Emperors Domination – Chapter 193

shadow

Emperors Domination – Chapter 193

Singa Raja Ba Xian (1)

Ketika mereka mengendarai siput itu seperti orang gila, Li Shuangyan bertanya: “Bagaimana Anda tahu bahwa nenek moyang Wu Clan akan melihat cacat dan mengejar kita? Sebagai Bumi Abadi, bukankah dia akan seperti Treasure Lords dan tidak bisa dengan mudah terwujud? “

” Metode saya mengganggu penilaiannya. “Li Qiye melanjutkan:” Kami menghormati leluhur bisa dikatakan sempurna, jadi nenek moyang Wu Clan tidak akan mengetahui bahwa kami adalah penipu. Namun, ketika kami pergi, saya mengungkapkan seekor singa. Jika dia melihatnya, maka dia akan menjadi curiga. Saat dia melihat bahwa kita melarikan diri ke tanah pemakaman Raja Abadi Tirani Tirani, dia benar-benar akan berpikir bahwa kita terkait erat dengan Raja!

Teknik Melintasi Delapan Sabre. Namun, bahkan jika kita mundur selangkah dan mengatakan bahwa dia dapat menerima kehilangan ini, begitu dia berasumsi bahwa kita terkait dengan Raja, dia sama sekali tidak akan bisa menelan kemarahan ini. “Li Qiye melanjutkan:” Wu Progenitor dan Monarch berasal dari generasi yang sama. Lebih penting lagi, mereka adalah musuh bebuyutan dan saling bertarung sepanjang hidup mereka! Begitu dia percaya bahwa Raja mengutus kita untuk menipu tekniknya, dia benar-benar akan menjadi gila dan memburu kita. “

Semua orang mulai berkeringat dingin di seluruh tubuh mereka setelah mendengar Li Qiye. Bukankah ini bermain dengan api !?

“Bagaimana dengan Klan Su Xiu? Apakah Alchemist Lama Su Xiu juga bagian dari Klan Su Xiu? “Chen Baojiao kemudian bertanya dengan rasa ingin tahu.

” Anda benar tentang ini. Ketika kami membesarkan Klan Su Xiu, itu hanya teknik untuk membuatnya marah. Leluhur Suci Klan Wu tidak sebanding dengan leluhurnya. Satu atau dua kalimat dapat membodohi hati Leluhur Suci, tetapi leluhurnya berbeda. Klan Su Xiu dan Klan Suci Wu adalah musuh bebuyutan. Untuk lebih tepatnya, mereka adalah pasangan yang dibuat di surga. Sebelum Klan Wu Suci ada, Klan Su Xiu sudah menjadi klan alkemis. Ketika nenek moyang Wu masih muda, dia ingin menikahi seorang wanita dari Klan Su Xiu. Sial baginya, dia tidak bisa menikahinya. Karena hal ini, dia selalu menyimpan dendam ini di dalam hatinya, itulah mengapa Klan Wu yang Suci dibangun di Sungai Barat untuk menentang Klan Su Xiu. 

Pada titik ini, Li Qiye tidak bisa ‘ Aku hanya bisa tertawa terbahak-bahak dan menambahkan: “Ketika nenek moyang Wu masih hidup, dia selalu bermusuhan terhadap Klan Su Xiu tanpa membiarkan masalah ini pergi. Namun, kemudian, generasi selanjutnya dari Klan Su Xiu dan Klan Wu selalu menjadi mertua selama beberapa generasi! 

“Kata-kata sederhana – Aku khawatir itu tidak cukup untuk menggerakkan nenek moyang Wu, dan dia tidak akan mau mengeluarkan Heaven Traversing Eight Sabre. Namun, ketika saya menggunakan Klan Su Xiu untuk membuatnya marah, ini menjadi masalah yang sama sekali berbeda. Ini adalah obsesi yang dia bawa sepanjang hidupnya, sesuatu yang dia tidak bisa lepaskan. “Li Qiye kemudian berkomentar:” Setelah mendengar bahwa Klan Su Xiu menggertak Klan Wu, dia pasti tidak bisa menelan ini kemarahan! 

