Emperors Domination – Chapter 1919 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 1919 | Baca Novel Online

Bahaya Di Alam Liar

Meskipun kelompok terus di belakang Li Qiye, suasananya menjadi sangat berat. Tidak ada yang mengatakan apa-apa karena kisahnya masih menjulang di benak mereka, meskipun mereka memiliki pendapat yang berbeda tentang itu. Satu hal yang pasti, masa depan benar-benar tidak menyenangkan.

Ada kerumunan yang tumbuh di tanah liar. Meskipun sadar akan bahaya, tidak ada yang akan dengan mudah menyerahkan kesempatan untuk berkunjung. Itu memiliki harta terbaik yang akan bermanfaat bagi seseorang seumur hidup. Apalagi mereka tidak datang sendiri. Kekuatan dalam jumlah memberi mereka keberanian karena beberapa kelompok memiliki Dewa Tinggi juga. Mereka mulai mencari peruntungan dan harta.

Sampai batas tertentu, keserakahan benar-benar dapat dipahami karena tingkat harta yang ditemukan di sini. Beberapa item bahkan bisa menekan senjata kekaisaran. Bagaimana mungkin orang tidak merasakan jantung mereka berdetak lebih cepat dari hanya memikirkan mereka?

Itu di luar keuntungan pribadi, bahkan sekte mereka akan mendapat manfaat darinya. Ini adalah alasan mengapa begitu banyak petualang datang ke hutan belantara selama ini.

Tentu saja, mereka adalah ahli sejati tanpa kekurangan Dewa Tinggi dan kaisar!

Sudah ada banyak orang di sini sudah di luar para penumpang dari Abadi. Beberapa ahli sejati menjaga tempat-tempat tertentu karena ini bukan pertama kalinya mereka di sini. Mereka tahu di mana harta itu berasal dari pengalaman sebelumnya.

“Ah!” Sementara kelompok Li Qiye melintasi gundukan pasir, ada skuadron lain dengan beberapa ratus orang.

Pasir tiba-tiba menyerah dan mereka semua tertelan. Jeritan sengsara bergema dari lubang itu. Dengan suara mendengung, pasir menyatu lagi dan lubang itu menghilang. Itu adalah akhir yang menyedihkan bagi para ahli ini.

Sial. Ada monster di bawah sana! “Wu Qi tersendat beberapa langkah ke belakang dan berkata dengan kaget.

” Jika Anda terus mundur ke kiri, maka akan benar-benar ada monster. “Li Qiye berkata datar sambil pemuda itu takut: Kami berjalan di atas punggungnya sekarang. Tetap berjalan ke kiri dan kepala lain akan memakanmu hidup-hidup. “

Wu Qi merasakan kakinya menyerah setelah mendengar ini. Dia bergidik dan berkata: “Big Bro, itu, itu tidak benar-benar lucu.”

“Siapa bilang aku bercanda?” Li Qiye menjawab dengan datar, “Ini adalah binatang buas yang berhibernasi di bawah tanah. Anda ingin saya membangunkannya untuk Anda lihat? “

” Tidak, tidak, saya hanya bercanda, saya hanya bercanda. Saya percaya Anda. “Wu Qi segera memohon.

Ketika mereka melintasi padang pasir, suara berdengung muncul dan kabut darah yang tak terhitung jumlahnya keluar dari tanah. Para petualang di sini berteriak agar tidak meleleh setelah melakukan kontak dengan kabut. Daging mereka dikupas dari tubuh mereka dan jatuh, sepotong demi sepotong. Dalam sekejap mata, mereka mencair dan mengalir ke tanah dengan kabut berdarah.

“Apa itu?” Putri Jilin yang selamat dan sehat di sebelah tebing menjadi takut. Tidak heran mengapa orang mengatakan bahwa tanah liar terlalu berbahaya. Sepertinya memang memang begitu. Jika bukan karena Li Qiye, mereka bisa mati berkali-kali sekarang.

Tentu saja, tanah liar itu tidak menghancurkan semua penyusup. Beberapa datang menyapu dengan momentum yang tak terbendung.

“Rumble!” Serangkaian ledakan meledak di seluruh negeri. Ada pertempuran sengit yang terjadi di gunung yang menembus langit.

Dua orang bertempur di sana dan mengamuk melintasi puncak berbatu. Bumi sedang dirusak di bawah kekuatan mereka.

Satu adalah manusia sedangkan yang lain adalah makhluk yang tubuhnya semerah darah. Manusia tua itu adalah Dewa Tinggi dengan seperangkat enam totem, memungkinkannya menggunakan kekuatan Anima. Dengan baju besinya yang besar, ia mampu mengendalikan momentum di mana-mana; masing-masing tekniknya memiliki kekuatan luar biasa.

