Emperors Domination – Chapter 1895 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 1895 | Baca Novel Online

Kucing naga

Li Qiye tidak bisa menahan nafas: “Sayangnya, metode ini masih gagal, tidak dapat melindungi zaman mereka. Zaman yang cemerlang ini tidak bisa lepas dari kehancurannya. Dalam semua luasnya, hanya Dataran Buddha ini yang tersisa. “

” Kekuatan seluruh zaman tidak dapat menghentikan kehancuran? “Sang putri terguncang. Dia tidak mungkin bisa memahami kekuatan kehancuran yang bisa menjatuhkan zaman.

“Ini bukan tentang kuantitas.” Li Qiye menatapnya dan berkata: “Pada tingkat tertentu, ini bukan tentang seberapa banyak yang Anda miliki karena itu tidak akan menjadi tambahan daya yang jelas. Ini adalah zaman yang peduli tentang karma. Karena mereka mengumpulkan semua kekuatan zaman, mereka juga mengumpulkan semua karma dari semua penduduk. Dengan demikian, ini bukan tambahan daya yang jelas, tidak ada cara untuk melewati semua ikatan karma yang mudah, melemahkan proses akumulasi. Jadi, meskipun mereka memiliki orang sebanyak pasir di Gangga, hanya itulah yang mereka hasilkan, sungai pasir. Paling-paling, mereka hanya akan bisa membangun pagoda pasir. “

Dengan itu, dia melihat ke empat Buddha di depan.

Putri yang pendiam bertanya-tanya:” Bagaimana dengan Buddha Emas yang tersisa? Apakah dia mati? “

” Tidak, dia pergi dan berhasil melarikan diri dari kehancuran zaman. “Li Qiye mengungkapkan:” Tapi jadi bagaimana jika dia berhasil bertahan? Asalnya telah berubah menjadi abu; tidak lagi milik zaman apa pun. Dunia tidak mengizinkannya muncul lagi sehingga ia hanya bisa bersembunyi. Saat dia keluar, dia harus menghadapi beberapa belenggu dan berpotensi pemusnahan. “

” Seseorang benar-benar selamat dari akhir zaman! “Sang putri terkejut dengan wahyu ini:” Di mana ini Buddha bersembunyi? 

Li Qiye hanya terkekeh dan tidak menjawabnya. Dia juga tidak berani mendorong masalah ini.

Setelah sekian lama, dia akhirnya menunjuk ke kiri dan kanan: Di dinding kiri dan kanan kuil ini terdapat gerbang mendalam yang berbeda menuju dao. Terserah orang untuk melihat apa yang mereka dapatkan di luar. Anda hanya memiliki satu peluang, pilih satu, yang mana? 

Sang putri memandang ke kiri lalu ke kanan. Kedua belah pihak sebenarnya identik, terbuat dari batu bata hijau.

“Apa bedanya?” Dia tidak punya pilihan selain meminta bantuan Li Qiye.

“Yang kiri adalah yang jalan karma sementara kanan berisi keajaiban agama Buddha. Yang mana yang akan Anda pilih? “Li Qiye terkekeh dan berkata.

Dia sedikit terkejut karena dia belum pernah terpapar sebelumnya.

” Kalau begitu benar. ” tidak tahu mana yang harus dipilih tetapi dia lebih dekat ke dinding kanan sehingga dia memilih jalan agama Buddha.

“Pergilah, kekayaanmu ada di tanganmu sekarang.” Jawab Li Qiye.

Sang putri bangkit ke dinding dan menatap batu bata hijau. Dia benar-benar tersesat dan harus meminta bantuan lagi: “Bagaimana saya melihat keajaiban agama Buddha?”

Tidak ada yang lain di dinding; tidak ada hukum prestasi atau gambar apa pun.

“Tempatkan telapak tangan Anda di dinding dan bebaskan pikiran Anda dari pikiran yang tidak perlu kemudian ikuti arus. Waspadalah dengan hati sejati Anda maka Anda bisa masuk. “Li Qiye berkata.

Sang putri mengambil napas dalam-dalam dan menenangkan diri sebelum meletakkan kedua telapak tangan di dinding.

Itu benar-benar diam pada saat ini di luar napas teraturnya. Saat detik berlalu, dinding tiba-tiba menjadi transparan sebelum perlahan menghilang. Selanjutnya, ruang di sekitarnya berdesir, seperti batu yang dilemparkan ke sungai yang tenang. Dia menghilang setelahnya. Dinding muncul lagi, sama seperti sebelumnya seolah-olah sang putri tidak pernah di sini.

Li Qiye tersenyum setelah melihat ini dan berjalan melewati delapan Buddha Emas. Dia berdiri di depan dinding belakang kuil dan juga meletakkan kedua telapak tangannya di atasnya.