Kelompok Li Shuangyan kagum karena membodohi Dewa Bumi adalah bahaya utama dari semua tugas berbahaya; rasanya seperti bermain api. Namun, Li Qiye sangat tenang dan santai seolah-olah itu hanya jalan-jalan santai.

“Bagaimana Young Noble tahu bahwa kedua Klan Wu, bersama dengan Raja Singa Abadi Tirani, keduanya dimakamkan di Tempat Pemakaman Mayat Kuno Surgawi? “Shi Gandang tidak bisa menahan rasa penasarannya dan bertanya.

Nenek moyang Wu Clan dimakamkan di ujung Vena Naga – ini bukan sesuatu yang nanti bisa diwariskan oleh generasi mendatang, tapi Li Qiye tahu itu seperti bagian belakang telapak tangannya. Masalah ini terlalu tak terbayangkan.

Namun, tepat setelah pertanyaan itu keluar, Shi Gandang merasa bahwa kata-katanya berlebihan karena ini bukan pertama kalinya sesuatu seperti ini terjadi, dan dia tidak memerlukan alasannya juga.

Mengenai pertanyaan ini, Li Qiye hanya tersenyum dan tidak menjawab Shi Gandang.

Bagaimana mungkin dia tidak tahu tentang Tanah Pemakaman Mayat Kuno Surgawi? Dari generasi ke generasi, dia datang ke tanah pemakaman ini dari waktu ke waktu. Sebenarnya, ini bukan pertama kalinya masalah seperti itu dilakukan. Namun, dia tidak secara langsung muncul di hadapan orang-orang sebagai Dark Crow sebelumnya.

Dengan mengendarai siput, mereka dengan cepat terbang melewati beberapa Vena Naga. Kecepatan Niu Fen sangat cepat, dan Li Qiye membawa kelompok Li Shuangyan ke puncak hutan belantara.

Hutan belantara ini benar-benar sepi. Di tempat ini, tidak ada gunung tinggi; hanya memiliki bukit-bukit pendek dan tampaknya sangat tidak mencolok.

Namun, Li Qiye berdiri di tempat yang melankolis dengan dinding yang rusak seolah-olah dulu ada istana di tempat ini karena ada banyak yang tersebar terpencar-pencar. ubin dan batu bata di tanah!

Li Qiye membiarkan Li Shuangyan memegang kursi keramik Kaisar tinggi-tinggi sementara dia memegang Heaven Traversing Eight Sabre dengan dua tangannya dan dengan suara keras berkata: “Sacred Wu Clan, keturunan ke-637. Di bawah komando Dewa Bela Diri, kita di sini untuk mengunjungi Lord Domain Desolate Surgawi! “

” Bang bang bang! “Pada saat ini, bumi berguncang dan sebuah istana kuno tiba-tiba didirikan dan bergegas keluar dari tanah. Dengan dua singa saleh agung duduk di depan, istana ini sangat kuno – sangat hidup dan supresif!

Li Qiye melirik Li Shuangyan sekali, lalu Li Qiye membawa semua orang ke dalam istana ini. Itu sangat luas, tetapi tidak ada yang di dalam.

Di tengah-tengah istana ada peti harta karun kuno dengan singa saleh yang terukir di atasnya. Itu memiliki penampilan seperti itu bisa melompat kapan saja!

“Mengapa Iblis Tua Wu mengirim yang tinggal di sini?” Akhirnya, suara jompo keluar dari peti harta karun kuno. Suara itu luar biasa heroik seperti Raja Singa yang terbangun.

