Emperors Domination – Chapter 2050 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2050 | Baca Novel Online

Bencana Masuk

Bunga itu diam-diam mekar di tempat itu tanpa gembar-gembor. Itu saja sudah cukup untuk menetapkan posisi Li Qiye di akademi.

Jenius yang sombong sebelumnya menjadi merah dan canggung. Mereka hanya ingin menggali lubang dan bersembunyi.

Perasaan ini lebih tak tertahankan daripada ditampar di depan umum. Jika Li Qiye akan menampar mereka, maka setidaknya, mereka masih bisa melihat. Tapi sekarang, lelaki itu bahkan tidak repot-repot melirik mereka atau mengucapkan kata-kata teguran. Itu berarti bahwa mereka tidak memenuhi syarat untuk dimarahi olehnya, tidak berbeda dari serangga!

“Mukjizat lain.” Mo Qianjun berkata dengan emosional: “Kapan aku bisa mendengarkan ceramah lain seperti ini ? “

Dengan itu, dia dengan lembut menghela nafas dan menggelengkan kepalanya kemudian tertatih-tatih pergi.

Nenek moyang memberi jalan kepadanya sementara Harmony Monarchs mendukung langkahnya ke kiri dan kanan.

“Harapannya masih cerah di masa depan.” Kepala sekolah tua itu berkata, memahami arti di balik kuliah ini. Itu juga berfungsi sebagai peringatan bagi makhluk yang kuat.

Dia membungkuk dalam-dalam pada bunga itu lalu pergi. Nenek moyang lain juga melakukan hal yang sama dengan ekspresi hormat.

Para siswa tetap diam untuk waktu yang lama. Tidak ada yang berani mengucapkan sepatah kata pun dan mematahkan ketenangan ini. Saat hening ini adalah pertunjukan penghormatan terbesar terhadap Li Qiye.

Qiheng berada di posisi yang mengerikan. Dia menantang Li Qiye dan melakukannya dengan sangat baik karena begitu muda. Sayangnya, itu tampak sangat tidak penting dan sepele dibandingkan.

Begitu banyak siswa bersorak untuknya beberapa saat yang lalu tetapi semua orang tampaknya telah melupakan keberadaannya atau bunga enam kelopaknya.

Itu terlalu umum dan biasa dibandingkan dengan yang empat belas kelopak, seperti gadis biasa versus peri tertinggi. Semua orang akan melihat peri sambil melupakan gadis itu, membiarkannya pergi di antara awan.

Wajahnya menjadi sangat panas. Li Qiye tidak repot-repot memandangnya sekali dari awal hingga selesai seolah-olah dia tidak ada.

Dia memulai seluruh tantangan ini tetapi pada akhirnya, panggung itu milik Li Qiye – karakter utama , sementara dia hanya badut yang tidak mencolok di sudut!

Pada akhirnya, dia pergi tanpa suara seperti anjing yang telah kehilangan tuannya sambil merasa bahwa ini adalah saat yang paling memalukan dalam hidupnya meskipun kekurangan pembalasan datang dari Li Qiye.

Kelompok Enam Pedang Raja Muda tidak bernasib lebih baik. Mereka juga pergi diam-diam, tidak ingin menarik perhatian.

Akademi menemukan kedamaian setelah kuliah. Para genius yang biasanya arogan bermain bagus dan berlatih keras tanpa menimbulkan masalah. Li Qiye juga tidak meninggalkan Ruang Belajar dan melakukan sesuatu di balik pintu tertutup. Min Yexue dan yang lainnya tidak tahu apa yang dia coba temukan.

Sayangnya, para leluhur tahu bahwa ini hanya ketenangan sebelum badai. Meskipun demikian, mereka yakin bisa mengalahkannya karena mereka sudah cukup siap. Lebih penting lagi, Li Qiye ada di sini di akademi! Ini akan menentukan hasil dari perang yang akan datang.

Karena ini, mereka bersemangat, tahu bahwa mereka bisa menangani serangan kaisar dua belas-kehendak!

“Boom ! Tentu saja, ketenangan tidak berlangsung lama.

Dalam satu malam, suara-suara yang hancur muncul seolah-olah ada sesuatu yang meninggalkan belenggu. Semua orang di akademi mendengarnya dengan jelas.

Para siswa berlari keluar untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi.

“Lihat!” Seorang siswa menunjuk ke langit.

Sesuatu yang aneh sedang terjadi di atas. Seluruh ruang akademi bergetar seperti tsunami sedangkan akademi adalah kapal korban di pusat. Siapa yang tahu berapa lama itu akan bertahan?

“Dentang!” Sumber fluktuasi berasal dari pagoda kecil yang terbuat dari rune, bukan logam. Seluruhnya dikelilingi oleh rantai dao yang tidak diketahui asalnya. Aura agungnya dapat menekan segalanya untuk selamanya.

Pagoda itu bergetar, ingin melarikan diri dari rantai ini. Setiap getaran lebih kuat dan lebih keras dari sebelumnya.

Rantai membalas dengan menggulung lebih erat seolah ingin memecahkan pagoda berkeping-keping. Namun, pagoda itu tangguh dan hanya menjadi lebih keras saat pertarungan berlangsung. Sama seperti itu, ruang itu sendiri terpengaruh.

“Apa yang terjadi ?!” Para siswa terkejut dan bingung.

“Cincin!” Gong akademi bergema dengan suara kepala sekolah memaksakan turun di setiap sudut akademi: “Karena kejadian yang tidak biasa, semua siswa menuju benteng perlindungan sekarang atau menghadapi konsekuensinya.”

Peringatan keras membangunkan siswa. Mereka akhirnya menyadari gentingnya situasi dan dengan cepat menuju benteng, tidak berani keluar. Tentu saja, beberapa siswa yang berani berpikir mereka cukup kuat dengan harta pelindung untuk tetap berada di luar dan menonton. Yang lain memiliki motif yang dipertanyakan dan tidak menuju benteng.

Akademi tidak repot-repot memberi tahu mereka sebaliknya. Acara ini juga bisa berfungsi sebagai pelatihan hidup atau mati.

“Boom!” Pagoda itu akhirnya menembus rantai dan menciptakan erupsi spasial yang mengerikan. Gelombang pasang entitas spasial ini menelan seluruh akademi.

Seluruh tempat bergetar seperti orang gila, di ambang kehancuran. Para siswa takut keluar dari pikiran mereka.

Akhirnya, semuanya tenang karena fluktuasi spasial ini tidak dapat membahayakan akademi sedikit pun. Namun, kekuatan besar lainnya akan berubah menjadi abu.

Beberapa siswa keluar untuk melihat dan mereka bertemu dengan aura primordial. “The, dunia luar hilang!” Salah satu dari mereka menatap langit dan berteriak ngeri. Ini membuat orang lain keluar dan tercengang seperti dia. Meskipun akademi itu besar, orang masih bisa melihat dunia luar dari dalam wilayahnya, seperti kota dan negara lain. Namun, itu adalah dunia primitif sejauh mata memandang. Lihat. Pohon-pohon raksasa menghancurkan langit sementara gunung-gunung menjulang melaluinya. Binatang buas berkeliaran memiliki kekuatan untuk melahap matahari dan bulan … Mereka merasa seolah-olah mereka berada di dunia yang berbeda dan tidak dikenal sekarang, tidak lagi di dalam Arogansi atau tempat manapun di tiga belas benua dalam hal ini!