Emperors Domination – Chapter 1986 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 1986 | Baca Novel Online

Desa Yao

Pure dipaksa dalam keadaan tenang setelah pertempuran yang mengejutkan. Banyak kekuatan besar dan garis keturunan kekaisaran memutuskan untuk masuk ke mode shutdown.

Nenek moyang yang kuat memperingatkan murid-murid mereka untuk tidak pergi ke luar dan menyebabkan masalah. Ini adalah momen istimewa karena kekuatan ini memilih untuk melepaskan diri dari dunia luar.

Kenaikan Jin Ge seharusnya menjadi masalah yang menarik di Pure tetapi tidak ada yang membicarakannya lagi.

Pertempuran di tanah liar tidak tersedia untuk para pembudidaya di luar Murni. Namun demikian, mereka masih bisa merasakan fluktuasi dari energi yang menghancurkan dunia. Yang lemah tidak sadar tetapi masih ditekan oleh kekuatan.

Setelah pertempuran, yang pertama tidak ingin membicarakannya sementara yang lemah hanya mendengar bahwa itu adalah hal yang tabu. Ini adalah alasan keheningan dalam Murni.

Para junior ingin tahu tetapi para senior berhati-hati dan terus-menerus memperingatkan mereka terhadap kemungkinan bencana agar tidak terlalu usil.

Masih ada sesuatu baik yang berasal dari ini. Karena isolasi umum, anak-anak muda berlatih lebih keras. Hanya dalam beberapa tahun, lebih banyak talenta keluar dari Murni daripada sebelumnya.

Li Qiye meninggalkan Pure setelah pertempuran. Kaisar Perang Langit dan Raja Immortal Monarch, kelompok Jilin bekerja bersama untuk membuka jalan menuju Arogansi baginya, memungkinkan perjalanan yang lancar.

Ada alasan untuk memilih Arogansi. Itu adalah surga dan memiliki populasi terbesar dari seratus ras di semua tiga belas benua. Mereka telah berada di sini paling lama.

Dengan demikian, tiga ras tampak lebih lemah dibandingkan di tanah ini.

Alasan kemakmurannya adalah karena orang bijak lama, tapi tentu saja , penyumbang terbesar adalah Kaisar Abadi Jiao Heng.

Ia memerintah atas auranya dan mengubah nama benua dari Putih menjadi Arogansi.

Selain itu, ia bahkan lebih jauh mengumumkan pisahkan seratus ras dari tuan mereka dan jadikan tempat ini sebagai surga.

Karena itu, anak-anak Arrogance semua ingat dan menyanyikan pujian atas gelarnya selama beberapa generasi.

Li Qiye tidak bertemu dengan kelompok dari sembilan dunia segera. Tujuannya adalah tempat biasa yang penuh dengan gunung dan pepohonan yang menjulang tinggi. Rusa dan elang adalah pemandangan umum. Air terjun tersebar di mana-mana.

Desa-desa kecil ada karena populasi yang jarang. Dia berdiri di atas puncak untuk melihat desa-desa yang diselimuti asap yang mengepul dari tungku.

Puncak tempat dia berdiri benar-benar lurus dan berbahaya. Seorang manusia tidak memiliki cara untuk mencapai puncaknya.

Di atas banyak kuburan dengan hanya nama-nama di tablet, tidak ada yang lain. Pasti ada lebih dari seratus – semuanya tanpa hiasan dan sederhana.

Tidak ada seorang pun di sini yang mengurus tempat ini tetapi gulma dan dedaunan tidak mengambil alih, hanya beberapa helai rumput yang tumbuh melalui celah-celah berbatu di sana-sini.

Dia menuangkan anggur yang baik pada mereka sebelum bersandar kembali untuk melihat jarak.

“Menyaksikan matahari terbenam saat bertambah tua, dikelilingi oleh anak-anak dan cucu-cucu saat sekarat karena usia tua, itu tidak terlalu buruk. Orang-orang fana akan memuji kehidupan yang penuh dengan kekayaan dan umur panjang, tentu saja kehidupan yang layak dijalani. “Li Qiye tertawa kecil sambil minum dan melihat asap yang keluar dari desa.

Tidak ada yang tahu bahwa kuburan ini milik keberadaan yang pernah mengancam tiga belas benua. Banyak dari mereka adalah para ahli di tingkat ilahi karena mereka adalah jendral yang paling keras. Mereka berkuda di medan perang sementara ketenaran mereka saja sudah cukup untuk merampok musuh-musuh keberanian mereka.

