Emperors Domination – Chapter 1987 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 1987 | Baca Novel Online

Yao Ting

Gadis itu sedikit membungkuk sambil memandangi angan-angan anak itu: “Tunggu sampai Anda selesai mempelajari mantra-mantra ini sebelum belajar cara terbang. Sama seperti belajar cara berlari, Anda harus berjalan terlebih dahulu. “

” Oh, begitu. “Bocah itu mengangguk seolah dia mengerti sebelum berteriak dan berlari kembali ke rumah.

Setelah semua anak pulang, gadis itu akhirnya berdiri dan menatap Li Qiye di pintu masuk desa. Ekspresinya adalah salah satu kehati-hatian saat dia berjalan mendekat ke arahnya.

Sebenarnya, orang luar seperti dia telah menarik perhatiannya di awal.

Dia hanya tersenyum dan menyeberang melalui streaming untuk bertemu dengannya dengan sikap acuh tak acuh.

“Bolehkah saya bertanya dari mana Anda berasal dan tujuan Anda, Dao Brother?” Dia menangkupkan tinjunya dan bertanya dengan cara yang alami dan sopan. >

Dalam radius seratus mil Yao tidak memiliki desa lain. Ini adalah rumahnya dan dia jarang melihat orang luar karena letaknya yang terpencil.

Dia adalah seseorang yang telah melihat pukulan besar sebelumnya dan segera tahu bahwa Li Qiye adalah seorang kultivator. Dia seharusnya berhati-hati karena Yao hanya sebuah desa kecil di dunia fana tetapi seorang kultivator baru saja tiba.

“Hanya seorang pejalan kaki yang melintasi tempat ini.” Li Qiye juga tanpa beban.

< p> “Nama saya Yao Ting, bagaimana dengan Anda, Dao Brother?” tanyanya.

“Li Qiye.” Dia menjawab sambil berjalan ke desa. Yao Ting juga bergegas menemaninya.

Lebih tepatnya mengatakan bahwa dia mengawasinya. Itu adalah satu hal jika dia seorang manusia, tetapi ini adalah seorang pembudidaya. Namun demikian, Yao menjadi desa kecil dengan tidak ada yang berharga sedikit menenangkannya. Tidak ada yang didambakan oleh orang luar di sini.

“Siapa yang mengajarimu Seni Kaisar-mu?” Dia dengan santai bertanya.

“Seorang guru dari Akademi Surgawi.” Dia menjawab sambil menyimpannya tidak jelas.

Tentu saja, dia tidak terkejut bahwa dia tahu tentang hal itu karena banyak pembudidaya pernah mendengarnya sebelumnya.

Ini adalah salah satu dari tiga seni hebat yang tersebar luas . Bahkan manusia tahu tentang itu.

Namun, setiap kultivator di Arrogance akan bergidik setelah mendengar nama akademi dan dipenuhi dengan rasa hormat. Celestial cukup terkenal di Arrogance dan seluruh dunia.

Dia sangat memperhatikan ekspresi pria itu dan tidak melihat perubahan. Ini membuatnya takut karena implikasi di dalam dirinya.

“Instruksi itu terlalu umum, tidak mencapai esensi dasar dari seni.” Li Qiye berkomentar.

Hatinya tenggelam setelah mendengar ini sementara napasnya melambat. Jika orang luar mendengar ini, mereka pasti akan berpikir bahwa dia tidak tahu besarnya langit dan bumi.

Celestial adalah akademi paling kuat di dunia. Seseorang akan sulit sekali menemukan tempat lain yang serupa.

Kaisar Abadi Fei menciptakannya dan meletakkan fondasi yang cukup untuk menjadikannya istimewa. Bahkan Deep South Divine Emperor, makhluk dengan dua belas wasiat, datang untuk merayakan pendiriannya.

Tidak ada yang berani menimbulkan masalah pada hari itu; ini menunjukkan fondasi yang kuat untuk masa yang akan datang. Belakangan, banyak kaisar dan Dewa Tinggi datang sebagai tamu.

Bagi para kultivator, terutama yang memiliki awal yang rendah hati, diterima di akademi adalah kemuliaan tertinggi. Adapun para guru di sana? Tidak satu pun dari mereka yang lemah.

