Emperors Domination – Chapter 2150 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2150 | Baca Novel Online

Warisan

Weijin pucat pasi saat berlutut di tanah dan gemetar ketakutan. Tidak dalam mimpinya dia berharap bahwa pelayan kecil ini adalah ratu yang menyamar.

Memikirkan tentang bagaimana dia memanggilnya “rendah” sebelumnya, dia menjadi lebih takut. Ini adalah kejahatan yang layak dimusnahkan klan. Bahkan jika Peng bisa lolos tanpa cedera, kepalanya pasti akan berguling-guling di lantai.

“Yang Mulia, tolong luang aku!” Dia terus memukul tanah dengan kepalanya.

Wang Han memelototinya tetapi fokus pada niat Li Qiye.

Sementara itu, Li Qiye hanya melihat batu di tangannya. Ketika ratu melihat ke atas, menunggu perintahnya, dia hanya berkata: “Tampar.”

Wang Han tidak perlu melakukan apa pun karena Shengping menggulung lengan bajunya dan dengan dingin berkata, “Tuan Muda Peng, Noble Muda dan Yang Mulia cukup berbelaskasih saat ini. Anda harus berterima kasih! “

Setelah mengatakan itu, ia mengangkat dagu pria itu.

” Bam! Bam! Bam! Serentetan tamparan berlanjut menyebabkan pipi Weijin memerah dengan darah mengalir keluar dari sudut mulutnya.

Lebih banyak tamparan berlanjut tetapi Weijin tidak berani mengucapkan sepatah kata pun ketidakpuasan. Adalah baik bahwa dia dapat menjaga kepalanya.

Banyak yang tidak tahu apa yang sedang terjadi dan hanya melihat raja muda berlutut di tanah untuk hukuman tamparan. Ini sangat memalukan bagi Weijin tapi itu masih lebih baik daripada kehilangan nyawanya.

Akhirnya, tamparan sengit membuat giginya jatuh, meninggalkan celah di belakang. Sementara itu, Li Qiye hanya merawat batu di tangannya. Wang Han berdiri di dekatnya, terlalu malas untuk memperhatikan tempat hukuman. Orang-orang mengambil napas dalam-dalam setelah melihat ini, tidak berani berbicara.

“Saya menginginkannya.” Li Qiye memberi tahu para pekerja.

Para pekerja segera mengemasnya untuk Li Qiye dan Wang Han menangani sisanya. Dia telah menyebutkan harga sepuluh juta sebelumnya dan bertahan karena itu bukan masalah besar baginya.

Para tamu di sini menemukan semuanya gila, membayar begitu banyak untuk batu. Bahkan beberapa pekerja berbagi sentimen ini. Jarang bagi mereka untuk bertemu dengan tamu yang begitu kaya.

Li Qiye menerima batu itu dan tidak memberikannya kepada siapa pun. Dia mulai pergi dengan Wang Han dan Sijing tepat di belakangnya.

Shengping memberi beberapa lusin tamparan sebelum mengikuti sisanya. Peng Weijin dipermalukan berlutut di sana, tidak ingin ada lagi yang disembunyikan di dalam lubang.

Setelah beberapa saat, dia mengepalkan tangan dengan erat; bahkan kuku-kukunya menggali telapak tangannya. Dia bersumpah dengan pedang pembunuh untuk membalas dendam hari ini dengan cara apa pun – untuk membuat mereka yang telah mempermalukannya membayar harga yang tinggi!

Begitu mereka kembali ke tempat mereka, Li Qiye memberi tahu seluruh kelompok. untuk pergi. Dia menyegel ruang dan mengeluarkan batu dengan ekspresi serius: “Kakek, mungkin ini adalah bagian takdir yang tak terhindarkan.”

Karena itu, dia menarik napas dalam-dalam. Istana nasibnya muncul bersama dengan Kehendak Primordial dan dua belas hukum.

Tanda muncul di otaknya. Mereka kuno, tampaknya terbentuk sepanjang tahun-tahun yang panjang.

“Dentang!” Rune-rune ini berkumpul untuk membentuk hukum kecil yang menyerupai sutra. Itu sangat dalam dan indah dengan cahaya yang berdenyut dan berenang dari jarinya untuk memasuki batu seperti batu bata.