Angin bertiup dengan lembut ketika dia duduk di sana dengan tenang: “Itu orang-orang untukmu. Sebagai semut fana, seseorang akan mendambakan menjadi pembudidaya, ingin terbang melintasi langit dan bumi, melalui gunung dan sungai, hidup di antara awan, tidak makan apa pun kecuali embun dan kabut … “

“. .. Setelah menjadi ahli sejati dan cukup pengalaman, melihat terlalu banyak dan memahami misteri, mereka akan melihat bahwa menjadi manusia sebenarnya cukup bagus. Ketidaktahuan adalah kebahagiaan, atau begitulah kata mereka. Hidup hanya beberapa dekade dari lahir sampai mati, tidak perlu mengalami kesulitan. Memiliki orang tua dan anak-anak, hidup dan mati sudah lebih dari cukup. “Dia dengan lembut menghela nafas.

Dia menyesap lagi dan berkata dengan lembut,” Aku iri, kalian, bisa melepaskan, kembali ke kamu rumah dan gantung baju besi Anda, meninggalkan dunia kultivasi dan tahun dominasi. Sayangnya, saya tidak bisa melakukannya bahkan jika kesempatan itu datang suatu hari. Terlepas dari masa depan, saya hanya bisa melangkah maju tanpa istirahat. Siapa yang bisa saya salahkan karena membuat saya seperti ini? 

Dia tinggal di sini selama beberapa hari lagi untuk menyaksikan matahari naik dan turun, awan berkumpul dan membubarkan, seolah-olah adegan ini tidak membuatnya bosan. semua.

“Selamat tinggal, teman-teman lama, istirahatlah dengan baik.” Dia akhirnya berdiri dan meraih beberapa tanah sebelum melepaskannya ke angin. Dia melihat kuburan ini untuk terakhir kalinya sebelum pergi.

Tidak jauh dari puncak ini adalah desa berukuran sedang dengan hanya beberapa lusin keluarga. Mereka mengandalkan perburuan untuk melewati hari. Ketika matahari terbit, mereka bekerja keras; ketika matahari turun, tiba waktunya untuk beristirahat.

Itu memiliki nama ini karena semua penduduk desa memiliki nama belakang, Yao. Mereka sebenarnya tidak tahu dari mana mereka berasal, hanya saja nenek moyang mereka telah tinggal di sini selama ini.

Yao tidak tampak berbeda dari desa-desa lain, masih berfokus pada perburuan dan pertanian untuk subsisten. Aliran deras mengalir di pintu masuk desa. Ketika matahari terbit dari bukit, sinarnya jatuh di sungai, menghasilkan refleksi cerah. Li Qiye sedang bersandar pada pohon belalang tua di tepi sungai untuk melihat Yao di pagi hari. Pengulangan sudah bisa terdengar baik dari anak laki-laki dan perempuan . Mereka datang dari ladang di dekat situ. Biasanya, itu digunakan untuk berjemur komoditas tertentu, tetapi sekarang, anak-anak ini duduk bersila di sana untuk bermeditasi. “Seorang raja mengangkat kepalanya tinggi, selalu tenang dan terkumpul terlepas dari situasinya …” Sebuah suara yang menyenangkan datang dari yang lebih tua gadis. Dia mengucapkan setiap kata dengan jelas untuk mengajarkan hukum dao kepada penduduk desa muda ini. “Seorang raja mengangkat kepalanya tinggi, selalu tenang dan terkumpul terlepas dari situasinya …” Anak-anak yang duduk perlahan mengulanginya setelah dia. Gadis itu berusia sekitar enam belas tahun. Dia tidak terlalu cantik tetapi memiliki penampilan yang menghangatkan hati dan menyenangkan mata. Wajahnya yang berbentuk oval berwarna putih dan lembut dengan sepasang mata yang indah dan bersemangat. Dia tidak berdandan ketika dia melihat ke atas ke langit. Gaunnya juga sederhana tetapi itu tidak mengurangi kecantikannya. Rambutnya dengan santai menjuntai di punggungnya, alami dan awet muda. Pengulangan berlanjut ketika ia meneriakkan mantra dan anak-anak mengulanginya. Itu membuat desa jauh lebih menarik dan hidup. Li Qiye tidak bisa menahan senyum seolah dibawa kembali ke masa lalu. Di masa lalu, ada orang-orang seperti dia menyebarkan dao di desa ini sementara suara anak-anak bergema ke langit. Ketika matahari terbit lebih tinggi, gadis itu akhirnya menyelesaikan bagian ini. Dia berdiri dan berkata, Kita akan berhenti di sini hari ini, pulanglah sekarang. Yay! Waktunya makan! “Beberapa anak melompat dengan bersemangat dan berlari kembali ke rumah mereka seperti angin.” Kakak Ting, kapan kamu akan mengajari kami keterampilan nyata, sehingga kami bisa terbang seperti kamu? “Seorang anak bertanya dengan angan indah di matanya yang lucu dan bulat.