Emperors Domination – Chapter 1988

shadow

Emperors Domination – Chapter 1988

Pembuat Tahu Tua

Ada sebuah kota berukuran sedang yang dibangun dan diaspal dengan batu. Siapa tahu sudah berapa tahun sejak berdirinya tetapi temboknya dalam keadaan rusak. Panah mengisi celah bersama dengan lubang dari serangan beruntun.

Orang-orang datang dan pergi; kota menyaksikan satu era demi era. Kerikil dipoles oleh kaki pejalan kaki. Beberapa jalan bahkan mengkilap dari efek ini.

Gaya arsitekturalnya terdiri dari aliran dan jembatan yang meliuk-liuk melalui bangunan-bangunan tua. Ini adalah daerah yang damai bagi warganya. Semua orang di sini praktis saling kenal karena jumlahnya yang sedikit.

Jika Anda bertanya tentang hal yang paling terkenal di kota, orang-orang di sini secara tidak sengaja akan berteriak: “Pembuat tahu yang sudah tua.” p>

Jika Anda bertanya tentang hal paling bahagia di kota, mereka juga akan berteriak: “Berbaris untuk membeli beberapa puding tahu.”

Mungkin orang tidak akan ingat nama ini tempat kecil atau tempat-tempat indah, tetapi mereka pasti akan mengingat tahu di sana. Ini akan menjadi pengalaman yang tak terlupakan, jika Anda bisa membelinya.

Warga di sini tidak bisa mengatakan seperti apa lelaki tua itu, bahkan yang tertua di antara mereka. Hanya ada satu kesan – puding tahu. Keberadaan dan tahu-nya berjalan seiring.

Adapun nama belakangnya, latar belakangnya, dan tipe orangnya? Ini tetap menjadi misteri bagi semua orang.

“Pembuat tahu tua, saya mengerti.” Li Qiye juga tersenyum ringan setelah memasuki kota.

“Berderit.” Orang bisa mendengar suara dari tiang bahu membawa sesuatu yang berasal dari gang. Orang-orang di sekitarnya langsung bersemangat.

“Dia ada di sini!” Seseorang berteriak dan dijawab dengan meledakkan gelombang tawa anak-anak dan wanita muda. Langkah kaki bergema dan garis panjang terbentuk segera di jalan ini.

Seorang lelaki tua memanggul dua tong datang. Wajahnya dipenuhi keriput, efek waktu yang tak terhapuskan. Dia mengenakan jubah rami dengan kain di atas bahunya untuk meringankan rasa sakit dari membawa tiang. Meskipun ada dua tong yang penuh dengan puding tahu, langkahnya masih cukup kuat, memberikan hasil yang tua tapi kuat.

Dia berjalan ke garis dan menjatuhkan tong yang berat. Dengan sendok kayu, ia mengangkat kain tipis yang menutupi tong-tong dan berkata: “Buka toko sekarang, berbarislah.”

Semua tindakannya mulus, tidak disia-siakan, dan tepat. Dia mengambil sendok penuh ke dalam mangkuk gadis yang berdiri di depan. Dia dengan senang hati meletakkan koin perunggu ke dalam kantung yang tergantung di pinggangnya dan pergi dengan mangkuk penuh tahu.

“Kakek, ambilkan aku satu, aku antri kemarin, tidak ada apa-apa.” pemandangan tahu putih, terutama setelah mencium aroma wangi kedelai.

Karena itu, beberapa orang mengulurkan leher mereka sambil menatap kedua tong itu, takut itu akan habis sebelum giliran mereka.

Sayangnya, bagian bawah tong itu dengan cepat terlihat karena lelaki tua itu akhirnya selesai menjual porsi hariannya. Dia menepuk-nepuk kantong di pinggangnya dan mendengar koin berdentang dan tersenyum, “Semua pergi sekarang, datanglah besok pagi.”

Dia mulai berkemas.

“Huh, kakek, hanya dua tong sehari? Kami sama sekali tidak menyukainya, Anda hanya bermain-main dengan kami. Tetangga ingin meminta Anda membuat empat setiap hari. “Seorang tetangga mengeluh.

Pria tua itu mengabaikan keluhan dan mengikat tong-tong itu di tiang lagi sebelum perlahan-lahan mengangkatnya, sedikit berayun ke depan dan ke belakang .

Li Qiye juga berjalan santai setelah orang tua itu.

