Emperors Domination – Chapter 2173 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2173 | Baca Novel Online

Cambuk Kumis Naga

Li Qiye tersenyum pada Taihe sebagai tanggapan: Kalau begitu, aku akan menginjak-injak kalian semua. Saya harap beberapa musuh yang kuat akan keluar, hanya grup Anda saja yang sangat lemah, tidak menarik sama sekali. Lakukan yang terburuk sekarang sehingga saya bisa melakukan pemanasan. “

Murid-murid Chen tidak menerima komentar ini terlalu baik. Beberapa dari mereka adalah ahli terkenal, tidak terbiasa dengan penghinaan dan rasa tidak hormat seperti itu. Sayangnya, mereka perlu menahan diri sampai ada perintah. Pada titik itu, mereka akan menjadi orang pertama yang bergegas maju untuk menjatuhkan orang ini! “

” Chen tidak boleh dianggap enteng! “Bahkan orang suci pun memiliki batas toleransi mereka. Taihe secara alami geram sekarang dan merengut. Auranya meletus seperti naga yang mengamuk – simbol amarahnya.

Untaian cahaya memancar dari perkemahan untuk membentuk gelombang besar yang menelan segalanya hingga membuat para penonton terpesona.

Di sekejap mata, seolah-olah semua bisa melihat keberadaan yang tak terkalahkan di hadapan mereka. Semua orang ingin berlutut di hadapan aura Dewa Sejati.

“Klan Chen memiliki Dewa Sejati di sini!” Seorang pakar yang lebih tua bergumam.

Gagak kemudian menyadari mengapa Chen itu. sangat percaya diri. Jadi mereka bahkan membawa Dewa Sejati. Semua sekte lain di sini perlu berpikir dengan hati-hati sebelum mengacaukan mereka sekarang.

“Berapa banyak Dewa Sejati dari Fraksi Atas yang ada di sini?” Orang tua lain bertanya-tanya. Itu banyak dari mereka di Pengadilan Gila karena deklinasinya. Selain itu, mayoritas Dewa Sejati berasal dari empat kekuatan besar.

Siapa pun akan merasa hormat terhadap makhluk-makhluk ini. Meskipun seorang Saint Benar sebagai satu-satunya wilayah di bawah Dewa Sejati, celah khusus ini sangat besar seperti jarak antara langit dan bumi.

Hanya Dewa Sejati yang berhak melihat puncak Tiga Dunia Abadi. Apa pun yang kurang sepele.

Apa perbedaan terbesar antara bidang-bidang ini? Dewa Sejati adalah “dewa” sementara semua alam di bawah ini adalah “manusia fana”. Ini juga merupakan langkah yang perlu sebelum seseorang dapat menjadi Kaisar Sejati.

“Saya tidak berpikir Li Qiy bisa melakukannya.” Tidak masalah Dewa Sejati mana yang ada di sini dari Chen, tetapi satu sudah cukup.

Kerumunan itu menyadari kekuatannya tetapi tidak berpikir dia adalah Dewa Sejati. Satu-satunya orang dalam sistem mereka saat ini yang dapat melakukannya pada usia semuda itu adalah Chu Qingling.

“Yang disebut Fiercest ini mungkin sangat sengit, tetapi ia tidak bisa mengambil Dewa Sejati. Jika dia pintar, dia akan datang dengan alasan untuk melemahkan situasi ini. “Seorang pakar yang lebih tua berpikir.

Sebenarnya, tidak memalukan untuk mundur di hadapan Dewa Sejati sama sekali. Tidak ada yang akan mengejek Li Qiye dalam situasi ini.

Chu Qingling tidak mampu bertarung melawan Dewa Sejati yang lebih tua. Dia masih membutuhkan lebih banyak waktu dan pengalaman.

Itu saja? Li Qiye tetap tenang: Dewa Sejati masih hanya semut sebelum menjadi Ascender, Abadi, atau Kaisar Sejati. Apa pun yang kurang berarti tidak signifikan. “

Semua orang mengambil napas dalam-dalam. Dia memiliki kekuatan yang luar biasa sebelumnya, tetapi dia bisa melangkahi ikatannya dengan pernyataan ini.