Li Qiye meningkatkan tekniknya sementara Li Shuangyan juga mengangkat Kepemilikan Kaisar, dan kemudian dia mengangkat suaranya: “Kami, keturunan Wu Clan, ada di sini di bawah perintah nenek moyang kita untuk secara khusus menyapa Tuhan Wilayah Kesunyian Surgawi, leluhur agung Ba Xian! “

” Hmph, jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan, maka katakan saja! Jika bukan karena saya tidak pernah menggertak junior, hanya untuk fakta bahwa Anda adalah keturunan Iblis Wu Tua, saya akan menghancurkan Anda sampai mati! “Suara yang mendominasi datang dari dalam peti mati kuno.

Di titik ini, kelompok hati Li Shuangyan bergetar. Seseorang harus tahu bahwa Raja Singa dan nenek moyang Wu adalah musuh bebuyutan.

“Sungai Dunia Bawah telah muncul dan Kapal Dunia Bawah akan datang!” Li Qiye berkata dengan nada serius: “Terkubur di dalam Gua naga selama jutaan tahun hanya untuk tiga setengah tahun kehidupan, kesempatan untuk kebangunan rohani tidak ada harapan! Nenek moyang saya ingin hidup untuk generasi lain sehingga ia ingin memanjat Perahu Underworld! “

Di sini, Li Qiye berhenti sejenak, lalu ia melanjutkan:” Nenek moyang saya percaya bahwa pedang saleh Leluhur Ba Xian adalah tak terkalahkan. Jika dia bisa bekerja sama dengan Leluhur Ba Xian, maka itu akan seperti perpaduan antara langit dan bumi. Upaya bersama Anda pasti akan tak terkalahkan, jadi leluhur saya memerintahkan junior ini di sini, membawa Surga Melintasi Delapan Saber, untuk membentuk aliansi dengan Ancestor! “

” Haha, hek hek, jadi ada waktu ketika Pak Tua Wu dapat menerima kehilangannya. “Pada saat ini, tawa keras Raja Singa Ba Xian bergema di dalam peti mati kuno saat dia berkata:” Hahaaaa, waktu yang baik, waktu yang baik! Wu tua yang keras kepala sepanjang hidupnya … Pada akhirnya, dia masih harus menerima kekalahannya terhadapku, hahaha! “

Semburan tawa bergema, menyebabkan kedinginan di antara kelompok Li Shuangyan. Tawa itu akhirnya mereda, membawa kembali keheningan di dalam peti mati kuno.

“Nenek moyang saya memerintahkan junior ini ke sini dengan Heaven Traversing Eight Sabre untuk membentuk aliansi dengan Ancestor. Nenek moyang saya ingin berdagang teknik ini dengan pedang Leluhur. Kedua item tersebut akan menjadi token kepercayaan. Setelah persatuan berakhir, kedua belah pihak akan mengembalikan token kepercayaan! “Selesai berbicara, Li Qiye mengangkat teknik Heaven Traversing Eight Sabre di udara!

Li Shuangyan juga mengangkat kursi keramik Kaisar untuk membuktikan identitas mereka.

“Haha, hek, Wu Tua bahkan mengeluarkan Surga Melintasi Delapan Saber, bukankah lelaki tua itu selalu menganggapnya sebagai bayinya?” Singa Raja Ba Xian dengan dingin tertawa dan berkata.

Pada titik ini, kelompok Li Shuangyan semua tidak berani bernapas dengan berat. Ini adalah manuver yang sangat berbahaya – menggunakan teknik ini untuk memperdagangkan pedang yang saleh. Satu langkah yang salah dan kedua harta akan hilang, dan mereka bahkan bisa kehilangan nyawa mereka di tempat ini.

