Emperors Domination – Chapter 2057

shadow

Emperors Domination – Chapter 2057

Membunuh

Qiheng berbicara dengan nada serius: “Kakak Qiye, kamu memaksaku untuk menaklukkanmu untuk menegakkan aturan akademi.”

“Ayo, berhentilah membuang-buang waktu.” Li Qiye tertawa. p>

Dalam sekejap mata, Qiheng berkedip pada Rumination. Pemuda itu langsung mengerti dan bersiul.

“Zzz …” Semut monster yang tak terhitung jumlahnya keluar dari tanah dan bergegas untuk Li Qiye dari segala arah, yang ingin menelan dan melahapnya langsung ke tulang.

“Mati!” Qiheng juga menyerang dengan pedang yang fleksibel seperti ular.

Dia memiliki tujuh totem sehingga serangannya secara alami mengejutkan. Biasanya, itu akan memiliki momentum yang merusak tetapi tidak kali ini.

Serangannya hampir tidak terdeteksi dan ujung pedangnya datang ke tenggorokan Li Qiye sebelum kata, “mati”, membuat suara yang terdengar .

“Bang!” Darah tidak memancar seperti yang diharapkan. Sebuah tangan memotong adegan optimis ini di detik terakhir.

Gerakannya sangat cepat dengan kecepatan kilat tetapi tangan itu bahkan lebih cepat. Itu mematahkan pedang dan melepaskan telapak tangan di dada Qiheng.

Semua ini terjadi dalam sekejap mata. Qiheng tentu saja bergerak lebih cepat dari waktu itu sendiri tetapi tangan itu sepuluh kali lebih cepat. Tidak ada cara baginya untuk menghindar.

Dia terpesona dengan darah yang keluar dari mulutnya. Dadanya juga rusak di beberapa tempat.

Penyerang adalah seorang lelaki tua yang sama misteriusnya dengan hantu.

“Jinsheng, kau terlalu cemas, aku menunggu untuk melihat apakah ada orang lain.” Li Qiye berdiri tak bergerak dan tersenyum.

Pendatang baru itu adalah Liu Jinsheng. Pengiriman Qihengnya yang cepat membuat ngeri anak-anak muda sehingga mereka mulai melarikan diri.

Mereka tidak pernah peduli tentang dia; tak seorang pun di akademi akan melakukannya. Dia hanya seorang yang tidak signifikan di Ruang Belajar tetapi sekarang, hanya satu serangan darinya sudah cukup untuk berurusan dengan Qiheng, Dewa Tertinggi tujuh totem.

“Szzz.” Api melompat keluar dari Li Qiye dan membakar semua semut monster.

“Aku benci kebencian paling rendah.” Jinsheng menatap Qiheng dan mengucapkannya.

Qiheng juga terkejut. Dia jelas tahu bahwa lelaki tua itu cukup perkasa; mereka berdua sama sekali tidak berada pada level yang sama.

“Biarkan aku mengirimmu ke sini sekarang.” Mata Jinsheng bersinar dengan kilatan pembunuh dan mengangkat tangannya ke arah Qiheng.

“Boom!” Qiheng meledak menjadi kabut berdarah dengan letusan kekuatan langsung menuju Jinsheng.

Jinsheng meringis dan mulai menghindar. Namun, kabut itu segera mundur dan menyusut dengan cepat. Seseorang bisa mendengar ruang berfluktuasi sebelum menghilang sama sekali.

“Seni melarikan diri yang layak.” Jinsheng merengut, tidak mengharapkan orang itu melarikan diri setelah pertukaran pertama.

Qiheng datang dengan persiapan dan bahkan memikirkan rencana pelarian. Dia tahu bahwa mengalahkan Jinsheng tidak mungkin jadi dia langsung menghancurkan dirinya sendiri, menggunakan kekuatan ini untuk menembus ruang dan waktu untuk meninggalkan akademi.

