Emperors Domination – Chapter 2054 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2054 | Baca Novel Online

Pembantaian

“Rawr!” Tiba-tiba, seekor naga meraung muncul. Sesosok besar muncul di atas dan membuat awan membubarkan dengan cakarnya.

Itu adalah sesuatu yang mirip dengan naga dengan taji tulang tumbuh dari punggungnya. Setiap taji berduri memancarkan cahaya yang membuat orang lain terperangah.

“Naga …” Beberapa siswa terengah-engah setelah melihat pendatang baru ini.

“Boom!” Cakar naga langsung ke arah kaisar.

“Tunjukkan padaku apa yang kamu dapatkan!” Dia membalas dengan tombaknya dengan tajam, menembus ketajaman.

Percikan api beterbangan setelah tumbukan seolah-olah bintang meledak – tontonan yang luar biasa seperti kembang api di malam hari.

Naga ini luar biasa dan benar-benar berhasil menghentikan tombak. Tampaknya berada pada tingkat kekuatan yang sama dengan kaisar.

“Pergi!” Dia memutar tombaknya dan melepaskan diri dari cengkeraman binatang buas itu sebelum menyodok lurus untuk tubuhnya.

“Crack!” Serangan itu mematahkan beberapa taji tulang dari punggung naga sementara binatang itu terbang.

“Rawr!” Naga berbalik lagi untuk serangan lain dengan cakarnya. Itu merobek langit dan menghancurkan segudang dao.

“Aku akan menjatuhkanmu sekarang!” Kaisar dengan ganas menyatakan sebelum melepaskan rentang serangan>

Para siswa terkagum kagum setelah melihat ini – siapa yang tahu apakah mereka kagum pada naga yang ganas atau kaisar yang mendominasi.

“Whoosh!” Sementara itu, badai mengerikan menyerang yang menyebabkan pasir dan kerikil beterbangan di mana-mana. Pohon-pohon tercabut sementara bangunan tersedot ke langit. Gunung-gunung adalah korban berikutnya.

Lintah sebesar sungai membuka mulutnya, ingin melahap seluruh akademi.

“Tolong aku!” Beberapa siswa disedot oleh angin kencang.

“Jahat tidak punya tempat di sini!” Kepala sekolah akademi muncul. Dari kedalaman akademi, muncul pedang abadi yang terbunuh. Mereka bersatu untuk membentuk formasi raksasa yang akhirnya memuncak menjadi pedang yang lebih besar yang terbuat dari cahaya dengan niat membunuh.

Lintah itu ngeri melihat pemandangan ini dan berbalik untuk lari. Sayangnya, sudah terlambat.

Pedang cahaya menebas dan membagi langit seolah-olah itu adalah air.

“Raa!” Lintah itu langsung dihancurkan oleh memotong. Itu jatuh ke tanah dengan darah tebal mengalir keluar. Orang bisa melihat tulang menyerupai pita batu giok yang mengambang di cairan ini dibawa pergi oleh leluhur.

“Artefak yang luar biasa.” Nenek moyang ini tidak bisa apa-apa selain memuji. daerah lain, monster yang menyerupai belalang melompat ke akademi dan bertemu sekelompok jenius dari Kaisar Mansion. Kelompok itu menyerang pada saat yang sama dengan nyala api dan membuat monster berguling-guling di tanah sebelum berubah menjadi abu, meninggalkan inti seperti lotus mereka.

Para jenius membagi inti dan mengisi kantong mereka dengan gembira: “Panen yang cukup besar kali ini.”

***

Di selatan adalah seorang wanita tertinggi yang berdiri seperti dewi dan berkelahi sendirian melawan binatang menerkam.

“Pluff!” Sebuah cabang menembus kelabang mengerikan dan menjepitnya sampai mati di tanah.

“Boom!” Dia mengayunkan dahannya dengan lembut lagi dan meniupkan monster sebesar gunung yang terbang dengan semburan darah ke mana-mana.

