Emperors Domination – Chapter 2130 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2130 | Baca Novel Online

Grand Sword

Grand Sword adalah garis keturunan dao di Insane Court, cabang samping yang sangat kecil dari Insane Scripture. Metode penanaman dan mantra dari sekte semua berasal dari kitab suci khusus ini.

Pernah juga mulia dengan kekuatan yang besar dan memiliki banyak kontribusi berjasa dalam pertempuran untuk Insane. Sayangnya, itu jatuh setelah perebutan kekuasaan dan dipaksa untuk pindah ke perbatasan.

Mereka melayani sebagai pengamat kuburan untuk nenek moyang Insane dan menjadi sekte kecil selanjutnya.

Ini sangat Makam leluhur yang dipanggil hanyalah kawah besar yang disebut Jurang Leluhur oleh istana Gila. Rumor mengatakan bahwa leluhur dengan kontribusi besar dimakamkan di bawah. Selain itu, beberapa bahkan percaya bahwa Leluhur Gila, nenek moyang kawasan, juga ada di sini.

Leluhur Gila menciptakan tempat ini untuk menghormati leluhurnya. Orang-orang mengatakan bahwa dia mengubur dirinya di sana bahkan sebelum mati, menunggu hari lain untuk melepaskan cangkang fana.

Secara keseluruhan, ada beberapa catatan spesifik tentang Jurang Ancestral, seperti rincian tentang leluhur yang tepat yang dimakamkan di sini.

Karena ini, hanya leluhur tertua dari Pengadilan Gila yang dimakamkan di sini. Generasi mendatang tidak melakukan hal ini.

Secara teori, menjadi penjaga makam adalah hal yang terhormat. Sayangnya, leluhur di sini berasal dari zaman kuno sedangkan yang baru-baru ini tidak dimakamkan di sini. Karena itu, makam ini lebih dari sekadar nama. Saat ini sudah sepi.

Jadi, Grand Sword yang dikirim ke sini bergengsi di atas kertas, tapi itu lebih seperti pengasingan total.

Tidak ada yang bisa dilakukan seperti cabang samping. Bagaimana itu bisa menentang perintah pengadilan? Mereka hanya berharap siswa elitnya bisa keluar dan memperkuat sekte kembali ke wilayah tengah lagi.

Para murid perlu bekerja keras agar sekte bangkit kembali atau berdoa agar leluhur mereka akan memberkati mereka dengan keberuntungan .

Namun, Grand Sword memang menemui keberuntungan seolah-olah nenek moyang Pengadilan Gila kembali dengan semangat.

Pada pagi hari ini, sebuah peti mati dari kayu melayang keluar dari Ancestral Abyss.

“Lihat di sana, apa itu?” Seorang murid dari Grand Sword adalah orang pertama yang menemukannya.

Dia dan saudara-saudara lelakinya sedang berpatroli di sekitar jurang dan penglihatannya cukup tajam untuk melihat peti mati ini.

Jurang itu tampak seperti binatang buas yang membuka rahangnya yang berdarah. Melihat dari kejauhan akan membuat seseorang bergidik. Itu juga tidak berdasar; tidak ada yang tahu seberapa jauh ia turun.

Sejak pengasingan, orang-orang turun untuk melihat-lihat tetapi mereka tidak terlalu jauh. Lebih jauh ke bawah, lebih dingin. Tidak ada yang bisa menahan suhu ini.

Jurang telah sangat damai dengan tidak ada yang terjadi. Karena itu, para murid menjadi terbiasa dengan ketenangan ini.

Kemunculan peti mati yang tiba-tiba mengejutkan mereka. Peti mati khusus ini memiliki gaya kuno, mungkin jutaan tahun. Ada potongan-potongan es yang tersisa di atasnya seolah-olah baru saja melayang dari sungai yang hampir beku.

Para murid saling melirik dengan gugup. Salah satu dari mereka akhirnya mendapatkan kembali akalnya: “Kita harus melaporkan ini kepada master sekte!”

Master Grand Sword saat ini tampak seperti manusia fana berusia lima puluh tahun. Dia adalah seorang ahli yang cakap – True Apprentice tingkat sembilan.

Tentu saja, ranah ini tidak ada artinya dalam skema agung untuk Insane Court, apalagi Myriad Lineage.

