Emperors Domination – Chapter 2132 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2132 | Baca Novel Online

Zhu Sijing

Beberapa waktu kemudian, Li Qiye membuka matanya dan melihat wajah seorang gadis muda.

Ini adalah murid dari Grand Sword yang telah merawat Li Qiye. Beberapa bulan terakhir ini tidak mudah baginya. Pada awalnya, dia berpikir bahwa dia adalah mayat jadi itu sangat menyeramkan menonton sepanjang hari.

Yang paling mengkhawatirkannya adalah mayat hidup kembali dan menghisap darahnya. Untungnya, dia mengetahui bahwa dia masih hidup, leluhur dari Insane Court kembali.

Sayangnya, dia tidak bisa bernafas lama karena tanggung jawab mengambilnya jatuh pada dirinya. Ini masalah besar bagi siapa pun yang tidak seperti dia. Konsekuensi kesalahan akan terlalu berat untuk ditanggung. Karena itu, hari-harinya hidup dalam kegelisahan tetap ada bahkan setelah Li Qiye bangun.

Namun demikian, Li Qiye telah bermeditasi selama beberapa hari terakhir tanpa makan seperti patung.

Gadis itu lelah sehingga dia bersandar di dinding untuk beristirahat. Ini tidak berlangsung lama sejak dia bangun.

Dia berdiri dan dengan hormat melayani di sisinya.

“Seorang – cestor, apakah kamu memerlukan sesuatu?” Gadis itu tergagap karena pengalamannya dengan tembakan besar sejati. Karakter terbesar yang dia temui dengan Zhu Qi, ketua sekte.

Jadi sekarang, melayani leluhur Pengadilan Gila adalah terlalu banyak tanggung jawab di pundaknya. Perlu diingat bahwa Insane Court adalah eksistensi yang tidak dapat dijangkau bahkan untuk Zhu Qi, apalagi seseorang seperti dia.

Lebih lanjut, Zhu Qi perlu tunduk pada murid biasa dari Insane Court, tetapi orang ini kuno leluhur.

Li Qiye meregangkan santai sebelum melihat muridnya.

Dia relatif cantik dengan kulit jernih dan mata berapi-api yang bersemangat; jangkung dan ramping juga, pasti cukup cantik untuk dicicipi.

Tentu saja, dia tidak sebanding dengan gadis-gadis seperti Mei Suyao sama sekali. Namun demikian, dia jelas merupakan yang terbaik di wilayah terpencil ini; wajahnya yang murni tampak seperti permata yang tak tersentuh, hanya menunggu untuk diukir.

Li Qiye tidak fokus pada fitur wajahnya, melainkan leher putihnya yang lembut dan salju – lebih tepatnya, garis-garis sedikit bercahaya mengalir di lehernya. Itu benar-benar menyerupai kalung, tetapi bentuk area dada tersembunyi oleh bajunya.

Dia juga merasakan pandangannya di lehernya sehingga dia menarik bajunya untuk menyembunyikan simbol.

“Siapa namamu?” Dia bertanya.

“Leluhur, nama saya Zhu Sijing.” Murid itu berbicara dengan kepala menunduk. Meskipun mempertahankan ketenangannya dan berbicara dengan cukup jelas, dia tetap bijaksana seperti sebelumnya.

“Perlombaan Mutebane. Cukup langka. Li Qiye menyatakan sambil menatapnya.

Mayoritas ingatannya telah kembali sehingga dia menjadi lebih berpengetahuan dari sebelumnya. Dia memiliki sumber lain selain Leluhur Gila.

Sijing menundukkan kepalanya lebih dalam lagi, tidak berani bertemu matanya. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan selain menjadi gugup.

Meskipun Mutebane sangat jarang ditemukan di Tiga Dewa dan tidak diketahui oleh kebanyakan orang, mereka masih terisolasi oleh massa. Tidak seorang pun akan menganggapnya sebagai murid.

“Aku tidak berharap melihatnya di sini.” Dia tersenyum, menyadari banyak rahasia ras.

