Emperors Domination – Chapter 1908 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 1908 | Baca Novel Online

Buddha Menghancurkan Segudang Hukum

“Kamu pengadilan kematian!” Dewa Tinggi sebelas-totem meraung, mengejutkan banyak kerajaan dan menghancurkan bintang-bintang. Hukum dunia meratap; semua tidak ada apa-apanya sebelum suaranya. Para ahli dan makhluk bergetar.

“Boom!” Sembilan Dewa Tinggi menyerang bersama, tampaknya bagian dari satu makhluk. Api ilahi mereka menghapus momentum semua ciptaan.

Pada saat perpecahan ini, semua ranah spasial dan domain disegel oleh kobaran api mereka.

“Ya ampun!” entah dari mana membuat para pengunjung di Buddhist Plain ketakutan. Kekuatan pribadi tidak lagi penting karena semua akan tersapu oleh kekuatannya.

Yang kuat jatuh ke tanah sementara yang lemah mengotori celananya.

“Boom!” Api ilahi dengan kencang menyusut dan berkumpul di satu tempat. Sebuah lubang hitam muncul, mampu menyedot dan melahap semua hal.

Bintang juga menjadi korban. Mereka langsung hancur setelah tersedot ke dalam dan berubah menjadi abu.

Tidak ada gunanya mencoba melarikan diri. Kekuatan ini cukup untuk menelan seluruh dataran.

“Amitabha.” Dalam sekejap mata, Li Qiye menempatkan kedua telapak tangan bersama untuk mudra. Tidak ada cahaya dan afinitas Buddhis yang terlalu menyilaukan kali ini. Itu hanya cahaya samar di sekujur tubuhnya.

Tapi dia sepertinya melintasi keabadian dan sungai waktu itu sendiri. Ini adalah makhluk dari zaman kuno yang melakukan perjalanan ke dunia ini, tidak lagi dikendalikan oleh yin-yang dan lingkungan temporal.

Dia masih memiliki penampilan fisik yang sama dengan cahaya redup. Sayangnya, dia telah menjadi grand dao yang abadi, yang mampu bertahan melalui zaman hingga hari ini dan bahkan masa depan!

Dia adalah awal dari zaman, salah satu dari Buddhisme, yang akan terus mengalir menuju yang tidak diketahui.

“Buzz.” Banyak kerajaan muncul di sekitar dataran. Masing-masing kerajaan Budha ini sangat besar. Salah satu dari mereka bahkan lebih besar daripada Murni.

Beberapa Buddha suci hadir di setiap kerajaan, rentang>

Selain itu, triliunan dan triliunan makhluk di kerajaan ini sangat berbeda satu sama lain kecuali satu hal, keyakinan mereka pada agama Buddha!

“Amitabha.” Nyanyian yang terlalu akrab itu bergema di seluruh Exploration Grounds. Afinitas Buddhis akhirnya meresap ke seluruh area.

Dataran Buddha telah memesona dengan cahaya ini, seperti kelahiran kembali zaman. Di lokasi berbahaya Exploration Grounds, banyak pasang mata menyala dan berbalik ke arah cahaya.

Warga dari era yang tak terhitung jumlahnya dan para Buddha semuanya membungkuk di Li Qiye. Iman seluruh zaman berkumpul di atasnya.

Pada saat ini, Li Qiye yang masih sendiri menjadi pencipta zaman, penguasa Dataran Buddha!

Para pembudidaya langsung berlutut. Li Qiye sama sekali tidak memiliki keilahian yang menekan mereka tetapi mereka secara naluriah melakukannya, tidak ingin berdiri.

“Seorang Buddha agung dengan avatar emas!” Sang putri sadar akan pentingnya. < / p>

“Boom!” Li Qiye sedikit mengangkat tinjunya dan telapak tangan Buddha turun. Itu langsung menghancurkan lubang hitam dan langsung menuju sembilan Dewa Tinggi.

“Kamu berani ?!” Dewa Tinggi Tamedragon berteriak dengan marah tetapi telapak tangan sudah ada di depan mereka.

