Emperors Domination – Chapter 190

shadow

Emperors Domination – Chapter 190

Menghormati Leluhur (2)

Niu Fen, bersama dengan Shi Gandang, tidak berani berlama-lama dan segera pergi untuk melaksanakan perintah!

Mendengar tentang pergi ke Tanah Pemakaman Mayat Kuno Surgawi, para junior senang dan Nan Huairen tidak bisa Mau tidak mau bertanya: “Hehe, Kakak Tua, apakah Anda membawa kami juga?”

Li Qiye menatapnya sekali, lalu ia menggelengkan kepalanya untuk menjawab: “Tidak kali ini. Kali ini, saya ingin bertemu Bumi Abadi. Pengalaman Anda jauh dari cukup dan dapat mengungkapkan trik kami kapan saja! “

Mendengar ini, bahkan Tu Buyu terkejut sementara Nan Huairen dan para junior itu tidak lagi berani bertanya untuk pergi bersama lagi.

“Tanpa kehadiranku, aku menyerahkan bocah-bocah ini kepadamu.” Pada akhirnya, Li Qiye menatap Tu Buyu dan berkata.

“Kakak laki-laki dapat yakin, aku akan mengawasi mereka. “Tu Buyu tersenyum riang.

Setelah mengirim semua junior, Li Qiye memanggil Chen Baojiao dan Li Shuangyan untuk memasuki ruangan. Lalu, dia mengeluarkan sebotol darah milik gadis muda di sebelah Alchemist Tua Su Xiu.

“Aku akan memberikan metode curang kepadamu. Besok, Anda meneteskan darah ini ke tengah-tengah alis Anda dan memastikannya mengalir di bawah lapisan kulit Anda untuk mengubah garis keturunan Anda menjadi orang lain. Setidaknya, itu akan menciptakan ilusi seperti itu. “Li Qiye memberikan botol darah kepada Li Shuangyan dan mengajarinya metode ini.

” Ini menggunakan garis keturunan palsu untuk menipu Dewa Bumi! “Li Shuangyan tidak menyendiri. Setelah mendengar ini, dia berseru secara emosional.

Li Qiye kemudian tersenyum dan menjawab: “Kamu menebak dengan benar.” Kemudian dia melanjutkan untuk mengajar Chen Baojiao: “Besok, kamu berpura-pura menjadi pelayan Shuangyan. Singkatnya, pada saat itu, dengarkan saja aku tentang segalanya dan lakukan permainan ini dengan baik denganku! 

Keesokan harinya, Li Qiye mendandani semua orang – termasuk dirinya sendiri – dengan pakaian putih. Lima dari mereka tampak seperti mereka akan menghormati kuburan para pendahulu mereka.

Sementara itu, Li Qiye juga mencampurkan dua wadah Sup Ceremonial Surgawi menjadi satu panci dan meletakkannya di atas meja yang diisi dengan benda-benda upacara untuk membiarkan Niu Fen, bersama dengan Shi Gandang, membawanya.

Setelah itu, Li Qiye membiarkan Li Shuangyan membawa potongan ubin yang dibeli dari Alkemis Tua Su Xiu dengan dua tangan dan mengatakan kepadanya: “Sekarang kamu adalah murid perempuan dari Alchemist Tua Su Xiu, Wu Binglan. Anda adalah keturunan Klan Wu dengan darah Dewa Bela Diri (Wu) mengalir melalui Anda. Bagi saya, ah, saya adalah suami langsung dari Klan Wu, mengerti? 

Penjelasan ini aneh, tetapi Li Shuangyan masih menghafal kata-kata Li Qiye.

Sama seperti ini, kelompok penghormatan Li Qiye akhirnya pergi ke jalan. Mendengar bahwa kelompok Li Qiye ingin pergi ke Tanah Pemakaman Mayat Kuno Surgawi, Penatua Gerbang Sembilan Iblis Iblis Chi Yun cukup terkejut.

“Jangan khawatir, kami akan segera kembali ketika Underworld Boats muncul. Jika orang-orang tua dari Kuil Perang Dewa datang lebih awal, maka katakan saja kepada mereka untuk menunggu. “Li Qiye pada akhirnya memberitahu Chi Yun.

Ini membuat Chi Yun diam. Seberapa besar para tetua dari Kuil God Perang? Belum lagi dia, bahkan kakak laki-lakinya yang lebih tua Jian tidak berani berlama-lama ketika menyapa para penatua Perang Dewa Perang, tetapi Li Qiye hanya menempatkan mereka di pinggir lapangan.

