Emperors Domination – Chapter 2034

shadow

Emperors Domination – Chapter 2034

Mudah Mengambil

Raja muda itu takjub melihat pengejaran cepat Li Qiye. Dia cemberut dan melakukan tarian yang sama lagi, kali ini menuju Li Qiye.

Dia cukup cepat untuk segera muncul di hadapan pria itu dan meraung untuk menyalurkan kekuatannya ke batas. Kelincahannya mencapai ketinggian berikutnya.

Dalam sekejap mata, bayangannya muncul di mana-mana di sekitar Li Qiye.

“Rumble!” Ini memicu banyak gelombang untuk menyerang posisi Li Qiye tanpa menunjukkan belas kasihan apa pun.

Li Qiye melompat dan menghindari satu gelombang hanya untuk melihat puluhan lainnya datang untuknya. Seolah-olah lautan terguling untuk menenggelamkannya.

Lautan pembunuh merampas cahaya matahari dan bulan, menyebabkan kerumunan orang terpana dengan cara apokaliptik. Beberapa siswa merasakan lutut mereka menekuk ketakutan.

Ini adalah tahap terakhir raja muda, ingin membunuh Li Qiye dengan lautan. Selama dia berada di tempat ini, dia bisa melakukan apa saja yang dia inginkan sejak dia memahami kedalamannya.

Setelah Li Qiye menyusul, dia menggunakan langkah-langkah ini untuk menghasut energi pembunuh di tempat ini menuju lokasi Li Qiye.

Jika orang itu terperangkap dalam ombak, itu tidak Betapa pun kuatnya dia. Lagipula, hanya sedikit guru yang bisa menembus lapisan keenam, apalagi yang ketujuh.

“Boom!” Akhir dunia datang dalam bentuk tsunami. Li Qiye benar-benar tertutupi oleh air pembunuh sementara raja muda telah menari ke lokasi yang lebih dalam dan aman.

Semua orang terengah-engah setelah melihat ini.

“Sial!” Seorang siswa berteriak dan memuji kekayaannya sendiri karena memutuskan untuk tidak masuk.

Liu Jinsheng sedikit menggerakkan matanya dan bergumam: “Dewa Tinggi Sembilan Pedang telah benar-benar memahami pagoda. Dia bisa saja mengambilnya saat itu. “

Meskipun raja muda tidak memiliki pemahaman yang mendalam seperti ayahnya dan tidak akan bisa mengambilnya, dia masih menggunakan tingkat kontrol tertentu di atas lautan.

Ini membuatnya berani untuk tantangan meskipun tahu bahwa Li Qiye adalah guru yang kuat di akademi. Ini kartu asnya.

Splash! Splash! Setelah beberapa ombak memekakkan telinga, akhirnya samudera menjadi tenang. Tidak ada orang lain yang terlihat di luar raja muda. Seolah-olah Li Qiye telah menguap dari dunia ini.

“Di mana Guru yang Keras?” Para siswa melihat sekeliling, berusaha menemukannya. Sayangnya, dia tidak dapat ditemukan.

“Apakah dia sudah mati?” Kata seseorang.

“Tidak mungkin, dia seorang guru, bagaimana jika akademi memutuskan untuk menyelidiki?” A beberapa menjadi takut. Membunuh seorang guru jelas merupakan masalah besar dengan konsekuensi yang besar.

“Jadi bagaimana jika ada penyelidikan?” Teman baik raja muda itu mendengus: “Itu duel yang adil. Dia hanya bisa menyalahkan dirinya sendiri karena kurang keterampilan. Terkadang, hal-hal tak terduga terjadi selama salah satu dari ini. “

Itu benar, semua orang melihat itu pertarungan yang adil. Tidak ada yang memaksanya untuk melakukannya. “Lebih banyak siswa dari Hundred Halls berdebat.