Tetangga yang gagal hanya bisa membuat beberapa komentar yang aneh sebelum bubar. Pria tua itu telah menjual tahu di sini selama beberapa lusin tahun terlepas dari cuacanya. Apalagi jumlahnya selalu dua tong. Mereka tidak bisa melakukan apa-apa selain datang lebih awal pada hari berikutnya.

Tempat orang tua itu hanya berjarak satu jalan dari tempat penjualannya. Itu adalah halaman kecil yang dikelilingi oleh dinding.

Halaman ini cukup tua, bahkan langkah-langkah ke pintu masuk telah sedikit runtuh. Setelah kembali, ia meletakkan tong-tong itu dan meregangkannya sebelum mengeluarkan seember besar kedelai. Dia meraih segenggam dan mulai memilihnya di bawah sinar matahari.

Rasa puding tahu sangat tergantung pada kedelai. Jadi, orang tua itu hanya menggunakan kacang terbesar. Dia membuang yang kering dan jelek sebelum mengupas pilihannya.

Dia sangat teliti. Kacang dengan sedikit tanda rusak oleh serangga akan dikeluarkan. Konsentrasi penuh ini seolah-olah dia telah melupakan seluruh dunia – hanya kacang yang ada di pikirannya.

Li Qiye masuk dan bersandar di pohon untuk menonton tanpa mengganggu orang tua itu. < / p>

Setelah matahari jatuh ke barat, orang tua itu akhirnya selesai dengan embernya. Dia meregangkan pinggangnya dan sedikit menyipitkan matanya, “Anak muda, Anda punya urusan?”

Li Qiye tertawa kecil sebagai tanggapan: “Saya hanya di sini untuk mengunjungi Anda, dan juga melihat tempat ini.”

“Apa yang bisa dilihat, hanya ada seorang lelaki tua seperti saya di sini.” Dia menggelengkan kepalanya dan berkata.

Li Qiye dengan sentimental menyatakan: “Ada jalan menuju segalanya seperti selama seseorang memiliki cukup ketekunan. Ketika seseorang ditentukan cukup, apakah itu menjual puding tahu, tikar jerami, atau ayam panggang, ini semua berbeda dao. Setelah mencapai ujung jalan, Anda tidak melihat misteri tersembunyi, hanya hati dao yang gigih. Tidak banyak yang menyadari hal ini. 

Orang tua itu terkejut sebelum menjadi serius. Dia menangkupkan tinjunya dan berkata: “Rekan Daois, dari mana asalmu?” “Potongan menari di udara sebelum membentuk gagak. Itu berputar di atas kepala orang tua itu sebelum jatuh. Selanjutnya, hanya strip yang sama yang tersisa. Setelah melihat ini, pria tua itu sedikit gemetar sebelum membungkuk dalam-dalam ke arah Li Qiye: Oh, begitu juga kamu, Guru Suci. Maafkan saya karena kurangnya penerimaan. “” Tidak perlu bersikap sopan. “Li Qiye tersenyum:” Meskipun kita tidak berada di sisi yang sama, kita masih memiliki asal yang sama. Kamu cukup unik di tiga belas benua. “” Kamu terlalu baik, Guru Suci. Silakan masuk. “Pria tua itu tersenyum dan mengundang Li Qiye masuk. Li Qiye melirik ke kamar dan melihat kesederhanaannya; tidak ada apa-apa selain meja. Tidak setitik debu pun. “Jika saya harus menyebutkan tujuan untuk datang ke sini, maka itu akan memiliki semangkuk puding tahu, seni halus Anda dalam generasi ini.” Li Qiye tidak malu dengan permintaannya. “Anda datang pada waktu yang tepat, Guru Suci, saya punya mangkuk.” Pria tua itu berkata sambil tersenyum. Beberapa saat kemudian, dia meletakkan semangkuk puding panas di depan Li Qiye. Pria itu tidak menunjukkan reservasi dan mulai menggali dengan lambat menggunakan sendoknya. Dia menikmati ini seolah-olah itu adalah cairan abadi. Tidak butuh waktu lama sebelum dia mengosongkan mangkuk. Dia menyeka mulutnya, puas, dan berkata, Hidangan umum dunia fana, ketika dibuat oleh Anda, telah menjadi makanan lezat. Selama hati ada di sana, bahkan orang biasa pun akan menjadi magis. 