Ini adalah metode yang sulit karena kerugian besar. Dia tidak akan bisa memulihkan vitalitasnya dalam waktu singkat. Sayangnya, tidak ada pilihan lain. Entah ini atau dibunuh oleh Jinsheng. Hanya dengan menangkap pria yang lengah itu dia bisa bertahan dari pertarungan tidak adil ini.

“Kamu akan memiliki kesempatan nanti, dia tidak akan menyerah pada harta karun di sini.” Li Qiye tertawa kecil. < / p>

Cukup aneh, api yang digunakan Li Qiye untuk membunuh semut benar-benar menarik mereka. Semakin banyak melompat ke arahnya seperti ngengat tertarik ke cahaya. Bahkan yang di bawah tanah sedang menanjak.

Tidak butuh waktu lama sebelum yang terakhir dibakar menjadi abu. Li Qiye mengelap dan berkata: “Saya akan mengejar mereka saat itu.” Dengan itu, dia melintasi ruang.

Sementara itu, Tiga Scion takut keluar dari pikiran mereka. Mereka dapat membayangkan bahwa Li Qiye kuat, tetapi mereka tidak berharap Liu Jinsheng dapat mengalahkan Qiheng dengan satu langkah.

Mereka mengira Qiheng adalah penyelamat mereka pada awalnya, tetapi dia masih di luar kemampuannya. liga. Dengan demikian, mereka berlari untuk hidup mereka, tidak menginginkan apapun selain meninggalkan akademi dan sejauh mungkin dari monster seperti Li Qiye.

“Tetap di sini sebentar, mengapa lari?” entah dari mana terdengar di belakang mereka.

Suara yang akrab namun menakutkan ini membuat jiwa mereka meninggalkan tubuh mereka. Mereka melihat ke belakang dan melihat Li Qiye sudah berdiri di sana. Mereka berusaha keras namun dia adalah belatung yang keras kepala di tulang mereka dan tidak akan melepaskannya.

“Ayo, ayo, hentikan dia!” Pedang Enam yang agresif itu ngeri dan pucat saat berteriak pada dua lainnya.

Dia adalah yang paling lemah di antara ketiganya karena kurangnya senjata kekaisaran. Senjata-senjata ini adalah satu-satunya kesempatan untuk menghentikannya.

“Mati!” Perenungan dan Freesky tidak punya pilihan selain mengambil senjata kekaisaran mereka.

Hukum mengalir di langit dengan sebuah momentum yang tak terkalahkan. Serangan itu dimulai, tetapi kali ini lebih merupakan upaya pembelian waktu untuk menjalankannya.

“Terlalu lemah.” Li Qiye mengaktifkan Domain Stagnation-nya yang cerah lagi.

“Boom ! “Tulang pemuda itu retak lagi setelah terjebak dalam tekanan ini.

” Apa yang terjadi? “Ini menarik perhatian orang lain. Para siswa bahkan lebih terkejut, tidak tahu mengapa Li Qiye mengejar mereka bertiga.

“Berani merencanakan skema untuk Ruang Belajar sambil menjadi begitu lemah? Kurang ajar seperti itu. ” Li Qiye meraih kelompok itu dengan kekuatan yang menghancurkan.

Kami, kami adalah siswa akademi! Kami ingin para leluhur menghukum kami! Leluhur, tolong! “Freesky berteriak minta tolong tetapi tidak ada satu pun leluhur yang menjawab panggilan mereka.” Yang Mulia, tolong selamatkan kami! “Saat pohon palem besar turun untuk mereka, dia memanggil para kaisar. Ini juga sia-sia. Akademi masih sekuat sebelumnya sehingga gangguan kaisar tidak akan bisa menyelamatkan mereka. Mereka hanya akan kehilangan keuntungan dengan bertindak gegabah dan memperingatkan musuh. “Pop!” Mereka berdua tidak bisa menahan sama sekali dan dibuat menjadi kabut berdarah.