Emperors Domination – Chapter 2120 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2120 | Baca Novel Online

Dewa Tinggi Bullchief

Meskipun minat Bullchief tetap menjadi misteri, beberapa kaisar top dapat mengatakan bahwa garis keturunan wanita ini mungkin memiliki sesuatu dengan Immortal Dao City.

Ini adalah salah satu dari sembilan Treasures Surgawi sehingga masuk akal bahwa Dewa Tertinggi akan peduli Begitu banyak tentang hal itu.

Fairygrasp tampak sama angkuhnya seperti seorang wanita bangsawan dan mencibir: “Jangan melebih-lebihkan dirimu sendiri.” bisa memasuki pandangannya, bahkan Dewa Tinggi sebelas-totem.

Orang-orang mengambil napas dalam-dalam setelah mendengar ini. Wanita tak bernama ini sangat ganas dan sombong.

Bullchief adalah pukulan besar di semua tiga belas benua dan bisa menjadi yang teratas dalam daftar para ahli. Selain itu, empat dewa di belakangnya juga kuat.

Wanita ini belum memikul Will Surga tetapi sudah sangat angkuh. Yang benar adalah bahwa bahkan setelah kenaikan, seorang raja masih jauh lebih lemah daripada Dewa Tinggi tingkat ini.

“Bukankah dia terlalu banyak, berbicara seperti itu kepada Bullchief?” Seseorang bergumam. >

Dewa Tertinggi tidak dapat membantu tetapi berkomentar: “Dia adalah pemimpin di antara Dewa Tinggi, kaisar tingkat rendah tidak bisa berbicara dengan cara seperti ini terhadapnya.”

Kaisar Selatan masih geli sedih oleh situasi – wanita ini sama setelah semua tahun ini. Dia memandang Li Qiye dan berpikir itu masuk akal bahwa dia begitu sombong, dimanjakan oleh Dark Crow. Pengikutnya biasanya memiliki gaya ini untuk mereka.

Bullchief secara alami tidak senang mendengar ini. Dia terkenal di samping Dewa Tertinggi Sembilan Pedang dalam kesombongan, dihormati oleh semua orang. Beberapa kaisar tingkat rendah bahkan menyebut diri mereka sebagai junior ketika berbicara dengannya, apalagi junior tanpa nama ini.

Dia dengan keras memarahi: “Nona Kecil, Anda sangat mampu dengan grand dao yang layak tetapi ada ada banyak master tersembunyi dan ahli tak terkalahkan di dunia ini. Jalannya panjang, dan kamu juga! Belum lagi Anda belum menjadi raja, ketika Anda menjadi seorang raja, ketahuilah bahwa selalu ada gunung yang lebih tinggi … “

Dia melambaikan lengan bajunya dan menyela nasihat Dewa Tinggi sebagai senior:” Jadi apa. 

Ekspresi kelima dewa berubah menjadi jelek karena sikapnya yang mendominasi. Bahkan orang biasa tidak akan tahan dengan ini, apalagi tembakan besar seperti mereka.

“Junior, Anda terlalu sombong! Apakah Anda tahu dengan siapa Anda berbicara? Anda akan takut setelah mengetahui siapa kita! “Seseorang di belakang Bullchief berkata.

” Tidak tahu, jangan peduli. Hanya beberapa anjing acak, tidak perlu belajar. “Dia berkata datar.

Dewa Tinggi ini hampir memuntahkan darah karena marah ketika wajahnya memerah dan panas oleh tamparan verbal.

” Tunggu, kata-kata ini terdengar familier … “Seorang kaisar tingkat atas bergumam pada dirinya sendiri. Sikap menghina dan nada mendominasi ini tampaknya telah digunakan sebelumnya.

Mayoritas pembudidaya di sini tercengang. Mereka bertanya-tanya tentang identitas dan latar belakangnya; apakah itu cukup untuk membenarkan kesombongannya?

