Emperors Domination – Chapter 1959 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 1959 | Baca Novel Online

Eat My Bricks

“Selesaikan ceramahmu?” Li Qiye tertawa kecil dan bertanya pada lawan-lawannya.

Tamedragon melangkah dan berteriak: “Junior, berhentilah kesombonganmu, kita akan bertarung sampai mati hari ini!”

< > Sikap dan pilihan kata-katanya mengejutkan semua orang. Sebelumnya, dia patuh dan memanggil Li Qiye, “senior”.

Tapi sekarang, mengemis tidak ada gunanya dan sudah waktunya bertengkar. Ini mendorong perubahan sikap lainnya dan dia menyebut Li Qiye sebagai “junior” bukannya tanpa peduli.

Ini membuat kerumunan orang terdiam. Bagaimana orang ini bahkan menjadi Dewa Tinggi tanpa prinsip pribadi?

“Ayo, mari kita lihat berapa lama Anda bisa berjuang untuk,” Li Qiye tertawa kecil dan tidak peduli sama sekali. Kelompok ini sudah tidak berbeda dari yang sudah mati.

“Membentuk formasi.” Sembilan dewa datang bersama; Serangga Skyplowing muncul sekali lagi.

“Rumble!” Kali ini jauh lebih besar. Setelah setiap goyangan, itu tumbuh semakin besar.

Pada saat ini, para dewa ini tidak lagi menahan diri dan menuangkan semua vitalitas mereka ke dalam formasi. Entah itu sukses atau mati sehingga mereka tidak keberatan menyia-nyiakan segalanya.

Makhluk raksasa ini tampak seperti raja serangga, bukan, dari semua binatang buas. Semua orang merasa tercekik sebelum kekuatannya seolah-olah bisa membuka mulutnya dan menelan Naga Sejati.

Pada akhirnya, tidak masalah seberapa Tamedragon yang tak tahu malu dan tercela itu. Pria itu memang Dewa Tinggi yang kuat dengan sebelas totem.

“Boom!” Serangga itu bergegas menuju Li Qiye dengan taringnya yang tajam, yang ingin melemparkannya ke langit.

Hanya seperti itu, bahkan brankas langit pun ditembus. Banyak retakan muncul sebelum keruntuhan total.

“Ayo.” Li Qiye tertawa dan dengan santai memetik bintang dan galaksi dari atas. Saat dia menyentuh mereka, mereka langsung berubah menjadi batu bata terbesar di dunia.

Terlalu banyak untuk dihitung dan bisa menghancurkan seluruh dunia. Mereka memiliki sinar perak pada mereka yang melayang di atas.

“Boom!” Yang pertama dilemparkan pada taring binatang buas, menyebabkannya mengambil lusinan langkah mundur dan melihat bintang-bintang menjadi pusing.

“Boom!” Sebelum itu bisa stabil, bata lain turun dan membuatnya jatuh ke tanah.

Semua orang ngeri dengan adegan ini. Itu adalah perpaduan dari sembilan Dewa Tertinggi namun Li Qiye mengalahkannya tanpa menggunakan kekuatan eksternal. Dia mampu memperbaiki benda-benda langit ini dengan mudah.

“Boom!” Semakin banyak batu bata mulai terbang ke bawah. Sepasang taring tajam pada serangga itu patah. Hanya suara yang pecah membuat orang bergidik.

“Mati!” Tamedragon sangat marah dan berteriak.

Serangga itu melepaskan api ilahi yang membakar segala sesuatu dengan ledakan di dalamnya. Selanjutnya, tanduk tumbuh dari kepalanya dan dengan gila berputar seperti bor. Itu menjadi merah dan terus memuntahkan lebih banyak api seperti kemarahan Dewa Sejati.

“Boom!” Li Qiye tidak ragu dan melemparkan batu bata ke bawah. Namun, klakson ini mampu menghentikannya kali ini.

“Rumble!” Bor menembus batu bata sementara memurnikan mereka dengan api yang luar biasa.

Retakan mulai muncul di langit bata. Tanduk itu jauh lebih kuat dari sepasang taring. Itu adalah perwujudan dari totem yang ditawarkan sekarang.

Untuk Dewa Tinggi, totem adalah segalanya bagi mereka. Mereka memanggul kekuatan Dewa Tinggi ini, mirip dengan Wills Surga bagi para kaisar.

Ketika mereka membakar totem mereka, itu sama dengan membakar energi dao dan kekacauan mereka. Ini sudah habis-habisan. Bahkan jika mereka akan membunuh musuh mereka, mereka akan benar-benar berada di nafas terakhir setelah itu. Sayangnya, tidak ada pilihan lain bagi mereka di titik ini.

Batu bata itu akhirnya pecah dan terompet yang marah terus memburunya.

“Sekarang!” Seru Tamedragon.

“Bang!” Keempat kaisar dari Sentinel disiapkan. Dalam sekejap mata, empat belas surat wasiat mereka bergabung bersama untuk menciptakan panah pembunuh lagi.

Dilepaskan dengan cara yang tidak terdeteksi. Tidak ada yang tahu dari arah mana ia akan menyerang Li Qiye.

“Buzz.” Li Qiye menunjuk ke depan. Dua domain langsung muncul – stagnasi dan kehancuran.

Serangga menjadi sangat lambat seperti siput saat berada di dalam dua domain. Selain itu, itu menahan penindasan yang sangat besar sehingga tubuhnya mulai mengeluarkan kresek.

“Whoosh!” Panah itu muncul lagi tetapi tidak bisa membunuhnya. Di depannya adalah dinding kekaisaran yang gemerlapan. Itu terbuat dari rune kekaisarannya jadi itu jauh lebih cepat daripada panah.

“Hancurkan!” Para kaisar meraung dan menuangkan semua vitalitas mereka ke panah, termasuk darah kekaisaran mereka.

“Boom!” Panah menjadi berdarah, diberdayakan dengan kekuatan yang cukup untuk membunuh siapa pun.

Empat belas wasiat dikombinasikan dengan darah kekaisaran? Ini cukup untuk membunuh seorang kaisar dengan enam surat wasiat.

“Ya ampun!” Panah yang kuat menembus dinding Li Qiye dan membenturkan dahinya,

Dunia menjadi sunyi; hanya napas dan nafas yang terdengar. Semua orang benar-benar terpaku pada adegan ini.

Panah telah mengenai dahi Li Qiye dan darah mulai mengalir perlahan.

“Apakah itu fatal?” Seorang kaisar pada tingkat yang sama akan pasti sudah mati karena serangan sebesar ini mengenai titik lemah.

“Young Noble!” Putri Jilin menjadi pucat di kejauhan.

“Kami berhasil!” Tamedragon sangat gembira dan bersorak. Rencananya sukses. Para kaisar dari Sentinel merasakan hal yang sama.

“Terlalu dini untuk perayaan.” Sebuah suara santai memotong momen gembira mereka.

“Pop!” Panah itu didorong keluar dari luka. Memang ada lubang yang menakutkan di dahi Li Qiye dengan darah menyembur keluar. Namun, perlahan-lahan menutup sebelum menghilang sama sekali. Keningnya sempurna sekali lagi seolah-olah tidak ada yang terjadi. Lawannya tercengang setelah melihat ini.