Emperors Domination – Chapter 2007 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2007 | Baca Novel Online

Mencari Kembali Dalam Waktu

Pada hari-hari berikutnya, Li Qiye tidak mengajarkan apa pun kepada kelompok itu. Menurut pendapatnya, tugas seorang guru adalah menunjukkan kepada siswa jalan dan mereka perlu melakukan sisanya sendiri.

Di luar pelatihan sendiri, ia menghabiskan lebih banyak waktu berfokus pada tas kulit Samsara. Dia dengan hati-hati menganalisisnya sambil mengeceknya dengan KTT lainnya.

Tujuan kulitnya sangat sederhana – pertahanan yang mampu menghentikan serangan terkuat di dunia. Sayangnya, ini bukan tujuan Li Qiye.

Dia ingin menghubungkan kulit dengan KTT itu untuk menemukan petunjuk dan membuka portal baru ke dunia yang tidak ada! Itu adalah tempat yang tidak terjangkau bahkan untuk kaisar dua belas wasiat. Dia perlu menemukannya karena dia membutuhkan hal-hal tertentu di sana.

Ini telah menjadi duri dalam hatinya sejak lama. Dia menghabiskan beberapa generasi tanpa menemukan terobosan apa pun sampai sekarang. Kulit ini adalah cara baginya untuk menemukan portal.

Setelah banyak spekulasi, ia akhirnya menemukan hubungan antara puncak dan kulit.

“Buzz.” kulit dan itu memancarkan kilau samar. Cahaya ini istimewa; orang akan sulit sekali untuk melihat pancaran serupa di dunia ini.

Itu tampak seperti cahaya abadi dari sebuah batu giok, sangat menakjubkan. Siapa pun akan tertarik secara instan dengan jiwanya yang goyah naik ke atas.

Itu benar-benar terlalu indah karena mengalir melintasi permukaan kulit seperti rune atau pembuluh darah. Li Qiye menahan napas karena dia juga dipengaruhi oleh kemegahannya. Selain itu, ia menghafal garis-garis itu karena rahasia yang tersembunyi di dalamnya.

Setelah sekian lama, semua garis yang mengalir telah muncul di kulit. Mereka tiba-tiba datang bersama untuk membentuk sebuah angka.

Angka ini terlalu samar dan tidak dapat dikenali. Siapa tahu kalau ini pria atau wanita. Itu hanya seukuran kepalan tangan, tetapi penampilannya membuat kulit seluas dunia. Sosok ini hanya salah satu dari makhluk hidup di sana.

Mata Li Qiye menjadi sangat dalam dan tampaknya bergerak di sungai waktu melintasi zaman.

Akhirnya, dia berhenti di satu zaman. Dalam sepersekian detik ini, dia bisa melihat sosok asli sosok ini.

Sosok di kulit itu tiba-tiba terbangun dan melihat kembali ke Li Qiye. Tatapan mereka tidak dibatasi oleh pengekangan sementara sehingga mereka saling memandang.

Sayangnya, sosok itu bergerak menuju tempat yang jauh. Li Qiye fokus untuk mengingat setiap langkah. Dia mengalami kekayaan seumur hidup.

Akhirnya, sosok itu menyelesaikan jalannya dan menjadi lelah. Sudah berjalan terlalu lama dan terlalu jauh untuk mencapai kedalaman dunia ini. Sudah waktunya untuk beristirahat sekarang.

Karena itu, cahaya menjadi bubar, sama dengan gambar, sampai semuanya hilang.

Kulit menjadi sama lagi seolah-olah tidak ada yang terjadi.

“Jadi begitu, saya mengerti!” Li Qiye bertepuk tangan dan tertawa terbahak-bahak.

Dia mendongak dan melihat sinar matahari sebelum tersenyum. Semuanya menjadi sangat indah di matanya sekarang: Di generasi ini, orang-orang bertanya kepada saya seberapa yakin saya tentang pertempuran yang akan datang? Tanya saya lagi hari ini dan saya akan menjawab, saya akan melarikan diri tanpa cedera terlepas dari betapa sulitnya itu di masa depan. “

Selanjutnya, Li Qiye keluar dari ruangan dan melihat tiga siswa menunggu di luar. < / p>

“Guru.” Semua membungkuk dengan hormat, bahkan tuan yang tersembunyi – Liu Jinsheng.

