merenung dalam diam beberapa saat sebelum berbicara dengan lembut: “Di mana kita sekarang?” “Sungai Gangga.” Li Qiye berkata dan melanjutkan ke depan. Kita menuju ke feri di sana? “Dia bergegas mengejar dan bertanya,” Ya. “Kata Li Qiye. Semua orang yang datang ke tempat ini tahu tentang feri Gangga. Namun baik sungai dan feri bukanlah lokasi paling terkenal di sana. Itu adalah Kuil Emas. Bagaimana terkenalnya itu? Di Pure, banyak yang belum pernah mendengar tentang Dataran Buddha atau Sungai Gangga, tetapi mereka telah mendengar tentang Kuil Emas. Ada legenda yang menyatakan bahwa tempat itu penuh dengan harta seperti logam dan artefak … Bahkan, begitu tiba, jika ada bisa membungkuk, mereka akan dapat mengambil banyak emas. Jika mereka bisa memasuki kamar dalam, ada banyak harta dan senjata menunggu. Pada awalnya, sang putri berpikir bahwa itu hanya legenda. Dengan demikian, melihatnya secara langsung meninggalkan rahangnya yang kendur dan mata terbelalak. Kuil ini dibangun oleh feri Sungai Gangga. Bahkan, orang sudah bisa melihat semua jenis warna melesat ke udara sebelum bahkan tiba. Mereka berasal dari harta karun. Itu tidak sebesar itu, hanya terdiri dari beberapa kuil yang membentuk setengah lingkaran. Siapa yang tahu bahan apa yang dibangun dari kuil ini tetapi mereka masih berkilauan dengan kecemerlangan setelah bertahun-tahun. Hanya bangunan-bangunan ini saja yang merupakan harta yang luar biasa. Setiap bangunan memiliki beberapa kamar dengan jendela terbuka. Melihat ke dalam, orang akan menemukan bahwa ada banyak item luar biasa di dalamnya. Karena jumlah yang sangat banyak, mereka menumpuk di setiap kamar. Beberapa bahkan menyelinap keluar dari pintu. Jadi, ada ingot emas di mana-mana tersebar ke tumpukan besar di seberang kuil. Tidak ada ruang untuk berjalan. Faktanya, ingot ini tidak terbuat dari emas fana. Mereka dilemparkan dari logam langka seperti batu kekacauan zaman ini dan dapat digunakan sebagai bentuk mata uang. Inilah alasan mengapa sang putri menjadi sangat terkejut setelah melihat kuil. Dia pikir orang melebih-lebihkan setelah mendengarnya di masa lalu. Sekarang, dia berubah pikiran.