Emperors Domination – Chapter 2156 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2156 | Baca Novel Online

Menampar Lagi

Yang Shengping memang terpengaruh oleh komentar itu. Wang Han kehilangan kekuatan sama sekali tidak baik untuk Grand Sword karena mereka selalu dekat dengan cabangnya.

“Sadar sudah terlambat sekarang?” Weijin cukup senang melihat perubahan dalam ekspresi Shengping: ” Dukungan Anda dilakukan untuk siapa yang akan membantu Anda sekarang? Tunggu saja, saya tidak hanya akan menginjak Anda tetapi juga akan membuat sekte Anda menghilang dari dunia ini! “

Weijin tidak berusaha menyembunyikan kegembiraannya sama sekali. Dia telah mendengar beberapa desas-desus di Klan Wang tentang beberapa tetua senior yang ingin memecat Wang Han dan menggantikannya dengan seorang murid laki-laki, mungkin untuk menjadikannya kaisar berikutnya. Murid laki-laki yang lebih baik akan bisa lebih baik terhadap kandidat tiga kekuatan lainnya.

Ahli lain juga mendengar Weijin. Mereka bertukar pandang dan berdebat dengan tenang.

“Jadi itu Leluhur Grand Sword Yang Shengping. Saya mendengar bahwa sekte cukup dekat dengan Klan Wang. Hmm, Wang benar-benar mencoba untuk mengubah wakilnya? “Tembakan besar dari kekuatan yang berbeda terkejut mendengar berita ini.

Weijin berasal dari pengadilan kerajaan sehingga rute informasinya lebih cepat daripada yang lain ‘. Mengingat situasi saat ini, ini mungkin memang terjadi karena Wang tidak ada di sini sekarang tidak seperti tiga kekuatan besar lainnya.

Ancaman terang-terangan seperti itu membuat Shengping panas dan terganggu. Tentu saja, dia tahu bahwa permusuhan tidak terhindarkan setelah tamparan terakhir kali dan dia tentu juga tidak menyesalinya.

Dia berbalik ke Li Qiye, menunggu semua dan perintah apa pun. Sayangnya, Li Qiye tidak peduli dengan orang ini dan terus melakukan hal sendiri.

Weijin ingin mengancam kelompok itu terlebih dahulu karena dia yakin – ini adalah anjing yang tertindas sekarang. Terlepas dari situasi mereka, Shengping hanya melihat Li Qiye tanpa menanggapi.

Matanya menjadi dingin dengan kilatan pembunuh. Dia tersenyum licik: “Brat, kamu tidak akan lama tersenyum. Wang tidak lagi memegang kendali sehingga tidak ada yang bisa melindungi Anda! Pada titik itu, Anda akan mengalami nasib yang lebih buruk daripada kematian! Tidak terlalu terlambat untuk mulai mengemis sekarang, mungkin saya akan merasa berbelas kasih dan mungkin mengampuni Anda. “

Di matanya, Wang sibuk dengan perselisihan internal, tidak ada waktu untuk khawatir tentang diri mereka sendiri. Tidak masalah siapa Li Qiye itu, tanpa dukungan Wang, dia bisa bermain-main dengan Li Qiye sampai mati seperti ikan di piring.

Karena ini, dia ingin mengancam mereka terlebih dahulu jadi bahwa hari-hari mendatang mereka akan menjadi malapetaka dan kesuraman sehingga mereka tidak akan mendapatkan istirahat malam yang baik. Ketika semuanya beres kemudian, dia akan menyiksa dan membunuh mereka.

Jadi, dia cukup berani untuk memuntahkan ancaman ini. Ini adalah cara baginya untuk melampiaskan dan menikmati kebahagiaan pembalasan.

Semua mata tertuju pada Li Qiye sekarang. Mereka tidak tahu bagaimana pemuda ini telah menyinggung Weijin dan Klan Peng. Jika dia tidak memiliki dukungan yang kuat dan masih memprovokasi Weijin, itu memang bunuh diri.

“Dapatkan di tanah dan mulai kowtow dan aku akan menyelamatkan hidupmu.” Li Qiye tiba-tiba mengucapkan tanpa melirik ke arah pemuda.

Udara membeku di dalam penginapan saat semua orang menatapnya dengan tak percaya.

Sial, siapa anak ini? Berani berbicara dengan Tuan Muda Peng seperti ini. “Seseorang terkejut.

Seorang murid klan ingin menjilat dan mencibir:” Bodoh, kau mencari kematian! “

“Bajingan, aku akan membuat daging cincang keluar darimu!” ‹‹Weijin hanya ingin mengancam kelompok terlebih dahulu tetapi Li Qiye telah memprovokasi dia. Dia berteriak dan meraih Li Qiye.