“Ada sesuatu?” Dia melirik mereka dan bertanya.

Mereka bertukar pandang. Minxue takut sehingga dia menundukkan kepalanya sementara Goldloop hanya tersenyum. Jinsheng pastilah yang berbicara.

Semester baru saja dimulai dan ada pesta teh di Benteng Sastra. Kami juga ingin ikut bersenang-senang, tolong beri kami izin, Guru. “Jinsheng bertanya.

” Ketenangan tidak bisa bertahan lama. “Li Qiye terkekeh:” Baiklah, kultivasi dan belajar tidak selalu dilakukan di balik pintu tertutup. Tidak apa-apa untuk melakukan perjalanan ke luar, plus, bagaimanapun juga saya bebas jadi saya akan pergi dengan kalian bertiga. “

” Benarkah ?! “Xinxue dengan bersemangat mendongak dan berteriak tetapi dia merasa ini aneh jadi dia dengan cepat menundukkan kepalanya lagi.

“Ayo pergi, itu akan baik. Mari kita tunjukkan genius-genius itu dari Emperor Mansion dan Lembaga Suci bahwa kita dari Ruang Belajar tidak hanya kutu buku, “Li Qiye menyatakan.

” Kedua ruang kelas itu memiliki genius yang tak terhitung jumlahnya. Tiga yang paling terkenal di antara mereka harusnya jauh lebih kuat daripada siswa lama seperti kita. “Goldloop menggaruk kepalanya dan berkata.

Xinxue, di sisi lain, tidak terlalu banyak berpikir. Dia hanya ingin keluar dan bersenang-senang.

“Hanya orang jenius, tidak bisa mencapai puncak. Anda hanya perlu bekerja keras dan Anda akan melampaui para genius suatu hari nanti. Mereka bukan satu-satunya yang tak terkalahkan dalam sejarah, “kata Li Qiye dengan acuh tak acuh.

Tentu saja, ia membidik pesan ini di Xinxue dan Goldloop. Satu adalah muridnya sementara yang lain adalah keturunan seorang teman sehingga Li Qiye ingin merawat mereka.

Jinsheng tidak seperti keduanya. Dia sudah sangat kuat sehingga para jenius itu lebih baik tidak memprovokasi dia.

Xinxue tidak mengatakan apa-apa tetapi dia tetap mengingat kata-katanya. Dia selalu menikmati menghafal dan menikmati komentarnya. Mereka sama berharganya seperti emas baginya.

Goldloop hanya tertawa sambil menggosok kepalanya.

“Ayo pergi, aku juga ingin melihat beberapa orang.” Li Qiye memberi tahu kelompok itu.

Dalam hal ini akademi yang luas adalah banyak gua dan sekolah individual yang mengambil ruang besar. Ada juga beberapa kota tua.

Sastra adalah salah satu dari kota-kota ini. Itu terletak di tengah lima ruang kelas sehingga selalu ada siswa nongkrong. Sebelum mencapai kota ini, orang bisa melihat dua patung raksasa di pintu masuk. Ketika orang-orang semakin dekat, mereka akan menemukan bahwa patung-patung itu sangat besar. Mereka merasa seperti semut dan tidak ada cara untuk melihat kepala patung karena dikelilingi oleh awan. Patung-patung itu tampak seperti penjaga yang melindungi Sastra. Kalau diperhatikan dengan cermat, orang akan menemukan bahwa satu patung adalah laki-laki dan perempuan lainnya. Pria itu heroik dan kuat sementara wanita itu cantik. Yang pertama menyandarkan tangannya pada pedang sementara yang terakhir memiliki pedang ilahi, siap untuk membela Sastra kapan pun. Mereka tidak terlihat mahir dibuat tetapi ada aura yang melampaui zaman. Tidak ada yang berani bertindak sombong di hadapan mereka. “Begitu besar, siapa mereka?” Goldloop bergumam: “Apakah ini nenek moyang akademi?” Li Qiye memberi mereka pandangan sekilas dan berkata: “Mereka Yang Zhenwei dan Guo Xinyue . “” Siapa? “Goldloop belum pernah mendengar dua nama ini:” Manula mana yang mereka? “Xinxue yang fasih dalam subjek ini menjawab:” Mereka adalah Raja Abadi yang Harmoni, satu-satunya pasangan suami-istri di antara para kaisar. Keduanya lulus dari akademi kami. 