” Hmph, dia terlalu sombong, berpikir bahwa dia lebih kuat daripada kita semua hanya karena dia seorang guru? Memandang rendah para siswa? “Siswa lain dari Hundred Halls ingin menyanjung raja muda dan mencibir:” Dia terlalu sombong sehingga bagus bahwa raja muda memberinya pelajaran. “

” Itu benar, bahkan Nether Lunatic mengalahkan para guru saat itu. Kami memang siswa, tetapi jangan berpikir bahwa kami lemah, kami hanya perlu waktu untuk menjadi lebih kuat dari para guru. Seorang siswa dari Sacred Institution berkata.

Jinsheng hanya tersenyum dan menggelengkan kepalanya setelah mendengar para siswa ini. Pemuda biasanya disertai dengan kesombongan dan kesombongan, terutama yang lebih berbakat. Mereka semua mengira mereka nomor satu dan tidak peduli dengan orang lain.

Sayangnya, setelah mengalami badai di dunia, mereka akhirnya akan belajar betapa tidak pentingnya mereka. Bahkan kaisar tingkat rendah dan Dewa Tinggi tidak sekuat itu, apalagi tuan biasa.

“Dunia tidak dapat diprediksi, bahkan kapal perang dapat terbalik di lautan.” Raja muda itu menganggap Li Qiye telah menjadi tenggelam di lautan sehingga dia sangat gembira di dalam: Menentang saya? Tidak ada gunanya, tidak peduli siapa pun Anda. “

” Sebuah kapal memang bisa terbalik, tetapi tidak dalam genangan air kotor seperti Anda. Hanya satu langkah saya dan saya akan menghancurkan Anda, Anda tidak memenuhi syarat untuk menjadi musuh saya. “Sebuah suara waktu luang menyela gloating raja muda.

Li Qiye tiba-tiba muncul di belakang raja muda; tidak ada yang bisa melihat bagaimana dia sampai di sana. Seolah-olah dia telah ada di sana sepanjang waktu.

“Guru yang kejam!” Kerumunan itu terperanjat, terutama mereka yang mengganggunya sebelumnya. Semua orang mengira dia sudah mati sehingga mereka tidak menahan diri.

Raja muda juga terkejut. Reaksi pertamanya adalah berlari tetapi sayangnya, sudah terlambat.

Telapak tangan Li Qiye menutupi langit dan meraihnya.

Raja muda melihat telapak tangan raksasa dan berteriak: “Aktifkan!”

Himne pedang muncul ketika formasi pedang ingin melindunginya. Tentu saja, mereka tidak berguna sebelum serangan yang datang.

Sentuhannya langsung menghancurkan formasi dan dia memiliki raja dalam genggamannya.

Raja yang pucat akhirnya menyadari kesenjangan antara dia dan Li Qiye setelah ditangkap hidup-hidup.

“Bukan masalah besar ingin membunuhku, tapi jangan gunakan skema kecil.” Li Qiye terkekeh: “Karena kamu ingin menenggelamkanku, saatnya bagimu untuk mencicipi energi pembunuh di sini. “

Setelah mengatakan itu, dia mendorong raja muda ke laut.

“Tidak!” Pemuda itu berteriak ngeri ketika dia beringsut lebih dekat ke air. Di bawah air, suara-suara mendengung muncul bersama dengan asap dari tubuhnya. Energi pembunuh itu merusaknya. “Tidak!” Pemuda itu menjerit dan berjuang, menyebabkan percikan di mana-mana, tetapi itu tidak berguna .Li Qiye membiarkan energi pembunuh menyusup ke tubuh pemuda itu. , menyebabkan semua penonton merasa takut. Siswa yang menjelek-jelekkan Li Qiye sebelumnya membayangkan bahwa mereka bisa menjadi yang berikutnya. Kaki mereka bergetar, di ambang kencing di celana mereka. “Buzz.” Awalnya, raja muda berjuang keluar dari pikirannya, tetapi akhirnya, ia kehilangan kekuatan untuk melawan.