“Ketidaktahuan dapat membiakkan keberanian.” Dewa Tertinggi berkata dengan nada emosi: “Mungkin dia baru saja debut baru-baru ini dan tidak tahu siapa Bullchief. Dia akan menyesali sikapnya segera setelah mengetahui betapa mengerikannya dia. “

Bullchief menarik napas dalam-dalam untuk memadamkan amarahnya dan berkata dengan dingin:” Nona kecil, karena kau juga manusia, aku tidak akan menghentikan Anda dari menjadi raja. Meskipun demikian, saya perlu memberi pelajaran pada diri Anda yang tidak berpendidikan dan kasar! Karena Anda sangat percaya diri, saya yakin pelindung dao Anda luar biasa. Katakan pada mereka untuk keluar supaya aku bisa bertanya sopan santun macam apa yang telah mereka ajarkan padamu! 

Kerumunan setuju dengan Dewa Tertinggi. Wanita itu tentu saja memiliki pelindung dao yang kuat untuk bertindak seperti ini.

“Aku sendiri sudah cukup.” Dia masih memandang rendah dirinya seperti sebelumnya.

“Haha! Aku mengerti! Dewa Tertinggi – tersenyum tetapi tidak tersenyum – tergoda untuk membunuh sekarang ketika matanya menyala-nyala dengan tajam:” Kalau begitu aku akan memberimu pelajaran sebagai pengganti seniormu! “

” Bullchief adalah benar-benar marah sekarang. Wanita kecil ini akan mendapatkannya sekarang. “Dewa Tinggi berkata setelah melihat senyum itu.

” Menarik. Orang-orang saya membutuhkan orang lain untuk memberi mereka pelajaran? “Sebuah suara acuh tak acuh dengan sentuhan kemalasan menjawab sebelum Lunargrasp bisa.

Seorang pria yang tampaknya biasa berdiri di sampingnya – keren dan tenang.

“Ya ampun!” Dewa Tertinggi melihat pria ini dan rahangnya hampir jatuh ke tanah bersama lututnya.

“Tidak heran mengapa sikap mereka begitu akrab.” High God tersenyum kecut dan tidak lagi berani mengomentari situasinya.

“Siapa itu?” Banyak orang hebat yang tidak kenal dengan pria ini karena mereka belum pernah bertemu dengannya sebelumnya. p> Bullchief disambar petir dan berdiri dengan canggung dengan mulut ternganga.

“Niu Ruichang, ayo ajari aku cara mendidik seorang junior dulu.” Lelaki itu memandang Dewa Tinggi dan tersenyum lebar.

“Bodoh! Berani-beraninya kau memanggil Dewa Tinggi dengan namanya ?! “Dewa Tinggi di belakang Bullchief berteriak, tidak menyadari identitas pria ini.

” Tragedi menimpa mereka yang tidak terlihat. “Kaisar tingkat tinggi lainnya menggelengkan kepalanya dan berkata setelah melihat ini.

Orang biasa mengabaikan orang ini dan terus menatap Bullchief: “Ruichang, aku menunggu.”

“Boom!” Bullchief berubah pucat setelah mendapatkan kembali akalnya dan segera berlutut, tidak berani mengucapkan sepatah kata pun.

“Tuanku!” Dewa Tertinggi di belakangnya tertegun.

“Berlutut …” Bullchief berbicara pelan. Dewa Besar yang bingung juga mengikutinya.

Yang Mulia, saya mungkin juga buta, tidak tahu bahwa Anda telah tiba atau bahwa peri ini ada di bawah bendera Anda. Tolong permisi nada tidak sopan saya yang layak mati! “Dewa Tinggi menundukkan kepalanya terus menerus. Dia kuat dan sombong tapi ini tidak seberapa dibandingkan dengan keberadaan yang berdiri di depannya. Dalam pikirannya, sekarat baik-baik saja. Namun, membuat Dark Crow yang marah memiliki konsekuensi yang lebih buruk. Murid-muridnya dan mungkin seluruh klannya akan musnah! Makhluk ini telah melakukan ini beberapa kali sebelumnya. Karena itu, ia tidak peduli dengan prestise, reputasi, dan kehormatan pribadi. Menerima kekalahan sangat diperlukan untuk menyelamatkan klan dan orang-orangnya. Ditambah lagi, tidak memalukan untuk berlutut di hadapan Dark Crow. Berapa banyak yang berani berdiri tegak di hadapannya?