Emperors Domination – Chapter 1897 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 1897 | Baca Novel Online

Qin Baili dan Jin Ge

Bab 1897: Qin Baili dan Jin Ge

Setelah waktu yang lama, kucing naga membawa telapak tangannya yang berbulu di depan Li Qiye dan berkata: “Kami tidak bisa membawa agama Buddha ke semua orang tetapi ini adalah kesempatan sekarang juga. Kami tidak akan meminta Anda untuk menanamnya, hanya berharap Anda menemukannya dan memberikannya padanya. Saya yakin dia akan memberi tahu Anda apa yang ingin Anda ketahui. “

Orang yang dimaksud kucing-naga itu secara alami adalah Buddha Emas yang selamat, satu-satunya yang selamat dari zaman itu. >

“Aku bisa membantumu.” Li Qiye mengangguk dan menerima benih itu.

“Grand dao itu sulit; sama dengan berbagai usia. Kami akan melihat apakah Anda dapat bertahan. Tolong jangan jatuh ke dalam kegelapan seperti orang bijak yang bijaksana. “Kucing naga meletakkan kedua telapak tangannya dan membungkuk ke arahnya.

” Orang hanya bisa mengatakan bahwa hati dao mereka tidak kencang. cukup. “Li Qiye dengan tenang berkata:” Itu cukup kuat bagi mereka untuk mencapai tak terkalahkan dan membuka jalan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi mereka, tetapi tidak cukup untuk menyelamatkan mereka dari diri mereka sendiri! Tanpa hati yang teguh, mereka yang memiliki kekuatan lebih hanya akan menimbulkan masalah selama berabad-abad. “

” Begitu banyak makhluk hidup tetapi berapa banyak yang benar-benar berakhir dari mulai? Semuanya dimulai dan diakhiri dengan keserakahan. Kucing naga itu menghela nafas sentimental.

“Maksudmu orang lain sudah datang ke sini?” Li Qiye memperhatikan sesuatu dan bertanya: “Sepertinya Dataran Buddha Anda masih cukup populer dan berharga.”

“Aku hanya niat yang melekat, tidak berharga sama sekali. Hanya ada beberapa barang yang mereka inginkan, itu saja. “Makhluk itu berkata.

” Itu benar. “Li Qiye tersenyum:” Melintasi sungai waktu untuk melihat akumulasi iman. Begitu banyak keinginan keabadian dan percaya pepatah populer untuk mencapai pantai lain dan mendapatkan buah keberuntungan dari yang hidup! Tapi mereka pikir mereka layak ?! “Senyum berubah menjadi dengusan cemoohan pada akhirnya.

” Buah karma yang menguntungkan sudah tidak ada lagi, jadi tidak ada keabadian. Tetapi mereka yang tamak dalam hatinya berharap akan hal seperti itu. “Makhluk itu merespons.

” Bahkan jika pantai dan buah karma lainnya masih ada, hah, jika mereka menginginkannya, mereka harus meminta saya untuk izin dulu! Bersembunyi di dalam sungai waktu adalah satu hal tetapi mereka ingin keabadian juga ?! Suatu hari, aku akan meratakan mereka semua! “Li Qiye biasanya tenang tetapi kata-katanya membawa kehebohan saat ini.

” Kamu tidak bisa menyembunyikan belas kasihmu untuk makhluk lain atau kamu tidak akan peduli tentang ini. “Makhluk itu tersenyum.

” Tidak, tidak untuk makhluk hidup. Mereka hanya ingin berdiri di jalan saya sehingga saya tidak akan menunjukkan belas kasihan, tidak peduli atau menunjukkan rasa hormat terhadap sejarah mereka. “Li Qiye tersenyum dan berkata.

“Aku yakin kamu bisa melakukannya.” Makhluk itu berkata: “Akhir dunia jauh. Luangkan waktu Anda, berhati-hatilah. Mungkin kehancuran dan siklus baru tidak akan datang di masa depan; jawaban sebenarnya ada di hati. “

” Hati-hati. “Li Qiye mengangguk dan berbalik untuk pergi.

Setelah kembali ke kuil yang lama, dia menghela nafas sambil melihat ke delapan Buddha Emas. Kematian adalah hasil akhir dari keberadaan puncak zaman ini. Berapa banyak yang benar-benar mengingatnya sekarang?

Dia tersenyum, mengejek dirinya sendiri dan berkata, Juruselamat, itu tidak pernah menjadi urusan saya! Hanya kematian dan pembantaian. Jika pasti ada dunia baru, biarlah ia lahir dari darah. 

Sayangnya, kucing naga itu benar. Masih ada jalan panjang sebelum mencapai ujung dunia.

“Buzz.” Selanjutnya, dinding kuil menyala dengan fluktuasi ruang. Sang putri diusir.

“Young Noble.” Dia mengungkapkan senyum kerajaan setelah melihatnya,

“Bukan nasib buruk, ini adalah ciptaan yang agung.” menatapnya dan mengangguk.

“Ini semua berkat bimbingan Anda. Saya tidak akan memiliki ini tanpa Anda. “Dia dengan senang membungkuk ke arahnya.

