Emperors Domination – Chapter 2110 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2110 | Baca Novel Online

Perpisahan Tawaran

Sosok itu tampaknya menjadi satu dengan kolam, atau mungkin seluruh planet.

“Saya perlu waktu yang sangat lama untuk membuat tubuh saya lagi.” Suara gadis itu berasal dari kolam. Sosok dan spiritualitasnya sekarang secara bertahap menghilang dari kain.

“Jika itu masalahnya, aku akan pergi kalau begitu. Aku telah melaksanakan janjiku, kamu harus melakukan bagianmu di masa depan. “Dia tertawa dan berkata.

” Hmph, aku bisa menepati kata-kataku. ” .

“Bagus.” Dia mengangguk dan berbalik untuk pergi.

“Nama saya Long Xiao. Ingat baik-baik dan jangan panggil aku seorang gadis kecil saat kami bertemu lagi. “Dia memanggilnya.

” Namaku Li Qiye, aku yakin kamu tidak akan lupa. “Li Qiye tersenyum dan pergi.

Setelah dia pergi, kain itu ada di dasar kolam dan sosok itu akhirnya menghilang sepenuhnya. Siapa yang tahu apa yang akan dilahirkan di sini di masa depan?

Li Qiye tidak menunggu naga dan harimau dan kembali ke akademi sendirian. Mereka tidak membutuhkannya untuk menunggu mereka juga. Ini berkaitan dengan asal ras mereka, jadi mereka perlu mengandalkan diri mereka sendiri. Dia sudah melakukan akhir dari tawar-menawar itu.

Dia memanggil Yao Ting setelah kembali karena dia akan pergi. Namun demikian, dia masih khawatir untuk gadis kecil ini.

Dia cukup canggung setelah melihatnya, tidak tahu di mana harus meletakkan tangannya dan bahkan tidak berani menatap lurus ke arahnya. Ini sangat masuk akal.

Siapa di akademi saat ini yang tidak takut di depannya? Dia tahu bahwa ini adalah eksistensi tertinggi yang dihormati bahkan oleh para kaisar. Seolah-olah ini adalah mimpi – karakter kecil seperti dia tidak bisa mendekati kaisar atau leluhur akademi, apalagi makhluk tingkat ini.

Dia benar-benar memanggilnya ” Dao Brother beberapa waktu lalu. Ini membuatnya kedinginan ketika memikirkannya. Untungnya, Li Qiye cukup baik untuk tidak peduli.

Penampilannya yang terkendali membuatnya tersenyum sambil memikirkan teman yang sudah lama pergi.

“Duduk.” Dia melambaikan lengan bajunya dan menyuruhnya berhenti menjadi pendiam.

Dia diam-diam duduk tanpa bicara, kepala menunduk. Hanya bisa duduk sebelum keberadaan tertinggi adalah suatu kehormatan besar.

“Apa yang akan kamu lakukan setelah lulus?” Tanya Li Qiye.

Dia tidak mengharapkan pertanyaan ini meskipun berpikir tentang jawaban seribu kali sebelumnya.

“Hmm …” Dia ragu-ragu, belum mengetahui arahnya: “Aku akan, aku mungkin akan kembali ke desa.”

< >> Sebenarnya, dia tidak tahu harus berbuat apa selain kembali ke rumah. Dia tidak seperti siswa lain dari kekuatan besar. Mereka memiliki tujuan yang jelas setelah memasuki akademi dan akan kembali untuk melayani sekte dan kerajaan mereka.

Perjalanan kultivasinya adalah suatu kebetulan sehingga ia tidak memiliki cita-cita di masa depan. Dia adalah salah satu lulusan yang lebih baik dan memiliki banyak potensi sehingga banyak kekuatan besar lainnya ingin merekrutnya.

Sayangnya, karena kurangnya ambisi, dia tidak ingin bergabung dengan kekuatan besar ini untuk lebih banyak ruang untuk tumbuh di masa depan. Meskipun desanya yang mungil tidak dapat dibandingkan dengan kekuatan besar, itu masih rumahnya – tempat di mana ia bisa merasa hangat.