Li Qiye tidak panik dan terus berbicara dengan tenang: “Untuk leluhurku, Surga Melintasi Delapan Sabre adalah memang harta yang tak ternilai. Bagi Klan Wu saya, Surga Melintasi Delapan Saber adalah pusaka keluarga terdefinisi khusus kami! Namun, jika mungkin untuk menukarnya dengan kebangkitan leluhur saya untuk generasi lain, harga yang lebih tinggi masih akan sepadan. Selain itu, ini hanya token kepercayaan. Leluhur Ba Xian adalah generasi yang mendominasi sembilan surga dan tak terkalahkan di sepuluh bumi. Seluruh hidup Anda dipenuhi dengan kepahlawanan yang bangga, bagaimana Anda bisa serakah untuk Heaven Traversing Eight Sabre! Meskipun leluhur saya dan Leluhur saya adalah musuh, leluhur saya selalu memuji karakter Anda, dan dia percaya bahwa Leluhur sama sekali tidak akan membalas kata-kata Anda! “

” Haha, kata anak laki-laki, tidak heran mengapa Old Wu mengirimmu ke sini. “Tawa Raja Singa Ba Xian berdering dari dalam peti mati kuno, dan dia kemudian melanjutkan:” Wah, mulutmu dapat mengucapkan kata-kata bunga lotus yang begitu indah dan melepaskan banjir bunga surgawi yang begitu besar! “

“Junior ini hanya berbicara kebenaran tanpa berlebihan sedikit pun.” Li Qiye dengan hormat menundukkan kepalanya dan menambahkan.

Peti mati kuno menjadi sunyi ketika kelompok Li Shuangyan mulai menjadi gugup. Jika Li Qiye menebak dengan benar, maka nenek moyang Wu hampir di sini, mengejar mereka. Di antara mereka, hanya Li Qiye yang bisa tetap tenang.

“Zha ” zhaa “ zhhaa,” akhirnya peti mati kuno dibuka. Seseorang melangkah keluar dengan mata terpejam seperti para Dewa Harta dan Dewa Bumi lainnya.

Setelah lelaki tua itu keluar dari peti mati, penglihatannya menyebabkan kelompok Li Shuangyan terpesona takjub. Tidak heran orang tua ini dipanggil Singa Raja Ba Xian oleh orang lain. Dia memiliki rambut emas seperti singa emas dan dia memancarkan aura yang mendominasi seperti raja semua binatang buas!

“Clank” Sebelum kelompok Li Shuangyan bisa mendapatkan kembali akalnya, pedang harta karun – dalam sarungnya – jatuh tepat di depan jari-jari Li Qiye.

“Saya sebenarnya sedikit tertarik dengan usul Old Wu.” Singa Raja Ba Xian mulai berbicara dan kemudian mengulurkan tangannya ke depan: “Bawa Langit Melintasi Delapan Sabre di sini! “

Namun, Li Qiye tidak menjawab dan mengambil langkah mundur sebagai gantinya, “Apa, berubah pikiran, Nak?” Meskipun mata Lion Monarch Ba Xian masih tertutup, sepertinya dia masih menatap tajam ke Li Qiye.Li Qiye Menjilat bibirnya dengan gugup, lalu dia berkata dengan hati-hati dan penuh hormat: œLeluhur yang terhormat, junior ini belum pernah melihat pedang yang saleh sebelumnya. Ini … Taruhan masalah ini terlalu besar. Junior ini ingin melihat pedang yang saleh terlebih dahulu! Hati-hati Li Qiye tanpa kehilangan rasa hormat sangat cocok untuk perannya, dan itu bahkan bisa dikatakan tanpa cacat. Sangat sulit bagi orang lain untuk meragukannya. “Hmph, ambil dan lihatlah.” Singa Raja Ba Xian akhirnya dengan dingin mendengus. Li Qiye menyingkirkan teknik dan, pada saat ini, dia membungkuk sekali ketika dia berkata: Maafkan junior ini. “Kemudian dia dengan hormat mengambil pisau yang saleh dan dengan hati-hati melihatnya. Lebih baik daripada mengatakan bahwa Li Qiye memeriksa pedang untuk melihat apakah pedang itu asli atau palsu, itu lebih akurat untuk mengatakan bahwa dia mengulur waktu waktu. Saat Li Qiye dengan cermat melihatnya, dia dengan hati-hati menghitung waktu kedatangan nenek moyang Wu dalam benaknya.