Ini adalah cabang dengan kulit kayu tua dan tebal dan sekitar lima daun hijau – yang mampu sekeras baja atau sefleksibel yang satu ini. jari.

Itu menjadi senjata paling menakutkan di tangan wanita ini. Dia menjaga gerbang selatan dan tidak ada satu monster pun yang bisa mengambil setengah langkah ke depan.

“Saya tidak menyadari bahwa Peri Mei sekuat ini.” Kekuatannya benar-benar melebihi imajinasinya.

Tentu saja, cabang itu sendiri menantang surga karena berasal dari Pohon Dunia. Itu berisi kekuatan kehidupan yang tak terbatas.

Dia tidak pamer dengan aura menggelora atau sesuatu seperti itu. Hanya satu jentikan dahannya sudah cukup untuk memberikan pukulan fatal.

Para siswa menyadari bakat luar biasanya. Sebagian besar siswa di Emperor Mansion berpikir bahwa dia lebih unggul dari Tuan Muda Freesky dengan selisih yang besar tetapi mereka tidak mengatakan apa-apa karena prestise-nya.

Dia belum pernah bertarung sebelumnya sehingga mereka tidak menyadarinya budidaya sampai sekarang. Mereka menyadari bahwa mereka telah meremehkannya selama ini.

“Rumble!” Bumi bergetar ketika banjir monster terus menyerang akademi dalam jumlah yang tak ada habisnya.

Para guru dan siswa bertemu langsung dengan mereka. Sementara itu, para leluhur benar-benar menunjukkan kekuatan mereka meninggalkan mayat binatang dan darah di belakang mereka.

Jeritan pertempuran dan kematian bergema di seluruh wilayah. Inilah saatnya bagi akademi untuk menunjukkan kekuatannya yang sebenarnya.

Nenek moyang ini memiliki kekuatan yang menghancurkan dunia. Naga dan burung surgawi diturunkan satu per satu. Alat perang yang paling luar biasa adalah pedang cahaya yang bisa menjatuhkan apa saja.

Ini berlangsung selama beberapa waktu dalam kekacauan. Sudah saatnya bagi beberapa orang untuk mengambil keuntungan dari kekacauan ini.

Ruang Belajar berada jauh dan tidak diserang seperti ruang kelas lainnya. Binatang buas tidak bisa sampai di sini sebelum dibunuh oleh nenek moyang dan guru.

Jika satu atau dua orang entah bagaimana berhasil melewatinya, para siswa yang tinggal di luar akan mengurus mereka.

Li Qiye duduk di istana dengan ekspresi normal, tidak mengkhawatirkan akademi sama sekali. Dia yakin bahwa binatang buas tidak bisa melakukan apa pun; bahaya sebenarnya belum datang.

Ruang Belajar sangat sunyi sekarang karena Ye Minxue dan Goldloop bersembunyi saat Jinsheng sedang dalam misi pencarian bakat. Dia adalah satu-satunya yang tersisa sekarang. “Zzz …” Semut sebesar kepalan entah bagaimana berhasil ke akademi dan bergegas ke Ruang Belajar. Mereka kemudian mengebor ke tanah seolah-olah ingin menggali semuanya. “Monster, ke mana Anda pikir Anda akan pergi ?!” Tiga Scion mengejar mereka dari cakrawala. Mereka berteriak setelah melihat semut-semut bergerak di bawah tanah: “Pikirkan tentang membuat masalah di sini, kami masih akan menghancurkan kalian semua jika kita harus menggali seluruh tempat ini.” “Rumble!” Ketiganya mulai membalik tempat ini dengan menghancurkan segala sesuatu untuk mencapai semut. Li Qiye bisa merasakan ini di dalam istana. Matanya menjadi serius ketika dia berjalan keluar. “Apa yang kamu lakukan?” Dia bertanya pada ketiga orang itu. Meskipun batang mental disiapkan secara mental, hanya melihat dia masih mengejutkan mereka semua sama. Mereka secara naluriah terhuyung mundur sambil menatapnya dengan hati-hati.