Dia memang mendapatkan kekayaan luar biasa kali ini, meningkatkan pencerahannya sedikit dan memungkinkannya untuk mengambil jalan yang unik. Dia mengangguk dan menerima gerakan agungnya.

Sementara itu, Kuil Emas masih semeriah sebelumnya. Bahkan ada lebih banyak pembudidaya di depannya. Namun, mereka tidak ada di sini untuk mendapatkan harta, hanya untuk menonton kesenangan.

Sebenarnya, banyak yang menyerah tentang harta ini karena beberapa telah mencoba tanpa keberhasilan. Bahkan beberapa Dewa Tertinggi telah mati di sini.

Meskipun harta itu menggoda, hidup bahkan lebih berharga.

Tidak ada ruang untuk masuk ke kuil sekarang. Semua penonton berkerumun bersama untuk acara yang menyenangkan.

Bintang-bintang itu tidak lain adalah Jin Ge dan Qin Baili. Hanya karakter seperti mereka yang akan menyebabkan keributan seperti itu.

Saat ini, ada meja di atas tumpukan emas. Di satu sisi adalah Qin Baili dan yang lainnya, Jin Ge. Penampilan mereka bersama di sini menarik semua penonton.

Mereka berdua terkenal sebagai jenius tertinggi di Pure. Meskipun Qin Baili telah kalah sebelumnya, ini tidak mengurangi ketenarannya. Adapun Jin Ge, dia adalah seseorang yang akan menjadi Grand Emperor. Dengan demikian, ia ditakdirkan untuk menjadi sorotan.

Tentu saja, taruhan mereka memerintahkan lebih banyak perhatian. Keduanya menyiapkan meja di sini untuk mengadakan kontes.

Ingat, banyak yang akan waspada setelah memasuki Kuil Emas. Tempat itu sendiri tidak akan menyerang siapa pun kecuali satu helai keserakahan akan menjamin kematian.

Siapa yang tidak memiliki keinginan serakah saat dikelilingi oleh emas dan harta? Tidak ada yang berani mengklaim memiliki kendali atas dao heart mereka dalam skenario ini.

Karena ketidakmampuan ini, tidak ada yang berani berdiri di dalam kuil kecuali mereka telah mengambil keputusan setelah mempertaruhkan semuanya untuk harta karun.

Saat ini, keduanya duduk dengan tenang di kuil. Hanya ketegasan mereka saja yang layak dikagumi.

Pada akhirnya, satu akan menjadi seorang kaisar sementara yang lain memiliki potensi yang tak terukur. Jenius lain tidak akan mengambil risiko ini, tetapi mereka berdua ada di sana.

Mereka memiliki kompetisi yang sangat istimewa. Itu adalah tes visi dan kemauan tentang harta di sini.

Mereka masing-masing akan memilih item di kuil lalu membandingkan item. Pemetik yang lebih baik akan menang.

Pada awalnya, mereka mulai dengan emas yang tersebar sebelum pindah ke harta yang lebih langka dan lebih baik, termasuk artefak ilahi dan peninggalan Buddha!

Selama ada satu hanya menghargai harta tanpa keserakahan, mereka akan baik-baik saja di kuil. Namun, niat serakah pertama atau palpitasi sekecil apapun dari keinginan untuk mengambil sesuatu pasti akan berakhir dengan kematian.

Keduanya berasal dari garis keturunan kekaisaran dan telah melihat banyak harta kekaisaran sebelumnya, harta biasa tidak akan mampu untuk masuk ke pandangan mereka, apalagi mengguncang hati dao mereka.

Namun demikian, harta di sini cukup menakjubkan, tidak kalah dengan harta kekaisaran. Adalah satu hal untuk melirik ke sana, tapi inspeksi yang cermat tentu saja akan memicu keserakahan. Ini adalah usaha bunuh diri.

“Bang!” Qin Baili meletakkan piala emas di atas meja sementara Jin Ge memilih mutiara yang berharga.

Keduanya dengan hati-hati saling memandang. pilihan. Jin Ge memulai pembicaraan: “Saudara Qin, cawan Anda harus menjadi milik seorang Buddha tertinggi karena memiliki esensi abadi. Bahkan mungkin dari pantai legendaris lainnya. Mutiara saya diinkubasi oleh naga surgawi dan telah mencapai tingkat yang besar tetapi memang lebih rendah dibandingkan dengan item dari pantai lain. Anda memenangkan babak ini, Brother Qin. “

” Gulp. “Setelah Jin Ge menyelesaikan penilaiannya, banyak penonton menelan air liur mereka. Piala dan mutiara itu adalah harta yang tak ternilai. Mereka akan mati sekarang jika mereka berada di dalam kuil.

Namun, baik Jin Ge dan Qin Baili baik-baik saja. Ini menunjukkan bahwa barang-barang ini tidak menggoda mereka.

“Aku hanya beruntung, itu saja.” Qin Baili tersenyum dan berkata: “Kami berdua telah memenangkan tiga putaran, apakah Anda ingin melanjutkan, Brother Jin Ge?”

“Kami berdua sudah di sini, mungkin juga bersenang-senang.” Jin Ge tersenyum dan berkata.

“Baiklah, aku akan menghiburmu kalau begitu,” Qin Baili tertawa bebas sebagai tanggapan.