Emperors Domination – Chapter 1906 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 1906 | Baca Novel Online

Satu Langkah Untuk Menghancurkan Dewa Tinggi

Tidak butuh waktu lama sebelum semua ahli di sini menatap Li Qiye. Fierce tidak cukup untuk menggambarkan seseorang yang secara terbuka mencela Dewa Tertinggi sebelas totem.

“Nada yang begitu besar!” dalam kematian! 

Dengan itu, aura dingin membekukan segalanya dan mengubah dunia menjadi es. Semua pembudidaya yang hadir bergidik. Yang lebih lemah merasa diri mereka berubah menjadi patung es.

Hal yang paling menakutkan tentang aura ini adalah niat membunuh di dalam. Itu bertindak seperti pisau tajam yang menggores tulang semua orang. Rasa sakit memaksa semua orang kembali, tidak bisa menahan niat membunuh ini.

Seorang lelaki tua turun dari langit dan berdiri di depan Tamedragon Child. Dia mengenakan jubah harta dan memiliki lambang dengan simbol awan, tampak seperti dia bisa menahan dunia dalam penghinaan.

Dia memancarkan kekuatan Dewa Tinggi. Saat untaian hukum mengalir seperti air terjun, mereka menjalin bersama dan membentuk sepasang sayap suci. Satu lipatan dari mereka bisa menembus semua rintangan.

“Kakak Pertama!” Tamedragon Child sangat gembira melihat lelaki tua itu.

“Sima Yun.” Seorang leluhur dari kekuatan besar mengenalinya dan berteriak ngeri.

“Sima Yun ?!” Banyak yang gemetar ketakutan setelah mendengar nama ini. Bahkan master sekte ketakutan: “Tukang daging ini juga ada di sini ?!”

Dalam waktu singkat, kerumunan surut seperti gelombang dan berdiri lebih jauh lagi.

Sima Yun adalah yang murid tertua Dewa Tertinggi Tamedragon dan pencipta Skuadron Tamedragon. Dia adalah Dewa Tinggi dengan dua totem tetapi terkenal sebagai tukang daging karena dia telah membunuh terlalu banyak orang.

Ada beberapa Dewa Tinggi di Pure, negeri para ahli. Namun, setelah mencapai tingkat tertentu, sebagian besar Dewa Tinggi akan fokus pada peningkatan diri mereka sendiri, jarang mengganggu mereka yang berada di bawah pangkat mereka.

Ini bukan kasus untuk Sima Yun. Ada pepatah – naga melahirkan naga; burung phoenix melahirkan burung phoenix; keturunan tikus tahu cara menggali gua.

Tuannya adalah bandit sehingga muridnya juga alami. Setelah menjadi Dewa Tinggi, Sima Yun tidak kehilangan kebiasaan lamanya. Selain itu, dia bahkan lebih merajalela dari tuannya.

Tuannya tidak perlu merampok karakter tingkat yang lebih rendah. Tetapi untuk Sima Yun, tidak masalah apakah korbannya kuat atau lemah. Selama dia dicobai, dia akan merampok dan membungkam semua korbannya. Beberapa percaya bahwa dia bahkan membunuh lebih banyak orang daripada tuannya, maka itu gelarnya.

Tamedragon Child berpikir bahwa karena Kakak Pertama adalah Dewa Tinggi dua totem, Li Qiye pasti sudah mati, terlepas dari bagaimana dia kuat.

“Hewan kecil, akhirmu ada di sini!” Dia dengan kejam memelototi Li Qiye dan mengatakan pada Sima Yun: “Kakak senior, hewan kecil ini adalah orang yang membunuh saudara-saudara kita dengan beberapa seni yang licik.” . “Mata Sima Yun berubah menjadi pedang yang tajam. Mereka yang kurang keberanian lumpuh di tanah.

Berani menentangku ?! Anda tidak akan mati dengan mudah! Saya akan membiarkan Anda merasakan nasib yang lebih buruk daripada kematian, “kata Sima Yun dengan nada seram.

” Dari mana anjing ini datang, menggonggong di depan saya? Tampar. “Li Qiye bahkan tidak repot-repot memandang Sima Yun.

” Boom! “Dalam sepersekian detik, sebuah telapak tangan Buddha muncul entah dari mana dan bergegas ke Sima Yun.

< p> “Enyahlah!” Sima Yun meraung. Kedua sayap yang terbuat dari hukum langsung menyebar, menyebabkan hembusan keras yang menghancurkan ruang. Mereka menghantam telapak tangan Buddha.