Berdiri di perbatasan tanah pemakaman, Li Qiye memberi kelompok Li Shuangyan satu sachet aroma masing-masing saat dia berbicara: “Ini adalah energi mayat yang mengeluarkan bubuk obat. Kenakan di bagian pinggang dan jangan sampai hilang. Ini adalah barang yang sangat berharga. Dengan itu, bahkan jika Anda memasuki situs Earth Immortals, Anda tidak akan terinfeksi oleh energi mayat! “

Ini adalah obat luar biasa yang disempurnakan oleh Li Qiye dari sebelumnya. Untuk membuat kuali ini, Gerbang Sembilan Iblis Iblis membayar mahal untuk membeli semua bahan obat yang dibutuhkan Li Qiye. Jika itu bukan Li Qiye, maka gerbang sama sekali tidak akan menghabiskan lengan dan kaki seperti ini.

Kelompok Li Shuangyan dengan cepat mengenakan sachet di pinggang mereka. Saat mereka menempatkannya di sana, sachet memancarkan gelombang dan gelombang aroma obat.

Mereka kemudian memasuki Tanah Pemakaman Mayat Kuno Surgawi dengan Li Qiye memimpin sementara Li Shuangyan membawa ubin dengan hormat dengan kedua tangan, diikuti oleh Chen Baojiao saat itu Shi Gandang dan Niu Fen, yang membawa persembahan upacara adat.

Saat berada di dalam, Li Qiye menjatuhkan kertas-kertas kuning setiap saat dalam perjalanan menuju tanah pemakaman dengan pesanan tertentu. .

Namun demikian, masih ada Earth Corpses perlahan berdiri dan merangkak keluar dari sarang mereka ketika kelompok itu di dalam.

Tampaknya Corpses Bumi ini memiliki kemampuan untuk membedakan bahwa karena Li Qiye dan yang lainnya mengenakan jubah sutra putih dengan persembahan seremonial sambil menjatuhkan uang di sepanjang jalan, mereka memilih untuk tidak menyerang Li Qiye.

Namun, banyak Bumi Corpses ini tidak pergi dan memilih untuk perlahan-lahan ikuti Li Qiye, dan ada lebih banyak dari mereka saat mereka masuk ke kedalaman tanah pemakaman. Ada juga Korps Bumi yang lebih kuat di kemudian hari, termasuk Korps Bumi Surgawi Sovereign!

Melihat arus Korps Bumi mengikuti di belakang mereka yang memancarkan energi mayat bergulir, itu meninggalkan kelompok Li Shuangyan untuk menggigil semua atas tubuh mereka. Namun, energi mayat ini dinegasikan oleh aroma obat sehingga kelompok Li Shuangyan dapat menarik napas lega.

Tapi akhirnya, satu Earth Corpse tiba-tiba membuat lingkaran di sekitar mereka dan benar-benar menghentikan jalan Li Qiye. Dengan Bumi Corpse yang begitu kuat menghalangi jalan, yang lain semua mengerumuni mereka juga.

Hanya dalam beberapa saat, kelompok Li Qiye dikelilingi oleh Earth Corpses. Bahkan Niu Fen menggigil dengan tatapan ganas ketika dia melihat jebakan ini.

Namun, Li Qiye berdiri ke depan sambil menggelengkan kepalanya dan menyalurkan suaranya dengan keras berteriak: “Grand Middle Territory, Sacred Wu Clan, the Keturunan ke-637 mengingat angin yang luar biasa yang mengilhami leluhur dan memperingati pahala agung leluhur! Hari ini, saya membawa keluarga dan para pelayan saya dengan persembahan untuk menyembah Gua Naga Misterius Dewa Bela Diri, Progenitor Wu Clan yang Suci, dan juga menyembah Lord Mountain Coiling Dragon, leluhur kedua Wu Clan! Nenek moyang saya adalah Bumi Abadi di tempat ini, mohon maafkan kami dan biarkan keturunan mereka lewat! Semua orang suci, tolong beri jalan … “

Pada saat ini, Corpses Bumi yang tak terhitung jumlahnya menatap intens pada kelompok mereka tanpa tindakan apa pun karena mata mereka bersinar merah.

” Nenek moyang saya, Misterius Dewa Bela Diri Gua Naga, diberikan ubin atap ini oleh Kaisar Abadi Tun Ri. Ini adalah pusaka keluarga kami untuk membuktikan garis keturunan darah kami … Li Qiye meraung dengan ekspresi yang benar-benar serius. Orang lain yang tidak mengenalnya akan benar-benar berpikir bahwa ia adalah seorang pendeta seremonial!

Di bawah sinyal Li Qiye, Li Shuangyan perlahan-lahan mengangkat ubin dengan kedua tangannya. Tepat pada detik ini, setiap Earth Corpse menatap ubin ini tinggi-tinggi.

Hanya dalam sekejap, atmosfer membeku. Tidak peduli apakah itu Shi Gandang atau Niu Fen, mereka berdua menahan nafas. Begitu situasinya memburuk, mereka akan segera membunuh dari jebakan ini!

Atmosfer yang khusyuk dan tidak stabil ini berlangsung beberapa saat sebelum banyak Bumi Corp akhirnya perlahan-lahan mundur ke sarangnya.

