Emperors Domination – Chapter 2098 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2098 | Baca Novel Online

Merebut Peti Mati

Baut dari eksekusi menjalari tubuh Li Qiye seperti lautan kesengsaraan yang meluap. Setiap baut memulai gelombang besar yang menyerang langit – yang mampu menghancurkan tiga belas benua. Namun demikian, empat simbol di dalam istananya mampu melahap baut.

Dia cukup kuat untuk menilai setiap kaisar dan dunia itu sendiri. Tatapannya yang angkuh membuat segalanya tampak tidak berarti.

“Tetap dan mainkan!” Li Qiye merentangkan telapak tangannya dan melepaskan tembakan dari jari-jarinya seperti panah langsung ke kelompok Darkness!

” Ah! Mereka terjepit oleh baut eksekusi ke tanah, tidak bisa berbuat banyak karena mereka sibuk berurusan dengan serangan balasan dari kutukan. Dengan demikian, ada sedikit perlawanan terhadap keputusan Li Qiye.

“Saatnya untuk mengakhiri ini dan mulai panenku!” Teriak Li Qiye. Primordial Will dan dua belas hukum besinya mengunci Peti Kematian.

“Boom!” Artefak ini sangat berat. Hanya memindahkannya sedikit membuat seluruh dunia kuno bergetar. Seolah-olah Li Qiye menyeret seluruh tempat bersama dengan peti mati.

Itu sudah memiliki master dan dipersiapkan selama jutaan tahun. Merebut kendali bukanlah tugas yang mudah. ‹‹

“Jangan pernah berpikir tentang hal itu!” Brilliant melihat pengambilalihan paksa dan ingin membunuh Li Qiye dengan serangan telapak tangan.

“Kamu perlu untuk melewati kita terlebih dahulu. Raja Abadi Yi Ye tersenyum dan menyerang dengan meterai penekannya yang bisa membuat kaisar lain terlihat seperti semut dibandingkan. Persenjataan memungkinkan dia untuk memiliki nyala api yang menelan langit. Tidak butuh waktu lama sebelum daerah itu dan semua kedekatan dibekukan. Raja bisa memanfaatkan garis keturunannya ke potensi penuh!

“Sialan!” Mortal Reversion Dewa Kuno juga meraung dan memakai Cosmic Immortal Carapace. Dia memperoleh bentuk besar yang mampu memotong langit dan bumi. Teknik pilihannya adalah serangan dua telapak tangan untuk menghentikan Brilliant.

“Boom!” Keduanya berhasil mengusir Brilliant yang dirasuki.

Semua keberadaan bergetar sebelum serangan ini sementara dunia kuno menunjukkan tanda-tanda hancur.

Semua orang mengambil napas dalam-dalam setelah melihat ini. Salah satu dari mereka sendiri cukup mengerikan, tetapi keduanya bersama?

Namun demikian, Brilliant hanya didorong mundur. Serangan itu tidak cukup untuk menjatuhkan monster ini.

Ini membingungkan kerumunan – siapa pria ini? Bagaimana dia bisa menghadapi Dewa Kuno dan Raja Abadi pada saat yang sama?

“Clank.” Brilliant menghunuskan dua pedang – keduanya benar-benar terselubung dalam kegelapan dan menggunakan kekuatannya yang paling meneror. Itu bisa menggantikan cahaya dan menelan segalanya.

“Mati!” Brilliant berteriak dengan gila dan kegelapan melonjak seperti lautan, membuat semua makhluk jatuh ke dalam kebobrokan dan dosa.

Satu tebasan ditujukan untuk baju besi Dewa Kuno sementara yang lain pergi untuk segel raja. Teknik pedangnya terus berubah dengan variasi yang berbeda.

Tebasan tirani menciptakan energi pedang di mana-mana. Yang pertama berhasil menghentikan Seal Raja-Mortal sementara momentum pedang kedua melingkar di sekitar karapas seperti jaring laba-laba besar.

Dering logam dan percikan api ada di mana-mana. Hanya satu bara dapat mengubah seluruh tanah menjadi lava, menenggelamkan segalanya dengan kematian.

Sayangnya, Brilliant tidak dapat menerobos dua makhluk kuat ini yang mampu menghancurkan massal. Kerumunan orang bergetar; ini memberi mereka kesempatan untuk benar-benar melihat betapa tak terkalahkan makhluk-makhluk top ini. Sama dengan Brilliant; siapa pun yang memiliki dia juga raksasa,

Sementara itu, Li Qiye menggunakan kedua belas hukumnya untuk secara paksa menyeret peti mati itu untuk mengambil alih kendali. Sayangnya, tanda darahnya dan hukum yang menyilaukan masih mengalami kesulitan.

Namun demikian, itu masih bergerak sangat lambat ke arahnya. Itu berarti bahwa dia masih memiliki kesempatan untuk mengambilnya dari penguasa gelap.

Brilliant dapat melihat ini dan berteriak: “Pergi!”

Peti mati itu tiba-tiba mulai terbang untuk Li Qiye. Brilliant tidak lagi mencoba menarik peti mati, tetapi menggunakannya sebagai senjata.

Ini adalah kekuatan yang mampu membuat kaisar atau dewa menjadi serbuk. Li Qiye sudah mewaspadai hal ini sehingga tubuhnya menjadi gemerlap dengan Heaven’s Will Crystal Physique.

Itu menabraknya dan penghalang mengkristal benar-benar hancur. Fisiknya rusak – ini sangat sulit dipercaya karena seharusnya benar-benar tahan terhadap kerusakan.

“Itu harta surgawi bagimu.” Seorang Kaisar Abadi yang tahu tentang fisik ini mengambil napas dalam-dalam.

Peti mati melanjutkan dengan momentum yang melemah tetapi masih perkasa.

Li Qiye juga punya rencana untuk ini dengan menambahkan kulit manusia. Itu berhasil mengurangi dampak tetapi dia masih muntah darah. Selama tumbukan, dia menempel ke peti mati seperti magnet, berniat untuk menelan semuanya.

Rune dari Bab Kematian menutupi peti mati. Sementara itu, darahnya yang terukir di atasnya mulai berkembang menjadi bunga teratai.

“Ini waktuku!” Li Qiye tertawa dan berkata.

Sebuah buku kuno muncul dan suara halaman membalik muncul. Mereka memanggul peti mati, ingin menjadi satu dengan peti mati itu.

“Kitab Kematian!” Seorang raja mengenalinya dan berteriak dengan ngeri: “Dia memiliki Kitab Kematian!”

“Tidak, kamu harus mati sekarang!” Brilliant berteriak setelah melihat buku itu.