Emperors Domination – Chapter 2170 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2170 | Baca Novel Online

Kandang Inferno

Seluruh adegan itu sunyi; hanya terengah-engah yang bisa didengar. Li Qiye luar biasa cepat dalam pembantaiannya beberapa ratus ahli dari Peng Clan. Selain itu, para ahli ini juga relatif terkenal.

Kerumunan orang merasa merinding setelah melihat algojo yang mati, terutama anggota klan yang telah menjelek-jelekkan Li Qiye sebelumnya. Mereka secara naluriah menyentuh leher mereka, memastikan bahwa itu baik-baik saja.

Belum lagi Grand Tutor atau Silver Fox, bahkan leluhur tersembunyi dari Fraksi Atas dan Institusi Suci sangat terkejut.

Insane Force tidak dianggap sebagai hukum pahala terbaik di antara yang ditinggalkan oleh Leluhur Gila, tetapi seorang junior seperti Li Qiye menggunakannya ke tingkat yang begitu sempurna? Tak seorang pun dari faksi mereka akan berani mengatakan bahwa mereka bisa menggunakan Kekuatan Gila lebih baik daripada dia.

Dia dengan santai melempar algojo seperti sampah sebelum melihat ke arah Peng Chujun: “Apakah kamu melihat dengan baik? Begitulah cara saya membunuh putra Anda. “

” Kamu! “Chujun hampir muntah darah setelah mendengar ini seolah-olah palu baru saja mengenai dadanya. Dia mengambil beberapa langkah ke belakang untuk menenangkan diri.

Li Qiye dengan santai melambaikan tangannya dan belenggu serta rantai di Shengping dan Sijing hancur. Keduanya dengan cepat berada di belakangnya.

“Orang-orang mengatakan bahwa saya tanpa ampun dan kejam.” Li Qiye berkata: “Itu tidak mungkin jauh dari kebenaran. Jadi sekarang, aku akan memberimu satu kesempatan. Lakukan bunuh diri dan aku akan mengampuni klanmu. 

Beberapa waktu yang lalu, orang banyak akan mencibir padanya karena membuat pernyataan ini, tetapi tidak lebih. Semua mata tertuju pada Peng Chujun sekarang.

Ekspresi pucatnya tidak begitu cantik. Dia secara alami tidak bisa bunuh diri karena klannya masih bisa melakukan serangan habis-habisan. Dia tidak percaya bahwa seorang junior tanpa nama bisa menghancurkan klan.

“Ayo pergi!” Dia berteriak.

Pelat logam bergegas keluar dari tanah dan membentuk sebuah penjara, menjebak tiga dari Li Qiye.

Inferno Cage, ya? Sepertinya Peng sudah siap. Silver Fox terkejut melihat ini. Dia melirik Chujun sebelum memberi tahu Grand Tutor.

“Ini adalah harta karun yang diciptakan oleh Dewa Sejati dari klan mereka, sangat perkasa.” Seorang penatua berkata dengan terkejut.

Chujun mendengus dan berkata: “Bocah cilik, aku akan membunuhmu hari ini untuk membalaskan dendam putraku!”

“Aku khawatir kamu tidak akan pernah memiliki kesempatan, ingin menjebakku dengan memo ini?” Li Qiye tersenyum dan kata.

“Pergi!” Chujun memberi perintah setelah dipandang rendah.

Para ahli dari klan menyalakan api di dalam kandang. Tidak butuh waktu lama bagi api untuk datang dari seluruh kandang. Itu membawa sinar hijau menyerupai bilah tajam, yang mampu menguliti daging.

“Api Dewa Sejati!” Para ahli yang lebih tua langsung tahu apa yang sedang terjadi.

Tingkat nyala api ini mampu secara instan menjadikan penggarap yang lebih lemah menjadi abu.