Melihat adegan ini, kelompok Li Shuangyan akhirnya bisa bernafas dengan mudah. Hal ini terlalu aneh, dan tidak ada yang akan percaya bahkan jika mereka diberitahu.

Setelah kepergian Bumi, Li Shuangyan diam-diam bertanya: “Dewa Bela Diri Gua Naga Misterius? Lord Coiling Dragon Mountain? “Dia belum pernah mendengar gelar ini.

” Ada empat hal penting dalam menyembah leluhur. Pertama adalah benda leluhur, kedua adalah gelar leluhur, ketiga adalah persembahan seremonial, dan keempat adalah Sup Seremonial Surgawi! “Li Qiye berbicara dengan suara rendah.

” Judul leluhur adalah nama leluhur. setelah menjadi Bumi Abadi dengan dikuburkan di sini. Mereka memiliki Vena Naga mereka sendiri dan menjadi raja di sana! Orang yang beribadah harus melaporkan nama leluhur di sini; jika tidak, mereka tidak akan diizinkan masuk jika leluhur ini tidak ada. Beruntung mereka masih di sini! Li Qiye berbicara dengan lembut.

Jumlah Korban Bumi dan peti mati meningkat ketika kelompok itu masuk lebih dalam ke tanah kuburan. Itu memang layak menjadi tempat yang menentukan untuk menguburkan orang mati. Di tempat ini, jenius yang tak terhitung jumlahnya dan karakter yang tak tertandingi diletakkan untuk beristirahat di sini.

Namun, saat mereka memasuki wilayah Earth Immortals, ada lebih sedikit penampakan Bumi Corpses dan peti mati. Ada beberapa pegunungan tanpa kehadiran Bumi. Gunung-gunung di wilayah Dewa Bumi sangat besar, membentang untuk waktu yang tak terbatas!

Tempat ini memberi kesan bahwa dunia tempat mereka berubah telah berubah dengan gunung-gunung agung yang tak terbatas dan sungai-sungai dengan nyanyian pujian yang saleh di atas. Gunung abadi mencapai awan sementara yang lebih besar memiliki matahari, bulan, dan bintang di sekitarnya. Satu puncak keramat yang terpilar seolah-olah itu adalah pusat dari langit itu sendiri.

Di antara langit dan bumi ini, ada banyak bijih yang saleh dan harta karun logam yang menyinari kecemerlangan mereka di dalam pohon-pohon harta. Di sungai, orang bahkan bisa melihat Naga Banjir menyelam di bawahnya!

Di sini, ada jajaran gunung seperti naga berenang. Di sini, ada gunung-gunung raksasa yang menyerupai singa ganas yang sedang beristirahat. Di sini, ada puncak suci seperti burung phoenix yang melonjak. Adegan itu sangat luar biasa dan mampu membuat setiap penonton untuk kagum di tanah yang indah ini diwujudkan oleh gunung dan sungai – tanah para naga!

Tidak heran mengapa ada begitu banyak keberadaan tak terkalahkan yang dengan sukarela dikuburkan diri mereka di tempat ini sejak fajar abadi. Bahkan jika Vena-Vena Naga ini tidak dapat membangkitkan kelahiran kembali, mereka masih merupakan tempat yang bagus untuk pertandingan final!

Li Shuangyan dan Chen Baojiao kagum dengan pemandangan tanpa akhir ini. Mereka tidak bisa membantu tetapi menjadi emosional oleh tempat Dewa Bumi. Setiap orang setelah mati akan rela menguburkan diri di tempat ini. Mereka awalnya berpikir bahwa tempat ini akan mirip dengan lokasi lain dengan Bumi Corpses yang tak terhitung jumlahnya dan energi mayat mereka, tetapi pada saat ini, mereka tidak percaya bahwa ini masih Tanah Pemakaman Mayat Surgawi Kuno dan bukan tanah para dewa.

“Mengapa tidak ada Korban Bumi di sini?” Chen Baojiao terkejut dengan ini. Tanah Dewa Bumi tidak memiliki banyak Korban Bumi, dan beberapa yang hadir semuanya bersembunyi tanpa menunjukkan diri.

“Ini adalah wilayah Dewa Bumi.” Li Qiye kemudian menjawab: “Di sinilah tempat Naga Vena terjalin. Ini adalah tujuan akhir dari tanah ajaib tertinggi dan tidak sebanding dengan Tanah Harta Feng Shui. Bumi Abadi secara alami tidak akan berbagi tempat yang bagus seperti ini dengan Bumi Corpses. Harta Karun tidak bisa mengendalikan Bumi, tapi Dewa Bumi mampu melakukan tindakan seperti itu! Bumi Corpses yang bisa tinggal di tempat ini adalah karakter yang benar-benar tak terduga dan bahkan bisa menjadi keberadaan yang tak terkalahkan di masa lalu! “