Emperors Domination – Chapter 2171 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2171 | Baca Novel Online

Insane Bladestorm

Kerumunan itu mengangguk setuju pada dua formasi yang menusuk Li Qiye. Peng pantas status mereka saat ini, terbukti dengan kemampuan bertarung mereka.

“Raaa!” Saat dua formasi semakin dekat, raungan naga muncul entah dari mana. Untuk lebih tepatnya, itu adalah naga yang mengamuk membiarkan dunia tahu kegilaannya.

Dalam sekejap mata, semua orang melihat Li Qiye menghilang dan digantikan oleh naga besar. Itu menjadi liar dan mengangkat cakarnya. Energi dan cakar tajamnya menghancurkan segalanya di jalurnya.

Kedua formasi dalam bentuk tombak dan pedang itu langsung hancur. Pasukan kembali, tetapi naga yang mengamuk bergegas ke depan. Barisannya berantakan.

“Ah!” Jeritan dan darah ada di mana-mana. Para murid Peng membuat daging mereka terkoyak. Darah mengalir cukup dalam untuk mengisi selokan dan parit di dekatnya. Bau busuk yang mengerikan membuat orang lain ingin muntah.

Lebih dari seribu murid dibantai dengan cara ini. Jeritan mereka ditambahkan ke atmosfer yang mengerikan.

Setelah menyelesaikan tugasnya, naga itu menghilang dan Li Qiye kembali lagi di atas potongan berdaging. Dia berjalan melalui darah dan pembantaian seperti lotus yang mekar. Ini adalah asura yang datang dari neraka. Ekspresinya yang acuh tak acuh dan santai menanamkan rasa takut kepada jiwa.

“Naga Raging!” Para leluhur dari klan berteriak. Salah satu dari mereka tersentak dan berkata, “Ini pasti murid cabang utama, dipersiapkan dengan semua sumber daya yang tersedia!”

Mereka berpikir tentang Klan Wang. Raging Dragon satu tingkat lebih tinggi dari Insane Force – salah satu seni paling kejam yang ditinggalkan oleh Leluhur Insane. Klan dari empat kekuatan besar, seperti Chen dan Wang, memiliki akses ke hukum jasa khusus ini.

Namun, tidak sembarang orang dapat mengolah hukum jasa ini. Sebagai contoh, banyak murid yang bisa menangani Kekuatan Gila, tetapi tidak Raging Dragon. Hanya murid berstatus tinggi dan benar-benar berbakat yang bisa melakukannya.

Di klan mereka, mereka yang memenuhi syarat untuk mempelajari teknik ini jelas adalah murid yang paling penting, seperti Silver Fox Xu Zhijie dan Grand Tutor Chen Shuwei.

Pada saat ini, leluhur ini mengkonfirmasi bahwa ia adalah calon kekaisaran berikutnya dari Wang!

Tidak butuh waktu lama sebelum Peng dimusnahkan, hanya menyisakan Peng Chujun. Ini adalah adegan neraka yang membuat beberapa penonton muntah.

“Kamu …” Chujun ngeri dan mulai terhuyung mundur ketika Li Qiye beringsut mendekat. Ketakutan membuat dia kewalahan.

Tentu saja, orang banyak lainnya merasakan hal yang sama saat menatap Li Qiye.

“Kamu, kamu terlalu kejam!” Dia menstabilkan dirinya dan memutuskan untuk bertarung sampai mati!

“Kejam?” Li Qiye berkata datar, “Ini dianggap kejam? Ketika seseorang hidup dengan mata pisau, mereka harus siap mati terhadap mata pisau. Kata-kata naif seperti itu berasal dari orang tua sepertimu. Tanpa kejam, orang lain tidak akan memanggil saya Fiercest. Membunuh seperti ini hanya menjadi hidangan pembuka bagiku, tidak layak disebut. “

Chujun gemetar setelah mendengar ini.

” Fiercest? “Orang belum pernah mendengar judul ini sebelumnya, tetapi mereka pasti akan menghafalnya mulai sekarang.

“Hanya hidangan pembuka …” Seorang penonton menggigil. Membunuh lebih dari seribu murid hanyalah makanan pembuka? Lalu seberapa mengerikan hidangan utamanya? Darah mungkin akan memenuhi langit. Dia tidak berani membayangkan hal seperti itu.

Chujun penuh penyesalan. Dia telah jauh meremehkan Li Qiye, tidak mengharapkan pasukan mereka tidak dapat menahan satu pukulan!

“Sayangnya, sudah terlambat untuk menyesal sekarang.” Li Qiye dapat membaca pria itu dan berkata: “Lebih sering daripada tidak dalam hidup, orang hanya bisa membuat pilihan sekali. Tidak ada jalan untuk kembali sekarang – satu langkah salah dan kehilangan segalanya.

“Clank!” Chujun mengeluarkan pedang dengan nyala api tak berujung yang mengalir keluar darinya. Bahkan mereka yang jauh dapat merasakan panasnya yang luar biasa.

“Boom!” Ini memancarkan cahaya tanpa batas seperti kelahiran kembali Dewa Sejati.

“Senjata Dewa Sejati!” Seorang ahli yang lebih tua! langsung mengetahuinya: “Itu dari leluhur mereka, Harta Dewa Sejati tingkat tiga!”

Aura Dewa Sejati membuat orang lain terengah-engah. Chujun menyalurkan seluruh energinya ke dalamnya sehingga kehendak leluhurnya terbangun.

“Aku akan membawamu bersamaku!” Chujun meraung, Dia tidak punya pilihan lain saat ini selain bertarung ke kematian! “

” Clank! “Dia melepaskan tebasan seperti keturunan galaksi, yang mampu membagi bumi menjadi dua bagian. Tidak ada yang bisa menghentikan ketajamannya.

Li Qiye hanya membentangkan telapak tangannya sebagai pembalasan.

“Boom!” Dalam sepersekian detik, tornado besar terbentuk di langit seolah-olah itu adalah akhir dunia. Itu bisa menyedot semua yang ada di dalamnya. Daerah di dekatnya benar-benar hancur dan hancur berkeping-keping.

Pedang mengerikan muncul dari tornado sebagai simbolnya – berisi semua sifat penghancurnya.

“Insane Bladestorm!” Nenek moyang dari Institusi Suci merasa ngeri.

Mereka yang mengenali langkah ini merasakan hal yang sama. Ini adalah teknik pedang terdefinisi dari Insane Court, salah satu dari tiga teknik pedang terhebat.

Selain itu, hanya leluhur dari klan besar yang bisa mengolah teknik khusus ini. Itu mewakili prestise dan otoritas sistem.

Dengan demikian, leluhur ini tentu saja terkejut melihatnya dari seorang junior.

“Boom!” Bladestorm menghentikan tebasan Peng Chuju. Pedang Dewa Sejatinya memang ganas tetapi tidak mampu menghentikan tornado. Pedang itu diterbangkan, sama dengan Chujun yang sekarang benar-benar berlumuran darah. “Retak!” Begitu banyak tulang patah dari dampak. Pada saat yang sama, angin kencang tajam mengoyak dagingnya hingga ke tulang. Beberapa bahkan menembus tubuhnya sepenuhnya. “Bam!” Dia jatuh ke tanah. Butuh waktu lama sebelum dia bisa naik lagi. Adalah mukjizat bahwa dia masih hidup. “Anda seharusnya tidak menyerang pengikut saya. Hari ini adalah kematianmu. Li Qiye berkata sambil berjalan mendekat. Chujun terluka parah tanpa kekuatan untuk bertarung. Dia mengerahkan semua kekuatannya untuk merangkak menuju kamp Chen.