Aduh, sekte telah menurun dan tidak ada yang lebih kuat. Dengan demikian, Magang Sejati masih menjadi master sekte.

Zhu Qi adalah namanya. Setelah mendengar tentang peti mati terapung, dia secara alami terkejut. Tidak ada yang terjadi di jurang semenjak mereka tiba di sini.

Dia tenang dan memanggil beberapa tetua sebelum berlari menuju jurang.

Kelompok itu saling melirik satu sama lain sambil melihat peti mati. . Mereka tidak tahu apakah ini adalah berkah atau bencana sehingga mereka merasa sangat tidak berdaya. Meskipun mereka adalah sekte dan penatua sekte – mereka tidak berpengalaman, tidak ada bedanya dengan udik pedesaan dalam sekte yang menurun ini.

“Apakah ada yang terjadi semalam?” Zhu Qi bertanya pada seorang murid.

Para petugas patroli melihat sekeliling dan semua menggelengkan kepala mereka: “Tuan sekte, kami tidak melihat apa pun selama patroli kami.”

“Tarik ke atas.” Master sekte memerintahkan setelah musyawarah singkat dengan para tetua.

Tetua ini menggunakan semua kekuatan mereka sebelum bisa menyeret peti mati keluar dari jurang. Mereka cukup khawatir, tidak tahu apa yang ada di dalam.

Pada akhirnya, mereka mengambil napas dalam-dalam dan bekerja bersama untuk membuka tutupnya. Itu cukup mudah karena kurangnya segel pelindung.

Seorang pemuda berbaring di dalam keheranan mereka sehingga mereka dengan cepat mendorong tutupnya kembali.

Bawa kembali ke Brocade Kamar. “Zhu Qi memberi tahu para murid.

Setelah kembali, dia memerintahkan:” Jangan membocorkan informasi ini atau akan ada hukuman yang ketat. “

Para murid sebenarnya tidak melihat apa yang ada di dalam tetapi mereka tidak berani menunjukkan sedikit pun setelah mendengar suara kerasnya. Kamar Brocade adalah tempat yang diperuntukkan bagi tamu-tamu penting. Tapi sekarang, sangat aneh melihat peti mati di sana.

Murid-murid akhirnya pergi sehingga hanya para senior yang tersisa. Mereka secara pribadi menghancurkan peti mati, meninggalkan potongan es besar dengan pemuda di dalamnya. Armornya sepertinya bukan berasal dari zaman mereka.

Saat mereka mendekati es, bahkan tubuh mereka mulai membeku. Itu tidak akan mudah mencairkannya. Pada awalnya, mereka pikir itu akan menjadi leluhur di dalam jadi ini membuat mereka lengah. Tapi pertanyaan yang paling relevan adalah apakah pemuda ini masih hidup atau tidak. “Mungkin itu adalah peti mati dari luar? Orang lain melemparkannya ke sana. “Seorang penatua berspekulasi.” Tidak mungkin, benda itu akan tenggelam ke dasar dan Anda tahu, tidak ada jalan untuk kembali. “Seorang penatua yang berbeda tidak setuju. Beberapa murid telah jatuh di sana sampai mati. Itu adalah kepercayaan umum bahwa jatuh ke dalam jurang itu berarti tidak akan kembali lagi. “Mungkin itu adalah leluhur dari Pengadilan Gila kita.” hidup untuk menjadi abadi di Tiga Dunia? “Zhu Qi dan yang lainnya saling bertukar pandang. Mereka telah mendengar legenda ini juga, tetapi tidak ada yang menganggapnya serius. Lagipula, jurang telah sepi selama jutaan tahun sekarang dan berhenti menjadi makam bagi generasi mendatang. “Beri tahu seorang siswa yang penuh perhatian untuk menjaganya. Kami akan mencari tahu apakah dia hidup atau mati setelah es mencair. “Zhu Qi memutuskan. Seorang murid perempuan yang berhati-hati dan sabar dipilih untuk merawat patung es itu. Tentu saja, pemuda ini adalah Li Qiye. Kenangan pria tua di bawah Drystone muncul saat dia berhasil sampai ke Tiga Dewa. Dia ingin memasuki garis keturunan dao orang tua itu, tetapi ketika dia menggunakan set koordinat itu, dia langsung jatuh ke dalam perangkap orang tua itu.