“Boom ! Perjuangan mereka tidak ada artinya karena mereka langsung menjadi abu tanpa kesempatan untuk berteriak.

Adegan mengejutkan ini membuat Dewa Tinggi lainnya dan bahkan kaisar yang menonton gemetar ketakutan. Meskipun itu bukan tubuh asli mereka, ini masih merupakan kekuatan yang tangguh namun dihancurkan dengan satu telapak tangan. Anggota-anggota Skuadron Tamedragon ini hanya semut di depannya, tidak cukup untuk melakukan apa pun.

Dataran Buddha jatuh dalam keheningan lagi. Penggarap bersujud di tanah tanpa bergerak sedikit pun. Mereka bahkan tidak berani melihat ke atas sama sekali.

“Terlalu lemah.” Li Qiye berkata dengan santai: “Mungkin seorang kaisar dua belas akan dapat melakukan pertarungan yang baik.” >

Komentar acuh tak acuh itu cukup menakutkan. Dewa Tertinggi sebelas totem “terlalu lemah”? Bagian terakhir dari kalimat itu bahkan lebih mendominasi!

Setelah benih Buddha menunjukkan kekuatannya, beberapa kaisar di dalam Imperial Change menghela nafas dengan lembut.

Mereka tidak mengatakan apa-apa karena mereka sadar hal ini dalam kepemilikan Li Qiye. Benih itu membuatnya tidak terkalahkan di daerah ini karena ia bisa mengendalikan dataran. Apa yang tersisa dari zaman berada di bawah genggamannya.

Faktanya, ketika mereka membangun Imperial Change di luar Dataran Buddha, mereka sudah memikirkan benih itu. Pada akhirnya, tidak ada yang bisa mendapatkannya.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa kaisar ini terlalu lemah. Pertama, mereka tidak memiliki nasib Buddha yang benar. Kedua, mereka tidak ingin terlibat dalam karma terkait karena ancaman Pemusnahan Surgawi.

Pada saat itu, bahkan bersembunyi di Exploration Grounds tidak akan ada gunanya. Eksekusi akan turun dan menghancurkan mereka. Ini karena karma benih Buddha terlalu besar. Selain itu, mereka sudah menjadi makhluk yang kuat.

Kaisar ini bertanya-tanya tentang asal-usul Li Qiye untuk dapat memperoleh benih. Ini mengubahnya menjadi seorang Buddha agung dengan avatar emas di dataran.

Dalam Zaman Buddha yang panjang, hanya ada sembilan Buddha Emas. Sementara itu, dataran itu masih dianggap bagian dari zaman ini. Jadi, seberapa kuatkah seorang Buddha Emas berjalan di zamannya sendiri? Seperti yang dikatakan Li Qiye, dia akan bisa bertarung melawan kaisar dua belas orang!

Karena itu, baik Dewa Tinggi dan kaisar tidak ingin memprovokasi Li Qiye, seorang Buddha Emas di wilayahnya sendiri! Jumlah bukan lagi faktor; semua akan dimusnahkan dalam pertempuran dengannya. Li Qiye membubarkan cahaya Buddha. Dia masih orang yang sama seperti sebelumnya seolah-olah tidak ada yang terjadi. Dia berjalan menuju Tamedragon Child yang lumpuh di tanah. Ketakutannya membuatnya tidak bisa merangkak dan melarikan diri. Tidak ada kekuatan tersisa di tubuhnya. Secara alami, seseorang juga bisa mencium bau urine yang keluar dari celananya. “Ada lagi yang lain ??” Li Qiye tertawa kecil dan berkata: “Aku takut tuan dan pamanmu tidak akan datang ke sini lagi.” Tamedragon Child membuka mulutnya tetapi tidak ada kata-kata yang keluar karena dia dilanda ketakutan. di depan saya? Bahkan permesinan terbesar hanyalah setitik debu di depanku. Hanya gelombang tangan yang sederhana dan itu tidak akan ada lagi. Li Qiye melanjutkan. Ini memang benar. Sebagian besar skema tidak berguna sebelum kekuatan absolut. Itu mirip dengan skema manusia di hadapan Kaisar Abadi – usaha yang cukup naif dan bodoh.