Emperors Domination – Chapter 2146 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2146 | Baca Novel Online

Kata-Kata Tak Bernilai

Peng Weijin tidak punya pilihan selain mundur dengan enggan. Dia tidak berani melakukan apa pun meskipun cukup kesal karena Arrogance Enterprise.

Semakin banyak orang yang mencoba mengejarnya tetapi lelaki tua itu tetap tidak bergerak

“Sedikit menarik.” Li Qiye terkekeh dan memimpin kelompok ke depan.

“Ini kamu!” Peng Weijin segera mengenali Li Qiye dan ekspresinya memburuk. Namun demikian, dia tidak marah dan hanya mendengus: Kamu pikir kamu bisa memindahkannya? Berhentilah melamun. 

Faktanya, satu gadis itu adalah satu-satunya yang sukses sejauh ini.

Li Qiye mengabaikan pemuda itu dan berdiri di depan lelaki tua itu. Semua orang siap untuk menonton Li Qiye untuk bersenang-senang meskipun upaya sebelumnya. Mungkin orang ini bisa memberikan ide yang lebih baik.

Li Qiye tidak terburu-buru untuk berbicara dan hanya menatap pria tua itu. Setelah beberapa saat, dia terkekeh dan berkata, “Rapat adalah semacam takdir.”

Pria tua itu perlahan-lahan mendongak dan menatap Li Qiye dengan hati-hati, sepertinya ingin memahami pria itu sepenuhnya. < / p>

Semua orang terkejut melihat tindakan kecil dari orang tua ini karena dia telah mengabaikan semua orang sebelumnya.

Hanya dalam waktu singkat, mereka menonton dengan penuh semangat dengan napas tertahan.

Li Qiye tersenyum dan berkata: “Jika ini adalah takdir, maka hadiah ucapan diperlukan untuk menunjukkan niat baik kita, kan? Hadiah itu bisa sangat kecil selama sentimen itu ada. “

” Kamu pikir kamu siapa, surga? Menginginkan hadiah ucapan … “Weijin berkata dengan jijik.

Itu memang sedikit konyol, menuntut hadiah dari orang tua untuk kesempatan ini.

Semua orang merasa itu tidak mungkin, terutama dengan komentar terakhirnya. Ketiga harta itu semuanya berharga namun menjadi hadiah yang tidak seberapa?. Ini adalah pertama kalinya mereka melihat seseorang yang begitu sombong.

Bertentangan dengan harapan semua orang, lelaki tua itu dengan tenang setuju: “Tidak apa-apa, kamu bisa memilih salah satu dari mereka!”

Mulut kerumunan menjadi agape karena tidak percaya, cukup besar untuk muat telur angsa.

Weijin harus menelan kata-katanya, tidak bisa menyelesaikan seluruh rangkaian pemikirannya.

“Bagaimana …” Semua orang merasa bahwa dunia telah kehilangan logikanya. Pertemuan adalah takdir? Menuntut harta ucapan segera? Pria itu benar-benar mengerti? Bagaimana orang bisa seberuntung ini?

Bahkan orang-orang Li Qiye menemukan ini tidak dapat dipercaya. Sijing merasa bahwa dia hanya bermimpi.

Dia dengan santai mengambil satu harta dan melemparkannya ke Shengping: “Harta karun untuk layanan panjangmu.” ‘

Shengping tertegun setelah menangkap yang luar biasa harta. Ini memang luar biasa, hanya tingkat keberadaan raja dan ratu dalam sistem mereka yang dapat memiliki sesuatu seperti ini.

Tapi sekarang, Li Qiye memberikannya dengan mudah. Ini bukan mimpi, itu benar-benar terjadi.

Dia segera turun ke tanah dan berkata: “Terima kasih atas hadiahmu, Young Noble.”

Dia menundukkan kepalanya tiga kali – harta itu layak untuk upacara tingkat ini.

Setelah itu , dia juga membungkuk pada pria tua itu. Tentu saja, mata lelaki tua itu tertuju pada Li Qiye.

“Pasti menyenangkan memiliki master seperti itu.” Pertukaran hadiah yang acuh tak acuh seolah-olah item itu tidak bisa lebih biasa membuat kerumunan iri.