“Bam!” Shengping dengan cepat menepuk tangannya. Dia hanya Pahlawan Sejati sementara Shengping adalah Juara Sejati. Perbedaan kekuatan terlalu besar.

“Ketujuh Paman, kau hancurkan orang Yang ini, bocah itu milikku!” Peng Weijin memutuskan untuk keluar semua sambil menggertakkan giginya.

“Baiklah.” Sebuah suara menjawab. Dia tidak ikut karena ada rombongan dari Klan Peng. Di antara mereka adalah pengguna pedang tua yang mulai menuju Yang Shengping.

Dia juga Juara Sejati sehingga ini bukan perkembangan yang ingin dilihat Shengping.

“Bajingan, berlutut sekarang atau kami akan mematahkan kakimu! “Sisa anggota klan tidak perlu Weijin untuk mengatakan apa pun sebelum mengelilingi Li Qiye dengan ekspresi kejam.

” Yang Shengping, Anda seharusnya tidak mengacaukan kami, waktu untuk mati sekarang! Pria tua itu bernama Paman Ketujuh perlahan menghunus pedangnya.

“Tampar dia lagi.” Li Qiye memerintahkan Shengping sambil tidak memedulikan yang lainnya.

Shengping segera meraih Weijin. Pemuda itu terkejut dan berteriak: “Jangan berani!”

Dia mengeluarkan tombak pendek, yang ingin melawan. Namun, ini benar-benar sia-sia karena dia langsung ditekan.

Ketujuh Paman segera menyerang dengan dorongan yang menyerupai aliran sungai untuk menghentikan juniornya dari diintimidasi.

“Boom!” Pedangnya tidak mencapai target sebelum hancur sepenuhnya. Li Qiye hanya membentangkan telapak tangannya untuk menghancurkan pedang dan menekan lelaki tua itu dengan berat gunung.

“Berlutut.” Dia memerintahkan.

Bagaimana mungkin pak tua dengarkan? Dia menyalurkan semua energi sejatinya untuk menyerang lagi, tidak menyadari kesia-siaan situasi.

“Bam!” Li Qiye menurunkan satu jari dan lutut lelaki tua itu menghantam tanah, menghancurkan beberapa batu bata. dalam proses dengan darah memancar keluar.

“Tidak!” Pria tua itu berteriak dan mengumpulkan semua yang dia dapat untuk menghentikan penindasan. Kakinya sedikit bergerak ke atas. Tapi Li Qiye hanya menyeringai dan menambahkan lebih banyak kekuatan. Seluruh tubuh lelaki tua itu patah. “Bam!” Dia jatuh mendatar di tanah dalam genangan darahnya sendiri karena semua tulangnya patah sekarang, bahkan tidak bisa bergerak satu inci pun. “Mati!” Para murid dari Peng saja ingin menyelamatkan atasan mereka dan menerjang Li Qiye. Dia hanya melambaikan lengan bajunya dan mereka semua tersapu terbang, juga tidak bisa bangun. Penonton di dalam penginapan tersentak setelah melihat ini. Para tetua dari berbagai klan dapat melihat bahwa Paman Ketujuh adalah Juara Sejati namun masih kalah dari orang ini yang tidak melakukan apa pun selain mengangkat tangannya. “Bam!” Sementara itu, Weijin juga dipaksa berlutut oleh Shengping. “Tuan Muda Peng , Anda telah melampaui batas Anda. “Shengping mengucapkan dengan dingin. Weijin merasa ngeri. Dia membawa senior, cukup percaya diri untuk tidak pernah mengharapkan hasil seperti itu. “Shengping, jika, jika Anda berani menyentuh, menyentuh rambut saya, klan saya akan membantai Grand Sword, menentang klan kami, sama dengan menentang Upper Fraksi … “Weijin berteriak.” Bam! “Shengping menjambak rambutnya dan tanpa ampun menampar pria itu:” Maafkan aku, Tuan Muda Peng. “” Bam! Bam! Bam! Rentetan yang sama terjadi sekali lagi. Mulut Weijin berlumuran darah, “Tidak bisa mengingat pelajaran.” Li Qiye menggelengkan kepalanya dan berkomentar dengan santai. Weijin menjadi gila. Paling tidak, Wang Han ada di sekitar pertama kalinya untuk menekannya. Tapi sekarang, dia ditampar di depan umum lagi. Penghinaan yang tak tertahankan!