“Buzz.” Batu itu menyala juga dengan sinar abadi. Setiap sinar tampaknya memiliki kehidupannya sendiri.

“Poof!” Sinar itu menyatu membentuk sosok seorang lelaki tua. Meskipun gambarnya berlumpur, sepasang matanya masih bisa menembus waktu itu sendiri.

Li Qiye berdiri di sana dengan tenang karena sosok itu terlalu akrab dengannya. Ini adalah Xiao Shi dari Immortal Demon Grotto, niat yang tersisa tertinggal.

“Brat, jika Anda mampu membuka ini, maka itu benar.” Sosok itu berbicara kepadanya: “Saya telah membaca banyak gulungan kuno dan menggunakan hukum dari kesembilan Kitab Suci untuk melihat masa depan dan memahami era. Fenomena visual muncul sebelum saya tetapi belum kebenarannya. Sekarang, kita berdua telah bertemu lagi selama bertahun-tahun, siapa yang tahu apakah ini nyata atau tidak. Jika itu nyata, maka saya pasti sudah mati. Lagi pula kematian tidak bisa dihindari; tidak ada makhluk yang bisa lepas dari genggamannya. Seseorang bisa memiliki kehidupan abadi menggunakan Rumput Umur Panjang atau terus bersembunyi di bayang-bayang, tapi itu bukan keabadian nyata, bukan kebebasan nyata! Seorang abadi sejati mampu hidup selamanya tanpa bergantung pada barang-barang eksternal. Anda memiliki batu ingatan saya sekarang, membuktikan bahwa spekulasi dan perhitungan saya benar. Sayangnya, ini bukan kenyataan yang saya inginkan, mengapa keabadian begitu sulit dijangkau … “

Pria tua itu berbicara dengan lembut seolah-olah dia sedang bertemu teman lama atau anggota keluarga dekat.

Meski begitu, bocah, aku bangga melihatmu bisa mengambil langkah ini. Saya tidak memiliki seorang pun yang dekat di dunia ini jadi saya menganggap Anda sebagai satu-satunya keluarga saya terlepas dari perasaan Anda sendiri tentang hal itu. Pertemuan kami di masa lalu pada akhirnya adalah takdir, mungkin ditentukan sejak lama, “Dia tersenyum dan melanjutkan:” Saya yakin Anda tidak kekurangan harta sekarang, tapi saya masih meninggalkan warisan untuk Anda. Anggap saja hadiah, reparasi mungkin, untuk menyaringmu menjadi Dark Crow. Ini adalah ingatan saya, tidak ternilai harganya, tetapi akan sangat membantu di masa depan. “

Setelah mengatakan itu, pria tua itu menatap Li Qiye untuk waktu yang lama sebelum dengan lembut menyimpulkan:” Selamat tinggal. “< / p>

Sosok itu bubar, tidak meninggalkan apa pun di belakang seolah-olah itu tidak pernah muncul di tempat pertama.

“Buzz.” Book.

Selanjutnya, rune dikaburkan ditembak. Tidak ada yang bisa melihat melalui kedalaman mereka. Mereka juga menari bersama untuk membentuk hukum-hukum kecil dengan cahaya gelap. Undang-undang ini telah melewati siksaan temporal dan mengandung rahasia yang tidak dapat dijangkau. Li Qiye dengan lembut menghela nafas dan mengangkat tangannya untuk menarik hukum lebih dekat. Hukum-hukum ini mengalir dengan tenang seperti pegas. Di bawah perlindungan Kehendak Primordial, ia berhasil menyaring hukum-hukum ini ke dalam benaknya dan menjadi kenangan dari lelaki tua itu. Isinya informasi dan petunjuk yang terakumulasi sepanjang tahun. Itu tidak sesederhana yang dikatakan lelaki tua itu. Bahkan, itu tentu saja sangat berharga. Kembali ke gua, Li Qiye belajar banyak hal yang tidak diketahui orang lain dari orang tua itu. Sekarang, kenangan ini memperkuat pengetahuannya sebelumnya dan mengisi kekosongan, terutama tentang Tiga Dewa. Xiao Shi telah ada di sini sebelumnya dan juga meninggalkan sistem dao.