Emperors Domination – Chapter 1996 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 1996 | Baca Novel Online

Akademi Surgawi

Keduanya mulai berjalan menuju akademi. Yao Ting tiba-tiba teringat pertanyaannya sebelumnya: “Dao Brother, kelas mana yang akan kamu datangi?”

“Ruang Belajar.” Li Qiye dengan santai menanggapi.

“Ruang Belajar?” Dia terkejut mendengar jawaban yang tak terduga ini.

Akademi memang memiliki lima bagian dengan Ruang Belajar sebagai yang kelima.

Namun, orang hanya benar-benar berbicara tentang Sekolah Mortal, Istana Kaisar, Lembaga Suci , dan Seratus Halls. Meskipun Mortal Hall jarang merekrut siswa, itu masih menjadi topik hangat.

Sebaliknya, tidak ada yang berbicara tentang Ruang Belajar karena meskipun mereka dipilih, mereka tidak akan ingin berpartisipasi dalam kelas khusus ini.

Itu memang bagian dari akademi dan memiliki guru yang mengajarkan hukum dao dan pahala. Meskipun demikian, para siswa di sini biasanya berkeliling dunia dan belajar tentang sejarah.

Untuk kultivator, tujuan utama bergabung dengan akademi adalah mempelajari dao untuk memikul Kehendak Surga suatu hari. Dengan demikian, tamasya dan sejarah tidak ada dalam agenda mereka. Mereka ingin belajar terbang dan menjadi lebih kuat, tidak menjadi kutu buku.

Ini menghasilkan tingkat partisipasi yang rendah untuk kelas ini, meskipun tidak serendah Mortal School. Misalnya, hanya ada beberapa siswa di sana semester ini.

Yao Ting melirik Li Qiye lagi. Dia tidak terlibat dengan Ruang Belajar tetapi dia menyadari nama-nama siswa di sana. Li Qiye bukan salah satu dari mereka.

“Yah …” Dia tidak tahu bagaimana bertanya.

Dia memutuskan untuk menggodanya setelah melihat penampilannya: “Saya hanya mendapat di sini sekarang. “

” Oh, tapi semester ini tidak menerima siswa baru. “Dia sedikit mengerutkan kening, khawatir tentang dia:” Jika Anda ingin bergabung dengan Ruang Belajar, saya khawatir itu menang mungkin. Anda harus menunggu sampai semester berikutnya. “

Li Qiye dengan santai berkata:” Saya sudah di sini, mungkin sebaiknya kita melihatnya. Tidak ada yang pasti di dunia ini, mungkin saya akan beruntung dan diterima kali ini. “

” Mungkin. “Dia merenung sebentar dan setuju karena kesan positifnya terhadapnya:” Dao Brother , Ruang Belajar paling dekat dengan gerbang selatan, jadi kamu harus seperti itu. Secara kebetulan, para senior dari Hundred Halls bertanggung jawab di sana dan saya kenal mereka. Biarkan aku membawamu. “

Setelah mengatakan itu, dia memimpin jalan untuknya.

Dia hanya ingin menggodanya tetapi tidak berharap dia begitu antusias. Dia tersenyum tipis dan melihat bayangan seorang kenalan lama dalam dirinya.

Akan lebih akurat untuk menyebut akademi negara karena ukurannya yang besar. Tanah di sini terbentang>

Meskipun mereka berdua terbang dengan kecepatan cepat, masih butuh hampir setengah hari untuk mencapai pintu masuk selatan.

Percakapan muncul lagi ketika Yao Ting memikirkan sesuatu yang telah menghantuinya: “Dao Saudaraku, bolehkah aku bertanya sesuatu padamu?”

“Lakukan saja.” Dia berkata datar.

Dia memilih kata-katanya dengan hati-hati: Kamu tidak hanya lewat ketika kamu datang ke Yao terakhir kali, kan? Tentu saja, maafkan saya jika saya salah. “

” Anda benar, saya sedang melihat-lihat di sana. “Dia tidak berniat bersembunyi.

Dia merenung sedikit sebelum bertanya: “Karena kuil di desa kami?”

Sebenarnya, dia sudah cukup yakin akan hal ini.

Dia dengan lembut mengangguk: “Memang, aku belum melihat dalam waktu yang lama dan sedang dalam perjalanan. “

” Apa yang ada di dalam? “Dia berkata tanpa ragu-ragu saat ini.

Dia benar-benar ingin tahu tentang kuil tetapi bertanya pada di desa, tidak ada yang tahu tentang asal-usulnya dan bagaimana itu dibangun. Kakek tertua mengatakan bahwa itu sudah ada sebelum generasi orang tuanya. Mungkin sudah ada di sana ketika desa muncul.

Semua orang di desa telah terbiasa dengan keberadaan kuil yang tidak mencolok ini, termasuk Yao Ting selama masa kecilnya.

Ini bukan lagi kasusnya. Dia mencoba berbagai metode dan mengerahkan semua kekuatan hanya untuk gagal dalam membuka pintu kayu biasa.

Dia tidak berani mengklaim sebagai master yang tiada taranya, tetapi dia masih berbakat di akademi. Dalam hal kekuatan fisik, dia bisa memindahkan gunung tapi ini tidak cukup.