Jantung gadis itu melonjak. hentakan, tidak tahu hasil dari wahyu ini. Dia diam-diam berkata: “Aku akan menghabiskan sisa hidupku untuk membayar Grand Sword karena membawaku masuk …”

Tidak terlalu banyak garis keturunan dao akan mengambil Mutebane sebagai murid, tetapi Grand Sword tidak lakukan karena kebaikan juga.

Setelah dibuang ke wilayah ini, mereka sangat kekurangan rekrutan. Bahkan manusia tahu bahwa bergabung dengan sekte yang jatuh ini berarti masa depan yang suram.

Bakat Sijing tidak buruk sama sekali; satu-satunya hal yang disayangkan adalah asalnya sehingga tidak ada sekte yang ingin membawanya masuk. Grand Sword, di sisi lain, tidak dalam posisi untuk pilih-pilih.

Aku tidak punya prasangka terhadap rasmu. “Li Qiye melambaikan lengan bajunya dan berkata:” Ada banyak ras di dunia dan mereka semua ada karena suatu alasan. “

Dia menghela napas lega karena jika dia membenci rasnya, hanya satu kata darinya akan berarti pengucilan dari sekte.

“Energi sejati Anda murni, tetapi masih lemah.” Li Qiye menilai: “Hmm, hukum meditasi Anda hanya cabang kecil dari Insane Scripture.” < / p>

“Itu karena aku tidak mampu, hanya bisa belajar di permukaan.” Dia berkata dengan malu.

Sebenarnya kultivasinya cukup bagus di Grand Sword – tingkat keenam Magang Sejati. Master sekte itu hanya berada di tingkat kesembilan dan dia jauh lebih muda.

Di Grand Sword, dia bahkan bisa dianggap sedikit jenius. Jika bukan karena rasnya, sekte kuat di bawah Insane Court akan mencoba untuk merekrutnya dengan tergesa-gesa.

“Biarkan saya melihat pelatihan Anda.” Dia memerintahkan tanpa melewati penilaian.

Dia terkejut tapi tidak berani menolak dan turun ke tanah dengan kaki bersilang dan tangan di dada. Dia fokus untuk menyalurkan anima melalui hukum meditasinya.

Cahaya yang memancar keluar dari tubuhnya dengan bayangan samar tiga kaki di atas kepalanya. Ini adalah anima – pingsan karena kultivasinya yang lemah. Nasibnya yang sebenarnya keluar dan menyatu dengan binatang itu. Butuh beberapa saat tetapi relatif lancar.

Anima-nya juga bermeditasi dan menyerap energi primal. Energi ini membasuh tubuhnya sebagai pusaran kecil yang dibentuk oleh perutnya. Itu menyerap energi primal yang dilepaskan oleh anima dan mengubahnya menjadi aliran yang datang ke satu tempat.

Menggunakan anima untuk menyerap energi primal – ini adalah metode budidaya Tiga Dewa. Selanjutnya, mengubah energi primer ini menjadi energi sejati, sesuatu yang tidak dibatasi oleh dunia. Ini adalah perbedaan terbesar antara metode penanaman Tiga Dewa versus sembilan dunia dan tiga belas benua. Energi duniawi dari sembilan dan energi kekacauan di kesepuluh semua datang dari langit dan bumi. Itu berarti bahwa para pembudidaya di sana akan ditahan oleh entitas ini, tidak dapat melompat keluar. Ini bukan kasus untuk Tiga Dewa. Para pembudidaya di sini memiliki energi mereka yang berasal dari anima, bukan dunia. Kembali di dua dunia lainnya, hanya Dewa Tinggi dengan seperangkat tiga totem kaisar dengan tiga kehendak yang benar-benar dapat mengolah anima. Pada dasarnya, dasar kultivasi di sana jauh lebih lambat. Di alam awal, para kultivator dari dunia ini hampir sama. Namun, pada tingkat kekaisaran atau yang serupa, pembudidaya Tiga Dewa memiliki keuntungan. Itu berarti bahwa di jalan menuju asal, kaisar dua belas akan lebih lambat dari Kaisar Sejati dalam hal budidaya. Dari ini, celah akan terus melebar. Li Qiye terus mengamati meditasinya. Dia bisa dianggap master tentang metode budidaya Tiga Dewa sekarang.