Emperors Domination – Chapter 2157 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2157 | Baca Novel Online

Silver Fox

“Bam! Bam! Bam! “Tamparan yang tajam dan jernih bergema di seluruh penginapan untuk membuat takjub orang banyak.

” Tidakkah ini terlalu banyak, tidak menyayangkan wajah bagi Peng Clan – suatu permusuhan yang tidak dapat didamaikan. Bahkan mungkin memusuhi Fraksi Atas. “Seseorang mengambil napas dalam-dalam dan bergumam.

Peng dan Chen dari Fraksi Atas sangat dekat karena aliansi pernikahan mereka. Dengan demikian, tindakan Shengping juga merupakan penghinaan langsung terhadap Chen.

“Siapa dia?” Tidak ada yang mengenali Li Qiye di sini tapi seseorang yang berani ini bukan siapa-siapa.

Namun, latar belakangnya tetap tidak diketahui oleh orang banyak.

“Bagus!” Tepuk tangan tiba-tiba mengganggu tamparan itu. Seseorang datang dan tertawa: Seekor anjing mengancam berdasarkan pengaruh tuannya. Dia pikir dia bisa melakukan apa pun yang dia inginkan setelah menghisap ke Fraksi Atas. Ya, terus beri pelajaran pada bocah bodoh ini! 

Pendatang baru itu tampak sangat muda. Dia berpakaian bagus dengan jubah perak; anehnya, rambutnya putih, menutupi bahunya.

Warna ini membuatnya cukup unik. Matanya tajam seperti elang yang memandangi mangsa.

“Rubah Perak!” Semua orang, apakah itu klan murid atau tetua sekte, datang untuk menyambut pemuda ini.

“Rubah Perak Wilayah Utara dari Institusi Suci.” Semua orang bergidik setelah melihatnya.

Institusi Suci adalah salah satu dari empat kekuatan besar sementara Perbatasan Utara adalah salah satu dari dua sekte. Itu cukup kuat dengan banyak sekte dan klan di bawah spanduknya.

Pemuda ini cukup terkenal, jenius hebat dan perwakilan Wilayah Utara – Xu Zhijie.

Dia bertanggung jawab dari legiun yang bertindak sebagai pilar Lembaga Suci dan pengawas di Pengadilan Gila. Pria itu memiliki peran yang cukup bergengsi sehingga semua orang memberinya wajah.

Selain itu, dia pandai bersosialisasi di atas memiliki pandangan yang tajam pada segalanya. Karena ini, kekuatan ini ingin mempertahankan hubungan yang baik dengannya. Inilah sebabnya mengapa semua orang di penginapan bangun untuk menyambutnya.

Setelah kematian kaisar sebelumnya, para pemain penting ingin merebut kekuasaan. Meskipun Wang Han sementara bertanggung jawab, seorang kaisar baru akan ditunjuk pada waktunya.

Ada beberapa kandidat potensial saat ini, dan Zhijie adalah salah satunya. Jadi, sangat penting untuk berada di sisi baiknya, untuk berjaga-jaga.

Li Qiye menjentikkan jarinya pada saat ini dan pria tua yang tertekan itu terbang tertiup angin. Dia kemudian melambaikan lengan bajunya ke Shengping.

Shengping akhirnya berhenti dan melepaskan Weijin: “Tuan Muda Peng, orang-orang hanya hidup sekali, kamu perlu lebih berhati-hati.”

Dia adalah sebenarnya berbicara dengan niat baik untuk menghentikan anak itu memprovokasi Li Qiye. Itu tidak akan menjadi sesi tamparan lain kali.

Tapi sekarang, satu-satunya hal di pikiran Weijin adalah kebencian dan kehausan untuk membalas dendam.

“Yang! Ingat ini, aku tidak hanya akan menghancurkan Grand Sword tetapi juga akan menyiksa semua anggotanya, menguliti dagingmu, sepotong demi sepotong … Tunggu saja … “Dia berjuang untuk keluar dari penginapan tetapi masih mengucapkan kata-kata jahat ini sebelum pergi. < / p>

Silver Fox Zhijie hanya menggelengkan kepalanya dan berkata, “Bodoh sekali, membuang muka klannya.”

Dia kemudian berjalan ke Li Qiye dan membungkuk: “Namaku Xu Zhijie, seorang murid Pengadilan Gila. Kamu pasti Dao Brother Li. 

