Emperors Domination – Chapter 1892

shadow

Emperors Domination – Chapter 1892

Menyeberangi Gangga

“Kapal penyeberangan ada di sini.” Seseorang berteriak setelah melihat perahu. Banyak ahli di depan Kuil Emas berkeliling untuk melihat-lihat. Bahkan yang tidak bisa mendekat dengan cepat melirik.

“Apakah seseorang naik?” Seorang pria harus bertanya.

“Apa yang terjadi jika kita naik ke sana? Mungkin kita bisa pergi ke pantai lain. “Seorang ahli muda ingin mencoba.

” Pergi ke sana, pantatku! “Seniornya segera menampar bagian belakang kepalanya untuk membangunkannya:” Dulu , leluhurmu adalah Dewa Tertinggi dengan tujuh totem. Dia datang dengan kapal itu dan tidak pernah kembali! “

Setelah menyatakan ini, senior tersebut memiliki ekspresi sedih.

Orang-orang yang pertama kali naik ke sini bergetar mendengar cerita ini. Bahkan Dewa Tertinggi dengan tujuh totem tidak bisa kembali?

“Apakah perahu ini benar-benar pergi ke pantai lain?” Pakar muda itu bertanya lagi.

Seniornya menggelengkan kepalanya sebagai tanggapan: “Siapa yang tahu? Legenda mengatakan bahwa tidak ada yang pernah kembali setelah naik, seolah-olah mereka telah menghilang dari udara. Tidak ada kekurangan karakter terkenal naik tapi ya, tidak ada kesuksesan. Setidaknya tidak sepengetahuan saya. “

Para penonton di sini untuk bersenang-senang menjadi takut. Beberapa orang tergoda sebelumnya untuk melakukan tembakan tetapi peringatan ini seperti menuangkan sebaskom air dingin di atas kepala mereka.

Mencapai pantai-pantai lain, terbebas dari karma, untuk mendapatkan buah yang baik dan kehidupan abadi. Saya bertanya-tanya apakah ini benar. Seorang ahli tua masih tergoda sambil melihat ke arah kapal tetapi dia berhasil menahan diri.

Dewa Tinggi yang tidak dapat kembali adalah tanda peringatan terbaik. Kerumunan tidak punya pilihan selain melepaskan pikiran ini.

Meskipun hidup yang kekal cukup menggoda, kurangnya keberhasilan menghalangi setiap orang. Mereka yang lebih kuat dari mereka telah mencoba dan gagal sehingga mereka tidak berani mengambil risiko.

Kerumunan orang menjadi cukup ingin tahu tentang mayat dayung. Itu tidak memiliki ekspresi, hanya mayat tanpa emosi. Namun demikian, tidak ada yang mencoba melakukan apa pun untuk memprovokasi karena segala sesuatu yang ada hubungannya dengan agama Buddha di sini memiliki ikatan karma. Tidak ada yang melarikan diri pernah terlibat.

“Naiklah.” Li Qiye memeriksa waktu dan menemukan bahwa itu benar. Dia memberi tahu sang putri sebelum naik sendiri.

Sang putri mengikutinya tanpa ragu-ragu. Dia memiliki kepercayaan tak terbatas pada Li Qiye dan tidak takut selama dia dekat.

“Fiercest dan Putri Jilin naik.” Adegan menjadi ramai ketika banyak mata melesat ke arah mereka.

“Fiercest ini tidak nyata, sebenarnya berani pergi. Adakah sesuatu yang dia takuti? Seorang pakar terkejut melihat ini.

Di tengah kerumunan yang tercengang, pendayung mayat perlahan-lahan memindahkan perahu dan pergi tanpa menunggu siapa pun.

Ini selalu menjadi kasus untuk kapal penyeberangan. Akan muncul pada interval tertentu di tepi dan berhenti untuk waktu yang singkat. Selanjutnya, tidak masalah apakah ada penumpang atau tidak, itu akan pergi pada waktu yang tepat.

Legenda mengatakan bahwa itu tidak pernah menghentikan jadwal khusus ini. Tidak ada yang tahu dari mana asalnya dan ke mana ia pergi. Meskipun beberapa yang disebut karakter tak terkalahkan – yang terkuat di zamannya – telah naik, tidak ada yang berhasil kembali.

Karena hal ini, kapal yang menyeberang menjadi identik dengan kematian. Belakangan, semakin sedikit orang yang mau mencobanya.