“Kamu mati!” Peng Chujun menyatakan sambil menatap pada nyala api yang tak berujung yang melanda kelompok. Dia sangat ingin menonton adegan mengerikan ini untuk memuaskan rasa hausnya untuk membalas dendam.

“Sangat lemah.” Suara santai datang dari dalam.

Orang-orang melihat ke sangkar dan melihat Li Qiye berdiri di sana dengan acuh tak acuh. Ada cahaya samar keluar darinya dan menyelimuti Sijing dan Shengping juga. Tak satu pun dari mereka tersentuh oleh nyala api ini.

Chujun kaget dan memberi perintah: “Tambahkan lebih banyak kekuatan, bunuh mereka!”

Beberapa ratus murid lagi bergabung dengan barisan dan menuangkannya energi sejati mereka seperti banjir ke dalam kandang. Nyala api menjadi diberdayakan sebagai hasilnya setelah ledakan keras.

Nyala api besar ini sekali lagi melonjak pada kelompok dan menenggelamkan mereka sepenuhnya. Raungan nyala itu menyerupai naga berapi yang mengamuk, yang ingin membakar segala yang ada di dalam sangkar menjadi abu.

Tidak lagi melihat apa pun kecuali api yang membuat Peng Chujun menghela nafas lega. Sama untuk Grand Tutor dan Silver Fox. Mereka menganggap Li Qiye sebagai wakil dari Klan Wang, saingan kuat bagi mereka. Kematiannya akan berarti satu musuh yang kurang kuat.

“Binatang kecil, kamu abu sekarang!” Boom! Setelah dia selesai berbicara, kandang tiba-tiba mulai terbang.

Para murid yang memberdayakannya dihancurkan menjadi bubur tanpa kesempatan untuk menjerit. Beberapa diberikan kepada kabut darah dengan tergesa-gesa.

“Nonaktifkan itu!” Chujun yang terkejut memberi perintah.

Para ahli dari belakang mundur lalu melompat ke langit untuk hindari kandang terbang. Namun, itu terbang dengan momentum yang tak terhentikan seperti meteor.

“Bam! Bam! Bam! Hujan darah terjadi setelah tumbukan awal.

Yang melompat ke langit tidak terhindar sama sekali. Itu adalah pemandangan yang mirip dengan sebuah batu yang berguling di atas patung lumpur; mereka tidak memiliki kesempatan untuk melawan.

“Bam!” Sangkar itu akhirnya menghantam beberapa inci dari Peng Chujun. Pria yang ketakutan itu mundur dan melarikan diri dengan kecepatan tercepat.

Pelat akhirnya terlepas dan jatuh ke tanah.

Li Qiye dan dua pengikutnya berdiri di sana – bahkan tidak ada sehelai rambutnya dibakar.

Kerumunan itu menarik napas dalam-dalam; beberapa hampir jatuh ke tanah. Mereka yang mengira Li Qiye hanya menyombongkan diri memiliki reaksi terbesar.

“Kita tidak bisa membiarkannya hidup.” Kedua jenius muda itu memiliki kilatan pembunuh di mata mereka. Kekuatan Li Qiye telah melampaui imajinasi mereka.

Dia terlalu besar dari ancaman sekarang. Jika dia membiarkan Ivory Gap hidup-hidup, dia benar-benar bisa menjadi kaisar masa depan. Ini adalah waktu terbaik bagi mereka untuk menyerang sebelum pasukan Wang datang.

“Turunkan dia!” Beberapa tetua meraung setelah melihat Li Qiye begitu dekat dengan tuan klan mereka. Mereka memimpin murid-murid yang tersisa untuk membunuh Li Qiye, tidak memberinya kesempatan untuk bernapas. Bunyi berderang! Dentang! Dua formasi masif terbentuk – satu berbentuk tombak dan yang lain sebagai pedang. Ini adalah murid elit sebagai gantinya. Mereka telah berjuang banyak pertempuran untuk pengadilan dan menunjukkan kecakapan tanpa ampun mereka di medan perang.