Tapi sekarang, Li Qiye berani mengkritik ajaran satu? Orang-orang akan berpikir bahwa dia gila dan sombong karena tidak sopan.

Yao Ting tidak menjadi marah dan memikirkan kemungkinannya.

Jalan-jalan mereka menarik perhatian banyak penduduk desa sejak dia bagaimanapun juga adalah orang luar. Namun demikian, kehadiran Yao Ting membuat mereka merasa nyaman.

Dia adalah kebanggaan mereka. Meskipun mereka tidak sepenuhnya memahami ketinggian akademi, mereka tahu bahwa diterima adalah prestasi yang terhormat. Karena kesuksesannya, penguasa kerajaan negara ini memberikan wilayah ini ke desa mereka, yang memungkinkan mereka untuk lebih makmur.

Di dekat pintu masuk terdapat sebuah kuil kecil dan tua yang dikelilingi oleh rumput liar. Pintu-pintu kayu tertutup rapat dan berderit karena angin. Namun demikian, ia melakukan tugasnya dan menjaga kuil.

Li Qiye berdiri diam di depan dan menatap kuil itu.

Yao Ting cukup terkejut karena ketika ia tumbuh dewasa, kuil itu telah di sini sepanjang waktu. Tidak ada yang unik dan spesial tentang itu. Dengan demikian, tindakannya membangkitkan rasa ingin tahunya. Dia belum pernah melihat orang membuka kuil ini sebelumnya.

“Apa yang istimewa tentang kuil ini?” Dia memeriksa niatnya.

“Aku tidak tahu, hanya melihat, itu saja.” Li Qiye tertawa dan menjawab segera. < / p>

Dia tidak percaya sama sekali. Orang luar muncul entah dari mana dan menatap kuil yang tidak mencolok?

Sejak saya masih muda, belum ada yang membuka kuil sebelumnya. Kami warga desa tidak tahu apa yang ada di dalamnya. “Dia melanjutkan tesnya.

” Tidak tahu itu hal yang baik, semacam kebahagiaan. “Katanya.

Dia tidak tahu. dapatkan sesuatu darinya, tidak dapat menentukan tindakan selanjutnya.

“Bagaimana kamu memasuki akademi?” Dia akhirnya menarik pandangannya dan bertanya dengan nada hambar.

Dia tidak menyembunyikan apa pun: “Ketika saya masih muda, Guru datang dan melihat bahwa saya memiliki afinitas Dao yang kuat, cocok untuk berkultivasi, sehingga Guru mengambil kembali untuk belajar di akademi.”

Beberapa saat berlalu sebelum dia menjawab: “Dunia adalah siklus yang tidak dapat dihindari dan tidak berubah, orang akan datang dan pergi, kembali dan pergi.” Dia tidak tahu apa yang dia bicarakan. Dia tidak mengatakan apa-apa lagi dan hanya melirik lagi di kuil sebelum pergi. Dia mengikutinya dan akhirnya bertanya: “Dao Brother, apakah Anda ingin mengunjungi tempat tinggal saya yang sederhana sebentar?” Dia masih ingin memahami niatnya datang ke sini. “Tidak perlu, kita akan bertemu lagi jika itu memang dimaksudkan. Li Qiye tersenyum dan menolak ajakannya sebelum melanjutkan. Tujuannya adalah mengawasi dia untuk menghindari masalah yang tidak perlu dan dia tentu tahu ini. Setelah berjalan jauh, dia mengatakan kepadanya, “Tidak bisa melihatku selamanya. Jangan khawatir, aku tidak punya niat buruk terhadap desamu. “Dia terus menonton dari tempat yang menguntungkan dan akhirnya menghela nafas lega setelah dia pergi sepenuhnya. Dalam beberapa hari berikutnya, dia tetap berhati-hati dan menyaksikan seluruh desa. Tidak ada yang terjadi sehingga dia berasumsi bahwa dia telah pergi. Pertemuan ini membuatnya sangat ingin tahu tentang kuil kecil yang tidak seperti sebelumnya. Pasti ada alasan kedatangannya, jadi dia ingin mencari tahu apa yang ada di dalam. Dia pergi untuk bertanya kepada semua orang di desa, tetapi bahkan kakek tertua tidak tahu apa-apa tentang itu, hanya bahwa kuil itu telah ada sejak mereka ada. terlahir.