“Boom!” Telapak tangan itu melintasi segudang alam. Bahkan jika sayapnya lebih kuat, mereka tidak akan bisa menghentikan telapak tangan. Itu menembus dua sayap dan dengan kasar menampar wajah Sima Yun!

“Bang!” Dia meludahkan seteguk darah setelah tamparan itu. Perlu diingat bahwa sebagai Dewa Tertinggi, tubuhnya sekuat baja tetapi darah masih menyembur seperti orang gila. Gigi juga jatuh.

Kerumunan orang terdiam pada hasil pertukaran pertama ini. Dewa Tertinggi dengan dua totem berada pada posisi yang kurang menguntungkan dan menderita penghinaan besar!

“Binatang kecil, kau mati!” Sima Yun tidak bisa tetap tenang. Ini adalah saat yang paling memalukan sejak debutnya, ditampar seperti ini!

Jika dia tidak bisa mengalahkan Li Qiye sekarang, tidak perlu baginya untuk menunjukkan wajahnya di depan umum di masa depan. < / p>

“Boom!” Segel gunung meledak di tangannya. Selanjutnya, sebuah gunung jahat turun dari langit, yang ingin meratakan Li Qiye.

Tetapi telapak tangan Buddha dengan rune yang berputar di sekitarnya menghentikan gunung. Itu tampak seperti serangan abadi.

“Aktifkan!” Segel gunung Sima Yun menjadi sangat mempesona, menyinari seluruh dunia. Aura Dewa Tinggi menghancurkan seluruh area seperti tsunami primal yang menghancurkan.

“Rawr!” Naga jahat bergegas keluar dari gunung, membuat segel itu tampak seperti sarang naga.

“Bang! Bang! Bang! Naga jahat bergegas menuju Pohon Kelapa Budha. Di bawah serangan mereka, cahaya telapak tangan melemah seolah-olah itu bisa hancur setiap saat.

“Binatang kecil, aku akan mencicipi darahmu!” Dengan ekspresi kejam, mata Sima Yun berkedip dengan kilatan haus darah.

Selama dia menangkap Li Qiye, penyiksaan terburuk akan terjadi.

“Dewa Tertinggi dengan dua totem benar-benar kuat.” Banyak yang menjadi pucat, bertanya-tanya apakah Li Qiye bisa menanganinya atau tidak.

“Bang!” Telapak tangan itu akhirnya hancur.

“Rawr!” Beberapa ratus naga jahat melolong setelah mereka meninggalkan sarang dan langsung menuju Li Qiye untuk mengeluarkan isi perutnya. “Binatang kecil, kau sudah selesai!” Sima Yun berteriak dengan hiruk-pikuk. “Aku Buddha.” Li Qiye hanya terkekeh dan melantunkan kalimat yang menggema. Dengan ledakan keras, kaki Buddha yang tak terukur menginjak turun dari atas. Seseorang dapat melihat matahari, bulan, dan benda langit lainnya melayang di sekitarnya. Galaksi tergantung di atas dan mengalir seperti air terjun. Rune tanpa batas menutupi kaki ini seperti laut, mampu menenggelamkan seluruh Dataran Buddha. “Boom!” Naga-naga itu langsung dihancurkan seperti cacing kecil yang tidak penting. “Ah!” di tanah dengan darahnya menyembur keluar. “Retak!” Tulang-tulang di tubuhnya pecah satu per satu. Kaki ini bertindak sebagai dunia mengerikan yang menekannya. Dia tidak berdaya untuk melawan dalam skenario ini. Adegan ini mengejutkan semua orang lebih dari apa pun yang mereka lihat sebelumnya. Dewa Tinggi dua totem sepenuhnya dikalahkan dan diinjak-injak oleh kaki ini. Mereka tidak akan pernah mempercayai kisah ini jika mereka tidak menyaksikannya dengan mata kepala sendiri. Bahkan kaisar di dalam Imperial Change dikejutkan oleh kaki raksasa dari langit. Mereka memandangnya dalam keheningan. Meskipun tidak tahu siapa itu, para kaisar ini mengerti bahwa seorang penguasa telah mengambil tindakan. Ini haruslah seorang Buddha yang tertinggi, seorang ahli dao agama Buddha. Sangat tidak bijaksana untuk menentang makhluk seperti itu di dalam Alam Buddha. Pada saat ini, seseorang menatap kaki. Tidak ada akhir yang terlihat seolah-olah memang ada seorang Buddha yang terletak di celah langit. Itu sebesar langit dan bumi; gunung dan sungai sangat kecil jika dibandingkan.