Semua orang menyaksikan saat keduanya perlahan menghilang di sepanjang sungai.

Hmph, Fiercest tidak lebih dari sekarang. Kematian pasti setelah naik perahu itu, bahkan Dewa Tertinggi tidak bisa kembali, apalagi dia. “Seorang surga mendengus.

Ras ini memiliki kebencian tertentu untuk Li Qiye karena baru-baru ini, ia telah membunuh banyak surga. .

“Sayang sekali tentang sang putri.” Seorang pakar muda menambahkan dengan penyesalan: “Dia dua teratas dalam hal kecantikan dan bakat di Pure dan akan menjadi pewaris warisan Jilin. Bahkan jika dia tidak ingin menjadi seorang kaisar, dia pasti akan menjadi Dewa Tertinggi yang luar biasa. Ah, sepertinya dia akan turun dengan Fiercest. “Dia menghela nafas dengan kecewa, tampak agak kesepian.

” Hmph, sialan Fiercest ini. Satu hal jika dia ingin mati, mengapa dia menyeretnya turun bersamanya ?! Dia pasti menggunakan sihir untuk memikatnya! “Pengagum mudanya tidak merasakan apa-apa selain kebencian terhadap Li Qiye.

” Tapi pria Fiercest ini benar-benar aneh. Kultivasi yang lemah tapi dia tidak terkalahkan, saya harap dia bisa menciptakan keajaiban. Selama jutaan tahun sekarang, tidak ada yang pernah kembali hidup. Setiap orang telah menyerah pada kapal penyeberangan ini, jika ia bisa kembali, itu akan membawa harapan bagi generasi masa depan. Mungkin pantai lain bisa memberikan keselamatan. Meskipun mayoritas skeptis, beberapa tembakan besar tua ingin keajaiban.

Jika ini mungkin, maka masa depan menjadi cukup cerah! Mungkin pantai lain benar-benar ada bersama dengan kehidupan abadi.

Sungai Gangga masih mengalir dengan tenang sementara keduanya berada di atas kapal. Sang putri menoleh ke belakang dan tidak bisa lagi melihat pantai. Dia berbalik ke arah sisi lain dan hanya bisa melihat kekacauan yang samar.

Perhatiannya beralih ke biksu yang sudah mati; itu masih sama tanpa ekspresi saat mendayung perahu.

Dalam sepersekian detik ini, dia merasa seolah-olah mereka tidak lagi berada dalam ruang spatio-temporal lama di Pure, bahkan tidak dalam zaman yang sama. Kapal ini telah mengeluarkan mereka dari semua ikatan karma di dunia saat mereka bergerak perlahan di sungai waktu yang misterius ini.

Mungkin Li Qiye benar. Sungai Gangga bukan sungai; itu diciptakan dari iman yang tak terbatas dari zaman dan terus mengalir meskipun zaman tidak lagi ada. Seseorang akan takut dalam skenario ini; sang putri tidak terkecuali. Dia merasa seolah-olah tidak ada jalan kembali sampai dia melihat ekspresi tenang Li Qiye. Pikirannya menemukan kedamaian dan semua jejak ketakutan pergi. “Di mana kapal membawa kita? Pantai lainnya? “Dia bertanya dengan lembut. Li Qiye dengan lembut menggelengkan kepalanya,” Tidak ada lagi zaman itu sehingga pantai tua lainnya tidak ada. Tempat itu telah menjadi tanah kematian, tujuan kapal. “” Tempat di mana tidak ada yang pernah kembali dari? “Jantungnya berdetak kencang.” Itu benar. ” hidup, tetapi kita tidak pergi ke sana. “Sang putri terkejut karena kontradiksi. Kapal itu ingin membawa mereka ke tanah kematian tetapi mereka tidak pergi ke sana? Li Qiye tidak menjelaskan dan duduk di sana dengan mata terpejam. Dia menyalin penampilannya dan duduk diam juga. Setelah waktu yang cukup, Li Qiye tiba-tiba membuka matanya dan berkata: “Tanah kematian ada di depan kita.” Sang putri segera membuka matanya untuk melihat juga. Dia hampir melompat dari ketakutan karena dia melihat banyak lubang hitam di ujung sungai. Lubang hitam ini bertumpuk satu sama lain, dari satu ke yang lain, seperti rantai tanpa akhir. Bagian yang lebih menakutkan adalah bahwa lubang hitam ini berputar ke arah yang berbeda seolah-olah mengarah ke dunia yang berbeda.