Weijin memerah. Dua Pil Panjang Umur dari dia tidak cukup untuk mengambil harta ini, tetapi tidak ada yang memberikannya kepada Shengping tanpa ragu-ragu? Itu adalah tamparan keras di wajahnya.

“Ada lagi yang ingin Anda katakan?” Pria tua itu yang memulai pembicaraan kali ini.

Kerumunan tersentak. Banyak yang telah mencoba untuk berbicara dengannya – mengemis dan menyanjung semua dilakukan sebelumnya. Tapi sekarang, lelaki tua ini berharap agar Li Qiye berbicara?

Li Qiye berkata: “Aku benar-benar memiliki banyak hal untuk dikatakan, tetapi harta karun jelek ini tidak bisa masuk ke hadapanku.” >

Kerumunan menarik napas dalam-dalam. Harta ini luar biasa, tapi sekarang, mereka “jelek”?

“Itu terlalu banyak.” Seseorang bergumam.

Namun, mereka memikirkannya dan orang ini sebelumnya memang memberi satu untuk seorang pelayan. Tindakannya sesuai dengan kata-katanya.

“Apa yang kamu inginkan?” Orang tua itu bertanya.

Kerumunan orang itu tercengang sekali lagi, berpikir bahwa mereka salah dengar. Orang tua ini pergi bersama dengan pria itu?

Li Qiye menunjuk Zhu Sijing yang berdiri di belakangnya dan tersenyum: “Lihat gadis kecil itu, aku perlu satu atau dua hal yang baik untuk diberikan padanya, apa yang harus dilakukan?” menurutmu? “

Sijing tidak pernah menjadi sorotan seperti ini jadi dia berubah merah, tidak berani melihat orang lain.

” Mutebane! “Seseorang akhirnya menyadari tanda di lehernya.

Beberapa ketakutan dan mundur satu langkah karena ada beberapa rumor tentang ras ini.

Reaksi mereka membuatnya menundukkan kepalanya. Pada akhirnya, dia sangat sadar akan latar belakangnya. Ada orang-orang yang memperlakukan rasnya seperti binatang buas.

Orang tua itu menatapnya dan mengambil harta lalu meletakkannya di tanah: “Bagaimana dengan ini?”

Itu adalah kalung dengan pola yang sangat mirip dengan tanda di lehernya, seolah dibuat secara pribadi untuk rasnya.

Itu terbuat dari logam yang tidak diketahui dengan permata yang diukir. Orang tidak akan terkejut jika permata yang mempesona ini adalah bintang yang diturunkan dari langit dan ditambahkan ke kalung itu. Hanya seorang dewi yang memenuhi syarat untuk mengenakan kalung seperti itu; bahkan orang bodoh pun tahu bahwa itu adalah harta yang luar biasa.

“Ini adalah kalung dari seorang dewi?” Tidak ada yang bisa mengenali benda itu atau dari mana asalnya, tetapi mereka tentu tahu bahwa itu jauh lebih berharga daripada dua item di tanah. Dengan demikian, orang secara alami mulai mengeluarkan air liur.

“Hmph, tidak buruk, tapi mungkin juga memberiku yang lain. Hal-hal baik datang berpasangan. “Li Qiye menatap kalung itu dan mengangguk setuju. Orang-orang tidak tahu seberapa besar kesepakatan bagi Li Qiye untuk memuji suatu barang. Kerumunan terpana mendengar tanggapannya:” Bukankah ini terlalu serakah, dia ingin lebih setelah mendapatkan satu harta tak ternilai? Beberapa ingin bergegas dan mencuri kalung itu. Terlalu tidak masuk akal bagi pria ini untuk terus menawar. Pria tua itu tidak marah sama sekali. Dia mengambil harta yang lain dan menaruhnya di tanah: “Bagaimana dengan yang ini?” Ini adalah gaun merah dengan pancaran cahaya dan energi keberuntungan. Yang lain merasa seolah-olah berada di surga dengan kemunculannya. Itu cukup megah untuk dibuat dari kabut merah. Ini jelas sesuatu yang dimiliki oleh yang abadi. Mengenakannya bisa membuat seseorang cukup nyaman untuk langsung naik. “Tidak, hanya itu yang cukup.” Satu orang menelan air liur mereka seperti orang gila dan bergumam setelah melihatnya.