Makhluk berdarah itu memiliki bentuk manusia tetapi siapa yang tahu dari mana ras itu berasal. Ada taji tulang yang menonjol dari punggungnya dengan sepasang sayap. Sayapnya sudah busuk, tetapi sayapnya masih bisa menelan dunia dengan api.

Senjata pilihannya adalah tombak dengan kelincahan hebat. Itu bisa menembus bintang dan bumi dengan satu dorongan. Tidak ada yang bisa menghentikan ketajamannya.

Ada sebuah pagoda di dekat medan perang mereka. Pagoda ini juga benar-benar merah, sepertinya darah menetes ke dinding luar. Itu memancarkan aura abadi. Keduanya mungkin memperebutkan harta ini.

‘Ini Dewa Tertinggi yang melonjak, seorang ahli luar biasa dari generasi terakhir. “Shi Hunlin segera mengenalinya dan terkejut.

Ini Pertempuran berada di jalan buntu dan tidak akan berakhir dalam waktu dekat.

“Mati!” Dewa Tertinggi mengambil puncak yang menjulang dan membantingnya pada makhluk humanoid. Sementara itu, makhluk itu menusukkan tombaknya ke arah puncak.

“Gemuruh!” Tombak itu menghancurkan puncak dan melanjutkan untuk Dewa Tertinggi. Yang terakhir membalas dengan membentuk mudra dengan kedua tangan sebelum membantingnya.

“Makhluk apa itu?” Wu Qi terkejut melihat ini terjadi secara merata terhadap Dewa Tertinggi.

“Darah Liar.” Shi Hunlin menjelaskan: “Ras pribumi di sini. Rumor mengatakan bahwa mereka tidur di bawah tanah dan penggalian mungkin membangunkan mereka. Begitu terbangun, mereka akan bertarung melawan para petualang sampai mati. “

” Apakah ada banyak dari mereka? “Ini mendorong pertanyaan berikutnya dari Wu Qi.

” Siapa yang tahu? Tapi untungnya, mereka tidak bisa meninggalkan tanah liar atau itu akan sangat menakutkan karena Grand Emperor sebelas kehendak telah terbunuh oleh mereka sebelumnya, “kata Shi Hunlin.

Li Qiye menambahkan: “Mereka hanya keberadaan yang tersisa dari zaman kuno untuk selamat dari bencana. Namun, mereka harus hidup di zaman mereka sendiri, tidak pernah keluar dan sering hibernasi. Waktu yang terakumulasi tidak akan baik pada mereka saat mereka melangkah keluar dari tempat ini. “” Itu bagus kalau begitu. “Wu Qi menghela napas lega.” Berbicara tentang Grand Emperor yang sebelas kehendak itu, aku akan membawa kalian semua untuk melihatnya. “Li Qiye tersenyum dan berhenti menonton kontes antara Darah Liar dan Dewa Tinggi. Kelompok itu menjadi bersemangat segera karena mereka telah mendengar tentang legenda yang mengejutkan ini sejak lama. Akhirnya, kelompok itu mendaki gunung yang sangat tinggi. Orang bisa melihat celah langit dan galaksi di puncak ini. “Kaisar Agung berperang di sana.” Li Qiye menunjuk ke sana. Kelompok itu mengikuti jarinya dan melihat tanah besar di depan dengan pemandangan yang hancur. Itu telah diratakan sepenuhnya. Bahkan selestial yang mengorbit pun tidak selamat. Pertempuran ini telah mengubah lokasi ini menjadi reruntuhan. Terlebih lagi, ada aura pembunuh yang mengerikan menyebar di tempat itu. Bahkan setelah jutaan tahun berlalu, masih ada dan membunuh semua penyusup. Bahkan Dewa Tertinggi seperti Shi Hunlin tidak akan bisa menahannya dan memasuki medan perang. Ada tombak tebal yang terjepit di tanah. Sepertinya seseorang melempar mereka dari atas untuk memakukan makhluk tertentu di bawah tanah. Setelah diperiksa lebih dekat, mereka bukan tombak tetapi hukum kekaisaran yang agak besar. Di tengah medan perang adalah lautan darah yang luar biasa. Siapa tahu kalau darah itu milik kaisar atau makhluk itu. Di dalam lautan berdiri sebuah kerangka yang menjulang. Kepalanya menyentuh langit sementara kakinya menghancurkan bumi. Hanya tulang yang tersisa karena layu waktu, tetapi masih memancarkan aura tak tersentuh seorang Kaisar Besar. Kaisar ini memiliki tombak seputih batu giok. Itu menembus dengan kejam ke bagian terdalam dari tanah, ingin mencapai inti itu sendiri. Ini memancarkan aura destruktif seorang kaisar dengan haus darah yang menghancurkan semua.