“Tidak apa-apa, tidak ada tempat di dunia yang lebih baik daripada rumah, sebuah tempat yang layak untuk cintamu. “Li Qiye berkata dengan lembut.

Mulut Yao Ting terbuka tetapi tidak ada kata yang keluar.

Dia mengeluarkan sesuatu dan menunjukkannya kepadanya: “Kami terhubung dengan takdir dan saya tidak punya hal lain yang cocok untuk Anda, biarkan ini menjadi hadiah perpisahan.”

Dia memberinya tak lain dari 88.888 janin dao persenjataan dari Mad God Ominous Ground.

Yao Ting menarik napas dalam-dalam setelah melihat persenjataan ini. Meskipun belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya, dia langsung mengenali nilainya yang berharga dan tidak berani menerimanya.

“Ambillah.” Li Qiye yakin: “Ini adalah takdir, kekayaanmu.”

Tidak ada lagi yang bisa dia lakukan. Keberadaan tertinggi tidak akan pernah mengambil kembali hadiah. Dia membungkuk setelah menerimanya.

“Pergilah, cobalah yang terbaik, ada banyak hal untuk dipelajari di masa depan.” Dia melambaikan tangannya dan berkata.

Pikirannya mulai mengamuk dan tidak tahu harus berkata apa. Perbedaan antara status mereka terlalu besar. Dia yang tertinggi sementara dia bukan siapa-siapa.

Ketika dia pergi, pria termenung memanggilnya lagi: “Masa depan tidak akan damai. Ketika bencana datang, kuil kecil di desa akan dapat membantu Anda. Lalu, seperti apa yang harus dilakukan selanjutnya? Dengarkan hati dao Anda. “

” Terima kasih, Guru. “Dia membungkuk sekali, menerima kata-katanya sebelum pergi.

Dia menghela napas lagi dan berhenti menjadi sentimental. Tiga siswa lain dari Ruang Belajar adalah yang berikutnya – Liu Jinsheng, Goldloop, dan Ye Xinxue.

Ketiganya membungkuk dan menyapa: “Guru.”

Xinxue dan Goldloop hanya dipesan seperti Yao Ting. Jinsheng menyendiri dan jauh lebih alami karena dia sudah mengetahui teror Li Qiye sejak awal.

Saya akan melakukan pekerjaan setengah-setengah; orang lain harus mengajarimu di masa depan. “Li Qiye tersenyum dan berkata.

Kebanyakan kebetulan adalah sejenis takdir – begitu pula acara ini di Ruang Belajar.

” Jinsheng, apa rencanamu? “tanyanya.

Nether Lunatic sudah sembuh sekarang, tidak perlu lagi menyamar sebagai mahasiswa di akademi.

“Saya mungkin tinggal di akademi untuk mengajar sesuatu, siapa yang tahu?” Dia menunjukkan senyum langka.

Tidak ada keraguan bahwa ini adalah keputusan yang dibuat sejak lama, bukan hanya kemauan sesaat.

“Itu bukan pilihan yang buruk.” Li Qiye mengangguk setuju. Jinsheng melanjutkan sambil tersenyum: “Aku telah mendapatkan banyak hal di akademi. Tidak akan ada Nether Lunatic tanpa tempat ini, hanya Liu Jinsheng biasa. Sayangnya, diri saya yang sombong saat itu tidak mau mengakui ini dan berpikir bahwa saya akan bersinar terlepas dari lokasi. Ditambah lagi, itu menyelamatkan hidup saya baru-baru ini juga, jadi sekarang saatnya bagi saya untuk bekerja dan memberikan kembali kepada akademi dan para siswa. Bencana baru-baru ini telah sangat mempengaruhi dia. Begitu banyak Dewa Tinggi dan Raja Abadi siap mati untuk membayar akademi. Itu tidak pernah memintanya untuk melakukan sesuatu untuk itu, jadi sekarang dia berada di puncak piramida kekuasaan, dia harus membayar utangnya.