Emperors Domination – Chapter 2049 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2049 | Baca Novel Online

14

Ceramah sejauh ini menarik semua orang di antara hadirin dan mereka yang berdiri di luar.

“Banyak yang bertanya kepada saya, Guru, apakah ada makhluk abadi di dunia ini?” Li Qiye berbicara dengan ekspresi serius: “Saya sering menghindari ini pertanyaan karena tidak ada cara untuk benar-benar mengetahui. Pertimbangan lebih lanjut hanya akan meninggalkan bayangan di benak mereka. “

” Hari ini, saya pikir aman untuk mengatakan bahwa wilayah kita, di sembilan dunia dan dunia kesepuluh, tidak memiliki makhluk abadi. Tetapi ini tidak berarti mereka tidak ada. Namun, mereka tidak seperti dalam imajinasi Anda. Cari dan gunakan imajinasi Anda, mungkin Anda berpikir bahwa makhluk abadi ini bisa hidup selamanya. Tapi, sebaliknya, apa yang tampak di atas juga bisa iblis atau kegelapan yang tak terduga. Dewa atau Iblis? Iblis atau abadi? Tidak ada yang tahu. Tapi apa yang menentukan keberadaan mereka? Asal mereka? Ras mereka? Atau pengalaman hidup? “

” Tidak ada yang di atas, hati yang menentukan itu, salah satu dao. Hati dao Anda akan menentukan jalan masa depan Anda dan apakah Anda menjadi abadi atau iblis! Itu adalah penentu utama, bukan kultivasi Anda, klan Anda, atau tahun-tahun yang panjang. “

” Jalan dao tidak ada habisnya dan begitu juga sebuah perjalanan. Kultivasi sangat penting sampai batas tertentu, tetapi nasib akhir Anda akan sampai ke hati dao Anda. Hati perlu luas untuk benar-benar memanfaatkan bakat seseorang dan melihat luasnya dunia yang sebenarnya … “Suaranya terdengar seperti nyanyian abadi.

Dia meluangkan waktunya tanpa berfokus pada hukum pahala yang tiada taranya atau cara kultivasi, hanya tentang hati dao.

Topik sederhana ini memikat penonton. Bahkan para kaisar dan leluhur pun menikmati isinya dan melupakan yang lainnya. Hanya kata-katanya yang tersisa di pikiran mereka.

Bahkan Gu Qiheng tenggelam dalam pengalaman ini. Konten itu benar-benar asing baginya karena dia tidak peduli dengan hati dao di masa lalu. Apa yang lebih penting daripada bakat tertinggi bagi seorang jenius seperti dia?

Sebenarnya, Mo Qianjun juga mendengarkan dengan penuh perhatian.

Ceramah ini memiliki efek yang berbeda pada orang-orang. Yang tidak berbakat memutuskan untuk fokus pada ketekunan; para jenius ingin fokus pada tujuan mereka; yang benar-benar kuat seperti kaisar menjadi waspada terhadap masa depan.

Para kaisar merenungkan masalah abadi. Seperti apa makhluk-makhluk ini jika mereka benar-benar ada? Mereka juga memikirkan cara untuk tetap berada di jalur menuju menjadi abadi sejati …

Namun, tidak ada resonansi dao atau hukum yang muncul. Tebing itu sendiri tampak sangat sunyi. Seolah-olah hukum dan bahkan grand dao tertinggi diam-diam mendengarkannya.

Selama ini, orang menilai ceramah berdasarkan resonansi dao. Namun, mereka melupakan segala hal lain pada saat ini. Tidak ada yang peduli dengan resonansi dao atau seberapa besar manfaatnya bagi mereka.

Masa depan masih jauh dan tujuan seseorang bergantung pada diri mereka sendiri dan hati mereka. Biarkan itu menerangi jalan untuk Anda. Kami akan mengakhiri ceramah di sini dengan ini. “Li Qiye akhirnya menyimpulkan.

Semua orang di sini masih bingung dengan ceramah yang brilian ini. Saat dia berjalan menuruni panggung, kelompok itu akhirnya mendapatkan kembali akalnya dan mulai bertepuk tangan seperti orang gila.

Tepuk tangan! Tepuk! Tepuk tangan! Eselon tingkat atas berdiri dan bertepuk tangan dengan penuh hormat sambil menatap Li Qiye.

Ceramahnya penuh warna dan luar biasa. Bahkan makhluk dari tingkat mereka sangat diuntungkan dari mendapatkan pengetahuan baru. Sebuah pintu baru telah dibuka untuk mereka.

Dari awal hingga akhir, Li Qiye ringkas dan tidak membuang satu kata pun. Dia sama sekali tidak memprovokasi Gu Qiheng atau tidak berniat melakukannya.

“Bunga itu mekar!” Seseorang berteriak sehingga semua mata beralih ke tebing.

< p> Jelas tidak ada riak dan gelombang di permukaan. Bunga perlahan mulai mekar seperti anggrek di tengah malam dengan tenang, tanpa diketahui siapa pun.

“Satu, dua, tiga …” Kerumunan diam-diam menghitung kelopak bunga.

“Dua belas!” Seorang siswa berteriak setelah melihat dua belas kelopak bunga.

“Tidak, ini belum berakhir, ada satu lagi.” Tepat ketika orang berpikir itu akan berhenti pada dua belas, bunga itu masih mekar. < / p>

Tiga belas kelopak! Bunga Grand Dao dengan tiga belas kelopak bunga! “Seorang genius yang tidak suka Li Qiye menjerit.

Semua orang terengah-engah setelah melihat prestasi ini bahkan di atas Kakek Mo dan Raja Abadi Yiye.

Ingat , raja memiliki dua belas surat wasiat sementara Kakek Mo adalah guru terbaik di akademi. Namun, seorang guru muda seperti Li Qiye benar-benar melampaui mereka berdua dalam hal instruksi dao!

“Bunga tiga belas kelopak ketiga ada di sini.” Guru Zhou bergumam: “Sudah lama sekali sejak yang terakhir. “

” Tidak, tunggu! Masih mekar! Ada kelopak keempat belas! “Orang-orang yang masih melihat bunga itu berseru kegirangan yang tak terkendali.

” Apa ?! Itu, itu tidak mungkin! Sejauh ini yang tertinggi hanya tiga belas … “Kerumunan itu kaget menjadi tidak percaya.

Tapi ini jelas terjadi. Bunga empat belas kelopak ini mekar di atas keduanya dengan tiga belas kelopak.

“Jadi, tiga belas kelopak bukanlah batasnya.” Guru Zhou bergumam linglung.

Selama ini, tiga belas kelopak bunga berkuasa di tebing sehingga semua orang berpikir bahwa ini adalah batasnya.

“Sialan …” Mereka semua mengambil napas dalam-dalam.

Gu Qiheng menjadi pucat setelah melihat ini . Dia selalu percaya diri dengan bakatnya. Dalam benaknya, menjadi Dewa Kuno hanya masalah waktu. Namun, menatap bunga itu membuatnya merasa seolah-olah seseorang dengan kejam memalu dadanya, membuatnya sulit baginya untuk bernapas.

Tidak ada yang bisa melampaui prestasi ini, bahkan dia yang suatu hari akan berdiri di puncak dao.Setelah menjadi Dewa Kuno, akankah dia lebih menakjubkan dari Immortal Monarch Yiye? Kemungkinan besar tidak! Sayangnya, lelaki itu hanya mendapatkan bunga dua belas kelopak sementara Li Qiye memiliki empat belas!