Setelah beberapa saat, ruang berfluktuasi dan dia menghilang juga. Dia muncul lagi di bawah hamparan luas penuh bintang. Lampu-lampu kecil berbintang memperindah daerah ini, meskipun agak redup.

Dia duduk di sana dalam pose meditasi dengan kedua mata tertutup, sepertinya tertidur. Ini adalah zona di mana waktu sepertinya tidak mengalir sama sekali. Akhirnya, sosok muncul tidak jauh darinya. Itu tampak seperti naga kecil yang melilit dan juga kucing kecil dengan bulu lebat. Itu memiliki sepasang mata biru besar; makhluk yang terlihat sangat imut.

“Kamu akhirnya muncul.” Li Qiye tersenyum dan berkata.

“Siapa kamu?” Niat ilahi menjawabnya alih-alih suara. Makhluk kucing naga ini tiba-tiba muncul di posisi lain.

“Saya hanya seorang pejalan kaki melintasi sungai waktu.” Li Qiye tertawa kecil.

“Poof!” Makhluk itu melintas ada di lokasi lain lagi: “Ini bukan pertama kalinya Anda di sini, apa tujuan Anda?”

Suara itu tidak lama tapi pasti kuno seolah berasal dari zaman yang jauh. < / p>

“Kamu hanya untaian niat Buddha yang berasal dari sumber ke sini, kamu pikir aku punya sesuatu untuk ditanyakan padamu? Saya tahu hampir semua yang ingin saya ketahui, seperti zaman dan asal usul Anda, atau karma agung dari sembilan Buddha Emas Anda. “

” Jika Anda sudah tahu, lalu mengapa datang ke sini lagi? “Makhluk itu terus pada teleportasi secara acak dengan suara poofing.

“Tidak, masih ada satu hal lagi.” Li Qiye berkata datar, “Aku tahu hampir semua zaman kecuali untuk satu dunia tertentu.”

“Dunia apa?” Makhluk itu bertanya.

“Dunia yang tidak ada. Jika saya tidak salah, salah satu dari sembilan Buddha Anda mengetahuinya, atau dia setidaknya telah mencoba sesuatu. Li Qiye tersenyum.

Dunia yang tidak ada? Tidak ada hal seperti itu. “Naga itu muncul di sebelah Li Qiye kali ini. Itu menatapnya dengan mata birunya, sepertinya ingin melihat melalui dirinya. “Orang lain mungkin tidak tahu tetapi tidak lupa, saya adalah seseorang yang telah mengalami zaman Anda setelah melintasi Sungai Gangga! Dunia yang tidak ada ada! Saya membutuhkannya untuk mencapai surga! “Li Qiye perlahan berkata,” Saya khawatir saya tidak dapat memberi tahu Anda karena mereka tidak ada. “Makhluk itu menjawab. Li Qiye balas:” Begitukah? Sembilan Buddha Anda tidak pernah mencoba untuk merisetnya sebelumnya sebagai metode untuk menghindari kehancuran? Saya yakin ketika Anda semua menyadari bahwa tidak ada yang melarikan diri, Anda semua mencoba untuk datang dengan metode untuk mengirim benih zaman Anda ke lokasi yang aman, yang tidak bisa dijangkau oleh surga yang jahat! Saya yakin bahwa bukan hanya Anda para Buddha, tetapi juga penguasa agung lainnya dari zaman Anda juga mencarinya! Dunia itu benar-benar ada. “Makhluk itu berdiri berhadapan muka dengannya dan berkata:” Tentunya ada alasan untuk tidak ada. Bahkan jika itu ada, itu tidak akan mengizinkan siapa pun untuk masuk, karena itu tidak ada. “Li Qiye tertawa kecil,” Tidak perlu bermain-main dengan saya. Para Buddha Anda telah menemukan cara untuk masuk dan bahkan cara untuk pergi! Aku ingin tahu detailnya. “” Jadi, kau ingin pergi ke sana? “Makhluk itu menatapnya dengan tajam. Dia memandangi tatapannya dengan mudah dan berkata:” Aku harus pergi ke sana untuk memenuhi keinginanku. “” Aku tidak bisa kalau begitu, bantu kamu, itu di luar sepengetahuanku. “Makhluk itu menggelengkan kepalanya.” Jika perlu, aku tidak keberatan berjalan melalui Sungai Gangga lagi atau bahkan membalikkannya! Ketika saya melakukannya, Dataran Buddha akan menjadi abu. Pada saat itu, Zaman Buddha dan sembilan Buddha Emas akan lenyap. Tidak ada jejak yang tersisa, selamanya dihapus dari sungai waktu! “Li Qiye menyatakan.