“Dia pikir dia siapa? Seorang Kaisar Sejati? “Seseorang mendengus, tidak senang dengan pernyataan arogan itu.

” Dewa Sejati Ascender sudah cukup tak terkalahkan. Dewa Sejati yang Abadi memenuhi syarat untuk memasuki Silsilah Abadi dan lebih dari cukup untuk memandang rendah Silsilah Myriad. Mereka sangat penting dan berpengaruh dalam Silsilah Kaisar juga. Saya tidak berpikir siapa pun di dunia ini dapat membuat komentar ini dengan wajah lurus. “Penatua lainnya merasakan hal yang sama.

Dewa Sejati yang teratur cukup kuat, tetapi Ascenders dan Eternals adalah eksistensi tertinggi. Sebuah pernyataan seperti ini sebenarnya menyinggung semua Dewa Sejati dalam Silsilah Myriad.

“Hmph.” Sebuah cemberut yang menggelegar datang dari kamp dengan kehadiran yang merusak!

Para ahli yang lebih lemah dalam kerumunan menekuk lutut mereka, tidak mampu menahan kekuatan ini.

Kerumunan menjadi ketakutan. Kekuatan Dewa Sejati jauh melebihi kekuatan mereka. Jelas, Dewa Sejati dari Chen tidak puas dengan komentar itu sebelumnya. Namun demikian, dewa ini tidak terburu-buru untuk mengambil tindakan.

“Saya hanya menyatakan kebenaran.” Li Qiye mengabaikan cemberut dan tersenyum: “Dalam Tiga Dewa, nenek moyang berada di puncak. Yang abadi hanyalah titik awal. “

” Bodoh! “Chen Shuwei berteriak:” Kamu tidak memenuhi syarat untuk menantang leluhur kita. Kalahkan kami terlebih dahulu kemudian coba katakan itu lagi. “

Li Qiye meliriknya dan berkata dengan nada malas:” Hanya satu atau dua pukulan saja sudah cukup untuk menjaga grup Anda. “

Shuwei belum pernah diperlakukan seperti ini sebelumnya. Sebagai Grand Tutor istana, begitu banyak bangsawan akan membungkuk ke arahnya, dengan bangga memanggilnya “saudara”. Wajahnya memerah karena penghinaan.

“Baiklah, kita akan lihat seberapa kuatnya dirimu.” Dia akhirnya mengeluarkan senjata.

Aura kekaisaran menelan daerah itu dengan untaian kekuatan yang merobek-robek awan dan langit berkeping-keping.

“Senjata kekaisaran!” Orang-orang bergidik pada energi sisa yang mengalir darinya.

Shuwei memegang cambuk yang terlalu panjang dengan kedua tangan. Mereka tampak seperti dua kumis dari seekor naga. Dengan demikian, ini mengakibatkan dia menjadi kepala naga sementara dua kavaleri di belakangnya adalah tubuh.

Untaian kekuatan ini setajam pedang surgawi. Cambuk itu sendiri mengeluarkan aura drakonik.

“Hmm, senjata dao asing di tingkat kekaisaran.” Orang lain memiliki penilaian yang lebih baik terhadap senjata ini.

“Whisker Whisker Naga!” Seorang penatua bahkan mengenali namanya dan bergumam: “Seorang Kaisar Sejati dari Chen menyuling kumis naga menjadi senjata ini.” Chen secara alami telah menghasilkan beberapa Kaisar Sejati sebelumnya. Rumor mengatakan bahwa salah satu dari mereka membunuh seekor naga dan mengubah kumisnya menjadi cambuk. Orang-orang secara alami kagum pada pemandangan ini. Meskipun Shuwei hanya Raja Benar kecil, dia berubah menjadi sesuatu yang berbeda sambil memegang senjata kekaisaran ini. Itu akan memungkinkannya untuk menantang Dewa Sejati yang agung, atau bahkan bertarung melawan Orang Suci Sejati tanpa senjata serupa. Senjata-senjata yang ditinggalkan oleh Kaisar Sejati ini terlalu kuat. “Senang rasanya berasal dari klan besar.” Seorang penonton mencatat dengan iri. Bagi banyak anggota klan, hanya memiliki senjata Dewa Sejati cukup menakjubkan, apalagi senjata kekaisaran.