Kegagalannya mengatakan kepadanya bahwa kuil itu tidak sesederhana kelihatannya. Pasti ada rahasia yang tersembunyi di dalamnya.

Dengan demikian, dia memikirkan Li Qiye tetapi dia sudah pergi. Bagaimana dia bisa menemukannya di lautan manusia? Dengan demikian, dia secara alami senang melihat dia lagi dan tidak bisa menahan diri untuk bertanya tentang hal itu.

Dia menatapnya dan dia balas menatap dengan mata penuh harapan dan antisipasi. Dia dengan lembut menghela nafas karena dia telah melihat sepasang mata ini sebelumnya dengan emosi yang sama muncul di dalam.

“Tentu saja, tolong permisi kepatutan saya jika Anda tidak ingin berbicara, Dao Brother. Berpura-puralah aku tidak mengatakan apa-apa. “Keheningannya membuatnya berpikir bahwa dia tidak ingin mengungkapkan rahasia itu sehingga dia cepat-cepat menambahkan.

Dia menjawab:” Bukannya aku tidak mau untuk membocorkan informasi, tetapi ini membutuhkan takdir. Tanpa itu, bahkan jika Anda memperoleh pengetahuan, Anda tidak akan bisa melakukan apa pun. Itu hanya akan menjadi paku di pikiran Anda, tidak mungkin untuk diambil – iblis dalam hati dao Anda. “

Dia tidak mengharapkan tanggapan ini.

” Jika Anda benar-benar ingin tahu, lalu gunakan hatimu untuk merasakan dan mendengarkan. Maka Anda akan tahu bagaimana membukanya. “Li Qiye menunjuk hatinya dan berkata.

“Hatiku?” Dia menjadi heran sekali lagi.

Li Qiye mengangguk dan berkata dengan lembut, “Tapi ingat, setiap kali kamu membuka pintu baru, yang lain menutup. Tidak ada benar dan salah di sini, hanya pilihan Anda sendiri yang akan menentukan jalan Anda. “

” Menutup pintu lain? “Dia merenung dan bergumam tentang pernyataan yang mendalam.

Dia dengan lembut kali ini mendesah keras. Jika itu di masa lalu, dia tidak akan memberitahunya karena ini adalah keputusan leluhurnya untuk mengeluarkan mereka dari perkelahian dan pembunuhan. Tapi sekarang, ini bukan lagi masalahnya. Zaman keemasan mendekati akhir sehingga masa depan penuh bahaya. Dia memutuskan untuk memberinya pilihan agar menjadi tuan atas takdirnya sendiri. Ini juga merupakan jalan keluar bagi desa. Mereka perlu mengandalkan diri mereka sendiri sekarang.

Keduanya mencapai gerbang selatan sebelum mereka mengetahuinya karena percakapan yang menarik.

Hanya ada lima atau lebih siswa di sana yang bertanggung jawab untuk menyapa siswa yang kembali. Tempat itu sepi karena bagian terdekat adalah Ruang Belajar yang memiliki beberapa siswa.

Para siswa di sini menjadi dibebankan setelah melihat keduanya. Tentu saja, mata mereka yang berkedip-kedip tertuju pada Yao Ting.

Bagaimanapun juga, dia masih cukup cantik meskipun tidak sejajar dengan Mei Suyao.

“Kakak Ting, kau kembali begitu cepat? Desa Anda sangat jauh sehingga saya pikir ini akan menjadi beberapa hari lagi. Yang tertua dan paling tampan di antara mereka melangkah maju. Tentunya lelaki itu menyukai Yao Ting, terbukti dengan antusiasmenya.

“Desa itu baik-baik saja jadi saya kembali lebih awal.” Dia adalah gadis yang ramah sehingga dia berbicara tanpa sedikit pun kesombongan.

Saya sebenarnya ingin datang dan menjemput Anda dari desa Anda, tetapi Guru mengatur agar saya hadir di resepsi. Benar-benar buruk. “Pemuda itu berbicara lagi.

” Terima kasih, Senior. “Dia mengangguk dan memperkenalkan:” Ini adalah Dao Brother Li. Dia datang ke Ruang Belajar dan kami bepergian bersama. Dan ini adalah bakat luar biasa dari Hundred Halls, Senior Yan Chensheng. “

Chensheng dan pemuda lainnya di sini akhirnya memperhatikan Li Qiye. Beberapa saat yang lalu, mereka terpaku pada Yaoting dan seseorang yang normal seperti Li Qiye tidak akan mendapatkan pandangan kedua dari mereka.

Dia agak tidak senang mendengar bahwa Yao Ting bepergian dengan pria lain karena dia memiliki naksir dia. Ini adalah reaksi alami.

Tapi dia khawatir tanpa alasan. Dia merasakan kedekatan dengan Li Qiye karena itu pendahuluan.

“Kamu adalah siswa Ruang Belajar?” Nada bicara Chensheng benar-benar berbeda dengan Li Qiye, terutama setelah melihat penampilannya.

Lagi pula, dia jenius di Hundred Halls sementara seseorang seperti Li Qiye tidak mengancamnya. Orang itu jelas tidak layak menjadi lawannya.