Sepertinya dia sudah tahu sedikit tentang Li Qiye, hanya bukan identitasnya yang sebenarnya. Klan Wang telah menjaga ketat ini.

“Mmm.” Li Qiye mengangguk dan terus minum anggurnya.

“Penginapan ini memiliki terlalu banyak telinga sehingga sulit untuk berbicara, apakah Anda tertarik mengunjungi kamp saya? Beri saya kesempatan untuk menjadi tuan rumah yang baik. “Zhijie tersenyum dan berkata.

Melihat sikap sopan dari seseorang yang berpengaruh seperti Zhijie mengejutkan orang-orang di sini. Mereka semua memandang Li Qiye dengan rasa ingin tahu tentang latar belakangnya.

“Tidak tertarik.” Li Qiye menjawab dengan datar.

Penolakan lurus membuat Zhijie terlihat sedikit canggung. Dia menangkupkan tinjunya dan melanjutkan: “Kakak Li, ini adalah masa yang menggelisahkan dan tidak dapat diprediksi, tetap di kemahku dan menikmati waktumu di sana sambil menonton semuanya terurai.”

Zhijie punya alasan untuk melakukan itu. Dia telah mendengar informasi dari istana bahwa ratu memandang bocah ini dengan sangat tinggi.

Dia tentu punya alasan untuk melakukannya juga karena dia bukan orang yang tidak mampu. Dia telah melakukan pekerjaan dengan baik membantu suaminya mempertahankan tahta dan tidak ada kesempatan baginya untuk begitu hormat kepada orang yang tidak dikenal. Mungkin pria itu punya beberapa rahasia padanya.

Dengan demikian, Zhijie ingin memenangkan Li Qiye dan menggunakannya sebagai cara untuk mengalahkan Wang.

Perebutan kekuasaan mencapai puncak. . Semua orang berusaha sekuat tenaga meski tetap mempertahankan kesopanan palsu.

Berharap menjadi kaisar berikutnya, ia berusaha menjaga ekspresi tenang tetapi emosinya mengamuk.

Wang Clan jelas merupakan saingan yang kuat dalam perjalanannya menuju tahta. Dia harus mengalahkan mereka atau memenangkan mereka. Namun, mereka mengisolasi diri mereka sendiri, menghentikan semua informasi agar tidak bocor.

Dengan demikian, Zhijie benar-benar membutuhkan Li Qiye untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi. Ini adalah bidak catur yang diperlukan untuk membuat langkah selanjutnya. Dia ingin melihat apakah orang ini layak dihormati oleh Wang Han.

“Jangan ganggu minumanku.” Li Qiye tidak peduli, tidak peduli tentang pria itu. >

Zhijie tidak menyerah dan masih tersenyum: “Baiklah kalau begitu, apakah tidak apa-apa jika aku minum denganmu di sini?”

“Tidak sembarang orang yang memenuhi syarat untuk minum bersamaku.” Li Qiye menanggapinya. Suasana menjadi beku lagi dan Zhijie tidak bisa lagi menjaga wajah tetap lurus. Ini adalah pemimpin di Pengadilan Gila dengan budidaya Raja Sejati minor – kuat dan berpengaruh. Bagi beberapa sesepuh sekte, untuk bisa minum bersamanya adalah suatu kehormatan. Tapi sekarang, Li Qiye mengatakan bahwa lelaki itu tidak memenuhi syarat untuk minum bersamanya. Ini tidak berbeda dengan menampar wajah lelaki itu. Zijie pandai bersosialisasi tetapi situasi ini membuatnya sangat sulit. Dia mengendarai seekor harimau dan tidak bisa mundur. Menjaga kesopanan setelah ditampar sebelum semua orang bukan lagi tindakan yang tepat. Itu akan mengurangi otoritas dan prestise-nya. “Boom!” Suara tentara yang mendekat mengganggu dilemanya. Sebuah kelompok bergegas masuk, dipimpin oleh seorang pemuda yang menunjuk langsung ke Li Qiye: [Tutor kekaisaran yang bertanggung jawab atas pengasuhan putra mahkota – ini adalah peran / terjemahan resmi dalam dinasti Tiongkok. Saya tidak yakin bagaimana ini cocok di sini karena mungkin tidak ada pangeran? Ini bukan hierarki turun-temurun biasa [/ ref] Pemuda ini, tentu saja, Peng Weijin. Tidak ada yang mengira dia akan menemukan bala bantuan dengan begitu cepat!